Tafsir Surah Ali Imran Ayat 181 – 186 (Allah pasti akan uji)

Ayat 181: Ini adalah syikayah (rungutan) kepada golongan Ahli Kitab yang degil tentang hal infak.

لَّقَدْ سَمِعَ اللَّهُ قَوْلَ الَّذِينَ قَالُوا إِنَّ اللَّهَ فَقِيرٌ وَنَحْنُ أَغْنِيَاءُ سَنَكْتُبُ مَا قَالُوا وَقَتْلَهُمُ الْأَنبِيَاءَ بِغَيْرِ حَقٍّ وَنَقُولُ ذُوقُوا عَذَابَ الْحَرِيقِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh has certainly heard the statement of those [Jews] who said, “Indeed, Allāh is poor, while we are rich.” We will record what they said and their killing of the prophets without right and will say, “Taste the punishment of the Burning Fire.

MALAY

Sesungguhnya Allah telah mendengar perkataan orang-orang (Yahudi) yang mengatakan: Bahawasanya Allah miskin dan kami ialah orang-orang kaya. Kami (Allah) akan menuliskan perkataan mereka itu dan perbuatan mereka membunuh Nabi-nabi dengan tidak ada alasan yang membenarkannya, dan Kami akan katakan kepada mereka: “Rasalah kamu azab seksa yang sentiasa membakar –

 

لَّقَدْ سَمِعَ اللَّهُ قَوْلَ الَّذِينَ قَالُوا

Sesungguhnya Allah telah mendengar perkataan orang-orang yang mengatakan: 

Yang dimaksudkan berkata dalam ayat ini adalah Ahli Kitab. Mereka kata begitu untuk mempersenda. Orang Munafik pun ikut cakap macam itu juga. Apakah kata-kata mereka?

 

إِنَّ اللَّهَ فَقِيرٌ وَنَحْنُ أَغْنِيَاءُ

Bahawasanya Allah miskin dan kami ialah orang-orang kaya.

Alangkah kurang ajar mereka dengan kata-kata mereka begitu. Mereka kata Allah faqir tidak ada duit kerana sampai kena minta zakat dan minta sedekah. Maka layak sekali azab yang akan dikenakan kepada mereka itu.

 

سَنَكْتُبُ مَا قَالُوا

Kami akan menuliskan perkataan mereka itu

Segala apa yang mereka katakan itu akan ditulis dan akan dibalas dengan azab oleh Allah.

 

وَقَتْلَهُمُ الْأَنبِيَاءَ بِغَيْرِ حَقٍّ

dan perbuatan mereka membunuh Nabi-nabi dengan tidak ada alasan yang membenarkannya,

Bukan itu sahaja kesalahan mereka. Malah mereka ada buat lagi perkara yang lebih teruk. Iaitu mereka pernah bunuh nabi-nabi mereka tanpa sebab yang benar.

 

وَنَقُولُ ذُوقُوا عَذَابَ الْحَرِيقِ

dan Kami akan katakan kepada mereka: “Rasalah kamu azab seksa yang sentiasa membakar –

Allah akan cakap sendiri kepada mereka untuk merasakan siksa yang pedih itu. Selalunya Allah tidak buat begitu. Tapi Allah kata Dia akan kata sendiri kepada mereka begitu, kerana mereka telah mempersenda Allah sendiri. Apabila Allah kata sendiri kepada mereka, itu menambahkan keberatan azab itu. الْحَرِيقِ adalah jenis pembakaran sampai habis, sampai tiada kesan langsung. Tapi itu semasa mereka di dunia, sedangkan di akhirat, mereka yang diazab tidak akan mati mati. Maka itu adalah azab yang amat teruk sekali.


 

Ayat 182: Kenapa mereka dikenakan dengan azab yang teruk itu?

ذَٰلِكَ بِمَا قَدَّمَتْ أَيْدِيكُمْ وَأَنَّ اللَّهَ لَيْسَ بِظَلَّامٍ لِّلْعَبِيدِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That is for what your hands have put forth and because Allāh is not ever unjust to [His] servants.”

MALAY

(Azab seksa) yang demikian itu ialah disebabkan perbuatan yang – telah dilakukan oleh tangan kamu sendiri. Dan (ingatlah), sesungguhnya Allah tidak sekali-kali berlaku zalim kepada hamba-hambanya.”

 

ذَٰلِكَ بِمَا قَدَّمَتْ أَيْدِيكُمْ

yang demikian itu ialah disebabkan perbuatan yang – telah dilakukan oleh tangan kamu sendiri.

Mereka dikenakan dengan azab yang teruk itu kerana salah mereka sendiri, bukan orang lain.

 

وَأَنَّ اللَّهَ لَيْسَ بِظَلَّامٍ لِّلْعَبِيدِ

Dan (ingatlah), sesungguhnya Allah tidak sekali-kali berlaku zalim kepada hamba-hambanya.”

Allah tak zalim kerana Allah balas dengan azab itu adalah kerana dari perbuatan mereka. Allah sekali-kali tidak pernah dan tidak akan berlaku zalim kepada makhlukNya.


 

Ayat 183: Ini adalah alasan yang diberikan oleh mereka kenapa mereka tak boleh ikut dan percaya kepada Nabi Muhammad.

الَّذِينَ قَالُوا إِنَّ اللَّهَ عَهِدَ إِلَيْنَا أَلَّا نُؤْمِنَ لِرَسُولٍ حَتَّىٰ يَأْتِيَنَا بِقُرْبَانٍ تَأْكُلُهُ النَّارُ قُلْ قَدْ جَاءَكُمْ رُسُلٌ مِّن قَبْلِي بِالْبَيِّنَاتِ وَبِالَّذِي قُلْتُمْ فَلِمَ قَتَلْتُمُوهُمْ إِن كُنتُمْ صَادِقِينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[They are] those who said, “Indeed, Allāh has taken our promise not to believe any messenger until he brings us an offering which fire [from heaven] will consume.” Say, “There have already come to you messengers before me with clear proofs and [even] that of which you speak. So why did you kill them, if you should be truthful?”

MALAY

Orang-orang (Yahudi itulah) yang berkata: “Sebenarnya Allah telah perintahkan kami, supaya kami jangan beriman kepada seseorang Rasul sehingga ia membawa kepada kami korban yang dimakan api. “Katakanlah (wahai Muhammad): “Sesungguhnya telah datang kepada kamu beberapa Rasul dahulu daripadaku dengan membawa keterangan-keterangan (mukjizat) yang nyata dan dengan (korban) yang kamu katakan itu. Jadi kenapa kamu membunuh mereka, jika kamu orang-orang yang benar (dalam yang kamu dakwakan itu)?

 

الَّذِينَ قَالُوا إِنَّ اللَّهَ عَهِدَ إِلَيْنَا

Orang-orang yang berkata: “Sebenarnya Allah telah mengadakan perjanjian dengan kami,

Orang-orang yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah orang Yahudi. Sekarang mereka menggunakan satu sebab yang kononnya mengapa mereka tidak dapat nak percaya kepada Nabi Muhammad. Mereka menggunakan hujah kononnya ada perjanjian mereka dengan Allah. Apakah perjanjian yang mereka katakan itu?

 

أَلَّا نُؤْمِنَ لِرَسُولٍ حَتَّىٰ يَأْتِيَنَا بِقُرْبَانٍ تَأْكُلُهُ النَّارُ

supaya kami jangan beriman kepada seseorang Rasul sehingga ia membawa kepada kami korban yang dimakan api.

Perjanjian yang mereka katakan itu adalah rekaan mereka sahaja. Kononnya mereka kena lihat korban yang dipersembahkan oleh Nabi dan korban itu dibakar dengan api yang turun dari langit. Kata mereka, itulah tanda yang Nabi itu adalah seorang Nabi yang benar. Kalau yang mengaku Nabi tidak boleh buat itu, bukanlah dia seorang Nabi yang boleh diikuti. Mereka kata Nabi Muhammad tak buat lagi perkara itu dan kerana itu mereka tak dapat nak terima Nabi Muhammad. Mereka gunakan kisah Qabil dan Habil. Dalam kisah itu, korban Habil telah diterima oleh Allah (dengan disambar api dari langit sebagai tanda ianya diterima) tapi korban Qabil tidak diterima.

Lafaz قُرْبَانٍ datang dari perkataan قرب yang bermaksud ‘dekat’. Maknanya ‘kurban’ adalah binatang yang disembelih untuk mendekatkan diri kepada Allah.

 

قُلْ قَدْ جَاءَكُمْ رُسُلٌ مِّن قَبْلِي بِالْبَيِّنَاتِ

Katakanlah (wahai Muhammad): “Sesungguhnya telah datang kepada kamu beberapa Rasul dahulu daripadaku dengan membawa keterangan-keterangan (mukjizat) yang nyata

Allah ajar Nabi bagaimana menjawap hujah yang mereka bawa ini. Beritahu mereka bahawa sudah banyak rasul yang datang sebelum baginda dengan bawa berbagai-bagai mukjizat. Mereka dah bawa bukti dan mukjizat tapi mereka tetap ramai yang tidak percaya.

 

وَبِالَّذِي قُلْتُمْ

dan dengan (korban) yang kamu katakan itu.

Yang kamu minta kurban disambar api pun sudah ada diberikan kepada mereka. Dulu mukjizat dengan perkara-perkara ajaib amat banyak sekali. Untuk menunjukkan kebenaran Nabi. Kerana waktu itu mukjizat sebegitu yang sesuai. Tapi zaman sekarang, mukjizat bukan dalam bentuk nampak dengan mata. Mukjizat yang masih kekal dalam tangan kita dan kita boleh lihat dan baca sentiasa adalah Quran ini yang di tangan kita.

 

فَلِمَ قَتَلْتُمُوهُمْ إِن كُنتُمْ صَادِقِينَ

Jadi kenapa kamu membunuh mereka, jika kamu orang-orang yang benar?

Kalau kamu benar-benar mahu beriman, kenapa bunuh juga para Nabi dan Rasul itu? Ini menunjukkan bahawa apa yang mereka katakan itu adalah tidak ikhlas. Mereka cakap itu sebagai alasan sahaja. Kalaulah Nabi Muhammad tunjuk mukjizat disambar api pun, mereka tidak akan beriman juga. Allah sudah tahu apa yang dalam hati mereka dan apa yang mereka akan buat.


 

Ayat 184: Ayat tasliah kepada Nabi. Sebelum ini tentang hujah puak Bani Israil kenapa kononnya mereka tidak boleh beriman dengan Nabi Muhammad. Sekarang Allah pujuk baginda supaya jangan bersedih dengan hal itu. Memang ini adalah perkara biasa. Nabi yang sebelum baginda pun sudah kena perkara yang sama.

فَإِن كَذَّبُوكَ فَقَدْ كُذِّبَ رُسُلٌ مِّن قَبْلِكَ جَاءُوا بِالْبَيِّنَاتِ وَالزُّبُرِ وَالْكِتَابِ الْمُنِيرِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then if they deny you, [O Muḥammad] – so were messengers denied before you, who brought clear proofs and written ordinances and the enlightening Scripture.1

  • The unaltered, original Torah and Gospel, which were revealed by Allāh.

MALAY

Oleh itu, jika mereka mendustakanmu (wahai Muhammad, maka janganlah engkau berdukacita), kerana sesungguhnya Rasul-rasul yang terdahulu daripadamu telah didustakan juga; mereka telah membawa keterangan-keterangan (mukjizat) yang nyata dan Kitab-kitab (nasihat pengajaran), serta Kitab (Syariat) yang terang jelas.

 

فَإِن كَذَّبُوكَ فَقَدْ كُذِّبَ رُسُلٌ مِّن قَبْلِكَ

Oleh itu, jika mereka mendustakanmu, sesungguhnya Rasul-rasul yang terdahulu daripadamu telah didustakan juga;

Allah pujuk dan nasihat Nabi Muhammad supaya jangan berdukacita. Memang sekarang Nabi Muhammad dikatakan berdusta, tapi ini bukan benda baru. Nabi dari dulu lagi zaman berzaman sudah kena perkara yang sama. Kepentingan menceritakan perkara ini kepada Nabi Muhammad dan para sahabat adalah supaya mereka sejuk sikit hati. Supaya mereka tahu orang lain sebelum mereka pun sudah kena juga. Kalau kita tahu orang lain pun kena juga, memang kita akan ada rasa lega sedikit sebenarnya.

 

جَاءُوا بِالْبَيِّنَاتِ وَالزُّبُرِ

mereka telah membawa keterangan-keterangan (mukjizat) yang nyata dan Kitab-kitab

Nabi dan Rasul-rasul yang sebelum baginda pun sudah bawa segala macam tanda dan mukjizat untuk ditunjukkan kepada umat mereka. Bukan itu sahaja, mereka juga ada membawakan kitab-kitab kecil berupa wahyu dari Allah.

 

وَالْكِتَابِ الْمُنِيرِ

serta Kitab yang terang jelas.

Dan bukan sahaja kitab kecil, tapi kitab-kitab besar yang mengandungi syariat juga diberikan kepada umat-umat mereka. Sifat kitab-kitab itu adalah mencerahkan yang di sekelilingnya. Membawa keluar manusia dari kegelapan syirik kepada nur tauhid. Perkataan al-munir datang dari lafaz nur (cahaya).


 

Ayat 185: Ayat tentang jihad. Semua orang akan mati, maka jangan takut melakukan jihad dan mati atas jalan agama.

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَمَن زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Every soul will taste death, and you will only be given your [full] compensation on the Day of Resurrection. So he who is drawn away from the Fire and admitted to Paradise has attained [his desire]. And what is the life of this world except the enjoyment of delusion.

MALAY

Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya. Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.

 

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ

Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati,

Setiap yang pernah bernyawa pasti akan mengecapi rasa mati. Yang menarik dalam ayat ini, tidak ada lafaz ‘akan mengecapi kematian’ kerana lafaz ذَائِقَةُ adalah dalam bentuk fa’il – pembuat. Maknanya ia lebih kekal, ia pasti akan berlaku.

Oleh kerana semua kita akan mati, maka semasa hiduplah kena buat keputusan dan beramal sebagai bekalan untuk akhirat. Ambillah peluang yang ada semasa hidup ini untuk beramal. Jangan buang masa sahaja. Antara perkara yang penting adalah belajar agama, luangkan masa untuk belajar di kuliah-kuliah yang banyak. Macam negara kita ini, sangat banyak kelas pengajian yang diadakan di seluruh negara. Kebanyakannya percuma sahaja. Lebih-lebih lagi kalau pengajian itu adalah pengajian sunnah, ianya pasti percuma. Pastikan anda mencari kelas pengajian yang berteraskan Quran dan Sunnah. Itu yang lebih selamat.

 

وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. 

Segala amal perbuatan kita, samada baik atau buruk, akan dibalas dengan penuh di akhirat kelak, bukan di dunia. Kerana dunia tempat ujian. Walaupun begitu, ada juga yang Allah dah beri balasan sedikit semasa di dunia, seperti rezeki yang bertambah, dapat ketenangan hati, dapat kemenangan dalam perang dan macam-macam lagi Allah dah beri semasa hidup di dunia lagi. Tapi itu semua sedikit sahaja kalau dibandingkan dengan pembalasan di akhirat nanti. Kerana Allah akan balas dengan penuh di akhirat nanti. Jadi, kalau kita sudah beramal banyak, sudah rasa jadi mukmin, tapi kehidupan biasa sahaja, jangan bersedih. Kalau tidak dibalas di dunia, akan dibalas di akhirat kelak dengan penuh.

 

فَمَن زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ

Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya.

Lafaz زُحْزِحَ dari lafaz yang bermaksud ‘jauh’ – maksudnya akan ada yang dijauhkan dari neraka. Ada yang terus tak rasa neraka dan ada yang masuk neraka dulu. Kita tidak mahu langsung masuk neraka kerana kita nak jauh sangat dari neraka. Nak tengok pun kita tak mahu. Tak mahu dengar bunyi neraka dan tak mahu rasa walau sikit pun bahang api neraka itu.

Lafaz أُدْخِلَ bermaksud akan ‘dimasukkan’ ke dalam syurga. Maknanya Allah yang masukkan kita. Bukan kita boleh dapat jalan masuk sendiri. Seperti yang kita sepatutnya tahu, kita tidak dapat masuk ke dalam syurga dengan amal ibadat kita, tapi dengan rahmat Allah. Oleh itu, kita amat berharap kepada rahmat Allah untuk memasukkan kita ke dalam syurga.

Lafaz فَازَ adalah jenis kejayaan yang diselamatkan dari kegagalan yang besar, kemudian berjaya. Lagi besar dari آفلح.

 

وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ

Dan kehidupan di dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan sementara yang memperdayakan.

Dunia adalah kesenangan yang sangat menipu manusia. Syaitan gunakan nikmat dunia untuk tipu manusia. Maka, banyak ayat-ayat dalam Quran yang menjelaskan hakikat dunia ini, iaitu ianya sementara, menipu, tidak kekal dan sebagainya.

Lafaz الْغُرُورِ bermaksud apabila seseorang mengambil kesempatan ke atas orang lain semasa orang itu sedang lalai. Begitulah dunia. Kita ini semuanya tahu yang kita akan tinggalkan dunia ini juga akhirnya, bukan tidak tahu, tapi kita selalu lalai kerana sudah terpesona dengan dunia. Kerana dunia ada depan mata kita dan akhirat itu langsung tak nampak.


 

Ayat 186: Ayat ini tentang infak. Sebelum mati, akan kena uji.

لَتُبْلَوُنَّ فِي أَمْوَالِكُمْ وَأَنفُسِكُمْ وَلَتَسْمَعُنَّ مِنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ مِن قَبْلِكُمْ وَمِنَ الَّذِينَ أَشْرَكُوا أَذًى كَثِيرًا وَإِن تَصْبِرُوا وَتَتَّقُوا فَإِنَّ ذَٰلِكَ مِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

You will surely be tested in your possessions and in yourselves. And you will surely hear from those who were given the Scripture before you and from those who associate others with Allāh much abuse. But if you are patient and fear Allāh – indeed, that is of the matters [worthy] of resolve.

MALAY

Demi sesungguhnya, kamu akan diuji pada harta benda dan diri kamu. Dan demi sesungguhnya, kamu akan mendengar dari orang-orang yang telah diberikan Kitab dahulu daripada kamu dan orang-orang yang musyrik: banyak (tuduhan-tuduhan dan cacian) yang menyakitkan hati. Dalam pada itu, jika kamu bersabar dan bertaqwa maka sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat (melakukannya).

 

لَتُبْلَوُنَّ فِي أَمْوَالِكُمْ وَأَنفُسِكُمْ

Demi sesungguhnya, kamu akan diuji pada harta benda dan diri kamu. 

Bila sudah buat keputusan untuk amal agama seperti yang diajar oleh Nabi, pasti akan diuji dengan kekurangan harta benda أَمْوَالِ. Lafaz لَتُبْلَوُنَّ bermaksud ujian dalam isim mubalaghah. Maknanya akan sentiasa diuji.

Kita juga akan diuji pada kekurangan pada tubuh badan أَنفُسِ. Samada sakit, susah, mati dan sebagainya.

 

وَلَتَسْمَعُنَّ مِنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ مِن قَبْلِكُمْ وَمِنَ الَّذِينَ أَشْرَكُوا أَذًى كَثِيرًا

Dan demi sesungguhnya, kamu akan mendengar dari orang-orang yang telah diberikan Kitab dahulu daripada kamu dan orang-orang yang musyrik: banyak (tuduhan-tuduhan dan cacian) yang menyakitkan hati.

Ini adalah tasliah pada mukmin. Ahli Kitab yang dimaksudkan tentunya dari golongan Yahudi dan Nasara. Kamu akan dengar dengan banyak kerana lafaz وَلَتَسْمَعُنَّ adalah dalam isim mubalaghah. Musyrikin yang tidak ada kitab pun akan kata kepada kamu perkataan-perkataan yang akan menyakitkan hati kamu. Banyak sungguh tuduhan dan tohmahan dari mereka dan ianya tidak akan putus. Tapi Allah menggunakan lafaz أَذًى bermaksud kata-kata itu tidak mencederakan kita tapi boleh menyakitkan hati kita. Sekarang pun ada lagi. Tambahan lagi dalam dunia yang mempunyai media massa di mana-mana, maka amat senang sekali untuk mereka menyampaikan tohmahan mereka.

 

وَإِن تَصْبِرُوا وَتَتَّقُوا فَإِنَّ ذَٰلِكَ مِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ

Dalam pada itu, jika kamu bersabar dan bertaqwa maka sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat 

Allah ajar kita supaya jangan layan mereka dan berikan perhatian kepada tulisan-tulisan dan video yang mereka buat itu. Tetapi sebaliknya hendaklah kita terus sabar dan terus bertaqwa. Orang Islam sekarang memang banyak yang tidak sabar. Ada orang buat kartun sahaja, dah kecoh. Melenting sampai menyebabkan kita sendiri yang jadi malu. Orang kafir macam dah tahu perangai kita. Mereka sengaja nak tengok kita melompat dan memperkatakan sesuatu yang akan memalukan kita. Malangnya, yang buat perkara memalukan itu hanya segelintir sahaja, tapi nama Islam secara keseluruhan yang akan terpalit.

Sabar dan Taqwa. Inilah dua prinsip agama yang kita kena pegang sungguh. Tugas kita adalah sabar. Sabar dalam menyempurnakan taat kepada Allah. Dan terus taat menjaga hukum – itulah maksud taqwa. Yang pertama kena jaga hubungan dengan Allah. Dan jangan derhaka kepadaNya.

Dua sifat inilah yang sangat diutamakan dalam agama. Kalau dapat jaga dua perkara ini, seorang mukmin akan berjaya.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 003: Ali Imran, Tafsir and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s