Tafsir Surah an-Nisa Ayat 92 – 94 (Hukum terbunuh orang Islam)

Ayat 92: Ini adalah hukum ketujuh. Ianya tentang jikalau terbunuh orang Islam. Sepatutnya tidak ada pembunuhan orang Islam kerana patutnya bunuh orang kafir sahaja kerana nyawa mereka halal. Ini adalah kerana mereka telah melakukan syirik dan tidak perlu dihormati.

Oleh kerana tidak boleh bunuh orang Islam, maka kalau bunuh orang Islam pun, itu terjadi kerana tak sengaja sahaja. Apabila ini berlaku, ada tiga jalan penyelesaian. Kalau bunuh dengan sengaja, hukum itu telah ada dalam surah Baqarah tentang hukum Qisas.

وَمَا كَانَ لِمُؤْمِنٍ أَن يَقْتُلَ مُؤْمِنًا إِلَّا خَطَأً وَمَن قَتَلَ مُؤْمِنًا خَطَأً فَتَحْرِيرُ رَقَبَةٍ مُّؤْمِنَةٍ وَدِيَةٌ مُّسَلَّمَةٌ إِلَىٰ أَهْلِهِ إِلَّا أَن يَصَّدَّقُوا فَإِن كَانَ مِن قَوْمٍ عَدُوٍّ لَّكُمْ وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَتَحْرِيرُ رَقَبَةٍ مُّؤْمِنَةٍ وَإِن كَانَ مِن قَوْمٍ بَيْنَكُمْ وَبَيْنَهُم مِّيثَاقٌ فَدِيَةٌ مُّسَلَّمَةٌ إِلَىٰ أَهْلِهِ وَتَحْرِيرُ رَقَبَةٍ مُّؤْمِنَةٍ فَمَن لَّمْ يَجِدْ فَصِيَامُ شَهْرَيْنِ مُتَتَابِعَيْنِ تَوْبَةً مِّنَ اللَّهِ وَكَانَ اللَّهُ عَلِيمًا حَكِيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And never is it for a believer to kill a believer except by mistake. And whoever kills a believer by mistake – then the freeing of a believing slave and a compensation payment [diyah] presented to his [i.e., the deceased’s] family [is required], unless they give [up their right as] charity. But if he [i.e., the deceased] was from a people at war with you and he was a believer – then [only] the freeing of a believing slave; and if he was from a people with whom you have a treaty – then a compensation payment presented to his family and the freeing of a believing slave. And whoever does not find [one or cannot afford to buy one] – then [instead], a fast for two months consecutively,1 [seeking] acceptance of repentance from Allāh.2 And Allāh is ever Knowing and Wise.

  • Uninterrupted except when there is an Islāmically valid reason, as in Ramadhān.
  • An accidental death usually results from some degree of negligence or error for which the believer feels the need to repent.

MALAY

Dan tidak harus sama sekali bagi seseorang mukmin membunuh seorang mukmin yang lain, kecuali dengan tidak sengaja. Dan sesiapa yang membunuh seorang mukmin dengan tidak sengaja, maka (wajiblah ia membayar kaffarah) dengan memerdekakan seorang hamba yang beriman serta membayar “diah” (denda ganti nyawa) yang diserahkan kepada ahlinya (keluarga si mati), kecuali jika mereka sedekahkan (memaafkannya). Tetapi jika ia (yang terbunuh dengan tidak sengaja) dari kaum (kafir) yang memusuhi kamu, sedang ia sendiri beriman, maka (wajiblah si pembunuh membayar kaffarah sahaja dengan) memerdekakan seorang hamba yang beriman. Dan jika ia (orang yang terbunuh dengan tidak sengaja itu) dari kaum (kafir) yang ada ikatan perjanjian setia di antara kamu dengan mereka, maka wajiblah membayar “diah” (denda ganti nyawa) kepada keluarganya serta memerdekakan seorang hamba yang beriman. Dalam pada itu, sesiapa yang tidak dapat (mencari hamba yang akan dimerdekakannya), maka hendaklah ia berpuasa dua bulan berturut-turut; (hukum yang tersebut) datangnya dari Allah untuk menerima taubat (membersihkan diri kamu). Dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.

 

وَمَا كَانَ لِمُؤْمِنٍ أَن يَقْتُلَ مُؤْمِنًا إِلَّا خَطَأً

Dan tidak harus sama sekali bagi seseorang mukmin membunuh seorang mukmin yang lain, kecuali dengan tidak sengaja.

Tidak patut seorang Mukmin membunuh orang Mukmin lain, melainkan tidak sengaja. Mungkin terlanggar orang semasa memandu, tertembah semasa berburu dan sebagainya. Macam-macam boleh terjadi. Ini adalah perkara yang tidak dapat dijangka. Tapi kenalah kita berhati-hati kerana kesannya amat berat sekali.

 

 وَمَن قَتَلَ مُؤْمِنًا خَطَأً فَتَحْرِيرُ رَقَبَةٍ مُّؤْمِنَةٍ

Dan sesiapa yang membunuh seorang mukmin dengan tidak sengaja, maka wajiblah ia memerdekakan seorang hamba yang beriman

Kaffarah pertama yang perlu dipenuhi adalah memerdekakan hamba yang beriman

 

وَدِيَةٌ مُّسَلَّمَةٌ إِلَىٰ أَهْلِهِ

serta membayar “diah” (denda ganti nyawa) yang diserahkan kepada ahlinya (keluarga si mati),

dan selain dari membebaskan hamba yang mukmin, kena bayar diyat. Jumlah yang perlu dibayar adakan ikut ketetapan. Itu maksud مُّسَلَّمَةٌ. Dalam Sunan An-Nasa’i, diriwayatkan bahwa Nabi –shallallah ‘alaih wa sallam– menulis dalam surat baginda:

فِي النَّفْسِ مِئَةٌ مِنَ الإِبِلِ

Diyat nyawa adalah seratus ekor unta.”

Ibnu Hibban dan al-Hakim menghukumi sahih hadis ini, dan Al-Albani melemahkannya. Namun kandungan hadis ini disepakati oleh seluruh ulama, sebagaimana dinukil oleh  Imam Syafi’i, Ibnul Mundzir, dan Ibnu Abdil Barr (Al-Umm, 12:379 , Al-Isyraf, 2:133, dan At-Tamhid 17:381).

 

Diyat untuk muslimah adalah separuh dari diyat untuk lelaki yang terbunuh, yakni lima puluh ekor.  Jika tidak ada unta, diyat boleh dibayar dengan jumlah wang senilai seratus ekor unta.

Dan kalau dengan pembunuhan yang disengaja, diyatnya ditanggung oleh yang membunuh, tetapi pembayaran diyat pembunuhan yang tidak sengaja ini ditanggung oleh ahli waris yang membunuh, iaitu keluarga dari pihak ayah, dan boleh dibayar secara ansuran selama tiga tahun. Mereka ini dikenali sebagai al-aqilah dalam syariat.

Kenapa pula mereka yang nampaknya macam tidak ada kena mengena kena membayar atas kesalahan orang lain pula? Kenapa ahli keluarganya yang kena bayar? Ini adalah kerana merekalah yang bertanggungjawab untuk menjaga dan mengawal mereka yang dibawah selaan mereka dari melakukan kesilapan membunuh orang. Dan apabila mereka telah terpaksa membayar, tentulah mereka akan lebih berhati-hati dalam menjaga orang itu selepas kejadian itu. Kerana kalau tidak, merekalah nanti yang kena bayar lagi.

Diyat itu dibayar kepada keluarga waris yang terbunuh. Jikalau dia tidak ada waris, maka wang diyat itu perlu diberi kepada BaitulMal.

 

إِلَّا أَن يَصَّدَّقُوا

kecuali jika mereka sedekahkan (memaafkannya). 

Ahli keluarga boleh beri maaf dengan tidak perlu bayar atau mereka boleh beri pengurangan (diskaun).

Ini adalah hukum yang pertama – jika bunuh orang Islam (tidak sengaja) dalam negara Islam.

 

فَإِن كَانَ مِن قَوْمٍ عَدُوٍّ لَّكُمْ وَهُوَ مُؤْمِنٌ

Tetapi jika ia dari kaum (kafir) yang memusuhi kamu, sedang ia sendiri beriman, 

Sekiranya yang terbunuh itu orang Islam yang keluarga dia kafir harbi atau kaum mereka kafir harbi,

 

فَتَحْرِيرُ رَقَبَةٍ مُّؤْمِنَةٍ

maka (wajiblah si pembunuh membayar kaffarah sahaja dengan) memerdekakan seorang hamba yang beriman. 

Kalau mereka dari keluarga kafir harbi, kena merdekakan hamba beriman sahaja. Tidak ada diyat kerana tidak boleh beri wang kepada mereka kerana mereka akan guna wang itu untuk serang kita balik.

Jadi, ini adalah hukum kedua – lelaki mukmin yang terbunuh itu dari keluarga Kafir Harbi. Kafir Harbi adalah kaum kafir yang sedang dalam peperangan dengan orang Islam ataupun yang bermusuh dengan orang Islam.

 

وَإِن كَانَ مِن قَوْمٍ بَيْنَكُمْ وَبَيْنَهُم مِّيثَاقٌ

Dan jika ia (orang yang terbunuh dengan tidak sengaja itu) dari kaum (kafir) yang ada ikatan perjanjian setia di antara kamu dengan mereka, 

Ini pula jikalau yang terbunuh itu dari keluarga orang kafir yang ada perjanjian damai.

 

فَدِيَةٌ مُّسَلَّمَةٌ إِلَىٰ أَهْلِهِ وَتَحْرِيرُ رَقَبَةٍ مُّؤْمِنَةٍ

maka wajiblah membayar “diah” (denda ganti nyawa) kepada keluarganya serta memerdekakan seorang hamba yang beriman. 

Kena bayar diyat dan merdekakan hamba yang mukmin. Boleh diberikan diyat kepada mereka kerana duit itu tidak digunakan untuk serang umat Islam kerana ada perjanjian antara mereka dan negara Islam.

 

فَمَن لَّمْ يَجِدْ فَصِيَامُ شَهْرَيْنِ مُتَتَابِعَيْنِ

Sesiapa yang tidak dapat (mencari hamba yang akan dimerdekakannya), maka hendaklah ia berpuasa dua bulan berturut-turut;

Kalau tiada hamba, seperti zaman sekarang tentu tidak boleh nak cari hamba untuk dibebaskan, maka kena puasa dua bulan berturut-turut. Kalau dia berhenti puasa pada mana-mana hari (tanpa sebab seperti sakit), maka dia kena mengulangkan puasa itu semula dari hari pertama.

 

تَوْبَةً مِّنَ اللَّهِ وَكَانَ اللَّهُ عَلِيمًا حَكِيمًا

datangnya dari Allah untuk menerima taubat

Hukum yang telah diberikan di atas adalah sebagai tanda kita bertaubat kepada Allah. Itulah cara untuk bertaubat.

 


 

Ayat 93: Sebelum ini tentang hukum kalau bunuh orang Mukmin lain tanpa sengaja. Kalau sengaja pula?

وَمَن يَقْتُلْ مُؤْمِنًا مُّتَعَمِّدًا فَجَزَاؤُهُ جَهَنَّمُ خَالِدًا فِيهَا وَغَضِبَ اللَّهُ عَلَيْهِ وَلَعَنَهُ وَأَعَدَّ لَهُ عَذَابًا عَظِيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But whoever kills a believer intentionally – his recompense is Hell, wherein he will abide eternally, and Allāh has become angry with him and has cursed him and has prepared for him a great punishment.

MALAY

Dan sesiapa yang membunuh seorang mukmin dengan sengaja, maka balasannya ialah neraka jahanam, kekal ia di dalamnya, dan Allah murka kepadanya, dan melakanatkannya serta menyediakan baginya azab seksa yang besar.

 

وَمَن يَقْتُلْ مُؤْمِنًا مُّتَعَمِّدًا فَجَزَاؤُهُ جَهَنَّمُ خَالِدًا فِيهَا

Dan sesiapa yang membunuh seorang mukmin dengan sengaja, maka balasannya ialah neraka jahanam, kekal ia di dalamnya,

Kalau bunuh orang mukmin lain dengan sengaja, orang yang membunuh itu jadi murtad dan kekal dia dalam neraka. Lihatlah begitu punya teruk sekali hukuman yang ditetapkan oleh Allah.

 

وَغَضِبَ اللَّهُ عَلَيْهِ

dan Allah murka kepadanya, 

Allah tambah lagi dengan mengatakan yang Dia murka kepada orang itu. Murka Allah tidak sama dengan murka manusia.

 

وَلَعَنَهُ

dan melakanatkannya

Dan Allah kata lagi, Dia melaknat orang itu.

 

وَأَعَدَّ لَهُ عَذَابًا عَظِيمًا

serta menyediakan baginya azab seksa yang besar.

Lihatlah bagaimana Allah menyebut hukuman yang bertimpa-timpa. Memang marah sungguh Allah dengan orang yang membunuh orang mukmin lain dengan sengaja. Malangnya orang Islam sekarang macam tak kisah dengan ancaman ini. Ataupun mereka sendiri tidak tahu langsung kerana tidak pernah belajar tentangnya. Selalu kita dengar pembunuhan terjadi merata-rata.

Nota: Jumhur ulama kata, kalau orang yang membunuh itu rasa halal membunuh orang Islam lain, maka dia akan kekal dalam neraka. Tapi kalau bunuh kerana nafsu, dalam dia tahu yang itu adalah salah dan berdosa besar, dia akan duduk lama dalam neraka. Ulama yang berpendapat begitu kerana pada mereka, seorang mukmin tidak akan kekal di neraka kerana mereka kata yang kekal dalam neraka adalah yang syirik sahaja. Allahu a’lam.

Nisaa 86-93


 

Ayat 94: Ini adalah hukum kelapan. Ianya mengajar kita untuk berhati dalam membuat keputusan membunuh orang lain. Jangan sampai terbunuh orang yang tidak patut dibunuh. Kita telah belajar sebelum ini bahawa membunuh orang Islam adalah kesalahan yang amat besar. Oleh itu, apabila berperang, tentunya terjadi banyak pembunuhan. Dalam hal itu, kenalah berhati-hati, jangan sampai terbunuh orang Islam pula. Kena pastikan dulu samada orang itu Islam atau tidak. Kalau ada tanda dia seorang Islam, janganlah bertindak membunuh dia. Lihatlah satu kisah seorang sahabat:

Usamah bin Zaid Radhiallahu Anhu berkata: Rasulullah saw mengutus kami ke Huraqah pada suku Juhainah, ketika kami sampai disana, Kami terus menyerbu. Tiba-tiba aku dan seorang Sahabat Anshar bertemu dengan seorang dari mereka. Maka ketika kami telah mengepungnya, ia berkata “LA ILAHA ILLALLAH”. Maka shahabatku orang Anshar itu menyuruhku menghentikan (tidak membunuhnya), tetapi aku terus menikamnya dengan tombakku sehinggalah ia mati. Dan Tatakala kami telah kembali ke Madinah, berita itu telahpun sampai kepada Rasulullah saw, maka Rasulullah saw bertanya “Apakah sesudah ia mengucapkan “LA ILAHA ILLALLAH”, masih juga engkau membunuhnya?” jawabku: ” Ya Rasulullah, ia berkata Seperti itu mungkin hanya kerana takut kepada Senjataku”. Bersabda Nabi Saw: “Apakah sudah kau belah dadanya ? sehingga engkau ketahui dengan jelas, apakah ia berkata kerana takut dengan senjatamu atau tidak? .”

Usamah bin Zaid sangat menyesal dengan kejadian itu. Ini adalah pengajaran kepada kita supaya jangan senang-senang mengambil keputusan untuk membunuh orang lain yang ada ciri-ciri keislaman padanya.

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا إِذا ضَرَبتُم في سَبيلِ اللَّهِ فَتَبَيَّنوا وَلا تَقولوا لِمَن أَلقىٰ إِلَيكُمُ السَّلامَ لَستَ مُؤمِنًا تَبتَغونَ عَرَضَ الحَياةِ الدُّنيا فَعِندَ اللَّهِ مَغانِمُ كَثيرَةٌ ۚ كَذٰلِكَ كُنتُم مِن قَبلُ فَمَنَّ اللَّهُ عَلَيكُم فَتَبَيَّنوا ۚ إِنَّ اللَّهَ كانَ بِما تَعمَلونَ خَبيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, when you go forth [to fight] in the cause of Allāh, investigate; and do not say to one who gives you [a greeting of] peace, “You are not a believer,”1 aspiring for the goods of worldly life; for with Allāh are many acquisitions. You [yourselves] were like that before; then Allāh conferred His favor [i.e., guidance] upon you, so investigate. Indeed Allāh is ever, with what you do, Acquainted.
  • Do not assume that he pretends Islām merely in order to save himself, for he may be sincere in faith.

MALAY

Wahai orang-orang yang beriman, apabila kamu pergi (berperang) pada jalan Allah (untuk membela Islam), maka hendaklah kamu menyelidik (apa jua perkara dengan sebaik-baiknya), dan janganlah kamu (terburu-buru) mengatakan kepada orang yang menunjukkan kepada kamu sikap damai (dengan memberi salam atau mengucap dua Kalimah Syahadat): “Engkau bukan orang yang beriman” (lalu kamu membunuhnya) dengan tujuan hendak (mendapat harta bendanya yang merupakan) harta benda kehidupan dunia (yang tidak kekal). (Janganlah kamu gelap mata kepada daki dunia itu) kerana di sisi Allah ada disediakan limpah kurnia yang banyak. Demikianlah juga keadaan kamu dahulu (dapat diketahui oleh orang lain akan keIslaman kamu dengan memberi salam atau mengucap kalimah Syahadat), lalu Allah mengurniakan nikmatNya kepada kamu. Oleh itu selidikilah (apa-apa jua lebih dahulu, dan janganlah bertindak dengan terburu-buru). Sesungguhnya Allah sentiasa memerhati dengan mendalam akan segala yang kamu lakukan.

 

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا إِذا ضَرَبتُم في سَبيلِ اللَّهِ فَتَبَيَّنوا

Wahai orang-orang yang beriman, apabila kamu pergi (berperang) pada jalan Allah (untuk membela Islam), maka hendaklah kamu menyelidik

Ini adalah arahan Allah kepada kita apabila kita pergi berjihad. Kena berhati-hati dan kena buat keputusan dengan teliti.

 

وَلا تَقولوا لِمَن أَلقىٰ إِلَيكُمُ السَّلامَ لَستَ مُؤمِنًا

dan janganlah kamu mengatakan kepada orang yang memberi salam kepada kamu: “Engkau bukan orang yang beriman”

Ucapan salam itu boleh jadi dalam bentuk salam ataupun dalam bentuk syahadah. Oleh itu, jangan kata kepada mereka yang melafazkan ucapan salam itu kepada mereka: hati kamu tidak beriman. Jangan kata begitu kepada mereka kerana kita tidak tahu hati orang lain.

Beri salam adalah tanda seseorang itu Muslim. Itulah tandanya untuk kita membezakan mereka dengan orang kafir kerana kalau kita lihat kepada pakaian, pakaian orang Islam dan orang bukan Islam mungkin sama sahaja. Maka kalau dalam peperangan, ada yang bagi salam, itu boleh dijadikan sebagai tanda mereka Muslim. Jangan kita persoal keislaman mereka.

Dalam keadaan aman sekarang tanpa perang, kalau ada yang bagi salam kepada kita, dah boleh terima orang itu seorang Muslim dan bukan kerja kerja kita nak periksa dia mukmin atau tidak. Janganlah kita jadi macam ada orang yang nak cari salah orang sahaja. Sebagai contoh, ada jenis manusia yang nak cari salah ulama sahaja. Tidak ada kerja lainkah?  Mereka buat itu kerana mahukan kedudukan tinggi dalam dunia. Mereka rasa mereka kena jatuhkan orang lain supaya manusia ikut mereka sahaja.

Asbabun Nuzul ayat ini ada disebut dalam Sahih Bukhari:

Diriwayatkan oleh Al-Bukhari, Tirmidzi, Al-Hakim dan lainnya yang bersumber dari Ibnu Abbas: bahwa seorang laki-laki dari Bani Sulaim yang sedang mengiring dombanya bertemu dengan segolongan sahabat Nabi Saw. Ia mengucapkan salam kepada mereka. Mereka berkata: “Dia memberi salam dengan maksud untuk menyelamatkan diri dari kita”. Mereka pun mengepung dan membunuhnya, serta membawa dombanya kepada Rasulullah Saw. Maka turunlah ayat ini (An-Nisa ayat 94) sebagai teguran agar berhati-hati dalam melaksanakan suatu hukum.

Nota: Kena faham keadaan waktu itu. Waktu itu umat Islam sedang berperang dengan orang kafir, jadi mereka dibenarkan untuk membunuh orang kafir.

 

تَبتَغونَ عَرَضَ الحَياةِ الدُّنيا

dengan tujuan hendak harta dunia

Allah beritahu kenapa ada yang membunuh orang lain tanpa usul periksa lagi. Tujuan mereka itu adalah untuk mendapat habuan dunia. Kamu kata begitu sebab mahu tetap bunuh mereka kerana kamu nak ambil harta mereka sebagai harta rampasan perang. Maknanya, ia berbalik kepada cinta dunia juga akhirnya.

 

فَعِندَ اللَّهِ مَغانِمُ كَثيرَةٌ

di sisi Allah ada disediakan limpah kurnia yang banyak.

Allah beritahu bahawa harta dunia itu tidak penting mana, kerana Allah boleh beri lagi banyak harta rampasan dari sumber lain yang halal. Tak perlu nak kejar dari sumber yang syubhat.

 

كَذٰلِكَ كُنتُم مِن قَبلُ فَمَنَّ اللَّهُ عَلَيكُم

Demikianlah juga keadaan kamu dahulu, lalu Allah mengurniakan nikmatNya kepada kamu. 

Allah nak ingatkan kita, termasuk para sahabat, bahawa dahulu asalnya semua kafir belaka, semua asal musyrikin belaka. Allah yang beri nikmat hidayah dengan beri taufik sampai boleh masuk Islam. Waktu itu pun mereka masuk Islam mengucap kalimah sahaja dulu, tidak buat apa-apa lagi, tidak terus buat amal ibadat, tidak ada sumbangan untuk agama lagi pun, tidak ada buat amal ibadat lagi pun pada mulanya. Samalah dengan mereka yang asal kafir itu juga, mereka mula dengan ucap syahadah sahaja dulu.

Begitu juga, ia mungkin merujuk kepada keadaan Muslim semasa awal Islam dahulu. Waktu itu, mereka takut untuk mengucapkan salam kepada orang kerana takut dikatakan sebagai Muslim dan nanti mereka diseksa. Mereka juga menyembunyikan keislaman mereka. Maka, apabila mereka berjumpa dengan orang Islam, barulah mereka berani mengucapkan salam. Hanya apabila Allah beri nikmat kepada mereka dengan mengembangkan Islam, baru mereka berani untuk mengaku Muslim secara terang.

 

فَتَبَيَّنوا

Oleh itu selidikilah

Natijahnya, kamu kena berhati-hati semasa jihad. Jangan bunuh dengan bebas. Jangan bunuh orang dengan terburu-buru.

Selepas selidik, kalau memang benar orang itu bukan orang Islam, dari segi perbuatannya dan kata-katanya, barulah boleh dibunuh. Yang penting, kena selidik dahulu dan jangan terus bunuh. Maksudnya, tidaklah langsung tidak boleh kita kata seseorang itu kafir. Kalau dia memang dari perbuatannya kita sudah nampak dia itu kafir, maka bolehlah kita kata dia kafir.

 

إِنَّ اللَّهَ كانَ بِما تَعمَلونَ خَبيرًا

Sesungguhnya Allah sentiasa memerhati dengan mendalam akan segala yang kamu lakukan.

Kamu kena selidiki dan berhati-hati kerana Allah sentiasa melihat apa sahaja yang kamu lakukan.

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


 

Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 004: an-Nisa and tagged , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s