Tafsir Surah Kahfi Ayat 40 – 45 (Kehidupan dunia yang tidak kekal)

Ayat 40:

فَعَسىٰ رَبّي أَن يُؤتِيَنِ خَيرًا مِّن جَنَّتِكَ وَيُرسِلَ عَلَيها حُسبانًا مِّنَ السَّماءِ فَتُصبِحَ صَعيدًا زَلَقًا

Sahih International

It may be that my Lord will give me [something] better than your garden and will send upon it a calamity from the sky, and it will become a smooth, dusty ground,

Malay

Maka mudah-mudahan Tuhanku akan mengurniakan aku lebih baik daripada kebunmu, dan Dia akan menimpakannya dengan bala, bencana dari langit, sehinggalah menjadilah kebunmu itu tanah yang licin tandus.

 

فَعَسَىٰ رَبِّي أَنْ يُؤْتِيَنِ خَيْرًا مِّنْ جَنَّتِكَ

Mudah-mudahan Tuhanku akan memberi kepadaku lebih baik dari kebun kamu ini;

Lelaki mukmin itu tahu yang Allah boleh lakukan apa sahaja. Memang lelaki pertama itu kaya dan ada banyak kebun dan harta. Tapi Allah boleh sahaja berikan yang lebih baik kepadanya kalau Allah mahu.

Apakah yang lebih baik dari kebun yang hebat itu? Itulah keampunan dari Allah. Itulah yang lebih baik dari kebun-kebun itu. Lebih baik dari apa-apa sahaja kenikmatan dalam dunia yang tidak kekal ini. Bila Allah ampun dosa dan beri rahmat kepada kita, tidak ada lagi yang lebih besar darinya.

 

وَيُرْسِلَ عَلَيْهَا حُسْبَانًا مِّنَ السَّمَاءِ

Dan mungkin Tuhan akan mengirimkan ke atasnya bala daripada langit;

Ada dua riwayat tentang apakah bala yang diturunkan: ada yang kata petir turun dari langit. Ada riwayat lain yang mengatakan hujan lebat yang sejuk turun yang menyebabkan kebunnya runtuh. Dari segi bahasa, ianya lebih kepada petir yang menyebabkan kebakaran kepada sesuatu kawasan. 

 

فَتُصْبِحَ صَعِيدًا زَلَقً

Maka jadilah kebun itu satu tanah yang licin;

Perkataan صَعِيدًا telah disebut sebelum ini. Ia bermaksud ‘berdebu’. Apabila sesuatu tanah itu tidak ada apa-apa setelah musnah, hanya tinggal debu sahaja.

Perkataan زَلَقً itu bermakna tanah yang amat datar dan berdebu, sampaikan kalau kita berjalan di atasnya, ia amat licin sampai boleh menjatuhkan kita.


 

Ayat 41:

أَو يُصبِحَ ماؤُها غَورًا فَلَن تَستَطيعَ لَهُ طَلَبًا

Sahih International

Or its water will become sunken [into the earth], so you would never be able to seek it.”

Malay

Ataupun air kebun itu akan menjadi kering ditelan bumi, maka dengan yang demikian, engkau tidak akan dapat mencarinya lagi”.

 

أَوْ يُصْبِحَ مَاؤُهَا غَوْرًا

Atau jadikan airnya surut;

Telah disebut sebelum ini bagaimana ada sungai yang mengalir di celah-celah kebun lelaki itu. Dan ia menjadi sumber air yang menjadikan kebunnya itu subur. Tapi Allah boleh jadi air itu kering ditelan ke dalam bumi.

 

فَلَنْ تَسْتَطِيعَ لَهُ طَلَبًا

Maka kamu tidak akan dapat mencarinya lagi

Kalau Allah dah hilangkan air itu, tidak ada harapan untuk mencarinya lagi. Kalau nak korek dalam lagi pun tidak akan dapat jumpa dah.


 

Ayat 42:

وَأُحيطَ بِثَمَرِهِ فَأَصبَحَ يُقَلِّبُ كَفَّيهِ عَلىٰ ما أَنفَقَ فيها وَهِيَ خاوِيَةٌ عَلىٰ عُروشِها وَيَقولُ يٰلَيتَني لَم أُشرِك بِرَبّي أَحَدًا

Sahih International

And his fruits were encompassed [by ruin], so he began to turn his hands about [in dismay] over what he had spent on it, while it had collapsed upon its trellises, and said, “Oh, I wish I had not associated with my Lord anyone.”

Malay

Dan segala tanaman serta hartabendanya itupun dibinasakan, lalu jadilah dia membalik-balikkan kedua tapak tangannya (kerana menyesal) terhadap segala perbelanjaan yang telah dibelanjakannya pada kebun-kebunnya, sedang kebun-kebun itu runtuh junjung-junjung tanamannya; sambil dia berkata: “Alangkah baiknya kalau aku tidak sekutukan sesuatupun dengan Tuhanku!”

 

وَأُحِيطَ بِثَمَرِهِ

Dan diliputi buah-buahnya;

Memang Allah memberitahu yang bala telah diberikan atas kebun buah itu. Rosak binasa semuanya sekali.

 

فَأَصْبَحَ يُقَلِّبُ كَفَّيْهِ

lalu dia mula membolak-balikkan tangannya;

Maka lelaki kaya itu telah memusing-musingkan tangan sebagai tanda penyesalan. Ini adalah bahasa kiasan. Kita biasa lihat orang yang menyesal akan buat macam-macam dengan tangan mereka. Kalau orang yang ada masalah yang teruk, mereka akan buat macam itu.

 

عَلَىٰ مَا أَنْفَقَ فِيهَا

di atas apa yang telah dibelanjakannya;

Dia akan menyesal sangat. Iaitu mengenangkan segala perbelanjaannya untuk mengendalikan kebunnya itu.

 

وَهِيَ خَاوِيَةٌ عَلَىٰ عُرُوشِهَا

dan kebun itu roboh atas para-paranya;

Dan apabila ditimpa hujan yang lebat, para-para kebun itu akan jatuh dulu, dan kebun itu pula akan jatuh atas para-para itu.

 

وَيَقُولُ يٰلَيْتَنِ

dan dia berkata: “aduhai celakalah aku! Alangkah baiknya kalau dulu aku”

Sekarang lelaki kaya itu amat menyesal. Dia menyesal perbuatannya dahulu dan fahamannya dulu.

 

لَمْ أُشْرِكْ بِرَبِّي أَحَدًا

tidak menyekutukan Allah dengan sesuatu apa pun;

Dia menyesal sangat kerana telah mensyirikkan Allah dulu. Dia syirikkan Allah dengan mengatakan kebun itu akan kekal sampai bila-bila. Dia kata dia yang pandai mengurus kebunya sampai kebunnya itu maju. Dia lupa yang kalau Allah tidak memberikan segalanya itu kepadanya, dia tidak akan ada apa-apa. Tapi dia telah lupa kepada Allah. Begitulah sifat mereka yang hanya melihat perkara yang material sahaja.

Sebenarnya kita boleh lihat bahawa lelaki ini telah bertaubat. Dia akhirnya telah menyedari kesalahannya. Bala yang dikenakan kepadanya telah menyedarkan dirinya. Oleh itu, ada kebaikan dalam bala itu kerana telah dapat mengubah dirinya. Kalau dia mati dengan fahamannya itu, maka malanglah nasibnya.

Allah mengajar kita: kalau kena bala, maka kita hendaklah bertaubat. Kerana bala itu adalah untuk mengingatkan kita. Ianya hendak merendahkan diri kita supaya kita boleh terima kesalahan yang kita lakukan dan kita mahu kembali kepada kebaikan. Kerana kalau kita dalam kedudukan yang tinggi atau kaya, selalunya susah untuk kita menerima nasihat.

Tuhan ceritakan kisah ini untuk memberitahu kepada kita, ada perbuatan syirik dalam hal harta. Syirik itu bukan hanya sembah berhala sahaja. Bukan hanya dalam menyembah tuhan-tuhan selain Allah sahaja. Itu adalah jenis syirik yang jelas. Tapi ada lagi jenis syirik yang tidak jelas kepada kita. Tapi ia juga adalah salah satu dari perbuatan syirik.


 

Ayat 43:

وَلَم تَكُن لَّهُ فِئَةٌ يَنصُرونَهُ مِن دونِ اللهِ وَما كانَ مُنتَصِرًا

Sahih International

And there was for him no company to aid him other than Allah , nor could he defend himself.

Malay

Dan ia tidak mendapat sebarang golongan yang boleh menolongnya, selain dari Allah; dan ia pula tidak dapat membela dirinya sendiri.

 

وَلَمْ تَكُنْ لَهُ فِئَةٌ يَنْصُرُونَهُ

Dan tidaklah dia akan dapati satu puak pun yang boleh menolongnya;

Kalau dulu dia banggakan keturunannya yang ramai dan pengikutnya yang ramai. Tapi tak seorang pun yang boleh membantunya sekarang.

 

مِنْ دُونِ اللهِ

selain dari Allah

Tiada ada sesiapa selain Allah yang boleh bantu dia lagi.

 

وَمَا كَانَ مُنْتَصِرًا

Dan tidaklah dia dapat menolong dirinya sendiri.

Kalau tidak ada orang yang menolong, tentulah dia kena berharap kepada dirinya sendiri, bukan? Tapi dirinya sendiri pun tidak dapat menyelesaikan kehancuran kepada kekayaannya itu.


 

Ayat 44:

هُنالِكَ الوَلٰيَةُ ِلِلهِ الحَقِّ ۚ هُوَ خَيرٌ ثَوابًا وَخَيرٌ عُقبًا

Sahih International

There the authority is [completely] for Allah, the Truth. He is best in reward and best in outcome.

Malay

Pada saat yang sedemikian itu kekuasaan memberi pertolongan hanya tertentu bagi Allah, Tuhan yang sebenar-benarnya; Dia lah sebaik-baik pemberi pahala, dan sebaik-baik pemberi kesudahan yang berbahagia (kepada hamba-hambaNya yang taat).

 

هُنَالِكَ الْوَلٰيَةُ ِلِلهِ الْحَقِّ

Di sanalah zahirnya pertolongan hanya dari Allah;

Allah menegaskan bahawa pertolongan itu hanya milik Allah. Maknanya, kalau Allah nak tolong, Dia akan tolong. Kalau tak, kita tidak akan dapat pertolongan.

 

هُوَ خَيْرٌ ثَوَابًا

Dialah sebaik-baik yang memberi pahala;

Allah sahaja yang boleh beri pahala kepada hambaNya. Dialah yang pandai untuk memberi balasan di akhirat kelak.

 

وَخَيْرٌ عُقْبًا

dan sebaik-baik cita-cita kembalian;

Maknanya, kepadaNya sahaja kita kena berharap untuk kembali. Tapi kita selalu angan-angan benda lain, tidak fikirkan kematian. Maka kerana itulah Allah selalu ingatkan dalam Qur’an tentang kematian. Kerana kematian hendaklah selalu ingat. Hendaklah selalu ingat yang kita akan kena kembali mengadap Allah di akhirat kelak.

Habis Ruku’ ke 5 dari 12.


 

Ayat 45: Kisah seterusnya.

وَاضرِب لَهُم مَّثَلَ الحَيَوٰةِ الدُّنيا كَماءٍ أَنزَلنٰهُ مِنَ السَّماءِ فَاختَلَطَ بِهِ نَباتُ الأَرضِ فَأَصبَحَ هَشيمًا تَذروهُ الرِّيٰحُ ۗ وَكانَ اللهُ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ مُّقتَدِرًا

Sahih International

And present to them the example of the life of this world, [its being] like rain which We send down from the sky, and the vegetation of the earth mingles with it and [then] it becomes dry remnants, scattered by the winds. And Allah is ever, over all things, Perfect in Ability.

Malay

Dan kemukakanlah kepada mereka misal perbandingan: Kehidupan dunia ini samalah seperti air yang Kami turunkan dari langit, lalu bercampur aduklah tanaman di bumi antara satu sama lain (dan kembang suburlah ia) disebabkan air itu; kemudian menjadilah ia kering hancur ditiup angin; dan (ingatlah) adalah Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.

 

وَاضْرِبْ لَهُمْ مَثَلَ الْحَيَوٰةِ الدُّنْيَا

Dan buatlah bagi mereka satu contoh bandingan kehidupan manusia di dunia ini

Dari kisah sebelum ini, sekarang Allah suruh buat perbandingan yang baru pula. Iaitu bandingkan kehidupan dunia ini secara keseluruhan.

 

كَمَاءٍ أَنْزَلْنٰهُ مِنَ السَّمَاءِ

ianya seperti air hujan yang Kami turunkan dari langit

Kehidupan di dunia memerlukan air untuk hidup. Maka Allah banyak menceritakan tentang air hujan. Kerana dari air hujan yang satu inilah digunakan oleh berbagai jenis tumbuhan dan haiwan dan juga kita untuk melangsungkan kehidupan. Allah banyak suruh kita tengok kepada air hujan ini.

 

فَاخْتَلَطَ بِهِ نَبَاتُ الْأَرْضِ

maka bercampurlah air itu dengan tumbuh-tumbuhan di muka bumi;

Dari air hujan yang turun dari langit ke bumi itu, maka ia digunakan oleh tumbuh-tumbuhan untu menjadi subur. Contohnya, rumput, padi, gandum dan sebagainya. Semuanya memerlukan sumber air. Dengan ada air, maka tumbuhan dapat hidup subur.

 

فَأَصْبَحَ هَشِيمًا

maka kemudian ia menjadi kering hancur;

Lama kelamaan tumbuhan itu akan menjadi warna kuning dan kemudian layu dan semakin layu. Kerana jangkahayat telah sampai. Ia menjadi semakin kering dan kering dan lama-lama ia akan hancur dan kemudian menjadi debu.

 

تَذْرُوهُ الرِّيٰحُ

ditiup angin;

Setelah ia hancur jadi debu, maka tumbuhan itu diterbangkan oleh angin; yang tinggal hanyalah tanah yang kosong.

Kehidupan dunia itu pun begitu juga. Kita hidup membesar dan kemudian akan tua dan kemudian akan mati. Peringatan untuk kita adalah: apa-apa sahaja yang kita dapat dari kejayaan dalam dunia ini adalah kerana Allah. Tapi ianya tidak akan kekal. Kehidupan dunia ini pasti tidak kekal.

Tujuan kisah dua lelaki ini adalah berkenaan dengan bahayanya materialisma. Manusia akan ramai yang akan terpedaya dengan keindahan dunia. Keindahan dunia inilah yang digunakan oleh Dajjal nanti apabila dia keluar dan menyesatkan manusia nanti. Dia akan menggunakan dunia dan segala keindahannya untuk memperdayakan kita.

 

وَكَانَ اللهُ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ مُّقْتَدِرًا

Dan Allah itu atas segala sesuatu Maha Berkuasa sungguh.

Di hujung ayat ini Allah mengingatkan yang kekuasaan penuh adalah pada Allah. Allah boleh buat apa sahaja yang Dia kehendaki. Maka kita kena serahkan segalanya kepada Allah. Dan kerana semua perkara dalam urusan Allah, maka kita kena berdoa dan berharap terus kepada Allah.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 13 Januari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Ustaz Rosman

Nouman Ali Khan

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 018: al-Kahfi. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s