Tafsir Surah Ali Imran Ayat 109 – 115 (Amar makruf Nahi mungkar)

Ayat 109: Ini adalah dalil aqli kelima.

وَلِلَّهِ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ وَإِلَى اللَّهِ تُرْجَعُ الْأُمُورُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

To Allāh belongs whatever is in the heavens and whatever is on the earth. And to Allāh will [all] matters be returned.

MALAY

Dan bagi Allah jualah hak milik segala yang ada di langit dan yang ada di bumi, dan kepada Allah jualah dikembalikan segala urusan.

 

وَلِلَّهِ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ

Dan bagi Allah jualah hak milik segala yang ada di langit dan yang ada di bumi,

Kita kena rasa diri rendah diri bila baca ayat-ayat macam ini.

 

وَإِلَى اللَّهِ تُرْجَعُ الْأُمُورُ

dan kepada Allah jualah dikembalikan segala urusan.

Semua perkara kembali kepada Allah. Allah yang akan buat keputusan. Oleh itu, kita sebagai makhluk yang hina, yang menjadi hambaNya, hendaklah belajar untuk redha dengan apa sahaja yang terjadi. Kerana semua perkara yang terjadi adalah dalam penentuanNya, dalam hikmahNya.


 

Ayat 110: Umat Islam kena jadi umat seperti sahabat Nabi. Kerana ayat ini tentang sahabat. Kita boleh masuk dalam golongan yang disebut dalam ayat ini kalau kita buat sama seperti apa yang mereka lakukan.

كُنتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَلَوْ آمَنَ أَهْلُ الْكِتَابِ لَكَانَ خَيْرًا لَّهُم مِّنْهُمُ الْمُؤْمِنُونَ وَأَكْثَرُهُمُ الْفَاسِقُونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

You are the best nation produced [as an example] for mankind. You enjoin what is right and forbid what is wrong and believe in Allāh. If only the People of the Scripture had believed, it would have been better for them. Among them are believers, but most of them are defiantly disobedient.

MALAY

Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji), serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman). Dan kalaulah Ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) itu beriman (sebagaimana yang semestinya), tentulah (iman) itu menjadi baik bagi mereka. (Tetapi) di antara mereka ada yang beriman dan kebanyakan mereka: orang-orang yang fasik.

 

كُنتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ

Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, 

Ayat ini ditujukan kepada para sahabat. Kita belum tentu lagi seperti mereka. Sahabat adalah sebaik-baik umat yang boleh dijadikan sebagai contoh. Mereka terbaik dari segi akidah dan amalan. Oleh itu, neraca kita adalah sahabat. Oleh sebab itu, dalam amalan agama, kita kena selalu tanya, adakah sahabat buat amalan-amalan sebegitu? Kerana mereka belajar sendiri dari Nabi dan mereka lebih faham agama dari kita. Oleh itu, kalau ada amalan-amalan, kita kena periksa. Adakah mereka melakukan Solat Hajat berjemaah? Adakah mereka buat Majlis Tahlil, Talqin, berdoa di kubur dan sebagainya? Kalau tidak ada, maka ada masalah kalau masyarakat kita ada mengamalkan amalan-amalan sebegitu.

Para sahabat telah diberi kedudukan yang tinggi kerana Allah pilih mereka untuk jadi sahabat. Perkataan ‘dikeluarkan’ dalam ayat ini maksudnya ‘dipilih’. Dalam banyak-banyak manusia dalam alam ini, mereka yang diberi peluang untuk duduk berjuang dan berdakwah bersama dengan Nabi. Lalu, kalau kedudukan mereka tinggi sebegitu sampai dipuji oleh Allah, bagaimana mungkin ada golongan seperti Syiah yang sanggup untuk mengatakan mereka murtad setelah Nabi wafat? Bagaimana puak-puak Syiah ini boleh dapat tempat di negara kita yang kita cintai ini? Tidak lain dan tidak bukan adalah kerana kelemahan ilmu agama masyarakat kita. Mereka sampai senang ditipu dan diperdaya oleh diayah-diayah golongan sesat sebegitu. Mereka pandai memutar belitkan fakta agama dan kerana orang kita sendiri tidak ada pengetahun agama, mereka sedang terpedaya. Oleh itu, tingkatkanlah ilmu agama tuan-tuan.

 

تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ

kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah

Para sabahat itu sebar agama. Mereka telah mengembara ke serata dunia untuk menyampaikan agama Islam ini kepada umat manusia. Sampaikan ramai sahabat yang mati di negara yang jauh dari Mekah dan Madinah itu.

Kita pun kenalah juga buat apa yang mereka lakukan juga. Kena jalankan amar makruf nahi mungkar dalam masyarakat kita. Kena tegur kesalahan yang dilakukan oleh masyarakat sekarang kerana memang banyak yang ada masalah. Kita tidak boleh biarkan sahaja kerana kalau kita biarkan, mereka sangka apa yang mereka lakukan itu tidaklah salah. Malangnya, ustaz-ustaz di negara kita memang segan nak tegur anak murid kerana takut mereka lari dari belajar. Mereka jaga sangat hati anak-anak murid. Bila tidak dijalankan amar makruf nahi mungkar, maka anak murid akan rasa: takkan salah, kerana kalau salah tentu ustaz aku dah tegur!

 

وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ

serta kamu pula beriman kepada Allah

Para sahabat itu benar-benar beriman dengan Allah dengan sebenar-benar iman. Iman yang sempurna adalah tidak melakukan syirik atau mempunyai fahaman yang syirik. Kerana ada orang yang beriman dengan Allah, dengan Rasul dan lengkap Rukun Iman mereka, tapi dalam masa yang sama, mereka ada kepercayaan kepada fahaman syirik.

 

وَلَوْ آمَنَ أَهْلُ الْكِتَابِ لَكَانَ خَيْرًا لَّهُم

Dan kalaulah Ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) itu beriman (sebagaimana yang semestinya), tentulah itu baik bagi mereka. 

Kalau mereka beriman, mereka akan dapat dua ganjaran. Ganjaran pertama kerana mereka percaya kepada Kitab Suci mereka. Dan kedua, ganjaran kerana beriman dengan Nabi Muhammad. Ini adalah kelebihan mereka, yang tidak ada pada Bangsa Arab kerana mereka tidak ada kepercayaan kepada Kitab Suci sebelum itu. Kita pun tidak ada kelebihan itu kerana kita lahir-lahir sudah beragama Islam.

 

مِّنْهُمُ الْمُؤْمِنُونَ

di antara mereka ada yang beriman

Ada yang baik dari kalangan mereka yang beriman dengan Nabi Muhammad

 

وَأَكْثَرُهُمُ الْفَاسِقُونَ

dan kebanyakan mereka: orang-orang yang fasik.

Tetapi majoriti dari mereka adalah yang fasik. Fasik itu bermaksud tidak taat kepada arahan Allah.

Amar makruf nahi munkar ini kena mulakan dengan diri sendiri, kemudian kepada keluarga kita sendiri. Sebelum kita nasihat kepada orang lain, kena mula dengan diri kita sendiri dulu. Dan kena ingat yang kita nasihat orang lain adalah kerana kita sayang kepada mereka, bukannya kerana kita lebih baik dari mereka. Jangan ada perasaan tak elok macam itu. Jangan simpan perasaan kita lebih baik dari orang lain. Begitu juga kalau kita sudah terima sunnah – alhamdulillah. Tapi jangan kutuk orang lain yang belum terima. Kerana kita dulu pun macam mereka juga, buat syirik, buat bidaah. Cuma kita dapat hidayah dahulu dari mereka.


 

Ayat 111:

لَن يَضُرُّوكُمْ إِلَّا أَذًى وَإِن يُقَاتِلُوكُمْ يُوَلُّوكُمُ الْأَدْبَارَ ثُمَّ لَا يُنصَرُونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They will not harm you except for [some] annoyance. And if they fight you, they will show you their backs [i.e., retreat]; then they will not be aided.

MALAY

Mereka (kaum Yahudi dan Nasrani) tidak sekali-kali akan membahayakan kamu, kecuali menyakiti (perasaan kamu dengan ejekan dan tuduhan yang tidak berasas). Dan jika mereka memerangi kamu, mereka akan berpaling lari membelakangkan kamu (kalah dengan sehina-hinanya); sesudah itu mereka tidak akan dibantu.

 

لَن يَضُرُّوكُمْ إِلَّا أَذًى

Mereka (kaum Yahudi dan Nasrani) tidak sekali-kali akan membahayakan kamu, kecuali menyakiti

Apabila mereka majoritinya fasik, mereka ada kemungkinan akan buat perkara yang jahat. Kerana yang pasti akan buat perkara yang baik adalah orang beriman sahaja kerana  mereka dipandu oleh iman mereka. Kalau fasik, mereka dipandu oleh hati mereka. Walaupun mereka akan buat jahat kepada kita, Allah nak beritahu kita dalam ayat ini, jangan takut dan risau. Kerana mereka tidak akan dapat beri mudharat kepada kita melainkan dari segi kata-kata sahaja. Seperti menyakitkan hati kita, buat propaganda buruk dan sebagainya. Jangan risau kerana Allah janji akan jaga. Tapi janji itu syaratnya adalah sekiranya ikut cara sahabat.

 

وَإِن يُقَاتِلُوكُمْ يُوَلُّوكُمُ الْأَدْبَارَ

Dan jika mereka memerangi kamu, mereka akan berpaling lari membelakangkan kamu

Mereka tidak akan sanggup memerangi orang mukmin. Kalau mereka ada niat nak perang pun, mereka sudah akan ada rasa takut dan akan lari.

 

ثُمَّ لَا يُنصَرُونَ

sesudah itu mereka tidak akan dibantu

Mereka tidak dibantu kerana Allah murka dengan mereka.

Ayat ini diturunkan sebelum orang Islam berperang dengan ahli kitab. Allah dah bagitahu siap-siap apa yang akan jadi.


 

Ayat 112: Ini adalah ayat ta’liliyah. Allah memberitahu kenapa Puak Ahli Kitab itu ditimpa kehinaan.

ضُرِبَتْ عَلَيْهِمُ الذِّلَّةُ أَيْنَ مَا ثُقِفُوا إِلَّا بِحَبْلٍ مِّنَ اللَّهِ وَحَبْلٍ مِّنَ النَّاسِ وَبَاءُوا بِغَضَبٍ مِّنَ اللَّهِ وَضُرِبَتْ عَلَيْهِمُ الْمَسْكَنَةُ ذَٰلِكَ بِأَنَّهُمْ كَانُوا يَكْفُرُونَ بِآيَاتِ اللَّهِ وَيَقْتُلُونَ الْأَنبِيَاءَ بِغَيْرِ حَقٍّ ذَٰلِكَ بِمَا عَصَوا وَّكَانُوا يَعْتَدُونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They have been put under humiliation [by Allāh] wherever they are overtaken, except for a rope [i.e., covenant] from Allāh and a rope [i.e., treaty] from the people [i.e., the Muslims].¹ And they have drawn upon themselves anger from Allāh and have been put under destitution. That is because they disbelieved in [i.e., rejected] the verses of Allāh and killed the prophets without right. That is because they disobeyed and [habitually] transgressed.

  • Once they have surrendered, the People of the Scripture retain their rights and honor (in spite of their refusal of Islām) through payment of the jizyah tax in place of zakāh and military service due from Muslims. They are then under the protection of the Islāmic state.

MALAY

Mereka ditimpakan kehinaan (dari segala jurusan) di mana sahaja mereka berada, kecuali dengan adanya sebab dari Allah dan adanya sebab dari manusia. Dan sudah sepatutnya mereka beroleh kemurkaan dari Allah, dan mereka ditimpakan kemiskinan (dari segala jurusan). Yang demikian itu, disebabkan mereka sentiasa kufur ingkar akan ayat-ayat Allah (perintah-perintahNya), dan mereka membunuh Nabi-nabi dengan tiada alasan yang benar. Semuanya itu disebabkan mereka derhaka dan mereka sentiasa melampau (hukum-hukum Allah).

 

ضُرِبَتْ عَلَيْهِمُ الذِّلَّةُ أَيْنَ مَا ثُقِفُوا

Mereka ditimpakan kehinaan di mana sahaja mereka berada,

Mereka tidak dihormati walau kaya macam mana pun. Mereka dihina walau dimana sahaja mereka berada. Kalau orang nampak macam hormat kepada mereka pun, kerana mereka ada kuasa kekayaan dan terpaksa tunduk kepada kehendak mereka.

 

إِلَّا بِحَبْلٍ مِّنَ اللَّهِ

kecuali dengan adanya sebab tali Allah

Kecuali kerana syariat Allah yang tahan mereka dari dibunuh atau diperangi. Macam kalau perang dengan mereka, tidak boleh bunuh ahli ibadat mereka. Atau Allah ada tolong mereka sedikit sebanyak.

 

وَحَبْلٍ مِّنَ النَّاسِ

dan adanya sebab tali dengan manusia. 

Atau kerana mereka ada perjanjian perdamaian sesama manusia. Ada juga yang bantu mereka. Mereka dibantu, tapi sebenarnya mereka bukan dihormati.

 

وَبَاءُوا بِغَضَبٍ مِّنَ اللَّهِ

Dan sudah sepatutnya mereka beroleh kemurkaan dari Allah, 

Mereka akan mati dalam kemurkaan dari Allah kalau mereka tidak beriman.

 

وَضُرِبَتْ عَلَيْهِمُ الْمَسْكَنَةُ

dan mereka ditimpakan kemiskinan

Lafaz الْمَسْكَنَةُ yang dimaksudkan dalam ayat ini, bukanlah kemiskinan dari segi harta, tapi mereka ditimpa hilang semangat untuk agama. Tidak ada Yahudi dijadikan contoh dalam hal agama.

 

ذَٰلِكَ بِأَنَّهُمْ كَانُوا يَكْفُرُونَ بِآيَاتِ اللَّهِ

Yang demikian itu, disebabkan mereka sentiasa kufur ingkar akan ayat-ayat Allah

Kenapa mereka dikenakan dengan balasan yang buruk-buruk itu? Inilah yang dimaksudkan dengan ayat ta’liliyah itu. Allah hendak memberitahu sebab. Kerana mereka sentiasa kufur dengan ayat-ayat Allah. Mereka bukan sahaja engkar dengan ayat dari Quran, tapi dari Kitab Suci mereka pun mereka engkar juga.

 

وَيَقْتُلُونَ الْأَنبِيَاءَ بِغَيْرِ حَقٍّ

dan mereka membunuh Nabi-nabi dengan tiada alasan yang benar.

Dan kerana mereka bunuh Nabi. Ramai dari kalangan Nabi mereka yang mereka bunuh. Teruk sekali perbuatan mereka itu. Kalau bunuh orang biasa pun sudah teruk, tambahan pula kalau bunuh Nabi. Tentulah tidak ada sebab yang benar untuk bunuh mana-mana Nabi pun. Kalau ada orang yang buat kesalahan yang layak mereka dibunuh, barulah ada sebab yang benar untuk membunuh orang itu. Tapi takkan Nabi ada buat benda yang salah pula sampai boleh mereka dibunuh?

 

ذَٰلِكَ بِمَا عَصَوا

Semuanya itu disebabkan mereka derhaka

Ayat ta’liliyah lagi. Kenapa mereka sampai sanggup bunuh para Nabi? Sebab sebelum itu mereka sudah banyak langgar hukum dari Allah.

 

وَّكَانُوا يَعْتَدُونَ

dan mereka sentiasa melampau

Mereka selalu melakukan perkara yang melampau batas-batas agama.


 

Ayat 113:

لَيْسُوا سَوَاءً مِّنْ أَهْلِ الْكِتَابِ أُمَّةٌ قَائِمَةٌ يَتْلُونَ آيَاتِ اللَّهِ آنَاءَ اللَّيْلِ وَهُمْ يَسْجُدُونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They are not [all] the same; among the People of the Scripture is a community¹ standing [in obedience], reciting the verses of Allāh during periods of the night and prostrating [in prayer].

  • Of people who accepted Islām.

MALAY

Ahli-ahli Kitab itu tidaklah sama. Di antaranya ada golongan yang (telah memeluk Islam dan) tetap (berpegang kepada ugama Allah yang benar) mereka membaca ayat-ayat Allah (Al-Quran) pada waktu malam, semasa mereka sujud (mengerjakan sembahyang).

 

لَيْسُوا سَوَاءً

Ahli-ahli Kitab itu tidaklah sama semuanya.

Tidak sama mereka semuanya. Oleh itu, jangan kita pukul rata mereka semuanya. Ada yang masuk Islam dan masuk menjadi umat yang baik. Ada yang memang menanti Nabi Muhammad diangkat menjadi Nabi kerana mereka tahu dari kitab-kitab mereka yang mengatakan Nabi akhir zaman akan datang ke Madinah. Antara mereka itu, macam Waraqah bin Naufal, Salman al Farisi, Abdullah bin Salam dan banyak lagi. Zaman sekarang pun masih ada orang Yahudi yang masuk Islam dan selalunya, kalau mereka masuk Islam, mereka akan jadi umat Islam yang baik, kerana mereka memang jenis manusia yang bijak dan pandai.

Begitulah, yang dikutuk dalam ayat-ayat Quran ini adalah sifat-sifat Yahudi itu, bukan mereka sendiri. Kalau ada orang yang sifat macam sifat-sifat Yahudi itu, mereka pun dikutuk juga, bukanlah kerana bangsa mereka itu. Ini kena tahu bezakan. Jangan kita tengok Bani Israil sahaja, terus kita kutuk mereka. Kerana ada antara mereka yang memang baik. Dan ingatlah, ada isteri Nabi yang dari Bani Israil itu. Takkan kita nak kutuk ummul mukminin pula?

 

مِّنْ أَهْلِ الْكِتَابِ أُمَّةٌ قَائِمَةٌ

Di antaranya ada golongan yang tetap tegak dalam taat

Ada antara mereka yang menegakkan kebenaran. Mereka masuk Islam dan menjadi insan yang baik.

 

يَتْلُونَ آيَاتِ اللَّهِ آنَاءَ اللَّيْلِ

mereka membaca ayat-ayat Allah (Al-Quran) pada waktu malam,

Lihatlah bagaimana mereka membaca ayat-ayat Allah di malam hari. Mereka itu kalau masuk Islam, memang menjadi insan yang taat.

 

وَهُمْ يَسْجُدُونَ

dan mereka sujud

Maksudnya, mereka mendirikan Solat. Sebenarnya, dalam syariat mereka pun ada sujud juga kerana mereka juga asalnya mendirikan solat. Cuma zaman sekarang sahaja mereka sudah tidak solat kerana mereka telah tukar agama mereka. Cuma cara solat mereka lain sedikit dari syariat Islam. Antaranya, dikatakan yang mereka akan sujud dulu, baru rukuk sedangkan dalam syariat kita, akan rukuk dulu.


 

Ayat 114: Apakah lagi sifat-sifat mereka?

يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَيُسَارِعُونَ فِي الْخَيْرَاتِ وَأُولَٰئِكَ مِنَ الصَّالِحِينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They believe in Allāh and the Last Day, and they enjoin what is right and forbid what is wrong and hasten to good deeds. And those are among the righteous.

MALAY

Mereka beriman kepada Allah dan hari akhirat, dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji), dan mereka pula segera pada mengerjakan berbagai-bagai kebajikan. Mereka (yang demikian sifatnya), adalah dari orang-orang yang soleh.

 

يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ

Mereka beriman kepada Allah dan hari akhirat,

Ada juga dari kalangan mereka dahulu yang tak buat syirik walaupun Nabi Muhammad belum naik menjadi Nabi. Iaitu mereka yang meneruskan amalan agama mereka tanpa ditokok tambah. Contohnya, ada antara mereka yang tidak sembah Isa sebagai ilah dan tidak menganggap Nabi Isa sebagai ‘Anak Tuhan’.

Mereka beriman dengan Allah dan juga dengan Hari Akhirat – Ini adalah kerana maklumat tentang hari akhirat telah diberi kepada semua Nabi. Umat mereka sepatutnya tahu. Sampai sekarang pun, kita boleh lihat bagaimana dalam agama mereka pun masih perkara kepada kehidupan selepas mati. Cuma maklumat yang ada pada mereka sekarang tidaklah banyak. Mereka tidak tahu bagaimana keadaan di akhirat kelak sampaikan mereka mengagak-agak sahaja. Lihatlah bagaimana dalam filem-filem mereka tentang syurga dan neraka, macam-macam cara mereka persembahkan. Antaranya, mereka bayangkan bagaimana di syurga nanti, semuanya akan pakai baju putih, jalan-jalan dengan gembira dan sebagainya. Lain filem, lain cara mereka persembahkan. Oleh kerana tidak ada maklumat, maka setiap orang dari mereka akan membayangkan cara syurga dan neraka yang berlainan.

 

وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ

dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, dan melarang daripada segala perkara yang salah

Dulu dah ada puak yang dah menjalankan amar makruf nahi mungkar dah.

 

وَيُسَارِعُونَ فِي الْخَيْرَاتِ

dan mereka pula bersegera pada mengerjakan berbagai-bagai kebajikan.

Ini adalah tambahan yang ada pada golongan mereka: mereka bersegera kepada melakukan kebajikan.

 

وَأُولَٰئِكَ مِنَ الصَّالِحِينَ

Mereka (yang demikian sifatnya), adalah dari orang-orang yang soleh.

Mereka itulah orang-orang yang soleh. Malangnya, banyak dari ajaran yang benar dalam agama mereka telah ditukar dan kerana itu agama mereka telah rosak. Mereka kemudian tidak lagi menjalankan kerja-kerja amar makruf nahi mungkar, maka mereka telah ditukar dengan umat Islam yang lain.

Kita kena jadikan mereka sebagai peringatan untuk kita. Kalau kita pun meninggalkan tanggungjawab kita sebagai umat Islam, maka Allah boleh tukar kita dengan puak yang lain yang akan menjalankan tugas itu. Tidak payah untuk Allah untuk menukarkan kita dengan umat yang lain. Jangan ingat kita istimewa sangat.

ali-imran-96-114


 

Ayat 115: Sebelum ini ada disebut tentang ahli kitab yang beriman dan beramal soleh. Kepada mereka itu, tidak perlu bimbang, kerana tidak hilang penghargaan dari Allah. Tidak sia-sia amalan mereka itu. Asalkan baik, mereka akan dibalas oleh Allah di akhirat kelak.

وَمَا يَفْعَلُوا مِنْ خَيْرٍ فَلَن يُكْفَرُوهُ وَاللَّهُ عَلِيمٌ بِالْمُتَّقِينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And whatever good they do – never will it be removed from them. And Allāh is Knowing of the righteous.

MALAY

Dan apa sahaja kebajikan yang mereka kerjakan, maka mereka tidak sekali-kali akan diingkari (atau disekat dari mendapat pahalanya). Dan (ingatlah), Allah sentiasa mengetahui akan keadaan orang-orang yang bertaqwa.

 

 

وَمَا يَفْعَلُوا مِنْ خَيْرٍ فَلَن يُكْفَرُوهُ

Dan apa sahaja kebajikan yang mereka kerjakan, maka mereka tidak sekali-kali akan diingkari 

Maksudnya, amalan ahli-ahli kitab itu diterima oleh Allah. Ini adalah tentang mereka yang mengamalkan ajaran agama mereka dengan benar, walaupun Nabi Muhammad telah naik menjadi Nabi. Mereka tidak mengamalkan syirik, tapi mereka tidak bertemu dengan Nabi Muhammad kerana maklumat tidak sampai kepada mereka. Ini munasabah kerana maklumat zaman itu tidaklah selaju zaman sekarang. Ayat ini memberitahu, bahawa amalan mereka diterima asalkan mereka tidak bertemu dengan Nabi Muhammad. Ini adalah syarat, kerana kalau mereka telah tahu tentang kedatangan Nabi Muhammad telah sampai, mereka tidak ada pilihan lain selain daripada beriman dengan Nabi Muhammad.

 

وَاللَّهُ عَلِيمٌ بِالْمُتَّقِينَ

Allah sentiasa mengetahui akan keadaan orang-orang yang bertaqwa.

Selalu ada persoalan, bagaimana dengan mereka yang tidak sampai kepada mereka ajaran Nabi Muhammad? Mungkin mereka tinggal di kawasan pendalaman yang tidak memungkinkan mereka tahu tentang Islam? Pertamanya, ini bukan perkara yang patut kita bimbangkan, kerana yang kita kena bimbangkan adalah hal diri kita, bukan diri orang lain.

Keduanya, kita kena yakin yang Allah itu adil. Apa-apa sahaja yang Allah buat, Allah tidak akan berlaku zalim. Bagaimana cara Allah buat pun.

Ada satu riwayat hadis, bagaimana ada manusia yang tidak berpeluang sampai kepada mereka dakwah Islam. Di akhirat nanti, mereka pun kata bahawa kalaulah sampai dakwah  kepada mereka, mereka tentunya akan masuk Islam. Maka Allah arahkan mereka lompat ke dalam neraka. Ada yang lompat dan ada yang berhujah lagi dengan Allah. Maka, kepada mereka yang berhujah itu, Allah akan kata bagaimana mereka kata mereka akan percaya kepada Dia, sedangkan arahan Dia pun mereka tak ikut? Maksud dari riwayat ini, itu adalah ujian dari Allah. Mereka yang taat kepada Allah dengan melompat ke dalam neraka sebenarnya melompat masuk ke dalam syurga. Mereka yang tetap berhujah itu, mereka itu telah gagal dalam ujian itu. Maksudnya, Allah tetap akan uji dan Allah tidak zalim, percayalah.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 003: Ali Imran. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s