Sedekah fatihah dan bacaan Qur’an

BACAAN AL-FATIHAH UNTUK KEDUA ORANG TUA (dan orang lain)

Oleh: Syaikh Shalih bin Fauzan Al-Fauzan

Membacakan surat Al-Fatihah untuk kedua orang tua yang telah meninggal atau yang lain merupakan perbuatan bid’ah karena tidak ada dasarnya dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Tidak ada dalil bahwasanya Al-Fatihah boleh dibacakan untuk orang yang meninggal atau arwah mereka, baik itu orang tuanya atau orang lain.

Sebaliknya, yang disyariatkan adalah mendo’akan bagi kedua orang tua dalam shalat dan sesudahnya, memohonkan ampunan dan maghfirah bagi keduanya dan sejenisnya yang termasuk doa yang bisa bermanfaat bagi yang sudah meninggal.
[Nur ‘Alad Darbi, Juz III, I’dad Fayis Musa Abu Syaikhah]

 

HUKUM MENGHADIAHKAN/ MENGIRIM PAHALA BACAAN AL QURAN MENURUT MAZHAB AL SYAFI’E

Oleh: Nasiruddin Abdul Aziz N.A.A
Firman Allah ta’ala :
وَأَن لّيْسَ لِلإِنسَانِ إِلاّ مَا سَعَى
“Dan bahawasannya seorang manusia tiada memperoleh selain apa yang diusahakannya” [ An-Najm : 39].

Ayat ini mengandungi pengertian : “Dan tidaklah seseorang yang berbuat itu dibalas melainkan dari perbuatannya itu sendiri”.

Hadith Abu Hurairah radhiyallaahu ’anhu bahawasannya Rasulullah shallallaahu ’alaihi wasallam bersabda :
إذا مات الإنسان انقطع عنه عمله إلا من ثلاثة إلا من صدقة جارية أو علم ينتفع به أو ولد صالح يدعو له
”Apabila manusia telah meninggal dunia, maka terputuslah amalannya kecuali atas tiga hal : sedekah jaariyah, atau ilmu yang dimanfaatkan, atau anak soleh yang mendoakannya” [HR. Muslim no. 1631].

An-Nawawi dalam Syarh Sahih Muslim berkata:
وأما قراءة القرآن فالمشهور من مذهب الشافعي أنه لا يصل ثوابها إلى الميت…….. ودليل الشافعي وموافقيه قول اللهِ تعالى : وَأَن لّيْسَ لِلإِنسَانِ إِلاّ مَا سَعَى. وقول النبي صلى الله عليه وسلم : إذا مات ابن آدم انقطع عمله إلا من ثلاث: صدقة جارية أو علم ينتفع به أو ولد صالح يدعو له
”Adapun bacaan Al-Qur’an (yang pahalanya dikirimkan kepada mayat), maka yang masyhur dalam mazhab Syafi’i adalah bahawa perbuatan tersebut TIDAK AKAN SAMPAI pahalanya kepada mayat yang dikirimi…… Adapun dalil Imam Syafi’e dan para pengikutnya adalah firman Allah (yang ertinya) : ”Dan tidaklah seseorang itu memperoleh balasan kecuali dari yang ia usahakan” ( An-Najm : 39); dan juga sabda Nabi shallallaahu ’alaihi wasallam (yang ertinya) : ”Apabila anak Adam telah meninggal dunia, maka terputuslah amalnya kecuali atas tiga hal : sedekah jaariyah, ilmu yang dimanfaatkan, atau anak soleh yang mendoakannya” [Syarh Sahih Muslim oleh An-Nawawi 1/90].

Al-Haithami dalam Al-Fatawaa Al-Kubra Al-Fiqhiyyah telah berkata :
الميت لا يقرأ عليه مبني على ما أطلقه المقدمون من أن القراءة لا تصله أي الميت لأن ثوابها للقارء. والثواب المرتب على عمل لا ينقل عن عامل ذلك العمل. قال اللهِ تعالى : وَأَن لّيْسَ لِلإِنسَانِ إِلاّ مَا سَعَى.
“Mayat, tidak boleh dibacakan apapun berdasarkan keterangan yang mutlak dari ulama’ mutaqaddimiin (terdahulu); bahawa bacaan (yang pahalanya dikirimkan kepada mayat) adalah tidak sampai kepadanya. Sebab pahala bacaan itu adalah untuk pembacanya sahaja. Sedang pahala hasil amalan tidak boleh dipindahkan dari ’aamil (orang yang mengamalkan) perbuatan tersebut, berdasarkan firman Allah ta’ala (yang ertinya) :”Dan tidaklah seseorang itu memperoleh balasan kecuali dari yang ia usahakan” (An-Najm : 39) [Al-Fatawaa Al-Kubraa Al-Fiqhiyyah oleh Al-Haithami 2/9].

Ibnu Kathir dalam Tafsir-nya ketika menafsirkan Surat An-Najm ayat 39 berkata :
أي كما لا يحمل عليه وزر غيره, كذلك لا يحصل من الأجر إلا ما كسب هو لنفسه, ومن هذه الاَية الكريمة استنبط الشافعي رحمه الله ومن اتبعه, أن القراءة لا يصل إهداء ثوابها إلى الموتى, لأنه ليس من عملهم ولا كسبهم ولهذا لم يندب إليه رسول الله صلى الله عليه وسلم أمته ولا حثهم عليه ولا أرشدهم إليه بنص ولا إيماء, ولم ينقل ذلك عن أحد من الصحابة رضي الله عنهم, ولو كان خيراً لسبقونا إليه, وباب القربات يقتصر فيه على النصوص ولا يتصرف فيه بأنواع الأقيسة والاَراء
”Yakni sebagaimana dosa seseorang tidak dapat menimpa kepada orang lain. Demikian juga manusia tidak memperoleh pahala melainkan dari hasil amalnya sendiri. Dan dari ayat yang mulia ini (ayat 39 An-Najm), Imam Asy-Syafi’e dan ulama-ulama lain yang mengikutinya mengambil kesimpulan bahawa bacaan yang pahalanya dikirimkan kepada mayat adalah tidak dapat sampai, kerana bukan dari hasil usahanya sendiri. Oleh itu, Rasulullah shallallaahu ’alaihi wasallam tidak pernah menganjurkan umatnya untuk mengamalkannya (pengiriman pahala bacaan), dan tidak pernah memberikan bimbingan, baik dengan nash mahupun dengan isyarat. Dan tidak ada seorang sahabat pun yang pernah mengamalkan perbuatan tersebut. Kalaupun amalan seperti itu memang baik, tentu mereka lebih dahulu mengerjakannya, padahal amalan pendekatan diri kepada Allah tersebut hanya terbatas pada nash-nash (yang ada dalam Al-Qur’an dan As-Sunnah) dan tidak boleh dipalingkan dengan qiyas-qiyas dan pendapat-pendapat” [Tafsir Al-Qur’aanil-’Aziim li-Bni Kathiir].

Wallahu a’lam.

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Hujjah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s