Tafsir Surah an-Nisa Ayat 38 – 44 (Tayammum)

Ayat 38: Dalam ayat sebelum ini, disebut tentang mereka yang bakhil tidak mahu infak. Sekarang disebut tentang mereka yang infak, tapi bukan kerana Allah tapi kerana hendak menunjuk kepada manusia – riak.

وَالَّذِينَ يُنفِقُونَ أَمْوَالَهُمْ رِئَاءَ النَّاسِ وَلَا يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَلَا بِالْيَوْمِ الْآخِرِ وَمَن يَكُنِ الشَّيْطَانُ لَهُ قَرِينًا فَسَاءَ قَرِينًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [also] those who spend of their wealth to be seen by the people and believe not in Allāh nor in the Last Day. And he to whom Satan is a companion – then evil is he as a companion.

MALAY

Dan juga orang-orang yang membelanjakan hartanya dengan menunjuk-nunjuk kepada manusia (riak), dan mereka tidak pula beriman kepada Allah dan tidak juga beriman kepada hari akhirat. Dan sesiapa yang (mengambil) Syaitan itu menjadi kawannya, maka seburuk-buruk kawan ialah syaitan.

 

وَالَّذِينَ يُنفِقُونَ أَمْوَالَهُمْ رِئَاءَ النَّاسِ

Dan juga orang-orang yang membelanjakan hartanya dengan menunjuk-nunjuk kepada manusia (riak),

Ada juga golongan manusia yang mereka infak juga, tapi kerana riak. Mereka mahu manusia tahu berapa banyak mereka berikan, mereka itu selalu sedekah dan sebagainya. Sedangkan kita sudah belajar dalam surah Baqarah dalam bab infak, sedekah dan infak itu hendaklah diberikan secara rahsia supaya menjaga keikhlasan hati kita dalam infak itu. Melainkan dengan sebab-sebab tertentu. Boleh rujuk kepada perbincangan dalam surah Baqarah.

Mereka yang infak kerana ingin menunjuk kepada manusia akan dimasukkan ke dalam neraka awal-awal lagi. Sebelum orang lain neraka, mereka sudah dimasukkan ke dalam neraka!

Telah mengabarkan kepada kami Yahya bin Habib Al-Haritsi, dia berkata, telah mengabarkan kepada kami Khalid bin Al-Haritsi, dia berkata, telah mengabarkan kepada kami Ibnu Juraij, dia berkata, telah mengabarkan kepadaku Yunus bin Yusuf, dari Sulaiman bin Yasaar, dia (Sulaiman bin Yasaar) berkata, “Ketika orang-orang telah meninggalkan Abu Hurairah, maka berkatalah Naatil bin Qais al Hizamy Asy-Syamiy (seorang penduduk Palestina dan beliau adalah seorang tabiin), ‘Wahai Syaikh, ceritakanlah kepadaku suatu hadits yang engkau telah dengar dari Rasulullah Shallallahu’alaihi wa sallam.’ ‘Ya, aku akan ceritakan,’ jawab Abu Hurairah.

Abu Hurairah berkata: Aku telah mendengar Rasulullah Shallallahu’alaihi wassalam bersabda, “Sesungguhnya manusia pertama yang diadili pada hari kiamat adalah orang yang mati syahid di jalan Allah. Ia didatangkan dan diperlihatkan kepadanya kenikmatan-kenikmatan (yang diberikan di dunia), lalu ia pun mengenalinya. Allah bertanya kepadanya, ‘Amal apakah yang engkau lakukan dengan nikmat-nikmat itu?’ Ia menjawab, ‘Aku berperang semata-mata karena Engkau sehingga aku mati syahid.’ Allah berkata, ‘Engkau dusta! Engkau berperang supaya dikatakan seorang yang gagah berani. Memang demikianlah yang telah dikatakan (tentang dirimu).’ Kemudian diperintahkan (malaikat) agar menyeret orang itu atas mukanya (tertelungkup), lalu dilemparkan ke dalam neraka.’

Selanjutnya Rasulullah Sahallahu alaihi wa sallam melanjutkan sabdanya, “Berikutnya orang (yang diadili) adalah seorang yang menuntut ilmu dan mengajarkannya serta membaca al-Qur-an. Ia didatangkan dan diperlihatkan kepadanya kenikmatan-kenikmatannya, maka ia pun mengakuinya. Kemudian Allah menanyakannya, ‘Amal apakah yang telah engkau lakukan dengan kenikmatan-kenikmatan itu?’ Ia menjawab, ‘Aku menuntut ilmu dan mengajarkannya serta aku membaca al-Qur-an hanyalah karena Engkau.’ Allah berkata, ‘Engkau dusta! Engkau menuntut ilmu agar dikatakan seorang ‘alim (yang berilmu) dan engkau membaca al-Qur-an supaya dikatakan seorang qari’ (pembaca al-Qur-an yang baik). Memang begitulah yang dikatakan (tentang dirimu).’ Kemudian diperintahkan (malaikat) agar menyeret atas mukanya dan melemparkannya ke dalam neraka.’

Rasulullah Sahallahu alaihi wa sallam menceritakan orang selanjutnya yang pertama kali masuk neraka, “Berikutnya (yang diadili) adalah orang yang diberikan kelapangan rezeki dan berbagai macam harta benda. Ia didatangkan dan diperlihatkan kepadanya kenikmatan-kenikmatannya, maka ia pun mengenalinya (mengakuinya). Allah bertanya, ‘Apa yang engkau telah lakukan dengan nikmat-nikmat itu?’ Dia menjawab, ‘Aku tidak pernah meninggalkan shadaqah dan infaq pada jalan yang Engkau cintai, melainkan pasti aku melakukannya semata-mata karena Engkau.’ Allah berkata, ‘Engkau dusta! Engkau berbuat yang demikian itu supaya dikatakan seorang dermawan (murah hati) dan memang begitulah yang dikatakan (tentang dirimu).’ Kemudian diperintahkan (malaikat) agar menyeretnya atas mukanya dan melemparkannya ke dalam neraka’,” (Hadits ini diriwayatkan oleh Muslim, dan derajadnya Shohih).

Lihatlah betapa malangnya mereka yang sengaja hendak menunjuk. Sengaja saya bawakan hadis yang penuh kerana ketiga-tiga perkara ini adalah amat penting. Maka, hendaklah kita menjaga hati kita dari tidak ikhlas.

Riak adalah salah satu dari syirik kecil yang disebut oleh Nabi Muhammad. Maksud Hadis Nabi SAW:

“Suatu yang paling aku khuatirkan kamu ialah syirik kecil, lalu ditanya oleh sahabat: Apakah syirik kecil itu ya Rasulullah? Kemudian baginda bersabda, iaitu riak.”  (HR Ahmad dan Baihaqi)

Ini adalah kerana kita sepatutnya mengharapkan pujian dari Allah sahaja. Tapi apabila kita riak, kita mengharapkan pujian dari manusia pula.

 

وَلَا يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَلَا بِالْيَوْمِ الْآخِرِ

dan mereka tidak pula beriman kepada Allah dan tidak juga beriman kepada hari akhirat.

Mereka jadi begitu kerana mereka tidak yakin kepada janji Allah dan janji kepada balasan di akhirat. Kerana mereka tidak percaya kepada janji Allah akan balasan baik akhirat kalau mereka infak. Oleh kerana itu, mereka hendak juga dapatkan balasan semasa di dunia, dengan mendapat pujian dari manusia. Sedangkan Allah suruh kita infak dengan ikhlas dan Allah akan balas infak yang ikhlas itu di akhirat.

 

وَمَن يَكُنِ الشَّيْطَانُ لَهُ قَرِينًا

Dan sesiapa yang (mengambil) Syaitan itu menjadi kawannya,

Mereka yang jadi begitu kerana syaitan telah jadi menjadi qarin dia. Ini adalah jumlah ta’liliyah – Allah memberitahu kenapa mereka jadi begitu. Qarin maksudnya sesuatu yang duduk sentiasa dengan seseorang, jadi teman rapat, jadi personal assistant. Apabila syaitan sudah jadi qarin manusia, syaitan itu bisik kepadanya: boleh kalau nak sedekah, tapi pastikan ada orang nampak. Kalau bagi banyak, pastikan ada replika cek besar dan ada reporter yang hadhir supaya apa yang kamu berikan itu akan masuk suratkhabar. Kemudian syaitan tu puji pula dia. Dia pun akan rasa bangga.

 

فَسَاءَ قَرِينًا

maka seburuk-buruk kawan ialah syaitan.

Kerana syaitan itu akan menjerumuskan mereka ke dalam neraka dengan buat perkara yang salah dan berdosa.

 


 

Ayat 39:

وَمَاذَا عَلَيْهِمْ لَوْ آمَنُوا بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ وَأَنفَقُوا مِمَّا رَزَقَهُمُ اللَّهُ وَكَانَ اللَّهُ بِهِمْ عَلِيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And what [harm would come] upon them if they believed in Allāh and the Last Day and spent out of what Allāh provided for them? And Allāh is ever, about them, Knowing.

MALAY

Dan apakah (kerugian) yang akan menimpa mereka jika mereka beriman kepada Allah dan hari akhirat, serta mereka mendermakan sebahagian dari apa yang telah dikurniakan Allah kepada mereka? Dan (ingatlah) Allah sentiasa Mengetahui akan keadaan mereka.

 

وَمَاذَا عَلَيْهِمْ

Dan apakah (kerugian) yang akan menimpa mereka

Kenapalah mereka tidak ikhlas dalam amalan infak mereka itu? Apa susah sangat nak infak? Kalau mereka infak dalam riak da tidak ikhlas, harta itu akan habis keluar juga. Habis kenapa tidak infak kerana Allah? Ayat ini adalah seperti keluhan.

 

لَوْ آمَنُوا بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ

jika mereka beriman kepada Allah dan hari akhirat, 

Jika mereka beriman kepada Allah dan hari akhirat, tentu lebih baik bagi mereka.

وَأَنفَقُوا مِمَّا رَزَقَهُمُ اللَّهُ

serta mereka infak sebahagian dari apa yang telah dikurniakan Allah kepada mereka

Selepas mereka beriman, mereka infak pula dari harta yang Allah berikan kepada mereka. Allah ingatkan sekali lagi bahawa harta dan kekayaan yang kita miliki ini semua datangnya dari Allah.

وَكَانَ اللَّهُ بِهِمْ عَلِيمًا

Allah sentiasa Mengetahui akan keadaan mereka.

Allah akan tahu apa yang kamu beri. Dia yang penting untuk tahu apa yang kita lakukan kerana Dia yang akan beri pahala dan beri balasan, bukannya manusia.

Apakah bebanan yang mereka akan tanggung kalau mereka beriman? Ada rugi apa-apakah? Ada bala jauh atas mereka kan? Tentu tidak ada. Semua ini kerana qarin mereka membisikkan kepada mereka yang mereka akan rugi kalau mereka infak.

Allah Maha Tahu siapakah yang mahu beriman dan beramal dengan kebaikan. Dia tahu siapakah yang mahu kepada kebenaran.

 


 

Ayat 40: Ayat tabshir

إِنَّ اللَّهَ لَا يَظْلِمُ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ وَإِن تَكُ حَسَنَةً يُضَاعِفْهَا وَيُؤْتِ مِن لَّدُنْهُ أَجْرًا عَظِيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, Allāh does not do injustice, [even] as much as an atom’s weight; while if there is a good deed, He multiplies it and gives from Himself a great reward.

MALAY

Sesungguhnya Allah tidak sekali-kali menganiaya (seseorang) sekalipun seberat zarah (debu). Dan kalaulah (amal yang seberat zarrah) itu amal kebajikan, nescaya akan menggandakannya dan akan memberi, dari sisiNya, pahala yang amat besar.

 

إِنَّ اللَّهَ لَا يَظْلِمُ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ

Sesungguhnya Allah tidak sekali-kali menganiaya (seseorang) sekalipun seberat zarah (debu). 

Baik atau buruk, Allah akan balas. Allah takkan zalim dengan tidak balas. Kalau buat kebaikan, Allah akan balas. Kalau Allah tidak balas, barulah boleh dikatakan Allah zalim, tapi Allah tidak pernah zalim.

 

وَإِن تَكُ حَسَنَةً يُضَاعِفْهَا

Dan kalaulah (amal yang seberat zarrah) itu amal kebajikan, nescaya akan menggandakannya

Kalau kita melakukan kebaikan yang sebesar zarah, Allah akan gandakan kebaikan itu di akhirat.

 

وَيُؤْتِ مِن لَّدُنْهُ أَجْرًا عَظِيمًا

dan akan memberi, dari sisiNya, pahala yang amat besar.

Dan Allah akan balas kebaikan itu dengan pahala dan pahala itu dari sisiNya. Apabila dikatakan dari sisiNya, tentunya ia adalah sesuatu yang besar dan istimewa sekali. Oleh kerana itu, ada yang berpendapat yang dimaksud pahala yang besar adalah syurga.

Dan pemahaman dari ayat-ayat yang lain, kita tahu yang pembalasan yang baik akan diberikan kepada pembuatnya sekiranya mereka melakukannya dengan ikhlas. Oleh itu, hendaklah kita infak dengan hati yang ikhlas. Kerana kalau tidak ikhlas, akan sia-sia sahaja.

 


 

Ayat 41:

فَكَيْفَ إِذَا جِئْنَا مِن كُلِّ أُمَّةٍ بِشَهِيدٍ وَجِئْنَا بِكَ عَلَىٰ هَٰؤُلَاءِ شَهِيدًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So how [will it be] when We bring from every nation a witness and We bring you, [O Muḥammad], against these [people] as a witness?

MALAY

Maka bagaimanakah (keadaan orang-orang kafir pada hari akhirat kelak), apabila Kami datangkan dari tiap-tiap umat seorang saksi (iaitu Rasul mereka sendiri menjadi saksi terhadap perbuatan mereka), dan Kami juga datangkan engkau (wahai Muhammad) sebagai saksi terhadap umatmu ini?

 

فَكَيْفَ إِذَا جِئْنَا مِن كُلِّ أُمَّةٍ بِشَهِيدٍ

Maka bagaimanakah, apabila Kami datangkan dari tiap-tiap umat seorang saksi 

Bagaimana nanti keadaan orang-orang kafir itu? Waktu dunia sudah hancur dan manusia waktu itu berhajat sangat kepada amal kebaikan mereka dulu. Tapi bagaimana kalau semua umat dikumpulkan bersama Nabi mereka masing masing, Allah akan tanya Nabi mereka bagaimana adalah mereka telah dakwah kepada umat mereka? Tentu para Rasul itu akan kata yang mereka sudah sampaikan. Waktu itu apakah alasan mereka lagi?

Dalam riwayat, ada disebut bagaimana umat-umat yang kufur degil itu akan berbohong dengan mengatakan yang nabi dan rasul-rasul itu tidak sampaikan pun. Kemudian para nabi dan rasul itu akan mengatakan yang hujah mereka ada pada umat Nabi Muhammad.

 

وَجِئْنَا بِكَ عَلَىٰ هَٰؤُلَاءِ شَهِيدًا

dan Kami juga datangkan engkau (wahai Muhammad) sebagai saksi terhadap umatmu ini?

Dan Nabi Muhammad pun akan jadi saksi. Kepada seluruh manusia.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah menangis dan mengatakan pada Ibnu Mas’ud ‘cukup, cukup’ saat membaca ayat ini.

Dari Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu, ia berkata,

قَالَ لِى النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – « اقْرَأْ عَلَىَّ » .قُلْتُ آقْرَأُ عَلَيْكَ وَعَلَيْكَ أُنْزِلَ قَالَ « فَإِنِّى أُحِبُّ أَنْ أَسْمَعَهُ مِنْ غَيْرِى » . فَقَرَأْتُ عَلَيْهِ سُورَةَ النِّسَاءِ حَتَّى بَلَغْتُ

( فَكَيْفَ إِذَا جِئْنَا مِنْ كُلِّ أُمَّةٍ بِشَهِيدٍ وَجِئْنَا بِكَ عَلَى هَؤُلاَءِ شَهِيدًا )

قَالَ « أَمْسِكْ » . فَإِذَا عَيْنَاهُ تَذْرِفَانِ

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata kepadaku,

“Bacalah Al Qur’an untukku.”

Maka aku menjawab, “Wahai Rasulullah, bagaimana aku membacakan Al Qur’an untukmu, bukankah Al Qur’an diturunkan kepadamu?”

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Aku suka mendengarnya dari selainku.”

Lalu aku membacakan untuknya surat An Nisaa’ hingga sampai pada ayat (yang artinya), “Maka bagaimanakah (halnya orang kafir nanti), apabila Kami mendatangkan seseorang saksi (rasul) dari tiap-tiap umat dan Kami mendatangkan kamu (Muhammad) sebagai saksi atas mereka itu (sebagai umatmu)” (QS. An Nisa’: 41).

Beliau berkata, “Cukup.”

Maka aku menoleh kepada beliau, ternyata kedua mata beliau dalam keadaan bercucur air mata.” (HR. Bukhari no. 4582 dan Muslim no. 800).

Nabi Muhammad menangis semasa dibacakan ayat ini kerana ia sangat menyentuh hati baginda kerana ada sangkut dengan baginda. Baginda terkenang yang baginda akan saksi terhadap mereka. Nabi akan jadi saksi samada kita menegakkan dakwah Nabi.

Dalam hadis ada disebut bagaimana Nabi sebut yang baginda akan jawap sebagaimana Nabi Isa jawap. Iaitu baginda boleh jadi saksi semasa hidup di kalangan mereka sahaja. Selepas baginda mati, Allah sahaja yang mengawasi mereka.

 


 

Ayat 42: Apabila hari itu terjadi, apakah perasaan mereka yang tidak beriman?

يَوْمَئِذٍ يَوَدُّ الَّذِينَ كَفَرُوا وَعَصَوُا الرَّسُولَ لَوْ تُسَوَّىٰ بِهِمُ الْأَرْضُ وَلَا يَكْتُمُونَ اللَّهَ حَدِيثًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That Day, those who disbelieved and disobeyed the Messenger will wish they could be covered by the earth. And they will not conceal from Allāh a [single] statement.

MALAY

Pada hari itu orang-orang yang kafir dan menderhaka kepada Rasulullah, suka jika mereka disama ratakan dengan tanah (ditelan bumi), dan (ketika itu) mereka tidak dapat menyembunyikan sepatah kata pun dari pengetahuan Allah.

 

يَوْمَئِذٍ يَوَدُّ الَّذِينَ كَفَرُوا وَعَصَوُا الرَّسُولَ

Pada hari itu orang-orang yang kafir dan menderhaka kepada Rasulullah,

Ini tentang mereka yang kafir dan derhaka kepada Nabi.

 

لَوْ تُسَوَّىٰ بِهِمُ الْأَرْضُ

suka jika mereka disama ratakan dengan tanah

Mereka harap waktu itu mereka jadi sama rata dengan tanah – maksudnya biarlah mereka ditelan oleh bumi waktu itu. Mereka rasa alangkah baiknya kalau mereka tidak dibangkitkan jadi manusia, tapi jadi pasir sahaja.

Mereka kata begitu kerana mereka akan lihat bagaimana binatang pun akan menjadi pengadilan juga. Tapi selepas itu, binatang-binatang akan dijadikan tanah debu sahaja – tidak ada hukuman buat binatang – habis begitu sahaja kisah mereka. Mereka pun mahu supaya mereka pun jadi macam itu juga. Kerana mereka tidak sanggup untuk menghadapi apa yang akan terjadi seterusnya – pembalasan di neraka.

 

وَلَا يَكْتُمُونَ اللَّهَ حَدِيثًا

mereka tidak dapat menyembunyikan sepatah kata pun dari pengetahuan Allah.

Mereka tidak dapat nak sorokkan apa-apa pun dari Allah. Waktu itu semuanya akan terbuka di khalayak ramai. Perkara yang mereka sorokkan semasa di dunia akan terbuka seluruhnya. Pada hari itu, tubuh badan mereka sendiri akan berkata-kata, Nabi mereka sendiri akan menjadi saksi, dan segala perbuatan mereka akan dibentang di hadapan mereka dalam Kitab Amalan mereka. Lalu, bagaimana lagi mereka hendak menipu? Mereka memang kalau boleh hendak menipu Allah. Seperti firman Allah dalam 6:23

قالوا وَاللَّهِ رَبِّنا ما كُنّا مُشرِكينَ

“Demi Allah Tuhan kami, kami tidak pernah menjadi orang-orang yang mempersekutukan Allah (dengan sesuatu yang lain)”

Tapi segala penipuan mereka tidak akan berhasil kerana mereka tidak dapat nak sorok lagi.

Nisaa 31-42


 

 

Ayat 43: Kembali kepada ayat Umur Muslihah. Hukum dari Allah hanya akan diikuti oleh mereka yang ada hubungan yang baik dengan Allah dan ada taqwa. Maka oleh itu, apabila ada ayat-ayat umur munazimah, akan ada ayat umur muslihah. Oleh itu, sekarang diletakkan ayat tentang solat pula.

Allah telah suruh kita solat, tapi nak solat pun kena ikut cara yang Allah hendak. Sebagaimana yang telah diajar oleh Nabi.

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا لا تَقرَبُوا الصَّلاةَ وَأَنتُم سُكارىٰ حَتّىٰ تَعلَموا ما تَقولونَ وَلا جُنُبًا إِلّا عابِري سَبيلٍ حَتّىٰ تَغتَسِلوا ۚ وَإِن كُنتُم مَرضىٰ أَو عَلىٰ سَفَرٍ أَو جاءَ أَحَدٌ مِنكُم مِنَ الغائِطِ أَو لامَستُمُ النِّساءَ فَلَم تَجِدوا ماءً فَتَيَمَّموا صَعيدًا طَيِّبًا فَامسَحوا بِوُجوهِكُم وَأَيديكُم ۗ إِنَّ اللَّهَ كانَ عَفُوًّا غَفورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, do not approach prayer while you are intoxicated until you know what you are saying1 or in a state of janābah,2 except those passing through [a place of prayer], until you have washed [your whole body]. And if you are ill or on a journey or one of you comes from the place of relieving himself or you have contacted women [i.e., had sexual intercourse] and find no water, then seek clean earth and wipe over your faces and your hands [with it]. Indeed, Allāh is ever Pardoning and Forgiving.

  • The use of intoxicants was later prohibited completely. See 5:9091.
  • Literally, “distance.” The state of one under obligation to perform ghusl (a complete bath) due to having had sexual intercourse or ejaculation.

MALAY

Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu hampiri sembahyang (mengerjakannya) sedang kamu dalam keadaan mabuk, hingga kamu sedar dan mengetahui akan apa yang kamu katakan. Dan janganlah pula, sedang kamu dalam keadaan Junub (berhadas besar) – kecuali kamu hendak melintas sahaja – hingga kamu mandi bersuci. Dan jika kamu sakit, atau sedang dalam musafir, atau salah seorang di antara kamu datang dari tempat buang air, atau kamu bersentuh dengan perempuan, kemudian kamu tidak mendapat air (untuk mandi atau berwuduk), maka hendaklah kamu bertayamum dengan tanah – debu, yang suci, iaitu sapukanlah ke muka kamu dan kedua tangan kamu. Sesungguhnya Allah Maha Pemaaf, lagi Maha Pengampun.

 

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا لا تَقرَبُوا الصَّلاةَ وَأَنتُم سُكارىٰ

Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu hampiri sembahyang (mengerjakannya) sedang kamu dalam keadaan mabuk, 

Ayat ini tentang asas kepada solat. Jangan mabuk dalam solat. Jangan solat dalam keadaan mabuk.

Ayat ini diturunkan sebelum ayat arak diharamkan sepenuhnya. Allah tidak haramkan sekaligus. Allah haramkan berperingkat kerana ianya telah sebati dengan masyarakat Arab dan kalau diharamkan sekaligus, ia akan memberi kesan yang buruk kepada mereka dan mereka mungkin akan protes. Ini adalah salah satu hikmah dari Allah. Oleh kerana belum diharamkan lagi, maka ada riwayat yang mengatakan ada sahabat yang solat tapi waktu itu mabuk. Jadi apabila sudah mabuk, maka bacaan dalam solat sudah merapu. Maka turunlah ayat ini mengharamkan solat dalam keadaan mabuk. Walaupun arak belum diharamkan sepenuhnya, tapi ini sudah menjadi masalah untuk minum arak sebab sahabat selalu solat kalau mereka selalu solat, mereka sudah tidak senang untuk minum arak lagi kerana ada kemungkinan mereka akan mabuk. Maka, mereka sudah kurang untuk minum arak lagi. Jadi walaupun belum diharamkan sepenuhnya, mereka sudah mula kurangkan minum arak. Mereka sudah tidak minum apabila dekat dengan waktu solat. Sehinggalah arak diharamkan dengan sepenuhnya dalam ayat Maidah:90.

Sebenarnya tidak terhad kena sedar apa yang dikata itu dalam solat sahaja. Kerana lafaz yang digunakan adalah umum sahaja. Maknanya, waktu bersembang tentang Qur’an pun kena sedar. Macam mana kalau mabuk waktu itu? Sedangkan sahabat memang akan selalu membaca Quran dan mereka berdakwah pun dengan membacakan ayat Quran kepada mereka yang didakwah. Jadi memang susah kalau nak mabuk. Sudah ada isyarat untuk sahabat berhenti dari minum arak.

 

 

حَتّىٰ تَعلَموا ما تَقولونَ

hingga kamu sedar dan mengetahui akan apa yang kamu katakan. 

Kita tidak dibenarkan solat dalam keadaan mabuk supaya kita tahu apa yang dibaca dalam solat. Kena sedar apa yang kita sedang baca. Ini adalah kerana solat itu adalah amalan bermunajat kepada Allah. Oleh kerana kita sedang bermunajat kepada Allah, maka kita kena tawajjuh – hadap betul-betul – beri perhatian.

Oleh itu, ini memberitahu kepada kita, kita kena faham apa yang disebut dalam solat. Solat adalah waktu yang dituntut kita kena sedar dan ingat kepada Allah. Kita kena menjaga hubungan dengan Allah dan solat adalah hubungan yang paling rapat sekali antara kita dan Allah.

Jadi orang yang tidak memahami apa yang dibaca dalam solat adalah seperti mereka yang mabuk dan solat itu tidak akan memberi kesan. Sebab itu kena faham apa yang kita baca. Untuk faham, kena belajar tafsir supaya kita faham surah-surah dan ayat-ayat yang kita baca dalam solat. Oleh itu, mungkin pada peringkat permulaan, bacalah surah yang kita faham. Surah pendek pun tidak mengapa, asalkan kita faham dan dapat memberi perhatian kepada ayat-ayat yang kita baca itu.

Nabi juga melarang untuk solat dalam keadaan mengantuk. Ini menunjukkan kepentingan sedar semasa dalam solat supaya kita tahu apa yang kita lafazkan.

Dari Anas r.a dari Nabi s.a.w, sabda baginda:Apabila seseorang kamu mengantuk ketika mahu solat, hendaklah ia tidur dahulu sehingga ia tahu apa yang dibacanya. Riwayat Bukhari.

Selepas disebut larangan untuk mengerjakan solat dalam keadaan mabuk, Allah menyambung ayat ini dengan menyebut larangan lain yang terlibat dengan solat.

 

وَلا جُنُبًا

dan dalam janabah

Bukan sahaja orang yang mabuk tidak boleh solat, tapi orang yang berjunub juga tidak boleh solat. Junub ini terjadi selepas melakukan hubungan seksual atau keluar air mani. Orang berjunub tidak boleh solat sehinggalah dia mengangkat junubnya itu. Dan junub diangkat dengan mandi junub.

 

إِلّا عابِري سَبيلٍ

Kecuali semasa dalam musafir

Pengecualian untuk mengangkat junub dengan mandi junub adalah semasa dalam musafir. Kerana dalam musafir boleh tayammum.

Ada juga pendapat yang mengatakan bahawa ayat ini tentang larangan duduk dalam masjid jikalau dalam junub kecuali kalau hanya lalu sahaja. Cuma pendapat ini adalah pendapat yang lemah.

 

حَتّىٰ تَغتَسِلوا

hingga kamu mandi bersuci

Kena mandi janabah untuk mengangkat hadas itu.

 

وَإِن كُنتُم مَرضىٰ أَو عَلىٰ سَفَرٍ

Dan jika kamu sakit, atau sedang dalam musafir, 

Apabila berjunub, mesti mandi junub. Tapi ada pengecualian. Pertama, kalau sakit yang menyebabkan tidak boleh menggunakan air. Mungkin kepala luka yang kalau kena air akan menyebabkan bahaya kepada

Atau satu keadaan lagi, ketika dalam musafir yang tidak ada air.

 

أَو جاءَ أَحَدٌ مِنكُم مِنَ الغائِطِ

atau salah seorang di antara kamu datang dari tempat buang air, 

Maksudnya, ketika berhadas kecil.

 

أَو لامَستُمُ النِّساءَ

atau kamu bersentuh dengan perempuan

Atau ‘bersentuh-sentuhan’ dengan wanita. Maknanya, bersetubuh, bukan setakat sentuh sahaja.

 

فَلَم تَجِدوا ماءً

kemudian kamu tidak mendapat air

Dan waktu itu tidak ada air, samada untuk berwudhuk atau mandi junub.

 

فَتَيَمَّموا صَعيدًا طَيِّبًا

maka hendaklah kamu bertayamum dengan tanah – debu, yang suci,

Sepatutnya kena ambil wudhuk dan mandi junub dengan air. Tapi kalau tiada air waktu itu, maka boleh tayammum. Iaitu menggunakan tanah yang bersih. Jadi, ayat ini adalah tentang hukum bertayamum.

Tayammum adalah kelebihan yang diberikan kepada Nabi Muhammad dan umatnya.

Dari Jabir bin Abdullah RA, Nabi SAW bersabda, “Aku diberi lima (keistimewaan) yang tidak diberikan kepada seorang nabi pun sebelum: 1. Aku ditolong dengan rasa takut (yang diharamkan Allah di hati para musuh) sejauh perjalanan sebulan, 2. Bumi dijadikan masjid dan suci untukku, maka dimana pun seseorang di antara umatku yang menjumpai (waktu) shalat, maka shalatlah, 3. Harta rampasan perang dihalalkan untukku dan tidak dihalalkan untuk seorang pun sebelumnya, 4. Setiap nabi diutus khusus kepada kaumnya, sedangkan aku diutus untu seluruh manusia, 5. Dan aku diberi syafaat,” (HR. Al-Bukhari dan Muslim).

 

فَامسَحوا بِوُجوهِكُم وَأَيديكُم

sapukanlah ke muka kamu dan kedua tangan kamu. 

Disebutkan cara tayammum dengan ringkas dalam ayat ini. Sapulah muka dan tangan dengan tanah yang bersih itu. Maklumat lebih lanjut boleh belajar dari hadis tentang tayammum.

 

إِنَّ اللَّهَ كانَ عَفُوًّا غَفورًا

Sesungguhnya Allah Maha Pemaaf, lagi Maha Pengampun.

Allah maafkan maksudnya Allah tidak beratkan untuk mencari air juga, boleh menggunakan tanah yang senang didapati. Sepatutnya menggunakan air tapi Allah maafkan kalau menggunakan air. Ini adalah kerana Allah hendak senangkan kita.

Allah maafkan kita kalau kita tidak menggunakan air. Allah ampun kita kerana sepatutnya kena bersih nak ngadap Allah.

 


 

Ayat 44: Sekarang kita masuk dalam bahagian ayat tentang Ahli Kitab pula. Ayat ini adalah teguran kepada mereka. Ini tentang ahli kitab yang tidak mari ke Madinah, tapi tetap tinggal di tempat mereka. Kerana ada jenis yang masuk bergaul dengan Arab Madinah. Ini adalah jenis yang tidak bergaul dengan masyarakat Arab.

أَلَم تَرَ إِلَى الَّذينَ أوتوا نَصيبًا مِنَ الكِتابِ يَشتَرونَ الضَّلالَةَ وَيُريدونَ أَن تَضِلُّوا السَّبيلَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Have you not seen those who were given a portion of the Scripture, purchasing error [in exchange for it] and wishing you would lose the way?

MALAY

Tidakkah engkau memerhatikan (wahai Muhammad) orang-orang yang telah diberikan sebahagian dari Kitab, mereka memilih kesesatan (dengan meninggalkan pertunjuk Tuhan), dan mereka pula berkehendak supaya kamu juga sesat jalan.

 

أَلَم تَرَ إِلَى الَّذينَ أوتوا نَصيبًا مِنَ الكِتابِ

Tidakkah engkau memerhatikan (wahai Muhammad) orang-orang yang telah diberikan sebahagian dari Kitab, 

Yang dimaksudkan adalah ulama dari kalangan Yahudi. Kerana mereka mendapat ilmu dari kitab Taurat. Mereka boleh baca Kitab Taurat dan mereka mempelajarinya. Mereka ini tidak bergaul dengan masyarakat Arab kerana mereka ini adalah golongan pendeta Yahudi. Yang bergaul dengan masyarakat Arab adalah mereka yang banyak berurusan dengan masyarakat Arab, seperti pada peniaga.

 

يَشتَرونَ الضَّلالَةَ

mereka membeli kesesatan

Mereka tahu kebenaran tapi mereka tukar kesesatan ganti hidayat. Walaupun mereka ada kitab. Sepatutnya mereka yang ada kitab tak sesat kerana di dalamnya telah disebutkan dengan ilmu yang benar. Tapi mereka memilih kesesatan kerana mereka mahu dunia, mereka mahu kedudukan yang tinggi.

 

وَيُريدونَ أَن تَضِلُّوا السَّبيلَ

dan mereka pula berkehendak supaya kamu juga sesat jalan.

Sudahlah mereka sesat, mereka mahu menyesatkan orang lain pula. Bukan dia sahaja sesat, tapi dia mahu masyarakat Arab pun sesat juga. Mereka mahu supaya yang sudah masuk Islam jadi murtad, dan yang belum masuk Islam, mereka burukkan Islam supaya mereka tidak kepada mahu Islam. Oleh itu, mereka sekat kebenaran dari sampai kepada orang lain.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 004: an-Nisa and tagged , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s