Tafsir Surah ash-Shura Ayat 11 – 13 (Pengamal syirik susah terima tauhid)

Ayat 11: Dalil kenapa kita kena ikut hukum Allah dan kena tawakal kepadaNya sahaja.

فاطِرُ السَّماواتِ وَالأَرضِ ۚ جَعَلَ لَكُم مِن أَنفُسِكُم أَزواجًا وَمِنَ الأَنعامِ أَزواجًا ۖ يَذرَؤُكُم فيهِ ۚ لَيسَ كَمِثلِهِ شَيءٌ ۖ وَهُوَ السَّميعُ البَصيرُ

Sahih International

[He is] Creator of the heavens and the earth. He has made for you from yourselves, mates, and among the cattle, mates; He multiplies you thereby. There is nothing like unto Him, and He is the Hearing, the Seeing.

Malay

Dia lah yang menciptakan langit dan bumi; Ia menjadikan bagi kamu pasangan-pasangan dari jenis kamu sendiri, dan menjadikan dari jenis binatang-binatang ternak pasangan-pasangan (bagi binatang-binatang itu); dengan jalan yang demikian dikembangkanNya (zuriat keturunan) kamu semua. Tiada sesuatupun yang sebanding dengan (ZatNya, sifat-sifatNya, dan pentadbiranNya) dan Dia lah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Melihat.

 

فَاطِرُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ

Dia lah yang menciptakan langit dan bumi;

Allah sahaja yang mencipta alam ini. Yang selain Allah, tidak boleh mencipta. Nabi, wali dan malaikat yang disembah dan dipuja oleh mereka yang sesat itu, tidak boleh mencipta. Langsung tidak boleh cipta apa-apa pun walaupun seekor lalat. Maka kenapa nak sembah dan buat ibadat kepada mereka?

 

جَعَلَ لَكُم مِّنْ أَنفُسِكُمْ أَزْوَاجًا

Ia menjadikan bagi kamu pasangan-pasangan dari jenis kamu sendiri,

Manusia kahwin dengan manusia dan jin kahwin dengan jin. Itulah lumrah alam. Maka, kalau ada kisah karut yang mengatakan ada manusia yang berpasangan dengan jin, bunian dan sebagainya, itu adalah kisah dongeng sahaja dan tidak perlu dilayan.

Kenapa tiba-tiba disebut tentang pasangan pula? Kerana sebelum ini disebut tentang perbezaan pendapat. Dan dengan pasangan kitalah kita selalu ada perbezaan pendapat ini. Kerana kita selalu berhubungan dengan mereka, maka tentulah sekali sekala akan ada perbezaan pendapat dan berbalah.

Tapi hendaklah kita ingat bahawa pasangan kita adalah nikmat dari Allah. Sebagaimana Allah telah memberikan Hawa kepada Nabi Adam. Kerana Allah tahu apa yang kita perlukan. Iaitu setiap manusia memerlukan pasangan hidup masing-masing. Allah ingatkan kita dalam ayat ini tentang nikmat pasangan itu.

 

وَمِنَ الْأَنْعَامِ أَزْوَاجًا

dan menjadikan dari jenis binatang-binatang ternak pasangan-pasangan

Binatang juga ada pasangan mereka. Kita memerlukan binatang ternak itu untuk makanan dan kegunaan kita, maka Allah beri pasangan juga kepada binatang itu. Kerana kita memerlukan binatang ternak itu berpasangan untuk berkembang biak.

 

يَذْرَؤُكُمْ فِيهِ

dengan jalan yang demikian dikembangkanNya (zuriat keturunan) kamu semua.

Allah mengembangbiakkan manusia dan binatang di dunia dengan proses pasangan itu.

 

لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ

Tiada sesuatupun yang sebanding denganNya

Makhluk tidak sama langsung dengan Allah. Allah tahu segala-galanya. Allah tahu apa yang baik untuk kita. Maka sebab itu kita perlu menggunakan hukum Allah itu. Keputusan yang Allah buat bukan seperti keputusan kita. Semua yang Allah lakukan adalah untuk kebaikan kita.

Kerana Allah tidak sama dengan makhluk, kerana itulah Dia marah kalau minta kepada selain dariNya, kerana selain dariNya, tidak boleh memberikan kita apa-apa.

Ayat ini pun menjadi satu perbalahan diantara manusia yang beragama Islam. Ramai yang berhujah dengan ayat ini untuk mengatakan Allah langsung tidak bersifat dengan manusia. Salah satu perbalahan antara manusia Islam adalah samada Allah bersemayam di Arash atau tidak. Satu pihak mengatakan kalau Allah bersemayam di Arash, maka itu sudah menyamakan Allah dengan makhluk. Kerana mereka mengatakan pernyataan itu membawa maksud yang ‘Allah bertempat’.

Kita yang mengamalkan ilmu sunnah ini mengatakan bahawa pernyataan yang Allah bersemayam di Arash itu tidaklah berlawanan dengan ayat ini. Kerana kita tidak menyamakan duduknya Allah itu seperti duduk kita di kerusi dan sebagainya. Kita katakan yang duduknya Allah itu tidak sama dengan duduknya makhluk. Ini bermakna, kita masih berpegang dengan ayat ini. Dan pemahaman sebenarnya kita serahkan balik kepada Allah. Tidak sebenarnya tidak perlu memikirkan tentang Dzat Allah kerana kita tidak akan dapat mencapai pengetahuan itu. Itu semua adalah buang masa dan tidak perlu dipanjangkan perbincangan ini. Semua ini adalah termasuk dalam perkara-perkara mutashabihat – ada persamaan dengan makluk, tapi tidak sama. yang sebaiknya ditinggalkan sahaja perbincangan yang tidak memberi faedah ini. Inilah penawar bagi banyak salah faham antara manusia. Kalau dapat terima perkara ini, maka senang nak teruskan dengan perkara yang lebih penting.

 

وَهُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ

dan Dia lah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Melihat.

Sebelum ini disebut yang Allah tak sama dengan makhluk. Tapi dalam ayat ini disebut Dia juga mendengar dan melihat. Tapi makhluk juga mendengar dan melihat, bukan?

Ini maksudnya, cara Allah mendengar dan melihat tidaklah sama dengan cara makhluk mendengar dan melihat. Inilah pemahaman yang susah sangat kebanyakan masyarakat Islam kita hendak terima. Mereka menolak langsung yang Allah berada di Arash, yang Allah ada tangan, yang Allah bersuara dan sebagainya. Mereka kata kita yang kata begitu adalah mujassimah (mengatakan Allah berjisim macam makhluk) kerana menyifatkan Allah sama dengan makhluk.

Padahal, apa yang kita katakan itu adalah apa yang Allah sendiri katakan, bukan kita yang reka. Cuma, kita tambah dengan satu lagi pemahaman seperti yang disebut dalam ayat ini – tidak ada yang sama denganNya – maknanya, kalau Allah duduk, tidaklah dudukNya itu sama macam duduk kita. Tangan Allah tidak sama dengan tangan makhluk. Suara Allah tidak sama dengan suara makhluk dan sebagainya.


 

Ayat 12: Satu lagi dalil kenapa kita kena sembah Allah sahaja

لَهُ مَقاليدُ السَّماواتِ وَالأَرضِ ۖ يَبسُطُ الرِّزقَ لِمَن يَشاءُ وَيَقدِرُ ۚ إِنَّهُ بِكُلِّ شَيءٍ عَليمٌ

Sahih International

To Him belong the keys of the heavens and the earth. He extends provision for whom He wills and restricts [it]. Indeed He is, of all things, Knowing.

Malay

Dia lah jua yang menguasai urusan dan perbendaharaan langit dan bumi; Ia memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya (menurut peraturan yang telah ditetapkan), dan Dia juga yang menyempitkannya (menurut peraturan itu); sesungguhnya Ia Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.

 

لَهُ مَقَالِيدُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ

Dia lah jua yang menguasai kunci perbendaharaan langit dan bumi;

Allah sahaja yang memiliki kunci langit dan bumi dan Dia tidak memberikannya kepada sesiapa sahaja. Dari segi balaghah, apabila kalimah لَهُ ditakdimkan (diawalkan), ia memberi isyarat takhsis (khusus). Maknanya, kunci perbendaharaan hanya ada pada Allah sahaja. Kalau kuncinya dengan Allah, maka mohonlah apa sahaja yang kita hendak kepada Allah. Kerana kalau Allah memegang kunci khazanah dunia dan langit, maka apa yang di dalamnya juga adalah kepunyaanNya. Janganlah minta kepada yang lain. Janganlah ikut mereka yang sesat yang minta kepada makhluk. Kononnya mereka tak layak nak minta terus kepada Allah maka kena gunakan perantaraan pula. Itu sudah menjadi amalan tawasul yang dikutuk oleh Allah.

 

يَبْسُطُ الرِّزْقَ لِمَن يَشَاءُ

Dia meluaskan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya

Allah yang menentukan rezeki kita. Tidak ada entiti lain yang boleh menentukan rezeki kita. Allah  lah sahaja yang membuat keputusan siapa yang akan dapat banyak rezeki. Setiap rezeki yang ditetapkan kita akan mendapatnya, menunggu kita sahaja untuk sampai kepadanya. Ianya tidak akan pergi ke mana-mana.

Allah meluaskan rezeki kepada seseorang itu sebagai ujian bagi orang itu. Kerana kadang-kadang kalau kita ada harta, waktu itulah kita sudah lupa Allah.

 

وَيَقْدِرُ

dan Dia juga yang menyempitkannya

Sebagaimana Allah meluaskan rezeki kepada seseorang sebagai ujian, begitu juga Allah sempitkan harta seseorang sebagai ujian juga.

Hanya Allah sahaja yang dapat menentukan rezeki kita. Maka janganlah kita rasa yang ada yang dapat memberi rezeki atau menahan rezeki kita. Sebagai contoh, janganlah kita cakap: “Kalau ayah aku sudah tiada nanti, apa kami nak makan?” Itu adalah kata-kata yang sesat kerana bukanlah ayah kita yang beri rezeki kepada kita, tetapi Allah SWT

Allah luas dan sempitkan rezeki kita sebagai ujian. Maka janganlah kita dengki kepada orang yang kaya, yang sihat dan sebagainya. Semua itu adalah anugerah dari Allah. Semuanya dalam taqdir Allah. Kalau kita dengki, itu bermaksud kita tidak setuju dengan keputusan Allah.

Setiap makhluk ada mendapat sesuatu. Bezanya adalah samada sikit atau banyak sahaja. Jangan kita kata kita tidak ada apa-apa. Kerana Allah telah beri sesuatu kepada kita. Dan Allah sentiasa memberi kepada kita. Jangan kita menidakkan pemberian Allah kepada kita.

Allah sahaja yang buat keputusan siapa yang dapat banyak dan siapa yang dapat sikit. Jadi pulangkan balik kepada Allah. Jangan kita merungut. Apa yang Allah telah tetapkan, ada kebaikan padanya. Mungkin kita sahaja yang tak nampak. Sebagai contoh, Allah tahu bahawa kalau seseorang itu dapat kemewahan, ianya akan merosakkannya. Sebagaimana Allah berfirman dalam ayat ke 27 surah ini:

وَلَوْ بَسَطَ اللَّهُ الرِّزْقَ لِعِبَادِهِ لَبَغَوْا فِي الْأَرْضِ وَلَٰكِن يُنَزِّلُ بِقَدَرٍ مَّا يَشَاءُ إِنَّهُ بِعِبَادِهِ خَبِيرٌ بَصِيرٌ

Dan kalaulah Allah memewahkan rezeki bagi setiap hambaNya, nescaya mereka akan melampaui batas di bumi (dengan perbuatan-perbuatan liar durjana); akan tetapi Allah menurunkan (rezekiNya itu) menurut kadar yang tertentu sebagaimana yang dikehendakiNya. Sesungguhnya Ia Mengetahui dengan mendalam akan segala keadaan hambaNya, lagi Melihat dengan nyata.

Kadang-kadang kita boleh lihat bagaimana seorang yang mulanya baik dan warak, tetapi apabila dia jadi kaya, perangainya bertukar serta merta, bukan? Sebagai contoh, dia sudah mula menggunakan kekayaannya itu untuk berzina dan sebagainya? Tidakkah kekayaannya itu menjadikannya melampaui batas?

Allah juga jadikan ada yang kaya dan ada yang miskin untuk kebaikan manusia juga. Bayangkan, kalau semua manusia kaya, siapakah lagi yang akan jadi tukang sapu sampah? Apa akan jadi dengan alam sekitar kita kalau tidak ada orang yang kerjanya menyapu sampah?

Miskin itu sebagai ujian kepada manusia, hendak uji dia samada dia taat kalau dia miskin dan lemah. Tapi yang ramai orang tidak perasan adalah, kaya itu juga adalah ujian. Kerana Allah hendak lihat adakah manusia itu akan taat kepada Allah kalau dia mendapat kekayaan dan kesenangan.

 

إِنَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ

sesungguhnya Ia Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.

Allah Maha Mengetahui bagaimana hendak memberi rezeki kepada hambaNya. Allah Maha Mengetahui apa yang kita perlukan, apa yang baik untuk kita. Bila untuk diberi rezeki itu kepada manusia dan di mana hendak diberikan rezeki itu. Maka, kita terima sahajalah apa keputusan Allah.

Allah yang berikan rezeki kepada kita semua.  Janganlah sesekali kita kata kita kaya sebab kita buat ini dan itu. Sebenarnya Allah lah yang menentukan yang kita akan dapat atau tidak. Kita kena kata yang Allah lah yang menentukan rezeki itu. Allah lah yang menentukan kita dapat atau tidak. Bukannya sebab kita dan bukannya sebab orang lain.

Allah sebut tentang rezeki dalam surah ini adalah kerana salah satu perkara yang banyak manusia mula berbalah adalah kerana rezeki, harta dan wang. Maka, Allah beri isyarat dalam ayat ini bahawa rezeki itu adalah dalam tangan Allah. Terima apa yang terjadi dan apa yang Allah telah tetapkan. Jangan jadikan rezeki sebagai satu penyebab kepada pemecahan dalam umat kita.


 

Ayat 13: Ini adalah salah satu ayat yang penting dalam surah ini. Ini adalah Maksud kedua surah ini.

۞ شَرَعَ لَكُم مِنَ الدّينِ ما وَصّىٰ بِهِ نوحًا وَالَّذي أَوحَينا إِلَيكَ وَما وَصَّينا بِهِ إِبراهيمَ وَموسىٰ وَعيسىٰ ۖ أَن أَقيمُوا الدّينَ وَلا تَتَفَرَّقوا فيهِ ۚ كَبُرَ عَلَى المُشرِكينَ ما تَدعوهُم إِلَيهِ ۚ اللَّهُ يَجتَبي إِلَيهِ مَن يَشاءُ وَيَهدي إِلَيهِ مَن يُنيبُ

Sahih International

He has ordained for you of religion what He enjoined upon Noah and that which We have revealed to you, [O Muhammad], and what We enjoined upon Abraham and Moses and Jesus – to establish the religion and not be divided therein. Difficult for those who associate others with Allah is that to which you invite them. Allah chooses for Himself whom He wills and guides to Himself whoever turns back [to Him].

Malay

Allah telah menerangkan kepada kamu – di antara perkara-perkara ugama yang Ia tetapkan hukumnya – apa yang telah diperintahkanNya kepada Nabi Nuh, dan yang telah Kami (Allah) wahyukan kepadamu (wahai Muhammad), dan juga yang telah Kami perintahkan kepada Nabi Ibrahim dan Nabi Musa serta Nabi Isa, iaitu: “Tegakkanlah pendirian ugama, dan janganlah kamu berpecah belah atau berselisihan pada dasarnya”. Berat bagi orang-orang musyrik (untuk menerima ugama tauhid) yang engkau seru mereka kepadanya. Allah memilih serta melorongkan sesiapa yang dikehendakiNya untuk menerima ugama tauhid itu, dan memberi hidayah petunjuk kepada ugamaNya itu sesiapa yang rujuk kembali kepadaNya (dengan taat).

 

شَرَعَ لَكُم مِّنَ الدِّينِ

Dia telah mensyariatkan untuk kamu dari ugama ini –

شَرَعَ dari segi bahasa bermaksud ‘berjalan pada jalan yang telah ditetapkan dengan jelas’. Perkataan ini juga digunakan oleh masyarakat Arab untuk menceritakan bagaimana unta dibawa kepada air.

شَرَعَ dalam agama bermaksud undang-undang yang telah ditetapkan oleh Allah dengan jelas. Ia merangkumi hal agama dan juga cara hidup. Tetapi, sepertimana kita boleh bawa unta kepada air, kita tidak boleh memaksa unta itu minum air, begitu juga dengan syariat. Kita tidak boleh memaksa manusia untuk menerima syariat itu.

 

مَا وَصَّىٰ بِهِ نُوحًا

apa yang telah diperintahkanNya kepada Nabi Nuh,

Dikatakan dalam ayat ini bahawa syariat yang diberikan kepada kita adalah yang sama dengan yang diberikan kepada Nabi Nuh. Tapi kita pun tahu bahawa syariat kita dengan Nabi Nuh tidak sama. Hukum kita dan baginda tidak sama, iaitu syariat feqah tidak sama. Jadi syariat yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah syariat dari segi tauhid. Kerana syariat tauhid adalah sama sahaja dari Nabi dulu sampai Nabi Muhammad.

 

وَالَّذِي أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ

dan yang telah Kami wahyukan kepadamu (wahai Muhammad),

Wahyu yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah Quran. Mesej Nabi Nuh adalah untuk semua manusia kerana waktu itu, hanya tinggal mesej dari baginda sahaja kerana tidak ada manusia lain sebagai Nabi dah. Mesej Nabi Muhammad diberikan kepada semua manusia juga kerana baginda adalah Rasul terakhir dan baginda adalah Rasul kepada semua manusia dan jin. Tidak sama dengan Rasul-Rasul yang lain kerana mereka diutus untuk ummat mereka sahaja. Jadi, ada persamaan antara Nabi Nuh dan Nabi Muhammad dalam perkara ini. Sebab itulah disebutkan tentang Nabi Nuh sebelum ini.

Syariat yang diberikan kepada Nabi Muhammad digunakan perkataan الَّذِي dan kepada Rasul-Rasul lain dalam ayat ini digunakan مَا sahaja. Kenapa? Kerana perkataan الَّذِي digunakan untuk perkara yang jelas diketahui. Sebagaimana kita tahu dengan jelas apakah yang disampaikan oleh Nabi Muhammad. Tapi kepada Nabi-nabi lain, tidak sampai dengan penuh apakah mesej mereka. Kita hanya tahu secara umum sahaja apa kata-kata mereka. Cuma dari Quran, kita tahu yang mesej yang mereka bawa adalah tauhid juga, sama seperti Nabi Muhammad. Cuma syariat mereka kita tidak jelas satu persatu. Yang kita cuma tahu adalah syariat Nabi Muhammad.

 

وَمَا وَصَّيْنَا بِهِ إِبْرَاهِيمَ

dan juga yang telah Kami wasiatkan kepada Nabi Ibrahim

Sama juga yang diberikan kepada Nabi Ibrahim a.s. Baginda disebut dalam ayat ini kerana baginda adalah bapa kepada banyak Rasul dan Nabi Muhammad adalah keturunan dari baginda juga.

Dan dalam susunan ayat ini, disebut Nabi Ibrahim a.s. dahulu kerana Nabi Muhammad akan berdakwah kepada bangsa Arab. Mereka adalah bangsa yang mengaku Nabi Ibrahim adalah Nabi mereka. Mereka pun mengaku mengamalkan amalan yang diajar oleh Nabi Ibrahim. Antaranya, tawaf di Kaabah. Malah banyak lagi yang amalan yang mereka teruskan seperti solat, iktikaf dan sebagainya. Nabi Ibrahim bukan asing kepada mereka.

Selepas bangsa Arab, siapa lagi yang Nabi Muhammad akan berurusan?

 

وَمُوسَىٰ وَعِيسَىٰ

dan Nabi Musa serta Nabi Isa,

Nabi Muhammad juga akan berurusan dengan bangsa Yahudi yang menerima Nabi Musa sebagai Nabi mereka. Mereka mengaku mengikut ajaran baginda. Dan kemudian Nabi Muhammad akan berurusan dengan penganut Kristian yang mengaku Nabi Isa adalah Nabi mereka dan mereka mengaku mengikuti ajaran baginda.

Ayat ini juga mengajar kita bahawa semua Nabi mengamalkan tauhid yang sama. Tidak ada bezanya. Apa yang Nabi Muhammad bawa adalah ajaran yang sama. Apakah ajaran itu?

Allah sebut lima Nabi Ulul Azmi dalam ayat ini. Tapi bukanlah mereka sahaja. Allah sebut lima Rasul, tapi merangkumi semua Nabi.

 

أَنْ أَقِيمُوا الدِّينَ

iaitu: “Tegakkanlah ugama,

Mesej yang dibawakan oleh semua Nabi adalah sama sahaja, iaitu dalam tauhid mengesakan Allah. Oleh itu, kita tahu tentang tauhid 100%. Dan selepas tahu, kena taat. Taat macam bayang taat kepada badan – ikut sahaja ke mana badan itu pergi.

Lafaz الدِّينَ bermaksud ‘pegangan dan cara hidup’. Selalunya diringkaskan dengan lafaz ‘agama’ sahaja. Ada dua perkara yang utama: ibadat (hubungan dengan Allah) dan adat (hubungan dengan hamba). Kena jaga dua-dua perkara. Taat memang kena taat, tapi cara taat sahaja yang mungkin berbeza. Sebab itu ada banyak mazhab.

Ayat ini bermaksud kita kena ‘dirikan’ agama itu. Kena belajar dan amalkannya. Ia bukanlah kerja yang mudah. Ia memerlukan usaha yang banyak. Kalau bukan kita yang tegakkan, siapa lagi? Yang penting, sebelum tegakkan, kenalah belajar. Tapi berapa ramai yang rasa mereka telah menegakkan agama dalam kehidupan mereka tapi mereka tidak belajar pun lagi.

Tegak atau dirikan agama itu maksudnya kena sampaikan kepada manusia yang lain. Bukan setakat amal sendiri sahaja. Dan bukan setakat tampal poster atau pelekat di kereta sahaja.

 

وَلَا تَتَفَرَّقُوا فِيهِ

dan janganlah kamu berpecah belah di dalamnya”.

Terlalu banyak perpecahan sesama manusia dalam dunia ini. Ada yang hanya menyembah Allah. Ada yang tidak sembah Allah. Ada juga yang sembah Allah, tapi dalam masa yang sama, sembah juga entiti lain. Ini perselisihan yang amat besar sekali. Allah ingatkan dalam ayat ini untuk tidak buat begitu. Itu adalah syirik.

Tapi banyak sekali perpecahan antara manusia dalam perkara ini. Termasuklah masyarakat Islam dalam negara ini pun. Mereka ramai yang mengamalkan syirik tanpa mereka sedari. Dan kerana mereka tidak faham apakah tauhid dan syirik itu, maka banyak sekali perpecahan dalam masyarakat kita.

‘Berpecah belah’ berbeza dengan ‘perbezaan pendapat’. Memang akan ada perbezaan pendapat antara manusia. Itu adalah normal sahaja dan tidak dilarang dalam agama. Tapi jangan jadikan perbezaan pendapat itu sebagai satu punca perpecahan antara kita. Malangnya, kita selalu ambil isu-isu yang kecil-kecil dan jadikan ianya sebagai isu yang besar sampaikan membawa kepada perpecahan sesama kita.

Tapi ingat, kita boleh berbeza pendapat dalam perkara khilaf, tapi kita tidak boleh berbeza pendapat dalam akidah. Dalam akidah, tidak boleh nak raikan pendapat yang berbeza. Kalau sama, maka kita tidak boleh duduk dengan mereka. Samalah Nabi Muhammad tidak duduk sama dengan Musyrikin Mekah kerana perbezaan itu adalah perbezaan dalam akidah.

Kalau dalam bahagian feqah, nak berbeza pendapat, silakan. Asalkan ada dalil. Dalam bab feqah, dalil-dalil yang ada boleh diterjemahkan dalam lebih dari satu makna, sebab itu ada  khilaf di dalamnya. Tapi dalam bab Akidah, bab Tauhid, ianya amat jelas, jadi tidak ada ruang untuk khilaf. Jadi, janganlah pula gunakan alasan: Seru wali dan Nabi itu adalah khilaf, syeikh…

 

كَبُرَ عَلَى الْمُشْرِكِينَ مَا تَدْعُوهُمْ إِلَيْهِ

Berat bagi orang-orang musyrik (untuk menerima ugama tauhid) yang engkau seru mereka kepadanya.

Kalau kita ajak mereka yang mengamalkan syirik kepada tauhid, mereka akan rasa berat. Kerana telah ada akidah syirik dalam diri mereka sampaikan mereka tak boleh nak terima. Apabila kita beritahu mereka tidak boleh faham atau tidak mahu nak faham. Mereka nak tolak sahaja. Ada beberapa jenis cara mereka menolak:
– Ada yang lawan terus dengan berhujah dengan kita. Maka jelas nampak ketidaksetujuan mereka.
– Ada yang berubah airmuka mereka tapi mereka tak cakap yang mereka tak setuju dengan kita. Tapi, dari airmuka mereka, kita dah tahu yang mereka tidak setuju dengan dakwah kita.
– Ada yang senyap, tidak melawan, tapi dengar dengan mata yang layu, lama-lama mereka meninggalkan kita. Apa yang kita cakap, masuk telinga kanan dan keluar telinga kiri. Kemudian tidak mahu jumpa lagi dah. Itu maknanya mereka tak terima.

Ada yang lebih teruk lagi, mereka menghalang manusia dari belajar tauhid. Sampaikan ada yang buat jalan supaya ajaran Tauhid tidak diajar di negara ini. Bayangkan, mereka ada yang tolak Akidah Tauhid 3T (Tauhid Tiga Serangkai – Rubbubiyyah, Uluhiyyah, Asma wa sifat) sampaikan mereka haramkan pengajaran Tauhid itu di tempat pengajian. Yang mereka hendak suruh manusia belajar, hanya Tauhid Sifat 20 yang tidak boleh pun menjelaskan fahaman tauhid yang sebenar kepada masyarakat.

 

اللَّهُ يَجْتَبِي إِلَيْهِ مَن يَشَاءُ

Allah memilih sesiapa yang dikehendakiNya

Allah pilih siapa yang boleh terima akidah tauhid ini. Allah pilih mereka kerana mereka sendiri yang mahu belajar, mahu mencari kebenaran. Tapi kalau ada manusia yang berat untuk menerima ajakan tauhid ini, maka apa lagi usaha kita? Bukankah nampak macam sia-sia sahaja usaha kita untuk mengajak mereka?

Jangan putus asa. Allah jawap dalam potongan ayat ini yang Dia sendiri yang akan memilih mereka yang mahu menerima iman tauhid itu. Iaitu mereka yang berdoa meminta Allah menunjukkan kepada mereka jalan yang lurus. Maka, kita kena berdakwah kerana akan ada sahaja mereka yang akan beriman. Dan bila kita dakwah kepada mereka, pastikan suruh mereka sendiri doa kepada Allah untuk tunjukkan kebenaran. Senang mereka doa sendiri. Suruh mereka doa kepada Allah untuk tunjukkan mana yang benar.

Yang penting kita teruskan dakwah kepada mereka. Kalau mereka tidak terima pun, sudah pasti dengan perbuatan dakwah itu akan meningkatkan iman kita. Lihatlah bagaimana Nabi-nabi terdahulu tidak lelah dan jemu dalam berdakwah. Ada yang sampai beratus kali pergi kepada orang yang sama.

 

وَيَهْدِي إِلَيْهِ مَن يُنِيبُ

dan memberi hidayah petunjuk kepadaNya sesiapa yang rujuk kembali kepadaNya

Iaitu mereka yang mahu mendekali Allah, yang mahu kepada kebenaran. Kepada mereka yang seperti itu, Allah akan beri jalan kepada mereka untuk menerima tauhid. Dia mungkin diberikan peluang untuk jumpa orang yang boleh mengajar mereka. Atau dia jumpa syarahan yang boleh mengubah hatinya. Atau dia terbaca tulisan yang menjelaskan kepadanya perkara yang mengelirukannya sebelum itu; macam-macam cara Allah boleh bawa dan heret manusia ke jalan akidah yang benar.

Allah yang susun sampai mereka jadi beriman. Allah beri kelebihan itu kerana mereka sendiri yang hendak mencari kebenaran.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan:

Maulana Hadi

Ustaz Rosman

Nouman Ali Khan

Taimiyyah Zubair

 

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 042: Shura. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s