Tafsir Surah Yunus Ayat 102-106

Ayat 102: Ayat ini tentang mereka yang melengah-lengahkan diri untuk beriman. Termasuklah mereka yang tak datang-datang belajar. Mereka jenis orang yang leka dengan kehidupan dunia mereka. Mereka lengah-lengah untuk datang ke kelas.

10:102
Transliteration

Fahal yantathiroona illamithla ayyami allatheena khalaw min qablihim qul fantathirooinnee maAAakum mina almuntathireen

Sahih International

So do they wait except for like [what occurred in] the days of those who passed on before them? Say, “Then wait; indeed, I am with you among those who wait.”

Malay

Maka orang-orang yang tersebut tidak menunggu melainkan (azab Allah) sebagaimana kejadian-kejadian yang berlaku kepada orang-orang yang ingkar yang terdahulu daripada mereka. Katakanlah (wahai Muhammad): “Tunggulah, sesungguhnya aku juga bersama-sama kamu dari orang-orang yang menunggu”.

فَهَلْ يَنتَظِرُونَ

Apakah mereka tunggu,

Tidaklah mereka itu menunggu-nunggu untuk beriman melainkan mereka menunggu-nunggu sesuatu. Apakah yang mereka tunggu itu? Apa yang mereka tunggu itu akan disebut dalam potongan ayat selepas ini.

Ayat ini juga boleh merujuk kepada mereka menunggu-nunggu untuk belajar. Apabila diajak belajar tafsir, ada sahaja alasan yang mereka akan berikan. Nak belajar bahasa Arab dululah, nak belajar feqah dululah, nak tunggu anak besar sikitlah, nak tunggu projek siap dululah, malah berbagai-bagai lagi. Mereka sangka mereka banyak masa untuk hidup. Padahal, tidak ada sesiapa pun yang tahu bilakah kita akan meninggalkan dunia ini untuk bertemu dengan Allah. Apakah alasan kita nanti kepada Allah apabila Allah tanya kenapa tak belajar kitabNya Quran?

Termasuk juga dalam hal ini, mereka yang menunggu-nunggu untuk bertaubat. Mereka macam tak kisah menanggung dosa. Mereka mungkin menunggu sampai dosa mereka dah banyak agaknya baru nak minta ampun sekali harung. Sekali lagi, tidak ada sesiapa yang tahu bilakah kita akan mati. Maka, jangan tunggu-tunggu untuk buat perkara yang baik.

 

إِلَّا مِثْلَ أَيَّامِ الَّذِينَ خَلَوْا مِن قَبْلِهِمْ

melainkan sebagaimana kejadian-kejadian (azab Allah) yang berlaku kepada orang-orang yang ingkar yang terdahulu daripada mereka.

Mereka menunggu bala diturunkan kepada mereka sama seperti yang diberikan kepada kaum kaum yang sebelum ini. Bila dah nampak bala itu baru mereka nak beriman.

Adakah apabila azab yang dijanjikan kepada mereka itu sudah benar-benar berada di depan mata mereka, baru mereka hendak beriman? Kalau azab itu sudah datang, maka tentunya mereka akan beriman bersungguh-sungguh waktu itu. Malangnya, iman mereka di waktu itu sudah tidak diterima lagi. Seperti yang telah disebut tentang iman Firaun yang hanya beriman apabila dia hampir mati. Kalau iman Firaun tidak diterima, tentulah iman mereka juga tidak akan diterima.

 

قُلْ فَانتَظِرُوا

Katakanlah: “Tunggulah,

Katakan kepada mereka, kalau kamu nak tunggu juga sampai datang azab itu, maka kau tunggulah.

 

إِنِّي مَعَكُم مِّنَ الْمُنتَظِرِينَ

sesungguhnya aku juga bersama-sama kamu dari orang-orang yang menunggu”.

Aku pun menunggu juga untuk melihat apakah balasan nasib diriku dan juga apa yang akan terjadi kepada kamu.

Ayat ini mengajar kita untuk jangan menunggu-nunggu lagi. Berimanlah dengan segera, bertaubatlah dengan segera, dan belajarlah agama dan tafsir Quran ini dengan segera.

——————–

Ayat 103: Kalau azab itu diturunkan, apakah yang akan terjadi kepada orang-orang beriman?

10:103
Transliteration

Thumma nunajjee rusulana wallatheenaamanoo kathalika haqqan AAalaynanunjee almu/mineen

Sahih International

Then We will save our messengers and those who have believed. Thus, it is an obligation upon Us that We save the believers

Malay

Kemudian Kami selamatkan Rasul Kami dan orang-orang yang beriman. Demikianlah, sebagai kewajipan Kami, Kami selamatkan orang-orang yang beriman (yang menurutmu).

ثُمَّ نُنَجِّي رُسُلَنَا

Kemudian Kami selamatkan Rasul Kami

Kalau azab yang mereka tunggu itu benar-benar terjadi, maka Allah akan menyelamatkan para Rasul dan penyebar tauhid. Orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan mengamalkan syirik akan dikenakan dengan azab dan bala itu.

 

وَالَّذِينَ آمَنُوا

dan orang-orang yang beriman.

Apabila bala diturunkan kepada sesuatu kaum, Allah akan menyelamatkan Rasul dan juga orang-orang yang beriman bersama mereka. Maka, hendaklah kita beriman supaya kita pun terselamat juga.

 

كَذَٰلِكَ حَقًّا عَلَيْنَا

Demikianlah, sebagai kewajipan Kami,

Allah telah mewajibkan ke atas DiriNya untuk menyelamatkan orang-orang mukmin.

 

نُنجِ الْمُؤْمِنِينَ

Kami selamatkan orang-orang yang beriman.

Allah akan menolong mereka-mereka yang menolong agama Allah. Allah tidak akan melupakan mereka.

Ayat ini memberi harapan kepada kita, jikalau Allah benar-benar akan menurunkan azab kepada masyarakat yang bersama dengan kita.

——————–

Ayat 104:

10:104
Transliteration

Qul ya ayyuha annasuin kuntum fee shakkin min deenee fala aAAbudu allatheenataAAbudoona min dooni Allahi walakin aAAbudu Allahaallathee yatawaffakum waomirtu an akoona minaalmu/mineen

Sahih International

Say, [O Muhammad], “O people, if you are in doubt as to my religion – then I do not worship those which you worship besides Allah ; but I worship Allah , who causes your death. And I have been commanded to be of the believers

Malay

Katakanlah (wahai Muhammad): “Wahai sekalian manusia! Sekiranya kamu menaruh syak tentang kebenaran ugamaku, maka (ketahuilah) aku tidak menyembah makhluk-makhluk yang kamu menyembahnya yang lain dari Allah, tetapi aku hanya menyembah Allah yang akan mematikan kamu (untuk menerima balasan); dan aku diperintahkan supaya menjadi dari golongan yang beriman.

قُلْ يَا أَيُّهَا النَّاسُ

Katakanlah: “Wahai sekalian manusia!

Ini adalah kata-kata terakhir yang diberikan kepada mereka yang setelah didakwah berkali-kali, tetapi masih juga tidak mahu menerima ajakan tauhid ini. Masih juga nak melakukan syirik.

Apabila Nabi Muhammad disuruh menyeru kepada semua manusia, ini menunjukkan bahawa agama Islam ini bukanlah hanya untuk orang-orang Arab sahaja tetapi untuk seluruh dunia. Itu telah meletakkan tanggungjawap melakukan dakwah kepada para sahabat dari awal Islam lagi. Mereka apabila membaca ayat ini tahu bahawa agama ini adalah untuk seluruh alam. Sebab itulah mereka telah menyebarkan ajaran tauhid ini ke merata dunia.

Sekarang, urusan dakwah itu telah jatuh kepada kita. Kitalah yang kena menyampaikan ajaran dari Allah ini kepada manusia. Dan kita kena sampaikan ajaran itu dengan menggunakan ayat-ayat Quran kerana itulah arahan dari Allah. Bukannya dengan cara nyanyian dan Qasidah atau cara-cara lain yang direka-reka.

 

إِن كُنتُمْ فِي شَكٍّ مِّن دِينِي

Sekiranya kamu menaruh syak tentang kebenaran ugamaku,

“Kalau kamu rasa syak dengan agama Islam yang lurus ini, maka ketahuilah aku sendiri tidak ada syak.”

Begitu juga kita patut katakan kepada puak syirik dan bidaah dalam agama: “Kalau kamu rasa jalan sunnah yang kami bawa ini tidak benar, kamu panggil ianya Wahabi, maka ketahuilah aku tidak syak pada jalan ini dan aku tetap akan berpegang padanya.”

Kita sebagai orang yang telah terima Islam dan telah terima jalan sunnah ini, jangan ragu-ragu lagi dengan jalan sunnah ini dan kita hendaklah berada di atasnya kerana ianya adalah berdasarkan kepada dalil dari Quran dan Hadis yang sahih.

 

فَلَا أَعْبُدُ الَّذِينَ تَعْبُدُونَ مِن دُونِ اللَّهِ

maka (ketahuilah) aku tidak akan menyembah makhluk-makhluk yang kamu menyembahnya yang lain dari Allah,

Aku tidak akan sembah, tidak akan puja, dan tidak akan buat ibadat kepada Nabi, wali dan malaikat yang kamu sembah, puja, dan buat ibadat itu.

Amalan-amalan syirik yang kamu lakukan dan amalan-amalan bidaah kamu itu, aku tidak akan melakukannya walau satupun.

 

وَلَٰكِنْ أَعْبُدُ اللَّهَ

tetapi aku hanya menyembah Allah

Hanya Allah sahaja yang boleh disembah. Jangan disembah makhluk lain. Jangan juga disembah makhluk lain bersama Allah. Banyak sekali larangan Allah tentang perkara ini yang tidak perlu diulang di sini. 

 

الَّذِي يَتَوَفَّاكُمْ

yang akan mematikan kamu (untuk menerima balasan);

Kenapa sifat Allah yang ‘mematikan’ ditekankan di dalam ayat ini? Kerana hendak mengingatkan manusia dan jin bahawa Allah lah yang mengawal kehidupan kita, tidak ada entiti yang lain, dan kita akhirnya akan mati akan menemuinya.

Maka, kalau Allah sahaja yang boleh mematikan kita, kenapa nak sembah dan puja entiti yang lain seperti yang dilakukan oleh masyarakat kita yang puja dan sembah Nabi, wali dan malaikat itu?

 

وَأُمِرْتُ أَنْ أَكُونَ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ

dan aku diperintahkan supaya menjadi dari golongan yang beriman.

Iaitu jadi golongan yang beriman dengan betul-betul mengamalkan ajaran tauhid dan hanya menyembah Allah sahaja.

Maka, untuk mengetahui manakah ajaran tauhid, maka hendaklah belajar tafsir Quran.

Balaghah: Hazfu wa zikru: Hazaf ya mutakallim. Apabila ada hazaf, ia membawa maksud istimrar dan dawam iaitu meneruskan. Kadang-kadang dihazafkan ya mutakallim yang membawa maksud dawam dan istimrar. Berkekalan dan berterusan.

Apabila disebutkan huruf ya mutakallim, ia menunjukkan tahawul (perubahan) dan putus. Lihat dalam ayat ini kalimah yang digunakan adalah دِينِي, tidak sama seperti kalimah yang digunakan dalam surah Kaafiruun. Dalam ayat ini zikru ya’ pula. Ini kerana ia membawa maksud Tahawul. Bagaimana pula itu?

Ayat ini adalah penafian terhadap ketidakpercayaan kaum kafir, musyrikin atau munafik terhadap agama yang dibawa oleh Nabi Muhammad. Seperti yang kita tahu, orang kafir tidak percaya kepada agama Islam. Tapi adakah sampai bila-bila mereka tidak percaya? Tentu tidak sekali, kerana ada juga yang beriman akhirnya, contohnya Umar dan Abu Sufyan. Mulanya mereka menentang tapi akhirnya beriman. Begitu juga ramai-ramai memasuki Islam setelah pembukaan Mekah. Maka ada yang tidak kekal keraguan mereka. Kerana itulah dalam ayat ini, ya’ mutakalim dizikrukan.

Akan tetapi, lain kalimah yang digunakan dalam Surah Kaafiruun. Dalam surah itu, bukan kalimah دِينِي yang digunakan, tapi kalimah دِينِ.

لَكُمْ دِينُكُمْ وَلِيَ دِينِ

Ini menunjukkan ada ikhtizal dalam isim. Asalnya adalah دِينِي. Telah dibuang ya’ mutakallim dalam ayat ini. Kenapa? Dalam ilmu balaghah, kalau hazaf, maksudnya berterusan atau berkekalan. Kalau ditulis ya’, maknanya berubah, berpindah atau berhenti yang bermaksud didak kekal. Kelebihan ini cuma ada dalam bahasa Arab.

Surah Kaafirrun itu adalah tentang tauhid uluhiyyah. Untuk menyatakan sifat orang kafir yang berubah-ubah kerana itu digunakan perubahan fi’il mudhari’ ke fi’il madhi. Kerana cara mereka penyembahan mereka juga berubah-ubah. Sampaikan kadang-kadang makanan pun boleh jadi tuhan. Bila lapar dimakannya ‘tuhan’ mereka itu. Jadi mereka tidak tetap. Tapi lihat kalimah untuk kita tetap dalam fi’il mudhari kerana kita tetap pendirian. Allah yang disembah dahulu dan sampai bila-bila. Itulah Tuhan di rumah atau di luar rumah. Itulah Tuhan semasa senang dan di luar rumah. Dan cara penyembahan pun sama tidak berubah. Sebab itulah digunakan kalimah دِينِ dalam surah ini untuk membawa maksud dawam. Oleh itu, kita kena berterusan beragama Islam, beriman dan beribadah seperti yang Allah kehendaki.

——————–

Ayat 105:

10:105
Transliteration

Waan aqim wajhaka liddeeni haneefanwala takoonanna mina almushrikeen

Sahih International

And [commanded], ‘Direct your face toward the religion, inclining to truth, and never be of those who associate others with Allah ;

Malay

“Serta (diwajibkan kepadaku): ‘ Hadapkanlah seluruh dirimu menuju (ke arah mengerjakan perintah-perintah) ugama dengan betul dan ikhlas, dan janganlah engkau menjadi dari orang-orang musyrik ‘.”

وَأَنْ أَقِمْ وَجْهَكَ لِلدِّينِ حَنِيفًا

“Serta (diwajibkan kepadaku): ‘ Hadapkanlah seluruh dirimu menuju ke ugama dengan lurus

حَنِيفًا bermaksud agama yang lurus dan tidak bengkang bengkok ke kiri dan ke kanan. Ianya adalah seumpama seorang yang berjalan dengan mempunyai halatuju tertentu dan tidak hiraukan ajakan di kiri kanannya. Dia akan tetap juga dalam perjalanannya yang lurus itu.

حَنِيفًا adalah ugama yang original seperti yang dikehendaki oleh Allah. Bukannya ajaran agama yang songsang seperti yang dibawa oleh puak-puak bida’ah, puak-puak Tarekat yang sesat dan puak-puak Habib. Mereka pun ada agama juga, tetapi agama mereka tidak حَنِيفًا. Pemahaman agama mereka adalah jauh terpesong.

Apabila digunakan perkataan وَجْهَ (wajah) di dalam ayat ini, ia merujuk kepada keseluruhan diri kita. Kerana pada wajah kita terdapat semua pancaindera yang penting: pendengaran kita, penglihatan kita dan juga percakapan kita. Semuanya kita kena hadapkan kepada jalan yang lurus.

 

وَلَا تَكُونَنَّ مِنَ الْمُشْرِكِينَ

dan janganlah engkau menjadi dari orang-orang musyrik ‘.”

Jangan sekali-kali lakukan perkara yang syirik. Jangan ada fahaman yang syirik dalam akal kita. Itu kita semua tahu.

Tapi apakah amalan yang syirik dan fahaman yang syirik itu? Itulah masalah dengan masyarakat kita. Mereka tak kenal apa itu syirik. Mereka sangka mereka tidak syirik kerana mereka mengaku beragama Islam, mengucap dua kalimah syahadah dan melakukan amal ibadat macam orang Islam yang lain.

Tapi betapa ramai yang dalam masa yang sama mereka melakukan syirik tanpa mereka sedari? Mereka ingat mereka dah selamat, tapi sebenarnya mereka melakukan syirik. Mereka ambil mudah sahaja hal syirik ini. Mereka lupa bahawa kesyirikan akan memasukkan pengamalnya ke dalam neraka dan mereka kekal di dalamnya! Kenapa mereka kekal di dalamnya? Kerana Allah tidak akan mengampunkan dosa-dosa yang syirik.

Maka, kalau begini punya berat kesalahan syirik dan begitu punya berat kesannya di akhirat kelak, masih lagi anda ambil ringan tentangnya? Tak mahukah anda tahu apakah amalan syirik itu supaya anda boleh tinggalkan? Marilah datang belajar untuk tahu.

——————–

Ayat 106:

10:106
Transliteration

Wala tadAAu min dooni Allahima la yanfaAAuka wala yadurruka fa-infaAAalta fa-innaka ithan mina aththalimeen

Sahih International

And do not invoke besides Allah that which neither benefits you nor harms you, for if you did, then indeed you would be of the wrongdoers.'”

Malay

Dan janganlah engkau (wahai Muhammad) menyembah atau memuja yang lain dari Allah, yang tidak dapat mendatangkan manfaat kepadamu dan juga tidak dapat mendatangkan mudarat kepadamu. Oleh itu, sekiranya engkau mengerjakan yang demikian, maka pada saat itu menjadilah engkau dari orang-orang yang berlaku zalim (terhadap diri sendiri dengan perbuatan syirik itu).

وَلَا تَدْعُ مِن دُونِ اللَّهِ

Dan janganlah engkau menyeru yang selain dari Allah,

Jangan seru selain Allah SWT. Jangan seru Nabi Muhammad atau wali-wali lain, dan jangan seru malaikat malaikat. Ayat ini amat jelas.

Tetapi mereka yang jahil dengan Quran, mereka lah yang melakukan perkara ini terang-terangan. Mereka tanpa segan silu, malah dengan bangga melakukannya. Anda tentu hairan ada juga golongan begini dalam negara Islam kita ini. Mereka itu yang terbaru adalah golongan Habib dan pengikut-pengikut mereka. Mereka menyeru-nyeru Nabi Muhammad terang-terangan di stadium-stadium, di masjid-masjid, di kubur-kuburan dan di mana-mana sahaja.

Padahal yang boleh diseru hanyalah Allah sahaja.

 

مَا لَا يَنفَعُكَ

yang tidak dapat mendatangkan manfaat kepadamu

Yang kamu seru selain daripada Allah SWT itu, tidak akan dapat memberikan apa-apa manfaat kepada kamu. Kamu seru dia berjuta kali dalam sehari pun tidak akan dapat memberikan apa-apa kepada kamu. Kamu sahaja yang anggap kamu dapat kelebihan, kamu dapat berkat. Itu hanyalah khayalan kamu sahaja.

 

وَلَا يَضُرُّكَ

dan juga tidak dapat mendatangkan mudharat kepadamu.

Dan kalau kamu tidak seru Nabi, wali dan malaikat itu, tidak lah mereka boleh memberikan mudharat apa-apa pun kepada kamu.

Tidak ada sesiapa atau entiti mana-mana pun yang dapat memberi manfaat dan mudharat kepada kita, kerana manfaat dan mudharat itu hanya datang dari Allah.

 

فَإِن فَعَلْتَ

Oleh itu, sekiranya engkau mengerjakan yang demikian,

Kiranya kamu buat juga, sebab kamu jahil, sebab kamu ikut-ikut orang dan macam-macam alasan kamu untuk melakukannya,

 

فَإِنَّكَ إِذًا مِّنَ الظَّالِمِينَ

maka pada saat itu menjadilah engkau dari orang-orang yang berlaku zalim

Kamu telah berlaku zalim terhadap diri sendiri. Ianya adalah satu kezaliman yang paling besar, iaitu kezaliman syirik.

Allahu a’lam

===========

Ref: UR, TZ, NAK

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 010: Yunus. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s