Tafsir Surah Waqiah Ayat 58 -96

Ayat-ayat sebelum ini adalah tentang kejadian Hari Kiamat yang maha dahsyat itu. Kemudian diterangkan tentang tiga golongan:

Muqarrabin: Mereka ini adalah golongan yang tidak dihisab. Terus masuk syurga tanpa dihisab. Memang dibaca kitab amalan mereka, tapi hanya dibaca sahaja. Seang sahaja pertimbangan kepada mereka.

Golongan Kanan: Golongan ini dibaca Kitab Amalan mereka. Tapi mereka akhirnya selamat dan dimasukkan ke dalam syurga. Ini juga golongan yang bertuah.

Golongan Kiri: Ada kalangan orang beriman yang masuk neraka dahulu kerana mereka berdosa. Dan mereka lalai dalam memohon ampun kepada Allah. Kita sebagai manusia dan jin, sentiasa melakukan dosa, setiap hari. Apa yang kita perlu lakukan adalah memohon ampun kepada Allah. Masalahnya, ada yang tidak mohon ampun. Cuba kita tanya orang yang tak solat dan tak puasa. Mereka tidak pun meminta ampun atas dosa-dosa mereka. Kalau mereka beriman, mereka akan dimasukkan ke dalam neraka, dan apabila mereka telah diazab atas dosa-dosa mereka, mereka akan dimasukkan ke dalam syurga. Masalahnya, tak tahu berapa lamakah mereka diazab itu. Kita hendaklah bercita-cita supaya masuk syurga terus. Tak mahu lihat, hidu dan dengar neraka itu. Walaupun sesaat.

Dan ada yang masuk neraka tak keluar-keluar. Ini adalah mereka yang melakukan syirik. Dan mereka buat syirik itu adalah kerana lalai dalam belajar ilmu tentang tauhid. Menyebabkan mereka buat syirik tanpa mereka sedar. Mereka sepatutnya belajar, tapi mereka tidak belajar.

———————————————————————————-

Ayat 58: Dalil kita kena membenarkan Allah sebagai Tuhan.

56:58
Transliteration

ʾa-fa-raʾaytum mā tumnūn

Sahih International

Have you seen that which you emit?

Malay

(Mengapa kamu masih berdegil?) Tidakkah kamu memikirkan keadaan air mani yang kamu pancarkan (ke dalam rahim)?

Tidakkah kamu perhatikan air mani yang kamu tumpahkan?; ini antara suami dan isteri apabila mereka bersama. Bermakna, memasukkan air mani ke dalam rahim isteri kita. Tidakkah kamu mahu perhatikan?

————————————————————————————-

Ayat 59:

56:59
Transliteration

ʾa-ʾantum takhluqūnahū ʾam naḥnu l-khāliqūn

Sahih International

Is it you who creates it, or are We the Creator?

Malay

Adakah kamu yang menciptakannya atau Kami yang menciptakannya?

أَأَنْتُمْ تَخْلُقُونَهُ

Kamukah yang menciptakan bayi itu?; adakah kamu yang menjadi bayi kamu dari sperma yang ada dalam mani itu,

 أَمْ نَحْنُ الْخَالِقُونَ

atau Kamikah yang menciptakan?; Apabila kita dengar ayat yang sebegini, kita kena cakap: “bal anta ya Rabb” – Bahkan Kamulah Tuhan yang menciptakan bayi itu. Ada empat soalan dan empat-empat soalan itu kena jawap macam itu.

Ada kisah seorang lelaki yang mengadu tidak mendapat anak walaupun telah berkahwin selama lapan tahun. Jadi dia bertanya, adakah ada ayat-ayat yang boleh menyebabkan dia dapat anak? Jadi diajar kepadanya untuk baca surah Waqiah sampai kepada ayat ini. Jadi, kalau kita hendakkan anak, maka tahulah kita dari ayat ini bahawa Allah lah yang menjadikan zuriat. Maka, kita kena minta dengan Dia. Bukan minta dengan makhluk lain.

Maka, dalam kita berdoa, selepas kita membaca ayat ini, kita berdoalah, contohnya seperti ini: “Apalah kiranya Tuhan, kalau Kamu anugerahkan anak kepadaku. Kalau kamu memberi anak kepadaku, maka betullah Engkaulah Tuhanku. Sekiranya Engkau tidak memakbulkan doaku, Kuasa atas Engkau lah Tuhanku. Tapi kalau Engkau tidak memakbulkan doakan ini, kepada siapalah lagi aku hendak bermohon?” Tuhan kita tahu apa yang kita hendak. Tidak perlu nak menggunakan bahasa Arab. Allah tahu bahasa apapun yang kita baca. Ikut kitalah berapa kali kita hendak baca.

————————————————————————————–

Ayat 60:

56:60
Transliteration

naḥnu qaddarnā baynakumu l-mawta wa-mā naḥnu bi-masbūqīn

Sahih International

We have decreed death among you, and We are not to be outdone

Malay

Kamilah yang menentukan (dan menetapkan masa) kematian (tiap-tiap seorang) di antara kamu, dan Kami tidak sekali-kali dapat dikalahkan atau dilemahkan;

نَحْنُ قَدَّرْنَا بَيْنَكُمُ الْمَوْتَ

Sesungguhnya Kamilah yang menentukan kematian diantara kamu; bilakah manusia akan mati, Allah yang tentukan.

وَمَا نَحْنُ بِمَسْبُوقِينَ

Dan tidaklah Kami dapat dilemahkan oleh sesiapapun; tidak dilemahkan oleh sesiapapun dalam mencabut nyawa. Tidaklah kerana Dia sayang kepada seseorang, tidak dimatikan orang itu. Atau kerana Dia kena ugut, tak jadi nak matikan orang itu. Tidak sekali-kali.

————————————————————————————

Ayat 61:

56:61
Transliteration

ʿalā ʾan nubaddila ʾamthālakum wa-nunshiʾakum fī mā lā taʿlamūn

Sahih International

In that We will change your likenesses and produce you in that [form] which you do not know.

Malay

(Bahkan Kami berkuasa) menggantikan (kamu dengan) orang-orang yang serupa kamu (tetapi tidak seperti bawaan kamu), dan berkuasa menciptakan kamu dalam bentuk kejadian yang kamu tidak mengetahuinya.

عَلَىٰ أَنْ نُبَدِّلَ أَمْثَالَكُمْ

Keatas nak tukarkan kamu dengan orang-orang yang serupa dengan kamu; 

 وَنُنْشِئَكُمْ فِي مَا لَا تَعْلَمُونَ

Dan menciptakan kamu dalam keadaan apa yang kamu tak tahu; kadang-kadang orang kena penyakit, dia akan macam jadi lain dah. Atau lepas kemalangan, dah tak sama dengan dulu. Allah mampu nak buat segalanya.

Allah juga mampu untuk mengubah keadaan kita di akhirat kelak dalam keadaan manapun yang dikehendakiNya.

—————————————————————————————

Ayat 62:

56:62
Transliteration

wa-la-qad ʿalimtumu n-nashʾata l-ʾūlā fa-law-lā tadhakkarūn

Sahih International

And you have already known the first creation, so will you not remember?

Malay

Dan demi sesungguhnya, kamu telah sedia mengetahui tentang ciptaan diri kamu kali pertama, maka ada baiknya kalau kamu mengambil ingatan (bahawa Allah yang telah menciptakan kamu dari tiada kepada ada, berkuasa membangkitkan kamu hidup semula pada hari akhirat kelak).

وَلَقَدْ عَلِمْتُمُ النَّشْأَةَ الْأُولَىٰ

Sesungguhnya kamu sudah tahu tentang penciptaan kamu dahulu; iaitu kita sudah pun tahu bahawa Allah lah yang menciptakan kita semua sebelum ini daripada tidak ada kepada ada. Sebelum itu kita tidak pernah disebut pun. Allah telah menciptakan kita, memberikan kita pendengaran, penglihatan dan hati kepada kita semua.

فَلَوْلَا تَذَكَّرُونَ

jadi kenapakah kamu tidak mahu mengambil peringatan?; Mengapa kita tidak mahu mengambil peringatan bahawa kalau Allah boleh buat kita semua dari tidak ada kepada ada, tentulah lagi mudah untuk dia mengulangi semula penciptaan kita.

————————————————————————————-

Ayat 63:

56:63
Transliteration

ʾa-fa-raʾaytum mā taḥruthūn

Sahih International

And have you seen that [seed] which you sow?

Malay

Maka (mengapa kamu masih berdegil?) Tidakkah kamu melihat apa yang kamu tanam?

Tidakkah kamu perhatikan apa yang kamu tanam?; iaitu usaha kita mencangkul tanah, membajak dan menaburkan benih benih pada tanah itu.

————————————————————————————–

Ayat 64:

56:64
Transliteration

ʾa-ʾantum tazraʿūnahū ʾam naḥnu z-zāriʿūn

Sahih International

Is it you who makes it grow, or are We the grower?

Malay

Kamukah yang menumbuhkannya atau Kami yang menumbuhkannya?

أَأَنْتُمْ تَزْرَعُونَهُ

Kamukah yang menumbuhkan pokok itu,

 أَمْ نَحْنُ الزَّارِعُونَ

atau Kamikah yang menumbuhkannya?; Kita tanam pokok atau tumbuhan pada tanah, kemudian kita letak baja dan air. Tapi lepas itu apa kita buat? Kita balik rumah. Bukan kita yang menumbuhkannya. Adakah kita pegang biji itu dan picit-picit untuk keluarkan buah itu? Tidak mampu kita nak buat macam itu. Siapakah yang berkuasa menumbuhkan seribu benih itu dalam masa serentak melainkan Allah sahaja.

Jadi soalan ini juga perlu dijawap “bal anta ya Rabb“, bahkan Kamulah yang menumbuhkan wahai Tuhanku! Selepas baca ayat ini, bacalah doa kepada Allah. Menanam ini seperti berniaga juga. Kerana apa yang kita tanam, sebenarnya untuk kita jual kemudiannya selain dari kita makan sendiri. Jadi kalau nak doa supaya perniagaan kita berjaya, kita gunakan ayat ini. Untuk tujuan perniagaan, kita terjemah begini: “Tidakkah kamu perhatikan perniagaan kamu itu? Kamukah yang mengajar orang datang membeli di kedai kamu, atau Akukah yang menggerakkan hati orang untuk membeli di kedai kamu?”. Kalau di pasar selalunya, ramai lagi yang menjual barang yang sama dengan apa yang kita jual. Tapi kenapa orang akan singgah di kedai kita? Bukan boleh paksa orang nak singgah. Bermakna, Tuhanlah yang mencampakkan hati orang untuk singgah ke kedai kita. Maka, selepas baca ayat ini, dan menjawap “bal anta ya Rabb“, bacalah doa sebegini:

“Apalah kiranya Tuhan, kalau Kamu anugerahkan rezeki kepadaku. Kalau kamu memberi rezeki kepadaku, maka betullah Engkaulah Tuhanku. Sekiranya Engkau tidak memakbulkan doaku, Kuasa atas Engkau lah Tuhanku. Tapi kalau Engkau tidak memakbulkan doakan ini, kepada siapalah lagi aku hendak bermohon?”. Atau apa sahaja permintaan yang kita hendak.

————————————————————————————

Ayat 65:

56:65
Transliteration

law nashāʾu la-jaʿalnāhu ḥuṭāman fa-ẓaltum tafakkahūn

Sahih International

If We willed, We could make it [dry] debris, and you would remain in wonder,

Malay

Kalau Kami kehendaki, sudah tentu Kami akan jadikan tanaman itu kering hancur (sebelum ia berbuah), maka dengan itu tinggalah kamu dalam keadaan hairan dan menyesal,

لَوْ نَشَاءُ لَجَعَلْنَاهُ حُطَامًا

Kalau Kami kehendaki, nescaya Kami akan jadikan pokok itu kering hancur; Kalau berniaga, Allah boleh jadikan tidak ada sesiapa singgah masuk kedai kita.

 فَظَلْتُمْ تَفَكَّهُونَ

Maka jadilah bagi kamu itu dalam keadaan hairan; hairan macam mana pokok itu kita tanam dah elok dah, tapi mati juga. Kita dah buat kedai dah cantik dah, kawasan orang lalu-lalang, tapi tak juga orang nak singgah datang masuk. Kerana hairan itulah, banyak orang kita yang buat solat hajat. Mereka banyak sangkaan-sangkaan yang tak baik. Mungkin dia ingat ada orang nak aniaya buat tak baik dengan kedai dia. Padahal, Allah uji dia sahaja.

———————————————————————————-

Ayat 66:

56:66
Transliteration

ʾinnā la-mughramūn

Sahih International

[Saying], “Indeed, we are [now] in debt;

Malay

(Sambil berkata): “Sesungguhnya kami menanggung kerugian.

Sesungguhnya kami dalam kerugian; Itulah jawapan yang diberikan mereka kalau mereka ditanya tentang perniagaan mereka atau tanaman mereka.

————————————————————————————

Ayat 67:

56:67
Transliteration

bal naḥnu maḥrūmūn

Sahih International

Rather, we have been deprived.”

Malay

“Bahkan kami hampa (dari mendapat sebarang hasil) ”

Bahkan kami tidak dapat hasil apa-apa; Lama selepas itu, apabila mereka ditanya, baru mereka mengaku bahawa Allah tak beri rezeki kepada mereka. Maknanya, baru mereka mengaku bahawa rezeki itu dari Allah, dan Allah tidak memberi rezeki kepada mereka.

————————————————————————————-

Ayat 68: Ini adalah soalan yang ketiga dalam rantaian empat soalan. Allah berkomunikasi dengan kita dalam QuranNya.

56:68
Transliteration

ʾa-fa-raʾaytumu l-māʾa lladhī tashrabūn

Sahih International

And have you seen the water that you drink?

Malay

Selain dari itu, tidakkah kamu melihat air yang kamu minum?

Tidakkah kamu perhatikan air yang kamu minum itu?;

————————————————————————————–

Ayat 69:

56:69
Transliteration

ʾa-ʾantum ʾanzaltumūhu mina l-muzni ʾam naḥnu l-munzilūn

Sahih International

Is it you who brought it down from the clouds, or is it We who bring it down?

Malay

Kamukah yang menurunkannya dari awan (sebagai hujan), atau Kami yang menurunkannya?

أَأَنْتُمْ أَنْزَلْتُمُوهُ مِنَ الْمُزْنِ

Kamukah yang menurunkannya dari awan?; adakah kamu yang naik ke awan dan perah-perah air itu supaya turun?

 أَمْ نَحْنُ الْمُنْزِلُونَ

atau Kamikah yang menurunkannya?; Ini pun kena jawap juga seperti soalan-soalan sebelum ini:  “bal anta ya Rabb“. Engkaulah ya Allah yang menurunkan air itu.

Kepada yang menanam, pun baca ayat ini dan berdoa selepasnya supaya Allah menurunkan hujan.

—————————————————————————————

Ayat 70:

56:70
Transliteration

law nashāʾu jaʿalnāhu ʾujājan fa-law-lā tashkurūn

Sahih International

If We willed, We could make it bitter, so why are you not grateful?

Malay

Kalau Kami kehendaki, Kami akan jadikan dia masin, maka ada baiknya kalau kamu bersyukur.

لَوْ نَشَاءُ جَعَلْنَاهُ أُجَاجًا

Kalau Kami kehendaki, nescaya Kami jadikan air hujan itu masin; Tapi Allah tidak jadikan air itu masin, padahal asalnya air hujan itu datangnya dari laut, tapi tidak masin. Kerana rahmat Allah kepada kita, nak beri kita minum air itu untuk kehidupan kita. Kalau Allah jadikan air itu masin, tentulah pokok-pokok semua akan mati, dan kita pun boleh mati juga sebab tidak ada makanan dan air minuman.

 فَلَوْلَا تَشْكُرُونَ

Maka kenapa kamu tidak mahu bersyukur?; Padahal Tuhan telah memberi kamu rezeki. Tapi kamu kata orang lain yang memberikan rezeki. Kamu kata kerajaan, syarikat, tokey, keris, cincin atau apa-apa sahaja yang kamu kata telah memberi rezeki kepada kamu.

————————————————————————————–

Ayat 71: Ini adalah soalan yang keempat.

56:71
Transliteration

ʾa-fa-raʾaytumu n-nāra llatī tūrūn

Sahih International

And have you seen the fire that you ignite?

Malay

Akhirnya, tidakkah kamu melihat api yang kamu nyalakan (dengan cara digesek)?

Apakah kamu tidak perhatikan api yang kamu nyalakan?; zaman dahulu untuk mengeluarkan api, mereka kena gesek antara kayu.

—————————————————————————————-

Ayat 72:

56:72
Transliteration

ʾa-ʾantum ʾanshaʾtum shajaratahā ʾam naḥnu l-munshiʾūn

Sahih International

Is it you who produced its tree, or are We the producer?

Malay

Kamukah yang menumbuhkan pokok kayunya, atau Kami yang menumbuhkannya?

أَأَنْتُمْ أَنْشَأْتُمْ شَجَرَتَهَا

Kamukah yang menumbuhkan pokok; yang kamu gunakan untuk menyalakan api itu? Pokok hutan itu bukan kita yang tanam. Tidak ada sesiapa yang baja dan siram pokok-pokok itu. Tahu-tahu dah ada dan kita ambil untuk pakai, antaranya untuk menyalakan api.

Bangsa Arab mempunyai dua jenis pohon, al-marakh dan al-‘afar. Jika diambil dua dahan yang masih hijau dari kedua pohon itu, kemudian masing-masing digosok-gosokkan, maka akan memunculkan api padanya.

 أَمْ نَحْنُ الْمُنْشِئُونَ

Atau Kamikah yang menumbuhkannya?; soalan ini pun perlu dijawab:  “bal anta ya Rabb” bahkan Engkaulah yang menumbuhkannya, wahai Tuhanku. Selepas jawap itu, kita pun boleh lagi minta rezeki kepada Allah. Itulah sebabnya ada hadis yang mengatakan sesiapa yang membaca surah ini akan dimurahkan rezeki. Inilah tempat untuk baca doa untuk memohon rezeki. Kalau tak belajar, tak tahulah dimanakah tempat yang mustajab untuk baca doa. Mintalah apa-apa sahaja keperluan kita, bukan hanya untuk murah rezeki sahaja. Kalau anak nak masuk peperiksaan pun, boleh juga baca di empat tempat ini. Tak perlulah nak buat solat hajat berjemaah. Itu adalah perbuatan yang salah sebab Nabi tak pernah buat.

—————————————————————————————–

Ayat 73:

56:73
Transliteration

naḥnu jaʿalnāhā tadhkiratan wa-matāʿan li-l-muqwīn

Sahih International

We have made it a reminder and provision for the travelers,

Malay

Kami jadikan api (yang tercetus dari kayu basah) itu sebagai peringatan (bagi orang-orang yang lalaikan kebenaran hari akhirat) dan sebagai benda yang memberi kesenangan kepada orang-orang musafir.

نَحْنُ جَعَلْنَاهَا تَذْكِرَةً

Kamilah yang menjadikan pokok itu sebagai suatu peringatan untuk kamu; bahawasanya Tuhan kalau tidak buat pokok pun boleh juga juga kita menyalakan api. Sekarang kita dah tak pakai pokok untuk menyalakan api.

Atau peringatan di sini adalah peringatan tentang adanya api yang lebih besar – di akhirat nanti. Nabi pernah bersabda: “Api anak Adam yang mereka nyalakan itu hanyalah satu bahagian dari 70 bahagian api Jahannam.”

 وَمَتَاعًا لِلْمُقْوِينَ

dan bahan yang berguna untuk orang yang bermusafir; orang bermusafir boleh menggunakan kemudahan yang Allah berikan ini sebagai kemudahan untuk mereka dalam perjalanan mereka.

Dalam ayat ini, Allah menyebutkan bahawa api itu khusus digunakan oleh orang yang bermusafir, meskipun pada dasarnya hal itu bersifat umum bagi semua manusia, termasuk yang tidak dalam musafir. Kerana kalau dalam rumah pun, perlukan juga api itu.

—————————————————————————————-

Ayat 74: Maka, oleh itu,

56:74
Transliteration

fa-sabbiḥ bi-smi rabbika l-ʿaẓīm

Sahih International

So exalt the name of your Lord, the Most Great.

Malay

Oleh yang demikian – (wahai orang yang lalai) – bertasbihlah dengan memuji nama Tuhanmu Yang Maha Besar (sebagai bersyukur akan nikmat-nikmatNya itu).

فَسَبِّحْ

Maka bertasbihlah kamu

 بِاسْمِ رَبِّكَ

dengan sebut dengan berkat nama Tuhan kamu

الْعَظِيمِ

yang Maha Agong; Maka dalam apa pekerjaan kita, bacalah tasbih.

Disunatkan jikalau kita dengar bacaan ayat ini untuk membaca tasbih.

————————————————————————————–

Ayat 75:

56:75
Transliteration

fa-lā ʾuqsimu bi-mawāqiʿi n-nujūm

Sahih International

Then I swear by the setting of the stars,

Malay

Maka Aku bersumpah: Demi tempat-tempat dan masa-masa turunnya bahagian-bahagian Al-Quran, –

 فَلَا أُقْسِمُ

Oleh sebab itu, Aku bersumpah 

بِمَوَاقِعِ النُّجُومِ

dengan tempat beredarnya bintang-bintang; kalau manusia yang bersumpah dengan makhluk, itu adalah syirik. Ada yang bersumpah dengan matahari dan sebagainya. Kita cuma boleh bersumpah dengan nama Allah sahaja. Tapi Allah boleh bersumpah dengan makhlukNya.

Ibn Abbas mengatakan maksud bintang disini adalah bintang-bintang Quran. Dimana ia diturunkan secara keseluruhan pada malam Lailatul Qadr dari langit tertinggi ke langit dunia, dan kemudian turun secara terpisah-pisah dalam beberapa tahun selepas itu.

————————————————————————————–

Ayat 76:

56:76
Transliteration

wa-ʾinnahū la-qasamun law taʿlamūna ʿaẓīm

Sahih International

And indeed, it is an oath – if you could know – [most] great.

Malay

Dan sebenarnya sumpah itu adalah sumpah yang besar, kalaulah kamu mengetahuinya,

وَإِنَّهُ لَقَسَمٌ

Sesungguhnya sumpah seperti itu; bahawa Allah yang menjadikan manusia dan makhluk lain

 لَوْ تَعْلَمُونَ عَظِيمٌ

kalaulah kamu mengetahui, adalah sumpah yang besar. Bahawa Allah tidak bercakap bohong dengan kita.

Sumpah itu adalah besar kerana kebesaran Yang mengucapkannya, iaitu Allah.

—————————————————————————————

Ayat 77:

56:77
Transliteration

ʾinnahū la-qurʾānun karīm

Sahih International

Indeed, it is a noble Qur’an

Malay

Bahawa sesungguhnya (yang dibacakan kepada kamu) itu ialah Al-Quran yang mulia, (yang sentiasa memberi ajaran dan pimpinan),

Sesungguhnya Quran itu adalah Mulia

—————————————————————————————

Ayat 78:

56:78
Transliteration

fī kitābin maknūn

Sahih International

In a Register well-protected;

Malay

Yang tersimpan dalam Kitab yang cukup terpelihara,

Di dalam kitab yang terpelihara; di Lauh Mahfuz.

—————————————————————————————

Ayat 79:

56:79
Transliteration

lā yamassuhū ʾillā l-muṭahharūn

Sahih International

None touch it except the purified.

Malay

Yang tidak disentuh melainkan oleh makhluk-makhluk yang diakui bersih suci;

Tidak menyentuhnya melainkan makhluk yang suci; bermaksud Jibrail di sini. Dialah yang membawa Quran itu dari Lauh Mahfuz ke langit pertama. Dan dibawakan kepada Nabi Muhammad. Yang dimaksudkan dengan tidak disentuh itu adalah kitab yang berada di langit. Adapun kitab Quran yang di dunia, disentuh oleh semua orang, termasuk orang Majusi yang najis dan orang munafik yang kotor.

Orang kafir Quraish menuduh Quran itu dibawa turun oleh syaitan-syaitan, kerana itulah Allah menceritakan dalam ayat ini bahawa Quran itu tidak akan disentuh kecuali oleh makhluk-makhluk yang disucikan.

—————————————————————————————-

Ayat 80:

56:80
Transliteration

tanzīlun min rabbi l-ʿālamīn

Sahih International

[It is] a revelation from the Lord of the worlds.

Malay

Al-Quran itu diturunkan dari Allah Tuhan sekalian alam.

Penurunan Quran itu dari Tuhan yang mencipta, memelihara sekelian alam; Allah lah yang menurunkan Quran. Bukan seperti yang dikatakan oleh orang kafir bahawa ia merupakan sihir, perdukunan atau syair, tetapi merupakan kebenaran yang tidak mengandung sebarang keraguan sedikit pun.

—————————————————————————————–

Ayat 81:

56:81
Transliteration

ʾa-fa-bi-hādhā l-ḥadīthi ʾantum mudhinūn

Sahih International

Then is it to this statement that you are indifferent

Malay

Patutkah kamu (wahai golongan yang kufur ingkar) bersikap sambil lewa terhadap keterangan-keterangan Al-Quran ini?

أَفَبِهَٰذَا الْحَدِيثِ

Apakah dengan perkataan dalam Quran ini,

 أَنْتُمْ مُدْهِنُونَ

Kamu menganggapnya remeh?; ramai yang memandang remeh sahaja Quran itu sampai rasa tak payah belajar. Biar sahaja. Kalau kita lihat Quran di masjid, tidak ramai yang baca. Walaupun banyak Quran, tapi keadaannya elok sahaja, sebab orang tak pakai. Masyarakat kita memang tak endahkan Quran. Manusia buat tak peduli sahaja. Itu juga dipanggil menghina Quran juga. Jadi perhiasan rumah dan masjid sahaja. Buat almari cantik-cantik, diletakkan Quran untuk ditunjukkan kepada orang.

—————————————————————————————-

Ayat 82:

56:82
Transliteration

wa-tajʿalūna rizqakum ʾannakum tukadhdhibūn

Sahih International

And make [the thanks for] your provision that you deny [the Provider]?

Malay

Dan kamu jadikan sikap kamu mendustakannya (sebagai ganti) bahagian dan nasib kamu (menerima dan bersyukur akan ajarannya)?

وَتَجْعَلُونَ رِزْقَكُمْ

Dan kamu jadikan rezeki; dengan Quran boleh mendapatkan rezeki. Selepas baca, kita baca doa untuk mendapatkan rezeki. Dengan baca Quran, Allah akan turunkan rahmat, antaranya rezeki kepada kita.

 أَنَّكُمْ تُكَذِّبُونَ

sedangkan kamu mendustakannya; dengan menolak, tidak mahu terima. Sesiapa yang tolak ayat Quran, mereka dah murtad dah. Kadang-kadang kita membacakan ayat Quran sebagai hujjah, tapi ada juga orang yang tolak, tak mahu terima. Ramai dari manusia yang tolak dalil Quran dan pakai hujjah dari guru mereka. Macam Negeri Sembilan, satu negeri tolak ayat-ayat berkenaan hukum faraid yang ada dalam Quran.

Atau dalam kata lain, ia boleh bermaksud: “Kamu mengganti rezeki yang Allah berikan dengan mendustakan Allah.”

Sepatutnya kalian bersyukur, tapi kalian ganti syukur itu dengan pendustaan. Ada yang mengatakan bahawa hujan yang turun itu adalah dari Allah. Itu adalah yang benar. Tapi ada juga yang kata bahawa hujan itu turun kerana bintang ini dan itu. Itu adalah pendustaan yang amat besar.

——————————————————————————————

Ayat 83:

56:83
Transliteration

fa-law-lā ʾidhā balaghati l-ḥulqūm

Sahih International

Then why, when the soul at death reaches the throat

Malay

Maka alangkah eloknya kalau semasa (roh seseorang dari kamu yang hampir mati) sampai ke kerongkongnya, –

Kenapakah tidak ketika nyawa sudah sampai ke halqum; ini adalah ketika seseorang itu mengalami sakaratul maut.

—————————————————————————————

Ayat 84:

56:84
Transliteration

wa-ʾantum ḥīnaʾidhin tanẓurūn

Sahih International

And you are at that time looking on –

Malay

Sedang kamu pada masa itu (berada di sekelilingnya) menyaksikan keadaannya, –

Sedangkan kamu ketika itu sedang melihat; melihat orang yang hendak mati itu.

Ataupun, maksudnya orang yang sedang menghadapi sakaratul maut itu sedang melihat Malaikat Maut itu.

————————————————————————————-

Ayat 85:

56:85
Transliteration

Wanahnu aqrabu ilayhi minkum walakinla tubsiroon

Sahih International

And Our angels are nearer to him than you, but you do not see –

Malay

Dan Kami lebih dekat kepadanya daripada kamu, tetapi kamu tidak melihat,

وَنَحْنُ أَقْرَبُ إِلَيْهِ مِنْكُمْ

Dan Kami paling hampir kepadanya daripada kamu; 

 وَلَٰكِنْ لَا تُبْصِرُونَ

sedangkan kamu tidak dapat melihat Kami; ini boleh jadi bermaksud Allah sendiri, atau wakil Allah, iaitu Malaikat Maut.

——————————————————————————————-

Ayat 86:

56:86
Transliteration

fa-law-lā ʾin kuntum ghayra madīnīn

Sahih International

Then why do you not, if you are not to be recompensed,

Malay

Maka bukankah elok kalau kamu orang-orang yang tidak dikuasai (dan tidak tunduk kepada kekuasaan Kami), –

فَلَوْلَا إِنْ كُنْتُمْ

Kenapakah tidak kamu, sekiranya kamu 

غَيْرَ مَدِينِينَ

tidak dikuasai oleh Allah.

—————————————————————————————

Ayat 87:

56:87
Transliteration

tarjiʿūnahā ʾin kuntum ṣādiqīn

Sahih International

Bring it back, if you should be truthful?

Malay

Kamu kembalikan roh itu (kepada keadaan sebelumnya) jika betul kamu orang-orang yang benar ?

تَرْجِعُونَهَا

Mengembalikan roh itu kepada tuannya?

 إِنْ كُنْتُمْ صَادِقِينَ

Sekiranya kamu orang-orang yang benar?; Sekiranya kamu ada kuasa yang boleh melarang nyawa itu dari tercabut. Sekiranya kamu bebas dari dikuasai oleh Allah, buatlah! Tapi tidak, semua kita dikuasai oleh Allah.

—————————————————————————————

Ayat 88: Inilah tiga keadaan yang dialami oleh manusia ketika menghadapi sakaratul maut. Dia akan tergolong dalam tiga golongan. Nasib yang akan diterima adalah berlainan antara satu sama lain.

56:88
Transliteration

fa-ʾammā ʾin kāna mina l-muqarrabīn

Sahih International

And if the deceased was of those brought near to Allah ,

Malay

Kesudahannya: jika ia (yang mati itu) dari orang-orang ” Muqarrabiin “,

Jika orang yang hendak mati terdiri dari orang yang hampir dengan Allah; ini merujuk kepada orang yang sedang menghadapi sakaratul maut itu. Jika dia semasa hidupnya mengerjakan semua kewajipan yang Allah tentukan dan meninggalkan hal-hal yang diharamkan, maka dia akan termasuk golongan yang dihampirkan dengan Allah.

—————————————————————————————-

Ayat 89:

56:89
Transliteration

fa-rawḥun wa-rayḥānun wa-jannatu naʿīm

Sahih International

Then [for him is] rest and bounty and a garden of pleasure.

Malay

Maka (ia akan beroleh) rehat kesenangan, dan rahmat kesegaran, serta Syurga kenikmatan.

فَرَوْحٌ

Maka ketenangan baginya; Ibnu Abbas menceritakan bahawa maksudnya adalah istirehat dan tenang.

وَرَيْحَانٌ

dan satu kepuasan; Qatadah mengatakan maknanya adalah rahmat.

 وَجَنَّتُ نَعِيمٍ

dan syurga yang penuh nikmat;

Bilakah dia akan tahu apa yang dia akan dapat? Dia akan diberitahu oleh Malaikat pada saat menjelang kematiannya. Muhammad bin Ka’ab mengatakan: Tidaklah seseorang meninggal dunia sehigga ai mengetahui apakah dirinya termasuk penghuni Syurga atau Neraka.

Nabi pernah bersabda: “Sesungguhnya roh orang Mukmin itu berupa seekor burung yang bergantungan di pepohonan Syurga sampai Allah mengembalikannya kepada jasadnya kelak pada hari Dia membangkitkannya.”

—————————————————————————————

Ayat 90:

56:90
Transliteration

wa-ʾammā ʾin kāna min ʾaṣḥābi l-yamīn

Sahih International

And if he was of the companions of the right,

Malay

Dan jika ia dari puak kanan,

Dan jika dia terdiri dari golongan kanan,

————————————————————————————

Ayat 91:

56:91
Transliteration

fa-salāmun laka min ʾaṣḥābi l-yamīn

Sahih International

Then [the angels will say], “Peace for you; [you are] from the companions of the right.”

Malay

Maka (akan dikatakan kepadanya):” Selamat sejahtera kepadamu, (kerana engkau) dari puak kanan”.

Maka selamat sejahteralah kamu kerana kamu dari golongan kanan; Maksudnya, Malaikat akan menyampaikan khabar gembira itu kepadanya. Selamat dari azab Allah.

—————————————————————————————-

Ayat 92:

56:92
Transliteration

wa-ʾammā ʾin kāna mina l-mukadhdhibīna ḍ-ḍāllīn

Sahih International

But if he was of the deniers [who were] astray,

Malay

Dan jika ia dari (puak kiri) yang mendustakan (Rasulnya), lagi sesat,

Dan jika dia adalah dari golongan yang mendustakan lagi sesat

————————————————————————————

Ayat 93:

56:93
Transliteration

fa-nuzulun min ḥamīm

Sahih International

Then [for him is] accommodation of scalding water

Malay

Maka sambutan yang disediakan baginya adalah dari air panas yang menggelegak,

Maka hidangan baginya adalah dari air panas yang menggelegak; ianya adalah cairan panas yang akan melelehkan isi perut dan kulit-kulit mereka.

——————————————————————————————-

Ayat 94:

56:94
Transliteration

wa-taṣliyatu jaḥīm

Sahih International

And burning in Hellfire

Malay

Serta bakaran api neraka.

Dan dia akan dimasukkan ke dalam neraka jahim. 

—————————————————————————————

Ayat 95:

56:95
Transliteration

ʾinna hādhā la-huwa ḥaqqu l-yaqīn

Sahih International

Indeed, this is the true certainty,

Malay

Sesungguhnya (segala yang disebutkan) itu adalah kebenaran yang diyakini.

Sesungguhnya Quran ini benar-benar perkara yang kamu perlu yakini; Khabar yang beritahu dalam ayat-ayat ini merupakan kebenaran yang meyakinkan, yang tidak ada keraguan lagi di dalamnya. Tidak ada seorang pun yang dapat menghindarkan diri darinya.

—————————————————————————————–

Ayat 96:

56:96
Transliteration

fa-sabbiḥ bi-smi rabbika l-ʿaẓīm

Sahih International

So exalt the name of your Lord, the Most Great.

Malay

Oleh itu, bertasbihlah dengan memuji nama Tuhanmu Yang Maha Besar.

Oleh itu, Maka bertasbihlah dengan sebut dengan berkat nama Tuhan kamu yang Maha Agong; maka dua kali ayat ini keluar dalam ayat ini. Disini kena baca Tasbih sekali. Kalau imam baca ayat ini dalam solat, kita pun disunatkan untuk membaca tasbih. Kalau ada ayat-ayat lain yang mengandungi tasbih pun, disunatkan kita baca. Atau kita baca sendiri, atau kita dengar orang lain baca.

Imam Ahmad meriwayatkan bahawa ketika turun ayat ke 96 ini, Nabi bersabda: “Jadikanlah ia bacaan dalam ruku’ kalian.”

Di akhir Kitab Sahih Bukhari, beliau meriwayatkan satu hadis dari Abu Hurairah, dari Nabi yang bersabda: “Dua kalimat yang ringan diucapkanolehlisan dan sangat berat dalam timbangan, serta sangat dicintai oleh Allah yang Maha Penyayang: “Subhanallahi wabihamdihi (Mahasuci Allah dan segala puji hanya bagiNya) dan Subhanallahil Azhiim (Mahasuci Allah Yang Maha Agung).”

===============================================================

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 056: Waqiah. Bookmark the permalink.

One Response to Tafsir Surah Waqiah Ayat 58 -96

  1. drzeze says:

    Reblogged this on when you can’t breathe…… and commented:
    Sambungan Tafseer surah Al -Waqiah…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s