Tafsir Surah Jin Ayat 1 – 7 (Jin berdakwah)

TAFSIR SURAH AL-JIN

Pengenalan:

1. Surah Jin ini adalah surah Makkiah. Dalam surah ini, Allah memberitahu kita perihal tentang jin. Mereka dinamakan ‘jin’ kerana kita tak nampak mereka. Perkataan jin dari katadasar جنن yang bermaksud ‘ditutup’. Ada beberapa kalimat yang kita biasa gunakan juga adalah dari katadasar yang sama. Sebagai contoh, Syurga dinamakan Jannah kerana pokok tumbuhan begitu lebat di dalam syurga, sampaikan tidak nampak tanah di bawah. Janin juga dinamakan demikian kerana kita pun tidak nampak apa yang ada dalam perut ibu. Dalam A’raf:27, Allah berfirman:

إِنَّهُ يَراكُم هُوَ وَقَبيلُهُ مِن حَيثُ لا تَرَونَهُم

Sesungguhnya Syaitan dan kaumnya melihat kamu dengan keadaan yang kamu tidak dapat melihat mereka.

2. Jin-jin hidup dalam alam mereka sendiri. Kisah tentang jin ini satu topik yang amat menarik minat manusia, sentiasa manusia bercakap-cakap tentangnya. Dan memang banyak disebut tentang jin dalam Quran – ada 40 ayat yang menyebut tentang jin. Yang paling banyak diceritakan tentang jin adalah dalam surah Jin ini. Kerana dalam surah ini, khusus disebut tentang mereka sampaikan surah ini sendiri dinamakan surah Jin.

3. Oleh kerana memang telah jelas disebutkan jin dalam Quran, maka kita kena percaya dengan kewujudan jin. Ini penting kerana ada yang tidak mahu menerima kewujudan jin ini kerana mereka kata tak boleh nampak jin. Dan kononnya, mereka itu orang sains, maka kena percaya dengan percaya kepada perkara yang nampak sahaja.

Padahal, ada banyak lagi benda yang kita tak nampak tapi kita tahu ianya wujud – sebagai contoh, kita tidak nampak angin, tapi kita tahu ianya wujud, bukan? Kepercayaan kepada kewujudan jin ini adalah sebahagian dari iman. Kalau kita tak percaya ada jin, bermakna kita telah menolak ayat Quran sebenarnya. Jadi, ini bukan perkara main-main.

4. Jin dan manusia diberikan dengan kebolehan memilih samada ikut hidayah atau tidak. Maknanya, kalau mereka memilih jalan yang sesat, Allah benarkan (tapi akan diseksa nanti). Tidak sama dengan malaikat kerana malaikat tidak ada pilihan, mereka semua kena taat dengan Allah.

5. Nabi Muhammad dihantar sebagai rasul kepada bangsa jin juga. Memang ada kisah bagaimana Nabi membacakan ayat Quran kepada golongan jin.

6. Terlalu banyak kisah tentang jin dalam masyarakat kita malah di seluruh dunia pun ada membicarakan tentangnya. Dan banyak dari pemahaman itu yang salah. Maka, amat penting untuk kita tahu perkara yang sebenar tentang jin. Apabila ada salah faham tentang jin, sampai boleh menyebabkan kita buat benda yang salah dan sampai boleh jadi syirik.

7. Dan kerana tidak faham dengan hal jin, maka banyak manusia ambil kesempatan untuk mencari keuntungan dalam mengubat manusia. Dari dulu sampai sekarang, dukun, bomoh dan pawang sentiasa berterusan menipu manusia. Manusia akan cari mereka kalau mereka ada masalah kena rasuk, tak boleh tidur malam, kena ‘tegur’, dan entah apa-apa lagi.

Sekarang, bomoh-bomoh dan pawang ini dah semakin pandai. Mereka tidak pakai nama ‘bomoh’ dan ‘pawang’, tapi pakai nama ‘ustaz’. Mereka pakai kopiah, pakai serban dan pakai jubah. Mereka guna nama ‘ustaz’ itu dan ini supaya manusia senang percaya kepada mereka.

Ini termasuklah juga dengan Pertubuhan Darul Syifa’ dan tempat-tempat perubatan lain. Mereka kononnya mengeluarkan jin dari manusia, tapi sebenarnya mereka memasukkan lagi jin ke dalam diri orang-orang yang datang berubat ke tempat mereka. Mereka mengamalkan amalan yang salah dan mereka mengajar pesakit-pesakit yang datang kepada mereka untuk mengamalkan amalan salah mereka juga. Antara amalan yang salah itu adalah ‘Selawat Syifa”.

8. Ada banyak jenis jin sebenarnya. Sebagai contoh, jin yang tinggal dalam rumah kita yang dipanggil Aamir. Ada jin yang duduk dengan kanak-kanak yang dipanggil Alwaah. Dan ada jin yang hendak menyesatkan manusia yang dipanggil syaitan. Yang lebih teruk dari syaitan dipanggil Maarid. Dan yang lebih jahat dari Maarid adalah Ifrit.

9. Ada jin yang yang boleh terbang. Ada yang ambil bentuk ular dan anjing. Tapi tidaklah semua ular dan anjing itu adalah jin. Sebab itu sebelum kita bunuh ular yang memasuki rumah kita, kita kena cakap kepada ular itu untuk meninggalkan rumah kita. Dan ketiga, ada jenis jin yang bergerak dari tempat ke tempat.

Abu Tsa’labah al-Khasyani meriwayatkan, Rasulullah saw bersabda, “Jin itu tiga jenis: jenis yang memiliki sayap dan terbang di udara, jenis ular dan kalajengking, dan jenis menetap dan berpindah-pindah.” (HR Thabrani, Al-Hakim, dan Baihaqi di dalam al-Asma wash Shifat, dengan sanad sahih. Shahihul Jami’, 3/85).

Ada juga pendapat yang ini hanyalah untuk ular-ular di Madinah sahaja. Jadi kalau ada ular di rumah kita di Malaysia ini, tidak perlulah nak bercakap dengan dia. Terus bunuh sahaja.

10. Jin juga menjalani kehidupan makan dan minum, berkahwin dan sebagainya. Kita tahu mereka berkahwin kerana ada doa yang menyebut jin jantan dan betina, iaitu doa masuk tandas.

بِسْم الله اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْخُبُثِ وَالْخَبَائِثِ

Dengan Nama Allah, Ya Allah aku berlindung denganMu daripada syaitan jantan dan syaitan betina.

Dan tentang jin dalam bentuk ular, kita boleh rujuk hadis Nabi dalam Sahih Bukhari:

٤١٥٠ – و حَدَّثَنِي أَبُو الطَّاهِرِ أَحْمَدُ بْنُ عَمْرِو بْنِ سَرْحٍ أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ وَهْبٍ أَخْبَرَنِي مَالِكُ بْنُ أَنَسٍ عَنْ صَيْفِيٍّ وَهُوَ عِنْدَنَا مَوْلَى ابْنِ أَفْلَحَ أَخْبَرَنِي أَبُو السَّائِبِ مَوْلَى هِشَامِ بْنِ زُهْرَةَ أَنَّهُ دَخَلَ عَلَى أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ فِي بَيْتِهِ قَالَ فَوَجَدْتُهُ يُصَلِّي فَجَلَسْتُ أَنْتَظِرُهُ حَتَّى يَقْضِيَ صَلَاتَهُ فَسَمِعْتُ تَحْرِيكًا فِي عَرَاجِينَ فِي نَاحِيَةِ الْبَيْتِ فَالْتَفَتُّ فَإِذَا حَيَّةٌ فَوَثَبْتُ لِأَقْتُلَهَا فَأَشَارَ إِلَيَّ أَنْ اجْلِسْ فَجَلَسْتُ فَلَمَّا انْصَرَفَ أَشَارَ إِلَى بَيْتٍ فِي الدَّارِ فَقَالَ أَتَرَى هَذَا الْبَيْتَ فَقُلْتُ نَعَمْ قَالَ كَانَ فِيهِ فَتًى مِنَّا حَدِيثُ عَهْدٍ بِعُرْسٍ قَالَ فَخَرَجْنَا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَى الْخَنْدَقِ فَكَانَ ذَلِكَ الْفَتَى يَسْتَأْذِنُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِأَنْصَافِ النَّهَارِ فَيَرْجِعُ إِلَى أَهْلِهِ فَاسْتَأْذَنَهُ يَوْمًا فَقَالَ لَهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خُذْ عَلَيْكَ سِلَاحَكَ فَإِنِّي أَخْشَى عَلَيْكَ قُرَيْظَةَ فَأَخَذَ الرَّجُلُ سِلَاحَهُ ثُمَّ رَجَعَ فَإِذَا امْرَأَتُهُ بَيْنَ الْبَابَيْنِ قَائِمَةً فَأَهْوَى إِلَيْهَا الرُّمْحَ لِيَطْعُنَهَا بِهِ وَأَصَابَتْهُ غَيْرَةٌ فَقَالَتْ لَهُ اكْفُفْ عَلَيْكَ رُمْحَكَ وَادْخُلْ الْبَيْتَ حَتَّى تَنْظُرَ مَا الَّذِي أَخْرَجَنِي فَدَخَلَ فَإِذَا بِحَيَّةٍ عَظِيمَةٍ مُنْطَوِيَةٍ عَلَى الْفِرَاشِ فَأَهْوَى إِلَيْهَا بِالرُّمْحِ فَانْتَظَمَهَا بِهِ ثُمَّ خَرَجَ فَرَكَزَهُ فِي الدَّارِ فَاضْطَرَبَتْ عَلَيْهِ فَمَا يُدْرَى أَيُّهُمَا كَانَ أَسْرَعَ مَوْتًا الْحَيَّةُ أَمْ الْفَتَى قَالَ فَجِئْنَا إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَذَكَرْنَا ذَلِكَ لَهُ وَقُلْنَا ادْعُ اللَّهَ يُحْيِيهِ لَنَا فَقَالَ اسْتَغْفِرُوا لِصَاحِبِكُمْ ثُمَّ قَالَ إِنَّ بِالْمَدِينَةِ جِنًّا قَدْ أَسْلَمُوا فَإِذَا رَأَيْتُمْ مِنْهُمْ شَيْئًا فَآذِنُوهُ ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ فَإِنْ بَدَا لَكُمْ بَعْدَ ذَلِكَ فَاقْتُلُوهُ فَإِنَّمَا هُوَ شَيْطَانٌ و حَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بْنُ رَافِعٍ حَدَّثَنَا وَهْبُ بْنُ جَرِيرِ بْنِ حَازِمٍ حَدَّثَنَا أَبِي قَالَ سَمِعْتُ أَسْمَاءَ بْنَ عُبَيْدٍ يُحَدِّثُ عَنْ رَجُلٍ يُقَالُ لَهُ السَّائِبُ وَهُوَ عِنْدَنَا أَبُو السَّائِبِ قَالَ دَخَلْنَا عَلَى أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ فَبَيْنَمَا نَحْنُ جُلُوسٌ إِذْ سَمِعْنَا تَحْتَ سَرِيرِهِ حَرَكَةً فَنَظَرْنَا فَإِذَا حَيَّةٌ وَسَاقَ الْحَدِيثَ بِقِصَّتِهِ نَحْوَ حَدِيثِ مَالِكٍ عَنْ صَيْفِيٍّ وَقَالَ فِيهِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ لِهَذِهِ الْبُيُوتِ عَوَامِرَ فَإِذَا رَأَيْتُمْ شَيْئًا مِنْهَا فَحَرِّجُوا عَلَيْهَا ثَلَاثًا فَإِنْ ذَهَبَ وَإِلَّا فَاقْتُلُوهُ فَإِنَّهُ كَافِرٌ وَقَالَ لَهُمْ اذْهَبُوا فَادْفِنُوا صَاحِبَكُمْ

4150. Dan telah menceritakan kepadaku Abu Ath Thahir Ahmad bin ‘Amru bin Sarh; Telah mengabarkan kepada kami ‘Abdullah bin Wahb; Telah mengabarkan kepadaku Malik bin Anas dari Shaifi yaitu budak dari Ibnu Aflah; Telah mengabarkan kepadaku Abu As Saib -budak- Hisyam bin Zuhrah bahawa suatu ketika dia menemui Abu Sa’id Al Khudri di rumahnya. Abu Saib berkata; “Ketika itu saya mendapatkan Abu Said sedang salat. Lalu saya menungguinya hingga ia selesai salat. Tiba-tiba saya mendengar sesuatu yang bergerak di pelepah kurma di sudut rumah, lalu saya pun menoleh kepadanya. Ternyata di sana ada seekor ular, maka saya meloncat dari tempat duduk saya untuk membunuhnya. Namun, tak diduga sebelumnya, Abu Sa’id Al Khudri malah memberi isyarat kepada saya agar tetap duduk. Akhirnya saya pun kembali ke tempat duduk saya. Selesai salat, Abu Sa’id menunjuk sebuah rumah di perkampungan itu seraya berkata; ‘Kamu melihat rumah itu hai sahabatku? ‘ Saya menjawab; ‘Ya, saya melihatnya.’ Abu Sa’id melanjutkan ucapannya; ‘Di rumah itu dulu ada seorang pemuda yang termasuk keluarga kami dan baru saja melangsungkan pernikahannya (pengantin baru). Dulu kami berangkat menuju medan perang Khandak bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Ketika itu pemuda tersebut meminta izin kepada Rasulullah, pada tengah hari, untuk segera pulang menemui isterinya. Akhirnya Rasulullah memberinya izin seraya berkata kepadanya: ‘Bawalah senjatamu, karena aku khawatir orang-orang Bani Quraizhah akan menyerangmu! ‘ Tak lama kemudian, lelaki itu mengambil senjatanya dan pulang ke rumahnya. Setibanya di rumah, ia mendapati isterinya sedang berdiri di tengah pintu. Tak ayal lagi, ia pun langsung mengarahkan tombaknya ke arah isterinya (karena rasa cemburu). Namun isterinya malah berkata kepadanya; ‘Tahanlah tombakmu dan masuklah ke dalam rumah agar kamu tahu mengapa aku berada di luar! ‘ Laki-laki itu masuk ke dalam rumah dan ternyata di dalamnya ada seekor ular besar yang sedang melingkar di atas tempat tidur. Tanpa berkata-kata lagi, langsung ia tikam ular tersebut dengan tombak yang dipegangnya. Setelah itu ia keluar seraya menancapkan tombaknya di depan rumah. Tiba-tiba ular tersebut menghantamnya. Tidak dapat diketahui dengan pasti, siapakah yang mati terlebih dahulu, ular atau pemuda itu? ‘ Abu Sa’id Al Khudri berkata; ‘Akhirnya kami mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam untuk melaporkan peristiwa tersebut kepada beliau. Lalu kami berkata; “Ya Rasulullah, mohonkanlah kepada Allah agar dia dapat hidup! ‘ Rasulullah pun menjawab: ‘Sesungguhnya di kota Madinah ini ada sekelompok jin yang telah masuk Islam. Apabila kamu melihat sesuatu yang aneh dari mereka, maka berilah izin kepada mereka untuk menetap di rumah selama tiga hari. Tetapi, jika setelah tiga hari tidak mahu pergi juga, maka bunuhlah ia! Karena ia itu adalah syaitan! ‘ Dan telah menceritakan kepadaku Muhammad bin Rafi’ Telah menceritakan kepada kami Wahab bin Jarir bin Hazim Telah menceritakan kepada kami Bapakku dia berkata; Aku mendengar Asma’ bin Ubaid bercerita dari seorang laki-laki yang biasa dipanggil dengan As Saib, menurut kami dia adalah Abu As Saib dia berkata; kami menemui Abu Sa’id Al Khudzri, tatkala kami sedang duduk, kami mendengar gerakan suara di bawah tempat tidurnya, lalu kami lihat ternyata seekor ular. -dan seterusnya sebagaimana Hadits Malik dari Shaifi. Dan di dalamnya disebutkan; kemudian Rasulullah bersabda: ‘Sesungguhnya di kota Madinah ini ada sekelompok jin. Apabila kamu melihat sesuatu yang aneh dari mereka, maka berilah izin kepada mereka untuk menetap di rumah selama tiga hari. Tetapi, jika setelah tiga hari tidak mau pergi juga, maka bunuhlah ia! Karena ia itu adalah kafir! ‘ Beliau juga bersabda: ‘pergilah kalian untuk menguburkan teman kalian.’

Oleh itu, kita tahu yang jin boleh merupakan diri mereka dalam bentuk ular. Tapi ini adalah ular yang masuk ke dalam rumah, bukan ular yang duduk di luar. Dan kita tahu yang mereka berkahwin dan beranak pinak dari surah Kahfi. Dalam ayat ke 50, Allah berfirman:

أَفَتَتَّخِذُونَهُ وَذُرِّيَّتَهُ أَوْلِيَاءَ

Oleh itu, patutkah kamu hendak menjadikan iblis dan keturunannya sebagai sahabat-sahabat karib?

Dalam ayat dari surah Kahfi ini jelas menunjukkan bahawa jin-jin juga ada keturunan mereka.

11. Jin juga seperti kita, memerlukan makanan. Tapi makanan mereka tidaklah sama dengan makanan kita. Ada disediakan makanan jin dalam dunia ini. Sebagai contoh, mereka memakan tulang dari sisa makanan kita. Sebab itu kita tidak boleh menggunakan tulang untuk istinja’ kerana itu adalah makanan jin.

Dalam Sahih Bukhari ada disebut:

١ – حَدَّثَنَا مُوسَى بْنُ إِسْمَاعِيلَ حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ قَالَ أَخْبَرَنِي جَدِّي عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّهُ كَانَ يَحْمِلُ مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِدَاوَةً لِوَضُوئِهِ وَحَاجَتِهِ فَبَيْنَمَا هُوَ يَتْبَعُهُ بِهَا فَقَالَ مَنْ هَذَا فَقَالَ أَنَا أَبُو هُرَيْرَةَ فَقَالَ ابْغِنِي أَحْجَارًا أَسْتَنْفِضْ بِهَا وَلَا تَأْتِنِي بِعَظْمٍ وَلَا بِرَوْثَةٍ فَأَتَيْتُهُ بِأَحْجَارٍ أَحْمِلُهَا فِي طَرَفِ ثَوْبِي حَتَّى وَضَعْتُهَا إِلَى جَنْبِهِ ثُمَّ انْصَرَفْتُ حَتَّى إِذَا فَرَغَ مَشَيْتُ فَقُلْتُ مَا بَالُ الْعَظْمِ وَالرَّوْثَةِ قَالَ هُمَا مِنْ طَعَامِ الْجِنِّ وَإِنَّهُ أَتَانِي وَفْدُ جِنِّ نَصِيبِينَ وَنِعْمَ الْجِنُّ فَسَأَلُونِي الزَّادَ فَدَعَوْتُ اللَّهَ لَهُمْ أَنْ لَا يَمُرُّوا بِعَظْمٍ وَلَا بِرَوْثَةٍ إِلَّا وَجَدُوا عَلَيْهَا طَعَامًا

3571. Telah menceritakan kepada kami Musa bin Isma’il telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin Yahya bin Sa’id berkata, telah mengabarkan kepadaku kakekku dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu, bahwa dia pernah membawakan sebuah kantung air terbuat dari kulit untuk wudlu’ dan hajat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Dan dia mengikuti beliau dengan membawa kantung air tersebut, beliau bertanya: “Siapakah ini?”. Ia menjawab; “Saya Abu Hurairah”. Maka beliau berkata: “Carikanlah aku beberapa batu untuk aku gunakan sebagai alat bersuci dan jangan bawakan aku tulang dan kotoran haiwan”. Kemudian aku datang dengan membawa beberapa batu dengan menggunakan hujung bajuku dan meletakkannya di samping beliau. Kemudian aku pergi. Ketika beliau telah selesai, aku berjalan bersama beliau bertanya; “kenapa dengan tulang dan kotoran haiwan?”. Beliau menjawab: “Keduanya termasuk makanan jin. Dan sesungguhnya pernah datang kepadaku utusan jin dari Nashibin, dia adalah sebaik-baik jin, lalu mereka meminta kepadaku tentang bekal. Maka aku memohon kepada Allah untuk mereka agar mereka tidak melewati tulang dan kotoran hewan melainkan mereka mendapatkannya sebagai makanan”.

Maka, jelas dari hadis ini bahawa jin memakan tulang dan najis haiwan kita adalah makanan kepada haiwan belaan jin. Mereka juga ada haiwan peliharaan.

Dan kalau kita makan tanpa dibacakan Basmalah, makanan itu akan dimakan oleh syaitan. Ayat khamar (arak) juga dikatakan sebagai dalil yang syaitan suka minum arak. Jadi kalau manusia minum arak, syaitan pun akan minum bersama mereka. Allah berfirman dalam Maidah:90

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنَّمَا الْخَمْرُ وَالْمَيْسِرُ وَالْأَنصَابُ وَالْأَزْلَامُ رِجْسٌ مِّنْ عَمَلِ الشَّيْطَانِ فَاجْتَنِبُوهُ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

Wahai orang-orang yang beriman! Bahawa sesungguhnya arak, dan judi, dan pemujaan berhala, dan mengundi nasib dengan batang-batang anak panah, adalah (semuanya) kotor (keji) dari perbuatan Syaitan. Oleh itu hendaklah kamu menjauhinya supaya kamu berjaya.

Ulama menggunakan perkataan مِّنْ عَمَلِ الشَّيْطَانِ (dari perbuatan Syaitan) dalam ayat ini sebagai dalil yang syaitan suka meminum arak.

12. Jin juga mati. Cuma mereka hidup lebih lama dari manusia.

13. Ada jin yang baik dan ada jin yang jahat. Jin yang jahat akan cuba mengganggu dan menyusahkan manusia. Merekalah yang mengacau manusia dan mengajar kepada kemungkaran.

14. Jin tinggal di kawasan pendalaman dan kawasan kotor. Mereka juga tinggal di tempat yang senang untuk mereka menipu manusia seperti di pasar-pasar. Mereka juga suka duduk diantara tempat cahaya matahari dan tempat teduh. Sebab itu kita tidak elok duduk di situ.

Dari Salman r.a. ia berkata: “Bersabda Rasulullah SAW: “Sungguh jika kamu mampu, janganlah engkau menjadi orang yang pertama kali masuk pasar dan terakhir kali keluar darinya, karena sesungguhnya pasar adalah medan peperangan setan dan di dalamnya ia menancapkan bendera.” (HR. Muslim:2451)

Dari Zaid bin Arqam r.a. dari Nabi SAW, beliau bersabda: “Tempat-tempat buang hajat ini dihadiri oleh setan (dengan tujuan mengganggu). Maka jika salah seorang di antara kalian masuk ke dalamnya, hendaklah mengucapkan: (“Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari gangguan syaitan laki-laki dan perempuan).” (HR. Abu Daud: 6)

Jin juga ada yang tinggal di rumah-rumah kita. Dalilnya dari hadis:

Dari Abu Hurairah r.a. bahawasanya Rasulullah SAW bersabda: “Janganlah kalian jadikan rumah-rumah kalian sebagai kuburan, sesungguhnya setan akan lari dari rumah-rumah yang dibacakan di dalamnya surat Al-Baqarah.” (HR.Muslim:780-Shahih Muslim:752)

Dalam hadist yang diriwayatkan dari As-Sya’bi ia berkata: “Abdullah bin Mas’ud berkata: “Barangsiapa membaca 10 ayat dari surat Al-Baqarah di dalam rumah, maka setan tidak akan memasuki rumah itu malam harinya hingga tiba pagi hari. Kesepuluh ayat tersebut adalah 4 ayat pertama darinya; Ayat Kursi; 2 ayat sesudah Ayat Kursi; dan 3 ayat terakhir dari surah Al-Baqarah.” (HR.Thabrani).

15. Jin telah diberikan beberapa kelebihan yang tidak ada pada manusia. Ini biasa, sebab binatang pun ada kelebihan yang kita tidak ada. Sebagai contoh, mereka boleh bergerak dari satu tempat ke tempat lain. Mereka juga boleh naik sampai ke langit. Mereka juga ada kelebihan membina seperti yang digunakan oleh Nabi Sulaiman. Mereka juga ada kekuatan tubuh badan. Mereka boleh merubah rupa mereka. Mereka ada menipu manusia dengan kelebihan-kelebihan yang mereka ada itu.

Dalil mereka ada kekuatan adalah seperti yang Allah telah firmankan dalam Saba’:12-13, Allah berfirman:

وَلِسُلَيمانَ الرّيحَ غُدُوُّها شَهرٌ وَرَواحُها شَهرٌ ۖ وَأَسَلنا لَهُ عَينَ القِطرِ ۖ وَمِنَ الجِنِّ مَن يَعمَلُ بَينَ يَدَيهِ بِإِذنِ رَبِّهِ ۖ وَمَن يَزِغ مِنهُم عَن أَمرِنا نُذِقهُ مِن عَذابِ السَّعيرِ

Dan Kami kurniakan kepada Nabi Sulaiman kuasa menggunakan angin untuk perjalanannya: sepagi perjalanannya adalah menyamai perjalanan biasa sebulan, dan sepetang perjalanannya adalah menyamai perjalanan biasa sebulan; dan Kami alirkan baginya matair dari tembaga; dan (Kami mudahkan) sebahagian dari jin untuk bekerja di hadapannya dengan izin Tuhannya. Dan sesiapa dari jin itu yang menyeleweng dari perintah Kami, Kami akan merasakannya (pukulan) dari azab api neraka.

يَعمَلونَ لَهُ ما يَشاءُ مِن مَحاريبَ وَتَماثيلَ وَجِفانٍ كَالجَوابِ وَقُدورٍ راسِياتٍ ۚ اعمَلوا آلَ داوودَ شُكرًا ۚ وَقَليلٌ مِن عِبادِيَ الشَّكورُ

Golongan jin itu membuat untuk Nabi Sulaiman apa yang ia kehendaki dari bangunan-bangunan yang tinggi, dan patung-patung, dan pinggan-pinggan hidangan yang besar seperti kolam, serta periuk-periuk besar yang tetap di atas tukunya. (Setelah itu Kami perintahkan): “Beramallah kamu wahai keluarga Daud untuk bersyukur!” Dan sememangnya sedikit sekali di antara hamba-hambaKu yang bersyukur.

Mereka juga ada kelemahan. Mereka tidak ada kuasa untuk mengganggu orang mukmin. Mereka amat takut dengan org mukmin dan akan lari dari orang mukmin. Seperti kisah syaitan yang lari dari laluan Saidina Umar.

16. Jin tarafnya lebih rendah dari manusia. Lihatlah bagaimana Nabi Sulaiman menguasai mereka.

17. Kalau pintu telah ditutup dengan disebut nama Allah, mereka tidak dapat masuk rumah itu. Oleh itu, senang sahaja, apabila kita masuk rumah dan hendak menutup pintu buat kali terakhir, bacakan basmalah. In sha Allah, jin yang ada dalam rumah kita akan keluar dan yang di luar tidak dapat masuk.

Surah Jin ini adalah surah terakhir dari kumpulan surah yang bermula dengan Surah al-Mulk. Surah-surah ini terdiri dari 11 surah yang menetapkan keimanan kepada Tauhid dalam Berkat dan menolak Syirik dalam Berkat. Allah bawa dalil dari jin yang telah beriman dan kemudian mereka berdakwah kepada spesis mereka. Ayat 1 – 15 adalah Dalil Naqli yang Allah sampaikan tentang seruan jin itu kepada tauhid.


 

Ayat 1:

قُل أوحِيَ إِلَيَّ أَنَّهُ استَمَعَ نَفَرٌ مِّنَ الجِنِّ فَقالوا إِنّا سَمِعنا قُرءآنًا عَجَبًا

Sahih International

Say, [O Muhammad], “It has been revealed to me that a group of the jinn listened and said, ‘Indeed, we have heard an amazing Qur’an.

Malay

Katakanlah (wahai Muhammad): “Telah diwahyukan kepadaku, bahawa sesungguhnya: satu rombongan jin telah mendengar (Al-Quran yang aku bacakan), lalu mereka (menyampaikan hal itu kepada kaumnya dengan) berkata: `Sesungguhnya kami telah mendengar Al-Quran (sebuah Kitab Suci) yang susunannya dan kandungannya sungguh menakjubkan!

 

قُلْ أُوحِيَ إِلَيَّ

Katakanlah (wahai Muhammad): “Telah diwahyukan kepadaku,

Dalam ayat ini, Allah telah memerintahkan Nabi untuk memberitahu umat baginda. Bagaimanakah baginda tahu tentang perkara itu? Baginda mendapat maklumat itu melalui ‘wahyu’.

Ini bermakna, baginda tidak melihatnya sendiri. Iaitu baginda tidaklah melihat sendiri jin-jin yang sedang mendengar bacaan Quran baginda. Kerana kalau baginda tahu, tidaklah dikatakan ‘diwahyukan’ kepada baginda maklumat itu. Tidaklah juga kita berjumpa kisah Nabi atau sahabat yang bersama baginda dapat ‘rasa’ kehadiran jin-jin itu.

Jadi, waktu ini, bukanlah Nabi Muhammad membacakan Qur’an kepada golongan jin.

Ini bermakna, kalau Nabi sendiri tidak dapat melihat dan merasa kehadiran jin, bagaimana pula ada manusia biasa yang kata mereka boleh nampak jin, bercakap dengan jin, scan jin dan sebagainya? Tentu ada sesuatu yang tidak betul dalam hal ini.

Apakah yang Allah suruh Nabi beritahu kepada umatnya itu?

 

أَنَّهُ اسْتَمَعَ نَفَرٌ مِّنَ الْجِنِّ

bahawa sesungguhnya: satu rombongan jin telah mendengar

Nabi Muhammad telah disuruh oleh Allah untuk memberitahu bahawa ada sekumpulan jin telah mendengar bacaan Al-Quran yang Nabi bacakan. Perkataan نَفَرٌ digunakan dalam bahasa Arab untuk menerangkan bilangan antara 3 dan 10.

Perkataan اسْتَمَعَ bermaksud ‘mendengar dengan betul-betul’. Bermaksud mereka bukan mendengar biasa sahaja. Mereka memberi perhatian kepada setiap butir perkataan yang mereka dengar. Dan sambil mendengar itu, mereka memikirkan apakah yang dimaksudkan dengan bacaan itu. Mereka bukan dengar kosong sahaja.

Kejadian dalam ayat ini adalah berlainan dengan kejadian jin mendengar dalam surah Ahqaf. Kerana dalam surah Ahqaf, jin yang mendengar itu adalah dari kalangan Ahli Kitab. Kerana mereka menyebut tentang Nabi Musa di dalam ayat itu. Dan kejadian itu berlaku semasa Nabi pulang dari Taif. Sedangkan kalau kita baca ayat seterusnya dalam surah Jin ini, jin-jin yang mendengar bacaan Nabi itu adalah musyrikin, dan baginda dalam perjalanan ke Pasar Ukaz untuk berdakwah. Dan daripada hadis, ayat ini memberitahu yang jin-jin itu mendengar bacaan Nabi semasa Nabi sedang dalam perjalanan ke Pasar Ukaz. Waktu itu Nabi sedang solat subuh berjemaah dengan para sahabat. Waktu itu baginda hendak berdakwah ke tempat orang ramai.

Dulu jin boleh dengar berita dari langit sebelum datang Nabi Muhammad. Mereka disekat langsung dari naik ke langit. Lalu mereka bertanya sesama mereka kenapa begitu. Mesti ada sesuatu. Maka mereka cari sebab. Maka sekumpulan jin telah pergi ke kawasan Tihaamah semenanjung Arab – kawasan landai yang menghala ke laut. (Hijaz kawasan tengah yang berbukit bukau. Di sebaliknya pula adalah kawasan dipanggil Najd). Selepas mereka mendengar bacaan Quran dari Nabi itu, tahulah mereka yang itulah (penurunan Quran) yang telah menghalang mereka. Mereka kemudiannya telah pulang dan cakap kepada kaum mereka. Inilah yang disebut dalam satu hadis:

٧٣١ – حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو عَوَانَةَ عَنْ أَبِي بِشْرٍ هُوَ جَعْفَرُ بْنُ أَبِي وَحْشِيَّةَ عَنْ سَعِيدِ بْنِ جُبَيْرٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ انْطَلَقَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي طَائِفَةٍ مِنْ أَصْحَابِهِ عَامِدِينَ إِلَى سُوقِ عُكَاظٍ وَقَدْ حِيلَ بَيْنَ الشَّيَاطِينِ وَبَيْنَ خَبَرِ السَّمَاءِ وَأُرْسِلَتْ عَلَيْهِمْ الشُّهُبُ فَرَجَعَتْ الشَّيَاطِينُ إِلَى قَوْمِهِمْ فَقَالُوا مَا لَكُمْ فَقَالُوا حِيلَ بَيْنَنَا وَبَيْنَ خَبَرِ السَّمَاءِ وَأُرْسِلَتْ عَلَيْنَا الشُّهُبُ قَالُوا مَا حَالَ بَيْنَكُمْ وَبَيْنَ خَبَرِ السَّمَاءِ إِلَّا شَيْءٌ حَدَثَ فَاضْرِبُوا مَشَارِقَ الْأَرْضِ وَمَغَارِبَهَا فَانْظُرُوا مَا هَذَا الَّذِي حَالَ بَيْنَكُمْ وَبَيْنَ خَبَرِ السَّمَاءِ فَانْصَرَفَ أُولَئِكَ الَّذِينَ تَوَجَّهُوا نَحْوَ تِهَامَةَ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَهُوَ بِنَخْلَةَ عَامِدِينَ إِلَى سُوقِ عُكَاظٍ وَهُوَ يُصَلِّي بِأَصْحَابِهِ صَلَاةَ الْفَجْرِ فَلَمَّا سَمِعُوا الْقُرْآنَ اسْتَمَعُوا لَهُ فَقَالُوا هَذَا وَاللَّهِ الَّذِي حَالَ بَيْنَكُمْ وَبَيْنَ خَبَرِ السَّمَاءِ فَهُنَالِكَ حِينَ رَجَعُوا إِلَى قَوْمِهِمْ وَقَالُوا يَا قَوْمَنَا { إِنَّا سَمِعْنَا قُرْآنًا عَجَبًا يَهْدِي إِلَى الرُّشْدِ فَآمَنَّا بِهِ وَلَنْ نُشْرِكَ بِرَبِّنَا أَحَدًا } فَأَنْزَلَ اللَّهُ عَلَى نَبِيِّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ { قُلْ أُوحِيَ إِلَيَّ أَنَّهُ اسْتَمَعَ نَفَرٌ مِنْ الْجِنِّ } وَإِنَّمَا أُوحِيَ إِلَيْهِ قَوْلُ الْجِنِّ

731. Telah menceritakan kepada kami Musadad berkata, telah menceritakan kepada kami Abu ‘Awanah dari Abu Bisyr -dia adalah Ja’far bin Abu Wahsyiyyah- dari Sa’id bin Jubair dari ‘Abdullah bin ‘Abbas berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersama sekelompok sahabat berangkat menuju pasar ‘Ukazh. Saat itu telah ada penghalang antara syaitan dan berita-berita langit dimana telah dikirim kabut kepada syaitan sebagai penghalang. Maka syaitan-syaitan kembali menemui kaumnya, lalu kaumnya berkata, “Apa yang terjadi dengan kalian?” Setan-setan tersebut menjawab, “Telah ada penghalang antara kami dan berita-berita langit dengan dikirimnya kabut.” Kaumnya berkata, “Tidak ada penghalang antara kalian dan berita-berita langit kecuali telah ada sesuatu yang terjadi. Pergilah kalian ke seluruh penjuru timur bumi dan baratnya, lalu perhatikanlah apa penghalang yang ada antara kalian dan berita-berita langit!” Maka berangkatlah setan-setan yang ada di Tihamah untuk mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan para sahabat Beliau yang sedang berada di pasar ‘Ukazh. Saat itu beliau dan para sahabat sedang melaksanakan shalat fajar. Ketika setan-setan itu mendengar Al Qur’an, mereka menyimaknya dengan baik hingga mereka pun berkata, “Demi Allah, inilah yang menjadi penghalang antara kalian dan berita-berita langit.” Dan perkataan ini pula yang disampaikan ketika mereka kembali kepada kaum mereka. Lantas mereka berkata kepada kaumnya, “Wahai kaum kami, sesungguhnya kami telah mendengarkan Al Quran yang menakjubkan. (Yang) memberi petunjuk kepada jalan yang benar, lalu kami beriman kepadanya. Dan kami sekali-kali tidak akan mempersekutukan seseorangpun dengan Tuhan kami) ‘ (Qs. Al Jin: 1-2). Maka kemudian Allah menurunkan wahyu kepada Nabi-Nya shallallahu ‘alaihi wasallam: ‘(Katakanlah (hai Muhammad): “Telah diwahyukan kepadamu bahwasanya: telah mendengarkan sekumpulan jin (akan Al Qur’an)) ‘ (Qs. Al Jin: 1). Yakni diwahyukan kepada beliau perkataan jin.”

Jin dulu memang dulu boleh dengar berita dari langit dan dengan cara itulah mereka menipu manusia. Seperti yang Imam Bukhari masukkan hadis dalam kitab Sahihnya:

٤٤٢٦ – حَدَّثَنَا الْحُمَيْدِيُّ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ حَدَّثَنَا عَمْرٌو قَالَ سَمِعْتُ عِكْرِمَةَ يَقُولُ سَمِعْتُ أَبَا هُرَيْرَةَ يَقُولُ إِنَّ نَبِيَّ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا قَضَى اللَّهُ الْأَمْرَ فِي السَّمَاءِ ضَرَبَتْ الْمَلَائِكَةُ بِأَجْنِحَتِهَا خُضْعَانًا لِقَوْلِهِ كَأَنَّهُ سِلْسِلَةٌ عَلَى صَفْوَانٍ فَإِذَا { فُزِّعَ عَنْ قُلُوبِهِمْ قَالُوا مَاذَا قَالَ رَبُّكُمْ قَالُوا } لِلَّذِي قَالَ { الْحَقَّ وَهُوَ الْعَلِيُّ الْكَبِيرُ } فَيَسْمَعُهَا مُسْتَرِقُ السَّمْعِ وَمُسْتَرِقُ السَّمْعِ هَكَذَا بَعْضُهُ فَوْقَ بَعْضٍ وَوَصَفَ سُفْيَانُ بِكَفِّهِ فَحَرَفَهَا وَبَدَّدَ بَيْنَ أَصَابِعِهِ فَيَسْمَعُ الْكَلِمَةَ فَيُلْقِيهَا إِلَى مَنْ تَحْتَهُ ثُمَّ يُلْقِيهَا الْآخَرُ إِلَى مَنْ تَحْتَهُ حَتَّى يُلْقِيَهَا عَلَى لِسَانِ السَّاحِرِ أَوْ الْكَاهِنِ فَرُبَّمَا أَدْرَكَ الشِّهَابُ قَبْلَ أَنْ يُلْقِيَهَا وَرُبَّمَا أَلْقَاهَا قَبْلَ أَنْ يُدْرِكَهُ فَيَكْذِبُ مَعَهَا مِائَةَ كَذْبَةٍ فَيُقَالُ أَلَيْسَ قَدْ قَالَ لَنَا يَوْمَ كَذَا وَكَذَا كَذَا وَكَذَا فَيُصَدَّقُ بِتِلْكَ الْكَلِمَةِ الَّتِي سَمِعَ مِنْ السَّمَاءِ

4426. Telah menceritakan kepada kami Al Humaidi Telah menceritakan kepada kami Sufyan Telah menceritakan kepada kami Amru dia berkata; Aku mendengar Ikrimah berkata; Aku mendengar Abu Hurairah berkata; Sesungguhnya Nabiyullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Apabila Allah menetapkan satu perkara di atas langit maka para malaikat mengepakkan sayap-sayap mereka kerana tunduk kepada firman-Nya, seakan-akan rantai yang berada di atas batu besar. Apabila hati mereka telah menjadi stabil, mereka berkata; ‘Apa yang difirmankan Rabb kalian? ‘ mereka menjawab; ‘Al Haq, dan Dia Maha Tinggi lagi Maha Besar.’ Jin-jin pencuri berita mendengarkannya, (mereka bersusun-susun) sebagian di atas sebagian yang lainnya. Mereka mencuri dengar kalimat lalu menyampaikannya kepada yang berada di bawahnya. Bisa jadi jin itu diterjang bintang sebelum menyampaikannya kepada yang di bawahnya, kemudian mereka menyampaikanya kepada lisan dukun atau tukang sihir. Bisa jadi mereka tidak diterjang oleh bintang sehingga dapat menyampaikannya, kemudian dicampur dengan seratus kebohongan. Maka kalimat yang didengar bisa sesuai dengan yang dari langit.”

 

فَقَالُوا إِنَّا سَمِعْنَا قُرْءآنًا عَجَبًا

lalu mereka berkata: `Sesungguhnya kami telah mendengar Al-Quran yang ajaib!

Jin-jin yang telah mendengar itu telah memberitahu pula kepada puak-puak jin mereka apabila mereka pulang. Mereka sampaikan dakwah kepada kaum mereka.

Mereka kehairanan dengan apa yang mereka dengar dari bacaan Nabi Muhammad itu. Mereka ta’jub dengan apa yang mereka dengar itu. Pada mereka, ianya adalah sesuatu yang hebat. Dan memang tidak ada bacaan yang lebih hebat dari Quran itu. Dalam berbagai-bagai aspek – dari bacaannya, dari maknanya, dari keindahan bahasa yang digunakan, dan macam-macam lagi. Ia akan menyebabkan mereka yang mendengar akan terpesona.

Lihatlah bagaimana apabila jin mendengar sahaja Quran itu, mereka telah beriman. Mereka dapat menilai bahawa ini bukanlah datang dari manusia. Bandingkan dengan orang kita yang berkali-kali dengar ayat Quran tapi sedikit pun tidak terkesan.


 

Ayat 2: Jin-jin itu faham apakah tujuan Quran ini. Lihatlah apa kata mereka tentang Quran.

يَهدي إِلَى الرُّشدِ فَئآمَنّا بِهِ ۖ وَلَن نُّشرِكَ بِرَبِّنا أَحَدًا

Sahih International

It guides to the right course, and we have believed in it. And we will never associate with our Lord anyone.

Malay

Kitab yang memberi panduan ke jalan yang betul, lalu kami beriman kepadanya, dan kami tidak sekali-kali akan mempersekutukan sesuatu makhluk dengan Tuhan kami.

 

يَهْدِي إِلَى الرُّشْدِ

`Kitab yang memberi panduan ke jalan yang betul,

Mereka terima bahawa ajaran yang dalam Quran itu adalah betul dan membawa kepada kejayaan. Mereka yang mendapat hidayah akan berada atas jalan yang lurus. Lihatlah, bagaimana mereka baru dengar sedikit sahaja ayat-ayat Quran itu, tapi mereka sudah faham.

 

فَئآمَنَّا بِهِ

lalu kami beriman kepadanya,

Jin-jin itu telah memberitahu kepada jin-jin yang lain bahawa mereka telah beriman dengan Quran dan telah beriman dengan Allah. Mereka baru dengar sedikit sahaja ayat Quran tapi mereka sudah beriman.

 

وَلَن نُّشْرِكَ بِرَبِّنَا أَحَدًا

dan kami tidak sekali-kali akan mempersekutukan sesuatu makhluk dengan Tuhan kami.

Mereka sudah tinggalkan fahaman syirik mereka. Kenapa? Kerana mereka mendengar dengan betul-betul bacaan Quran itu. Bandingkan dengan orang kita yang dah baca sendiri ayat Quran dari kecil, tapi mereka masih lagi buat syirik! Ini adalah kerana manusia tidak membaca dengan teliti dan memahami apa yang mereka baca. Itulah sebabnya penting untuk belajar Tafsir Quran kerana tanpa belajar tafsir, kita tidak faham apakah yang hendak disampaikan oleh Quran.

Kisah dalam surah Jin ini hampir sama dengan kejadian yang Allah sebut dalam Ahqaf:29-32, tapi seperti yang kita beritahu, ianya bukanlah kisah kejadian yang sama.

وَإِذ صَرَفنا إِلَيكَ نَفَرًا مِنَ الجِنِّ يَستَمِعونَ القُرآنَ فَلَمّا حَضَروهُ قالوا أَنصِتوا ۖ فَلَمّا قُضِيَ وَلَّوا إِلىٰ قَومِهِم مُنذِرينَ

Dan (ingatkanlah peristiwa) semasa Kami menghalakan satu rombongan jin datang kepadamu (wahai Muhammad) untuk mendengar Al-Quran; setelah mereka menghadiri bacaannya, berkatalah (setengahnya kepada yang lain): “Diamlah kamu dengan sebulat-bulat ingatan untuk mendengarnya!” Kemudian setelah selesai bacaan itu, kembalilah mereka kepada kaumnya (menyiarkan ajaran Al-Quran itu dengan) memberi peringatan dan amaran.

قالوا يا قَومَنا إِنّا سَمِعنا كِتابًا أُنزِلَ مِن بَعدِ موسىٰ مُصَدِّقًا لِما بَينَ يَدَيهِ يَهدي إِلَى الحَقِّ وَإِلىٰ طَريقٍ مُستَقيمٍ

Mereka berkata: “Wahai kaum kami! Sesungguhnya kami telah mendengar Kitab (Al-Quran) yang diturunkan (oleh Allah) sesudah Nabi Musa, yang menegaskan kebenaran Kitab-kitab Suci yang terdahulu daripadanya, lagi, memandu kepada kebenaran (tauhid) dan ke jalan yang lurus (ugama Islam)

يا قَومَنا أَجيبوا داعِيَ اللَّهِ وَآمِنوا بِهِ يَغفِر لَكُم مِن ذُنوبِكُم وَيُجِركُم مِن عَذابٍ أَليمٍ

“Wahai kaum kami! Sahutlah (seruan) Rasul (Nabi Muhammad) yang mengajak ke jalan Allah, serta berimanlah kamu kepadanya, supaya Allah mengampunkan sebahagian dari dosa-dosa kamu, dan menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

وَمَن لا يُجِب داعِيَ اللَّهِ فَلَيسَ بِمُعجِزٍ فِي الأَرضِ وَلَيسَ لَهُ مِن دونِهِ أَولِياءُ ۚ أُولٰئِكَ في ضَلالٍ مُبينٍ

“Dan sesiapa tidak menyahut (seruan) Rasul yang mengajaknya ke jalan Allah, maka ia tidak akan dapat melepaskan diri (dari balasan azab walau ke mana sahaja ia melarikan diri) di bumi, dan ia tidak akan beroleh sesiapapun – yang lain dari Allah – sebagai pelindung-pelindung yang membelanya; mereka (yang demikian sifatnya) adalah dalam kesesatan yang nyata”.


 

Ayat 3: Ini adalah sambung dakwah jin kepada bangsa jin. Bayangkan betapa Allah sebutkan apa yang mereka bincangkan dalam Quran. Kata-kata mereka itu tertulis hingga ke akhir zaman.

وَأَنَّهُ تَعٰلىٰ جَدُّ رَبِّنا مَا اتَّخَذَ صٰحِبَةً وَلا وَلَدًا

Sahih International

And [it teaches] that exalted is the nobleness of our Lord; He has not taken a wife or a son

Malay

Dan (ketahuilah wahai kaum kami!) Bahawa sesungguhnya: tertinggilah kebesaran dan keagungan Tuhan kita daripada beristeri atau beranak.

 

وَأَنَّهُ تَعَٰلَىٰ

Dan (ketahuilah wahai kaum kami!) Bahawa sesungguhnya: Maha Tinggi

Sekarang jin-jin itu memuji-muji Allah pula.

 

جَدُّ رَبِّنَا

Maha Agung Tuhan kita

Allah Maha Agung dari segi:

PerbuatanNya
PerintahNya
KekuasaanNya
Nikmat nikmatNya ke atas makhlukNya
Mana Tinggi SebutanNya

 

مَا اتَّخَذَ صٰحِبَةً وَلَا وَلَدًا

tidaklah Dia mengambil isteri atau beranak.

Allah Maha Tinggi dari mengambil isteri dan anak. Allah tidak memerlukan isteri dan anak. Hanya makhluk sahaja yang memerlukan isteri dan anak.

Maka dari ayat ini, kita dapat agak bahawa jin-jin yang mendengar ayat Qur’an waktu itu adalah dari kalangan Kristian atau dari kalangan agama yang berfahaman Allah ada isteri dan anak. Maka sekarang baru mereka tahu bahawa itu adalah fahaman yang salah.

Jadi ayat-ayat Qur’an yang dibacakan pada mereka itu adalah tentang perkara ini. Kita tidak tahu apakah ayat yang dibaca waktu itu kerana kita tidak diberitahu.


 

Ayat 4:

وَأَنَّهُ كانَ يَقولُ سَفيهُنا عَلَى اللهِ شَطَطًا

Sahih International

And that our foolish one has been saying about Allah an excessive transgression.

Malay

Dan (dengan ajaran Al-Quran nyatalah) bahawa sesungguhnya: (ketua) yang kurang akal pertimbangannya dari kalangan kita telah mengatakan terhadap Allah kata-kata yang melampaui kebenaran;

 

وَأَنَّهُ كَانَ يَقُولُ سَفِيهُنَا عَلَى اللهِ شَطَطًا

`Dan sesungguhnya: yang bodoh dari kalangan kita telah mengatakan terhadap Allah dengan kata-kata dengan zalim;

Kalimah سَفيهُنا itu boleh merujuk kepada satu individu ataupun kepada satu kumpulan. Jadi سَفِيهُنَا yang dimaksudkan dalam ayat ini boleh bermaksud: iblis, berdasarkan satu tafsir. Iblis itu dari kalangan jin. Dia mengajak kepada kesesatan dan kerana itulah dia dipanggil sebagai yang bodoh.

Atau ia juga boleh merujuk kepada sesiapa yang mengatakan Allah memerlukan isteri dan anak. Mereka itu dikatakan sebagai bodoh. Iaitu dari kalangan jin-jin juga kerana mereka ada juga yang berfahaman begitu.

شَطَطًا adalah sesuatu yang jauh dari kebenaran. Maka ianya dipanggil zalim. Maknanya iblis atau sesiapa yang mengatakan Allah memerlukan isteri dan anak itu telah melakukan kezaliman dengan mengatakan sesuatu yang menyesatkan manusia dan jin.

Jin-jin itu dah masuk Islam. Sampai sekarang ada jin yang datang belajar dengan manusia. Tidak perlu pelik. Sebagai contoh, dalam kelas pengajian manusia, mereka akan ada. Kebanyakan manusia tidak akan perasan pun. Kerana kita tidak nampak mereka.

Ada persamaan antara kita dan jin-jin itu. Mereka makan dan minum macam kita juga. Mereka juga hidup dalam dunia ini juga. Cuma bezanya, mereka tak boleh pegang benda solid. Mereka tidak boleh sentuh benda-benda yang ada dalam alam nyata. Mereka makan sisa makanan kita.

Binatang ternakan mereka pula makan najis binatang ternakan kita. Oleh itu, apabila dikatakan mereka tidak boleh pegang benda pepejal, bermaksud mereka tidaklah boleh cekik kita dan sebagainya. Itu tidak mungkin untuk mereka. Jadi, tidak perlu takut yang mereka boleh kacau kita dengan cara macam itu. Malangnya, kisah-kisah dalam masyarakat kita sekarang, samada dalam filem atau dalam percakapan orang kita, macam-macam mereka kata jin itu boleh buat. Padahal itu semuanya tidak benar.


 

Ayat 5:

وَأَنّا ظَنَنّا أَن لَّن تَقولَ الإِنسُ وَالجِنُّ عَلَى اللهِ كَذِبًا

Sahih International

And we had thought that mankind and the jinn would never speak about Allah a lie.

Malay

`Dan bahawa sesungguhnya kita menyangka bahawa manusia dan jin tidak sekali-kali akan berani mengatakan sesuatu yang dusta terhadap Allah.

 

وَأَنَّا ظَنَنَّا

Dan bahawa sesungguhnya kami menyangka

Mereka menceritakan apakah fahaman mereka dulu. Kerana mereka telah diberikan dengan ajaran-ajaran yang salah dulu. Mereka menceritakan semula.

Macam juga orang kita yang percaya dengan ajaran ustaz-ustaz dahulu. Kita terima sahaja apa yang mereka kata. Kita sangkakan tentulah apa yang mereka beritahu dulu itu benar belaka, bukan?

 

أَن لَّن تَقُولَ الْإِنسُ وَالْجِنُّ عَلَى اللهِ كَذِبًا

bahawa manusia dan jin tidak sekali-kali akan berani mengatakan sesuatu yang dusta terhadap Allah.

Mereka dulu tak sangka manusia dan jin akan berani kata perkara yang tidak benar tentang Allah. Mereka sangka apa kesyirikan yang dilakukan oleh manusia dan jin lain itu tentulah benar kerana diberitahu oleh mereka yang dipercayai – takkan mereka hendak menipu pula?

Hanya apabila mereka dengar bacaan Quran, baru mereka sedar yang apa yang diberitakan kepada mereka dulu adalah salah sahaja. Mereka tak sangka sampai ada yang berani nak kata perkara yang salah tentang Allah. Tapi, ini memang terjadi.

Beginilah juga yang kena kepada Nabi Adam. Masa Nabi Adam makan pokok larangan, baginda tidak sangka yang iblis sanggup bersumpah atas nama Allah. Allah berfirman dalam A’raf:20

فَوَسْوَسَ لَهُمَا الشَّيْطَانُ لِيُبْدِيَ لَهُمَا مَا وُورِيَ عَنْهُمَا مِن سَوْآتِهِمَا وَقَالَ مَا نَهَاكُمَا رَبُّكُمَا عَنْ هَٰذِهِ الشَّجَرَةِ إِلَّا أَن تَكُونَا مَلَكَيْنِ أَوْ تَكُونَا مِنَ الْخَالِدِينَ

Setelah itu maka Syaitan membisikkan (hasutan) kepada mereka berdua supaya (dapatlah) ia menampakkan kepada mereka akan aurat mereka yang (sekian lama) tertutup dari (pandangan) mereka, sambil ia berkata: “Tidaklah Tuhan kamu melarang kamu daripada (menghampiri) pokok ini, melainkan (kerana Ia tidak suka) kamu berdua menjadi malaikat atau menjadi dari orang-orang yang kekal (selama-lamanya di dalam Syurga)”.

وَقَاسَمَهُمَا إِنِّي لَكُمَا لَمِنَ النَّاصِحِينَ

Dan ia bersumpah kepada keduanya (dengan berkata): “Sesungguhnya aku adalah dari mereka yang memberi nasihat kepada kamu berdua”.

Adam tak sangka iblis boleh sanggup berbohong atas nama Allah. Apabila Iblis bersumpah, maka Nabi Adam percaya. Begitulah jin tak sangka ada makhluk yang sanggup berbohong atas nama Allah dengan mudah. Yang berdusta itu macam tak takut pun. Jin pun hairan, bagaimana mereka boleh berani menipu sampai begitu sekali. Selepas dibukakan ilmu Quran kepada mereka, barulah mereka tahu yang selama yang diajar oleh tok nenek mereka dahulu adalah dusta sahaja.

Macam zaman kita sekarang pun ada juga. Ada yang berani kata Allah redha dengan ini dan itu tapi rupanya tipu sahaja. Mereka berani berkata sesuatu yang tanpa dalil. Mereka percaya kata-kata ustaz mereka, ulama mereka, syeikh mereka, guru tarekat mereka dan sebagainya. Hanya selepas kita belajar sunnah baru tahu mana yang benar. Tapi kena belajarlah dahulu. Kalau tak belajar, tak tahu. Macam jin dalam ayat ini dapat tahu setelah mereka dengar ayat-ayat Quran. Itulah kita kata, kena belajar, bukannya ikut ustaz itu dan ini. Malangnya masyarakat kita selalu terima sahaja apa kata ustaz walaupun ustaz itu sendiri tidak tahu. Ustaz itu pun dengar kata-kata guru dia juga dan dia tidak sangka gurunya itu akan berkata perkara yang salah. Jadi, kita kebanyakan percaya atas percaya sahaja.

Lihatlah bagaimana jin-jin itu setelah nampak kebenaran, mereka tidak malu untuk mengaku kesalahan mereka dahulu. Mereka terima bahawa dulu mereka salah. Berapa banyak antara kita yang mengaku dulunya mereka buat salah dengan jadi tekong tahlil, ketua zikir, belajar tarekat dan macam-macam lagi?

Beginilah masalah orang kita apabila kita beritahu ajaran yang benar. Mereka tak boleh nak tolak ajaran ustaz-ustaz dahulu. Inilah yang susah untuk dilakukan.


 

Ayat 6: Jin-jin itu buka lagi kisah dahulu.

وَأَنَّهُ كانَ رِجالٌ مِّنَ الإِنسِ يَعوذونَ بِرِجالٍ مِّنَ الجِنِّ فَزادوهُم رَهَقًا

Sahih International

And there were men from mankind who sought refuge in men from the jinn, so they [only] increased them in burden.

Malay

Dan bahawa sesungguhnya adalah (amat salah perbuatan) beberapa orang dari manusia, menjaga dan melindungi dirinya dengan meminta pertolongan kepada ketua-ketua golongan jin, kerana dengan permintaan itu mereka menjadikan golongan jin bertambah sombong dan jahat.

 

وَأَنَّهُ كَانَ رِجَالٌ مِّنَ الْإِنسِ يَعُوذُونَ بِرِجَالٍ مِّنَ الْجِنِّ

`Dan sesungguhnya dulu ada lelaki dari manusia, meminta perlindungan kepada lelaki dari golongan jin,

Sebagai contoh, ada yang meminta perlindungan seperti “minta maaf tok nenek, anak cucu nak lalu”. Sebegitulah adat kebiasaan kepada Arab jahiliyah. Mereka akan minta keselamatan dari ketua jin sesuatu tempat itu. Seperti kita tahu, mereka banyak musafir dan mereka selalunya akan berhenti di kawasan padang pasir yang sunyi. Dan mereka minta perlindungan dari jin di tempat itu. Ini adalah syirik. Ini kerana mereka sangka yang setiap tempat yang kosong itu mesti ada penjaga dari kalangan jin dan kalau tidak minta perlindungan jin itu, mereka akan diganggu. Mereka berkata: “Aku berlindung kepada pemimpin jin lembah ini agar aku jangan diganggu atau hartaku atau anakku atau ternakku.”

Orang kita memang ramai yang buat dulu dan masih lagi ada yang buat walaupun zaman dah moden. Siap belajar macam-macam ilmu bagaimana nak berurusan dan meminta dengan jin. Mereka sanggup buat begitu sebab mereka hendakkan kelebihan dunia. Mereka rasa yang jin itu berkuasa dan boleh berkhidmat untuk mereka dan memberi keuntungan kepada mereka. Malangnya, apa yang mereka belajar dan dapat itu bukan boleh menambah iman tapi menyesatkan mereka sahaja. Itu semua adalah ilmu sihir.

Ada kalangan kita yang takut sangat dengan jin. Mereka takut kalau jin mengapa-apakan mereka. Maka sebab itulah mereka rasa yang mereka kena minta perlindungan dari jin-jin itu. Sepatutnya kita bacakan doa yang Nabi ajar. Apabila kita pergi ke sesuatu tempat, kita takut kalau ada yang mengganggu kita, bacakan doa ini.

أَعُوْذُ بِكَلِمَاتِ اللهِ التَّامَّاتِ مِنْ شَرِّ مَا خَلَقَ
“Aku berlindung dengan kalimat-kalimat Allah yang sempurna, dari kejahatan apa yang diciptakan-Nya.” (HR. Muslim)

Banyak sangat kepala kita dimainkan oleh perasaan. Semua kita kata jin buat itu, buat ini. Agaknya jin pun marah sebab semua salahkan mereka. Sebagai contoh, kalau anak-anak kita perangai lain sikit, kita kata jin yang kacau. Padahal, kadang-kadang kanak-kanak yang nampak macam-macam itu adalah kerana tekanan psikologi sahaja. Mereka jadi begitu sebab tekanan perasaan. Kadang-kadang sebab kena tinggal oleh ibubapa yang bekerja. Bila dah besar nanti akan hilang begitu sahaja.

Jin tidak boleh buat apa sebenarnya kepada kita. Kalau mereka nak curi makanan kita pun tidak boleh. Ingatlah bahawa mereka boleh makan sisa kita sahaja. Oleh itu, segala ayam golek, pulut kuning yang diminta oleh mereka itu bukan mereka boleh makan pun. Itu bomoh yang makan nanti. Yang bahaya adalah bisikan mereka. Mereka boleh membisikkan was-was dalam hati kita. Boleh menyebabkan kita fikirkan macam-macam. Itu pun kerana salah kita selalunya, kalau kita beri kunci kepada mereka kepada hati kita.

Kita boleh juga mempertahankan diri dari gangguan jin dengan membaca ayat-ayat muawwizatain (surah al-Falaq dan an-Nas). Begitu juga dengan membaca ayat Kursi. Ataupun paling mudah bacakan istiaazah. Dan kita kena taat kepada suruhan Allah dan tinggalkan dosa kerana kalau kita buat dosa, Jin ada kuasa untuk ganggu kita. Kalau kita lihat mereka yang kena ganggu, kalau kita periksa, mereka itu solat pun tidak jaga. Dan kita kena bersihkan diri kita luaran juga. Pakai pakaian yang bersih dan bersihkan tempat tinggal kita. Pengamal-pengamal ajaran salah yang berkenaan dengan jin sebenarnya mengamalkan benda-benda yang kotor kerana itulah yang jin suka. Antaranya, mereka akan menyapu najis pada badan mereka untuk beberapa hari semasa pertapaan mereka.

Dan kita kena selalu baca ayat-ayat Quran. Apabila masuk rumah, sebut nama Allah. Tapi kena yakin dengan kuasa Allah. Bukan kita baca kosong sahaja. Kalau kita pun tidak percaya, jin pun tidak terkesan dengan bacaan kita itu.

Itu semua adalah perkara-perkara yang boleh dilakukan untuk mempertahankan diri kita dari gangguan jin. Kerana jin syaitan akan sentiasa mencari peluang untuk mengganggu manusia. Sedangkan Nabi pun pernah diganggu, maka gangguan jin ini adalah benar.

Kenapa kita takut dengan jin sedangkan ada malaikat yang menjaga kita? Sebagai contoh, dalam hadis ada disebut yang apabila kita baca ayat Kursi, Allah akan tugaskan malaikat untuk menjaga kita. Mana lagi kuat, Jin atau malaikat? Allah telah berfirman bahawa ada malaikat yang menjaga kita. Seperti firman Allah dalam Rad :11

لَهُ مُعَقِّبَاتٌ مِّن بَيْنِ يَدَيْهِ وَمِنْ خَلْفِهِ يَحْفَظُونَهُ مِنْ أَمْرِ اللَّهِ

Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah.

Kepada anak-anak kita pun, kenalah kita doakan keselamatan untuk mereka. Dalam hal ini, ada doa yang diajar oleh Nabi.

كَانَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُعَوِّذُ الْـحَسَنَ وَالْـحُسَيْنَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا: أُعِيْذُكُمَا بِكَلِمَاتِ اللَّهِ التَّامَّةِ مِنْ كُلِّ شَيْطَانٍ وَهَامَّةٍ وَمِنْ كُلِّ عَيْنٍ لَامَّةٍ

“Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam memperlindungkan Al-Hasan dan Al-Husain Radhiyallahu Anhuma, ‘Aku berlindung kepada Allah untukmu berdua dengan kalimat-kalimat Allah yang sempurna, dari segala macam syetan, binatang yang berbisa, dan ‘ain (pandangan mata) yang menimpanya (yang mengakibatkan sakit).”‘

Catatan:
Dhomir (kata ganti) pada awal lafazh doa أُعِيْذُكُمَا dapat disesuaikan dengan jenis kelamin dan jumlah anak sebagai berikut:
Satu anak laki-laki: أُعِيْذُكَ
Satu anak perempuan: أُعِيْذُكِ
Dua anak; baik dua anak laki-laki atau dua anak perempuan atau satu anak laki-laki dan satu anak perempuan: أُعِيْذُكُمَا
Tiga anak laki-laki atau lebih, atau anak yang terdiri dari laki-laki dan perempuan berjumlah tiga orang atau lebih: أُعِيْذُكُمْ
Tiga anak perempuan atau lebih: أُعِيْذُكُنَّ

 

فَزَادُوهُمْ رَهَقًا

Lalu menambah takut/dosa mereka

Kalimah رَهَقًا dari ر ه ق yang bermaksud bodoh, tipu, jahat, takut dan lain-lain. Apabila jin melihat manusia takut kepada mereka, Jin itu akan tambah lagi perasaan takut itu dalam hati manusia. Bagi manusia yang takut itu, lagi takut. Jin akan bagi orang itu lagi panik. Sampai manusia lagi takut dengan hantu jin. Nak pergi tempat sunyi sahaja dah mula fikir macam-macam.

Dan menambah dosa kepada manusia. Kerana  manusia akan buat benda-benda yang syirik. Buat amalan syirik, berlindung dengan jin sendiri dan macam-macam lagi.

Macam sekarang, kita selalu ditakutkan dengan ‘tempat-tempat yang keras’. Ada pula dikatakan ada tempat yang selalu accident sebab ada gangguan hantu. Padahal tempat itu orang selalu pandu laju sebenarnya. Dan kalau kita katakan mereka ada kuasa untuk kacau kita, jin-jin itu akan rasa lebih besar dan mereka akan buat supaya kita lebih takut. Ini disebut dalam satu hadis:

كُنْتُ رَدِيفَ النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- فَعَثَرَتْ دَابَّتُهُ فَقُلْتُ تَعِسَ الشَّيْطَانُ . فَقَالَ لاَ تَقُلْ تَعِسَ الشَّيْطَانُ فَإِنَّكَ إِذَا قُلْتَ ذَلِكَ تَعَاظَمَ حَتَّى يَكُونَ مِثْلَ الْبَيْتِ وَيَقُولَ بِقُوَّتِى وَلَكِنْ قُلْ بِسْمِ اللَّهِ فَإِنَّكَ إِذَا قُلْتَ ذَلِكَ تَصَاغَرَ حَتَّى يَكُونَ مِثْلَ الذُّبَابِ

Ketika aku dibonceng Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tiba-tiba unta beliau tergelincir. Serta merta aku berkata, “Celakalah syaitan.” Maka beliau bersabda, “Jangan kamu katakan, ‘celakalah syaitan,’ sebab jika kamu katakan seperti itu maka syaitan akan membesar sebesar rumah dan dengan sombongnya syaitan akan berkata; ‘Itu terjadi kerana kekuatanku’. Akan tetapi, ucapkanlah ‘Bismillah’ sebab jika engkau mengucapkan basmalah syaitan akan mengecil hingga sebesar lalat. “(HR. Abu Dawud)

Jadi, ia juga bermaksud, kalau manusia yang pangkatnya itu khalifah bumi, tapi mereka minta pertolongan dan perlindungan dari jin pula (yang sebenarnya rendah kedudukan dari manusia), maka itu akan meningkatkan kesombongan jin itu. Sebab golongan yang hebat dari mereka tapi minta tolong dengan mereka, maka tentulah mereka lagi naik tocang.

Hadis ini mengajar kita, jangan kita besarkan jin itu dengan mengatakan yang mereka boleh buat itu dan ini. Sebaliknya, baca basmalah sahaja.

Kalau ada orang yang mengadu selalu nampak benda-benda pelik, tanya mereka, ada belajar silat tak? Kalau tak, bapa atau ahli keluarga yang lain, ada yang jadi bomoh tak? Atau ada tak mengamalkan mana-mana ayat? Baca ayat pengasih kah, ayat nak bagi orang sayang kah, ayat nak bagi orang tunduk dengan kita dan sebagainya. Apabila kita baca ayat Quran kerana niat tertentu, maka dia dah serahkan kunci kepada jin.

Ramai yang sangka, kalau amal ayat Quran, tidak mengapa. Ia adalah salah, kerana ianya adalah sihir juga – sihir dengan ayat Quran. Maka mereka akan dinampakkan dengan benda-benda ghaib oleh jin. Orang lain tak nampak, mereka pula yang nampak. Orang lain tak dengar, mereka sahaja yang dengar. Ini adalah kerana qarin yang ada pada kita telah pegang kunci hati kita. Dia telah disihir oleh qarin mereka.

Orang yang dikatakan mati kerana gangguan jin itu bukan kerana dibunuh terus oleh jin tapi adalah kerana mereka kena gangguan fikiran kerana dinampakkan dan didengarkan dengan macam-macam. Yang ganggu fikiran mereka itu adalah jin. Sampai nak makan pun tak lalu dah. Bila dah tak mahu makan, maka mereka akan kekurangan zat dan itulah yang akan menyebabkan kematian dari kerana itu.

Macam orang yang kena santau, benda yang mereka nampak seperti jarum, rambut dan sebagainya, tidak ada tapi dinampakkan ada oleh jin.  Percayalah bahawa hantu itu tidak boleh buat apa. Hantu bukan boleh gigit kita. Mereka cuma boleh ganggu fikiran sahaja.

Selain daripada menambahkan takut kepada mereka yang sudah sedia takut, perbuatan manusia itu akan menambah-nambah dosa mereka. Apabila manusia meminta tolong kepada jin, Jin itu akan menambah dosa manusia. Mereka telah meletakkan harapan dan keselamatan mereka atas jin-jin dan tidak dengan Allah. Itu adalah dosa yang besar. Ianya adalah dosa syirik.

Ingatlah bahawa KPI jin syaitan adalah untuk memasukkan kita dalam neraka. Mereka nak kita masuk neraka dengan melakukan syirik. Iaitu minta tolong kepada mereka dan mereka mahu kita lakukan macam-macam lagi amalan syirik yang disebabkan mereka. Tapi kalaulah mereka cekik manusia atau bunuh manusia, itu tidak boleh memasukkan manusia itu ke dalam neraka. Sedangkan kalau mereka mati dengan cara macam itu, mereka akan dikira sebagai mati syahid dan diampunkan dosa. Tentu iblis sebagai ketua syaitan akan marah anak-anak buah dia.

Kalau kita belajar tentang jin dengan cara sunnah, kita tidak akan takut dengan jin. Tapi kalau belajar dengan bomoh dan sebagainya, akan menyebabkan takut pula dengan jin. Malangnya begitulah kisah yang kita selalu dengar di kalangan kita. Sentiasa sahaja berlegar kisah jin dan hantu di kalangan kita. Sampaikan kesannya, masyarakat kita takut sangat dengan jin. Padahal, kita kena takut dengan Allah. Apabila takut dengan jin, maka semakin berkuasalah jin atas manusia. Sepatutnya kalau jin kacau kita atau orang lain, kita boleh suruh sahaja mereka tinggalkan dan berhenti dari mengganggu. Jin tidak berani dengan orang mukmin. Tak payah pergi Darul Syifa’.

Mereka yang takut kepada jin dan hantu adalah kerana iman mereka lemah. Mereka tidak faham tentang ilmu tauhid. Mereka tidak percaya bahawa tidak akan berlaku sesuatu melainkan dengan izin Allah. Mereka sangka ada makhluk lain yang ada kuasa untuk memudharatkan kita. Mereka tidak percaya dengan cara-cara yang diajar oleh Nabi.

Dan perkara ini dimudharatkan lagi dengan orang kita yang memang tidak habis-habis bercerita tentang hal-hal yang menakutkan. Suka sangat bercerita dan tengok kisah-kisah seram di TV. Benda itu tidak membawa kebaikan malah kesusahan kepada kita. Buang masa sahaja.

Oleh itu, kena belajar tauhid dan kena kenal Allah dengan sebaiknya. Tidak ada yang dapat memudharatkan kita tanpa izin Allah. Serahkan tawakal kita kepada Allah sahaja. Kena belajar erti tawakal.

Satu lagi kesan perbuatan manusia kepada jin itu, ianya telah menambah kesombongan jin-jin itu. Mereka rasa mereka hebat, kerana manusia minta tolong kepada mereka. Padahal mereka itu kedudukan lebih rendah dari manusia. Ketahuilah bahawa syaitan tidak ada kuasa ke atas kita. Seperti Allah sebut dalam Nisa:76

إِنَّ كَيْدَ الشَّيْطَانِ كَانَ ضَعِيفًا

sesungguhnya tipu daya Syaitan itu adalah lemah.

Dalam Qur’an, memang telah disebut bagaimana manusia dan jin bertolong tolongan dalam kesesatan. Ini disebut dalam An’am:128

وَيَوْمَ يَحْشُرُهُمْ جَمِيعًا يَا مَعْشَرَ الْجِنِّ قَدِ اسْتَكْثَرْتُم مِّنَ الْإِنسِ وَقَالَ أَوْلِيَاؤُهُم مِّنَ الْإِنسِ رَبَّنَا اسْتَمْتَعَ بَعْضُنَا بِبَعْضٍ وَبَلَغْنَا أَجَلَنَا الَّذِي أَجَّلْتَ لَنَا قَالَ النَّارُ مَثْوَاكُمْ خَالِدِينَ فِيهَا إِلَّا مَا شَاءَ اللَّهُ إِنَّ رَبَّكَ حَكِيمٌ عَلِيمٌ

Dan (ingatlah) hari (kiamat yang padanya) Allah akan himpunkan mereka semua, (lalu berfirman): “Wahai sekalian jin (Syaitan-syaitan)! Sesungguhnya kamu telah banyak pengikut-pengikut dari manusia”. Dan berkatalah pula pengikut-pengikut mereka dari golongan manusia: “Wahai Tuhan kami, sebahagian kami (manusia) telah bersenang-senang (mendapat kemudahan) dengan sebahagian yang lain (Syaitan-syaitan), dan kami telah sampailah kepada masa kami (hari kiamat) yang Engkau telah tentukan bagi kami”. (Allah berfirman): “Nerakalah tempat kediaman kamu, kekal kamu di dalamnya, kecuali apa yang dikehendaki Allah”. Sesungguhnya Tuhanmu (wahai Muhammad) Maha Bijaksana, lagi Maha Mengetahui.

Ada orang yang menggunakan jin untuk melakukan sesuatu. Sebagai contoh, ada yang bela toyol untuk curi duit. Dan ada bomoh memang bela jin sebagai khadam mereka. Ada yang bomoh yang bela jin supaya kacau orang kampung, kemudian orang kampung kena datang jumpa dia untuk ubati dia. Mereka boleh menggunakan jin-jin itu kerana kerana mereka telah buat perjanjian dengan jin-jin itu. Mereka telah buat sesuatu yang diminta oleh jin. Antaranya mereka amalkan perkara yang salah. Ada yang bertapa sekian sekian lama. Yang penting, mereka mesti amalkan amalan yang salah. Macam macam perkara buruk yang manusia sanggup lakukan asalkan mereka boleh dapat keuntungan.

Apabila permintaan jin itu dilayan, mereka akan minta macam-macam lagi. Sampaikan mereka minta nyawa manusia. Mulanya mereka minta limau sahaja, tapi akhirnya minta nyawa anak dara. Sebagai contoh, orang Mesir akan mengorbankan nyawa anak dara mereka kalau sungai Nil kurang. Perbuatan itu hanya berhenti apabila Umar menjadi khallifah. Itulah kisah bagaimana Umar telah menulis surat kepada Sungai Nil. Kisah itu boleh dibaca di sini.

Ini menunjukkan bahawa ramai manusia yang berurusan dengan jin dan selalunya memang untuk keburukan dan bukannya kebaikan. Sepatutnya kita sebagai manusia tidak ada interaksi apa-apa dengan jin. Mereka dengan dunia mereka dan kita dengan alam dunia kita.


 

Ayat 7:

وَأَنَّهُم ظَنّوا كَما ظَنَنتُم أَن لَّن يَبعَثَ اللهُ أَحَدًا

Sahih International

And they had thought, as you thought, that Allah would never send anyone [as a messenger].

Malay

`Dan bahawa sesungguhnya (tidaklah benar) manusia menyangka sebagaimana yang kamu sangka, bahawa Allah tidak sekali-kali mengutuskan sebarang Rasul (atau tidak akan membangkitkan manusia pada hari kiamat).

 

وَأَنَّهُمْ ظَنُّوا كَمَا ظَنَنتُمْ

`Dan bahawa mereka sesungguhnya dahulu menyangka sebagaimana yang kamu sangka,

Ada dua kemungkinan maksud ayat ini:

1. Sebelum ini, ayat-ayat adalah tentang apa yang disampaikan oleh jin kepada bangsa mereka dan kali ini Allah pula memberitahu kita dalam ayat ini yang jin-jin itu menyangka sama seperti sangkaan manusia juga.

2. Atau boleh bermaksud yang ayat ini masih lagi dalam percakapan jin memberitahu kaumnya tentang pegangan manusia, yang sama dengan sangkaan bangsa jin juga.

 

أَن لَّن يَبْعَثَ اللهُ أَحَدًا

bahawa Allah tidak sekali-kali membangkitkan sesiapa

Ada dua tafsir untuk ayat ini:

1. Jin juga menyangka seperti manusia juga bahawa tidak ada kehidupan selepas mati – makhluk tidak akan dibangkitkan semula. Sama sahaja akidah jin dan manusia dari dulu sampai sekarang. Masih ramai lagi yang tidak percaya kepada hari kebangkitan. Musyrikin Mekah tidak percaya dengan kehidupan selepas mati dan masih ada agama seperti Buddha yang tidak percaya dengan Hari Akhirat. Mereka sangka yang roh manusia akan di recycle.

2. Ataupun, boleh juga bermaksud yang yang mereka sangka Allah tidak akan membangkitkan Rasul. Dan sekarang dengan adanya Qur’an yang diturunkan kepada Nabi Muhammad, maka fahaman mereka sebelum itu telah dibuktikan sebagai salah sama sekali.

Allahu a’lam. Lompat ke ayat yang seterusnya

Tarikh: 14 Oktober 2017


Rujukan: 

Ustaz Adli

Nouman Ali Khan

Taimiyyah Zubair

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 072: Jin. Bookmark the permalink.

4 Responses to Tafsir Surah Jin Ayat 1 – 7 (Jin berdakwah)

  1. Farhan says:

    Salam admin…bole tak wujudkn juga blog mngikut verai mobile..jazakallahukhair

  2. M. Ismail says:

    Bagaimana cara perubatan menggunakan Al-Quran yang tidak dikategorikan sihir?

    • tafsirsunnah says:

      Ayat Quran dijadikan sebagai sihir apabila dibaca dengan tujuan tertentu. Untuk dapat ini dan itu. Padahal, ayat-ayat Quran adalah sumber hidayah untuk panduan hidup kita, bukannya kata-kata azimat seperti yang digunakan oleh Harry Porter. Ada yang hairan, takkan ayat Quran boleh jadi sihir? Ya, ianya sihir, iaitu sihir menggunakan ayat Quran.

      Pakai sahaja ayat-ayat dan surah-surah yang ada dalam sunnah – dilakukan oleh Nabi atau sahabat. Antaranya:
      1. Surah Baqarah
      2. Ayat Kursi
      3. Fatihah
      4. al-Falaq dan an-Nas

      Allahu a’lam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s