Tafsir Surah Yaasin Ayat 1-21

Pengenalan:

Yaasin adalah surah yang selalu dibaca. Tapi ramai antara kita sebenarnya tidak mengetahui isi kandungnya. Padahal, ada yang tidak tinggal membacanya beramai-ramai setiap minggu pada malam Jumaat. Tapi, mereka hanya tahu membacanya sahaja, tapi kerana tidak tahu apakah yang dimaksudkan oleh surah itu, maka mereka ada yang melanggar suruhan dalam surah itu sendiri. 

Tauhid syirik qahriyah

Surah Yasiin termasuk dalam kumpulan surah yang membawa tema syafaat adalah hak Allah. Syafaat bukan boleh diminta daripada Nabi atau wali-wali. Allah lah yang memberi izin kepada sesiapa yang dikehendaki untuk diberikan syafaat.

Surah Yaasin terbahagi kepada dua bahagian: Ayat 1 – 44 adalah bahagian yang pertama dan bahagian kedua adalah ayat 45 sampai akhir. Kesimpulan dari surah Yaasin adalah hendak nafi ‘syirik syafaat‘. Tidak boleh bersyirik kerana syafaat. Yang dimaksudkan syafaat di sini adalah Syafaat Qahriyah atau  ‘Syafaat Kasih Sayang’. Apakah yang dimaksudkan dengan Syafaat Qahriyah itu? Katakanlah kita baik dengan ketua polis. Apabila anak kita kena tangkap, ketua balai tak berani ambil kes itu kerana bimbang ketua polis akan marah dia. Atau kalau tangkap pun, Ketua Polis akan suruh untuk lepaskan. Ini dipanggil ‘pertolongan’ atau dalam bahasa Arabnya, syafaat. Cara begini tidak ada dalam kerajaan Allah taala. Tidak ada sesiapa pun yang kita boleh bodek supaya kita selamat di akhirat nanti. Jangan sekali-kali kita beranggapan bahawa kerana Allah sayang kepada Nabi Muhammad, kita boleh bodek Nabi Muhammad. Inilah yang penganut Kristian buat kepada Nabi Isa. Kerana mereka tahu Allah sayangkan Nabi Isa, mereka telah bodek Nabi Isa. Sampaikan mereka sangka kalau mereka sudah buat begitu, mereka buat dosa pun tidak mengapa. Sampai ada yang bodek ibu Nabi Isa, iaitu Siti Mariam pun ada. Itu semua adalah pemahaman yang salah. Janganlah kita pun ada pemahaman seperti penganut Kristian juga.

Adakah kita buat seperti itu juga? Memang ada. Iaitu ada antara kita yang pergi ke kubur Nabi di Masjid Nabi di Madinah dan mohon kepada Nabi supaya ingat kita untuk beri syafaat di akhirat nanti. Padahal Nabi sudah mati. Kalau kita kata begitu, sudah jadi kufur. Ingatlah bahawa Allah sahaja yang boleh beri syafaat. Nabi hanya ‘menyampaikan’ sahaja syafaat kepada sesiapa yang telah ditetapkan oleh Allah. Bukan Nabi yang menentukan. Perumpamaannya adalah sepertimana Tuan Pegawai Daerah menyampaikan tanah kepada mereka yang telah ditetapkan akan dapat tanah oleh Pejabat Tanah. Dia hanya menyampaikan sahaja sijil itu. Sebenarnya yang menetapkan siapa yang akan dapat tanah itu bukan dia. Kena mohon dulu dengan pejabat tanah dan hanya mereka yang layak akan dapat.

Mereka yang ikut seratus peratus ajaran Allah dan Nabi Muhammad semasa hidup di dunia akan mendapat syafaat dari Allah. Iaitu mereka yang tidak melakukan syirik kepada Allah. Atau jikalau dia ada melakukan syirik, dia sempat mohon ampun sebelum mati.

Surah Yaasin ini adalah salah satu dari surah Makkiyah – diturunkan di Mekah. Surah-surah Makkiyah mempunyai persamaan di dalamnya, iaitu kesemuanya menceritakan tentang tiga perkara penting: Tauhid, Risalah dan Akhirat. Ketiga-tiga elemen ini ada dalam surah Yaasin ini. Kita akan melihat bahawa satu persatu perkara ini akan disentuh dalam surah Yaasin ini, dan dimulai dengan Risalah – tentang tugas Nabi Muhammad sebagai Rasul. Kemudian surah ini akan menerangkan tentang Tauhid dan akhir sekali tentang kejadian-kejadin di Hari Kiamat dan akhirat nanti.

Elok untuk kita hafal surah Yaasin ni. Untuk senang hafal, baca 30 kali non-stop setengah muka. Bila dah lancar dan boleh baca 10 kali setengah muka itu tanpa melihat kepada Quran, boleh tambah setengah muka lagi dan seterusnya. 

Tiada malam-malam khas untuk membaca surah Yaasin ini. Boleh baca bila-bila masa sahaja sebenarnya. Tapi tak boleh jika buat bacaan Yaasin pada malam Jumaat sahaja. Kalau nak baca boleh, tapi jangan qasad dalam hati, nak baca sebab itu malam jumaat. Inilah amalan yang selalu sangat dibuat di masjid-masjid tempat kita padahal ianya bukanlah berdasarkan hadis Nabi yang sahih. Jikalau bukan dari hadis yang sahih, maka amalan itu tidak boleh dibuat, kerana ianya adalah termasuk amalan bidaah. Termasuk juga penggunaan Yaasin ini banyak yang digunakan dalam majlis-majlis lain. Contohnya akan dibacakan kepada orang yang hampir mati, juga apabila ada yang mati, di kubur sebagai sedekah pahala dan juga di dalam majlis tahlil. Itu semua adalah perbuatan bidaah yang tidak ada dalil atau bersandarkan dalil yang lemah. 

Yang sahihnya, pada hari Jumaat, dianjurkan untuk baca Surah Kahfi. Tapi, kalau nak baca surah Kahfi, tak boleh buat malam Jumaat sahaja. Kena berselang seli dengan membaca pada siang hari juga. Kerana dalam hadith Nabi, baginda sebut pada ‘hari’ Jumaat, bukan ‘malam’ Jumaat.

Dalam kelas ini juga akan diajar usul tafsir secara tidak langsung. Terdapat apa yang dinamakan ‘maksud surah’. Hampir setiap surah ada ‘maksud surah’. Ia juga dinamakan sebagai ‘dakwa ayat’. Apa yang dimaksudkan dengan ‘maksud surah’ itu? Ianya adalah perkara utama yang hendak disampaikan di dalam sesuatu surah itu. 

Sebagai contoh, dalam Surah al-Fatihah, ‘dakwa surah’nya adalah ayat iyya ka na’budu wa iyyaka nastain. Satu dua surah sahaja tidak mempunyai maksud sebab berkongsi ‘dakwa surah’ dengan surah yang lebih kurang sama.

Apakah penting untuk kita belajar Tafsir Quran ini? Di dalam surah Zukhuf:36, Allah telah berfirman:

43:36

Malay
Dan sesiapa yang tidak mengendahkan pengajaran (Al-Quran yang diturunkan oleh Allah) Yang maha Pemurah, Kami akan adakan baginya Syaitan (yang menghasut dan menyesatkannya), lalu menjadilah Syaitan itu temannya yang tidak renggang daripadanya.
43:37
Dan sesungguhnya Syaitan-syaitan itu tetap menghalangi mereka dari jalan yang benar, sedang mereka menyangka bahawa mereka orang-orang yang mendapat hidayah petunjuk.

Kalau tidak mahu belajar tafsir, Allah akan berikan seekor syaitan sebagai qarin (teman rapat). Dan mereka (syaitan-syaitan itu) akan memesongkan orang itu dari jalan Allah. Sedangkan mereka menyangka mereka orang terpimpin.

Maknanya, tak mempelajari tafsir Quran itu adalah satu kesalahan.

Maksud utama surah Yaasin adalah untuk menafikan syafaat qahriah. Iaitu tidak ada syafaat yang boleh diberi kepada sesiapapun termasuk syafaat kerana kasih sayang. Sebagai contoh, ada antara kita yang selalu bodek malaikat, Nabi, wali dan sebagainya. Yang buat begitu sangka bahawa dengan buat begitu, Tuhan tak akan azab kita. Ketahuilah bahawa Tuhan tidak boleh dipengaruhi oleh sesiapapun. Fahaman ini tidak boleh ada di kalangan kita. Kalau ada perasaan itu, maka itu adalah syirik kepada Allah.

Yang ada hanyalah syafaat bil izin. Iaitu syafaat yang dizinkan oleh Allah. Inilah yang telah tertulis dalam ayat kursi.

مَنْ ذَا الَّذِي يَشْفَعُ عِنْدَهُ إِلَّا بِإِذْنِهِ

Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisiNya melainkan dengan izinNya.

Nabi memang diberi kelebihan untuk memberi syafaat, tapi bukanlah dia boleh beri kepada sesiapa sahaja yang dia kehendaki. Kepada bapa saudaranya yang dia sangat sayangi pun tidak boleh. Hanya kepada yang bertauhid kepada Allah sahaja yang akan dapat syafaat. Iaitu yang tidak ada syirik kepada Allah. 

Kita tidak perlu bodek. Yang mengamalkan perbuatan itu adalah mereka yang apabila hendak melakukan perbuatan ‘membodek’ itu akan memulakan dengan perkataan: ila hadrati Nabi….. Ataupun mereka akan kirim salam kepada Nabi, kepada wali dan juga kepada malaikat. Perkataan ‘hadrat‘ yang mereka gunakan itu adalah perkataan Urdu, jadi ianya adalah amalan yang berasal dari India. Bukan dari amalan orang Arab dan tentulah bukan amalan yang pernah diajar oleh Nabi atau diamalkan oleh para sahabat. Mereka yang buat sebegitu adalah dengan tujuan untuk mendapat keberkatan dari Nabi. Tetapi Nabi tidak pernah pun mengajar umatnya untuk berbuat seperti itu. Sebenarnya tidak perlu mereka melakukan sedemikian kerana dengan membaca surah Yaasin kita sudah mendapat berkat. Jadi kena buang kekeliruan ini.

Banyak yang keliru dengan mencari keberkatan ini. Keberkatan ada yang berbentuk tempat seperti Mekah. Adakah tempat itu yang memberi berkat? Allah yang memberi berkat kerana kita ada di situ. Keberkatan yang dimaksudkan adalah, jikalau kita berdoa, doa itu in sha Allah akan makbul. Selain dari tempat, perbuatan yang baik juga mempunyai keberkatan. Sebagai contoh, dengan membaca Quran juga boleh mendapat berkat. Jikalau kita berada dalam majlis ilmu juga kita akan mendapat berkat. Kerana waktu itu kita sedang belajar agama. Tapi bukanlah keberkatan itu datang dari ustaz yang mengajar. Manusia tidak mempunyai berkat. Berkat adalah perkara luarbiasa yang manusia tak boleh buat sendiri, kena Allah yang bagi. Tentang keberkatan ini, ada disebut didalam surah Mulk:1.

تَبَارَكَ الَّذِي بِيَدِهِ الْمُلْكُ

Maha Berkat (serta Maha Tinggilah kelebihan) Tuhan yang menguasai pemerintahan

Ayat ini bermakna, Allah sahaja yang boleh memberi berkat. Bukan makhluk lain. Keberkatan ini tidak boleh diturunkan melalui makhluk lain. Manusia tidak boleh beri berkat kepada orang orang lain. Nak kena buang semua fahaman yang salah ni. Kerana tidak faham tentang berkat inilah ada antara kita yang nak peluk dan cium ustaz-ustaz sebab mereka kata ada keberkatan pada mereka. Itu adalah pemahaman yang salah. 

Antara tugas Nabi adalah untuk tazkiyah umatnya. Tazkiyah itu bermaksud menyucikan hati manusia daripada sifat-sifat syirik kepada Tuhan yang telah ada dalam hati manusia. Memang kita mungkin tak buat, tapi kadang-kadang pemahaman syirik telah ada dalam hati. Contoh: apabila kita percaya bahawa apabila burung hantu berbunyi, kita katakan bahawa akan ada orang nak mati. Itu adalah pemahaman yang syirik. Kematian ditentukan oleh Allah. Tapi kalau kita kata burung hantu itu boleh tahu bahawa akan ada orang yang nak mati, bermakna kita telah mengatakan burung hantu itu mempunyai kuasa Tuhan. Kita mungkin tidak cakap begitu sebab tiada burung hantu di bandar tempat kita tinggal. Tapi jikalau kita balik ke kampung atau masuk hutan dan kita terdengar suara burung hantu, dengan secara otomatik kita akan kata, “Ini tentu ada orang yang nak mati ni”. Bermakna, kepercayaan itu telah ada dalam hati kita dah, cuma kita tidak zahirkan sahaja, sebab belum berlaku kepada kita. Fahaman itu adalah syirik kepada Tuhan.

Satu lagi contoh untuk memberikan kita lebih kefahaman: Apabila rama-rama masuk rumah, kita selalunya akan kata: ada orang hendak datang. Bukannya rama-rama itu mendapat rahsia dari Tuhan. Kalau percaya seperti itu pun syirik.

Banyak lagi pemahaman syirik yang selalu kita dengar: gerak mata, gatal tangan, panas telinga dan sebagainya yang selalu terjadi. Kita selalu meletakkan kejadian-kejadian seperti itu mempunyai makna-makna yang tertentu yang tidak ada dalil atau fakta yang boleh dijadikan hujah; melainkan hanya sangkaan semata atau kata-kata orang dulu-dulu yang kita percaya bulat-bulat. Kena buang fahaman sebegini dari hati kita. Ketahuilah bahawa kalau kita ada pemahaman syirik, kita tidak akan ada peluang untuk masuk syurga. Nauzubillah!

Marilah kita belajar satu persatu makna yang hendak disampaikan Allah dalam surahNya yang mulia ini:

—————————————————————————————

Surah 36. Ya Seen, Ayat 1:

36:1

(yā sīn)

Huruf-huruf sebegini dinamakan huruf muqattaah. Dari segi bahasa bermaksud: huruf yang dipotong-potong. Kita tidak tahu dengan pasti apakah maksudnya. Tidak difahami kerana tidak diajar oleh Nabi. Ini mengingatkan kita bahawa kita mula belajar tafsir surah ini dengan tak tahu apa-apa melainkan apa yang Allah dan NabiNya sampaikan kepada kita. Memang banyak yang cuba mentafsir maksud huruf-huruf muqattaah ini, tapi ianya bukanlah berdasarkan dalil yang sahih.

Ayat kedua dari surah ini sahaja yang kita boleh nak mula tafsir. Pengajaran yang kita boleh ambil adalah: Kalau Tuhan tak mahu ajar kepada kita, kita tak dapat tahu walau satu benda pun. Maka kita sangat bergantung kepada Allah untuk mendapatkan ilmu. Allah akan buka kefahaman sesuatu perkara itu kepada mereka yang Dia nak berikan pengetahuan. Ayat ini juga menunjukkan kepada kita bahawa ada banyak lagi perkara yang Tuhan tak beritahu kepada kita. Ianya merendahkan diri kita. Kita sedar bahawa kita tidak berilmu sebenarnya.

Bangsa Arab di zaman Nabi amat mementingkan bahasa. Mereka mengadakan pertandingan sajak dan syair. Sampaikan kalau sajak atau syair yang memenangi pertandingan akan digantungkan di Kaabah. Maka, apabila ada ayat-ayat yang dimulai dengan huruf-huruf muqattaah ini, ianya menarik perhatian orang Arab. Mereka tidak biasa dengan penggunaan bahasa Arab sebegini. Kerana kebiasaannya, kalau dieja huruf ya dan seen, tentulah dibaca oleh mereka sebagai ‘yas’. Tapi tidak dalam kes surah Yaasin ini. Maka mereka tertanya-tanya. Oleh itu, ada mufassir yang mengatakan bahawa salah satu tujuan huruf-huruf muqattaah ini adalah untuk menarik perhatian orang untuk mendengarnya. Dan ayat-ayat selepas huruf muqattaah adalah tentang Quran, maka mereka mengambil maksud bahawa Allah hendak menarik perhatian manusia kepada Quran.

—————————————————————————————
Surah 36. Ya Seen, Ayat 2:

36:2

wa-l-qurʾāni l-ḥakīmi

Huruf ‘و’ dalam ayat ini bermaksud Allah bersumpah dengan Quran. Bukan bermaksud ‘dan’ seperti yang kita selalu fahami. Allah boleh bersumpah dengan macam-macam makhlukNya. Banyak dalam ayat-ayat lain Allah bersumpah dengan bintang, dengan masa dan sebagainya. Tapi manusia hanya boleh bersumpah dengan nama Allah sahaja.

Demi Quran yang penuh bijaksana; Allah bersumpah dengan Quran yang penuh dengan hikmah.

Perkataan Quran diambil dari kata قُرْآ yang bermaksud ‘membaca sesuatu’. Apabila ditambah dengan huruf ن dihujungnya, itu membaca maksud ‘banyak’ – abundance. Oleh itu makna Quran adalah sesuatu yang banyak dibaca. Tidak ada buku atau kitab yang dibaca sebanyak manusia membaca Quran ini. Bukan hanya setakat baca sahaja, amat banyak sekali manusia yang menghafal dan mengkajinya. Itulah salah satu mukjizat Quran. Tidak dapat ditandingi oleh mana-mana kitab agama mana pun. Amat bertepatan sekali ayat ini diletakkan dalam surah Yaasin kerana surah Yaasin ini adalah antara surah yang umat Islam banyak baca.

Yang menariknya, kita tidak pernah jemu untuk membaca Quran walaupun kita membacanya setiap hari. Bayangkan, Fatihah yang kita baca berkali-kali dalam sehari itu pun kita tidak bosan membacanya. Walaupun kita sudah membaca surah itu semenjak kita kecil lagi sampai sekarang. Bandingkan dengan lagu, kalau kita dah selalu dengar sahaja, dah jadi bosan lama kelamaannya.

Quran itu penuh dengan hikmah. Ia mengandungi berbagai jenis pengajaran didalamnya dan yang paling penting sekali adalah tentang tauhid atau akidah. Ini bermaksud sesiapa yang belajar Quran akan dapat banyak hikmah. Sesiapa yang beramal dengan hikmah akan mendapat berkat. Sesiapa yang mendapat berkat akan mendapat rahmat. Sesiapa yang mendapat rahmat, mereka akan selamat. Oleh itu, kenalah kita belajar tafsir untuk kita faham ajaran dalam Quran ini.

Selain dari itu, Quran ini memang mengandungi hikmah – kebijaksanaan (wisdom) yang tinggi di dalamnya. Ia mengandungi ajaran tentang agama, tentang kehidupan, bahasa yang tinggi nilai seninya, mengajar kita tentang bagaimana menjalani kehidupan di dunia ini supaya kita akan selamat di dunia dan di akhirat. Kalau kita hendak mendapat kebijaksanaan ini, hendaklah kita belajar Quran ini. Bukan hanya setakat membaca sahaja tanpa mengetahui apakah pengajaran di dalamnya.

Kata الْحَكِيمِ juga boleh bermaksud ‘hukum’. Quran mengandungi hukum-hukum agama yang perlu kita ketahui dan ikuti. Ianya adalah hukum yang tepat dan tetap ke atas umat Islam. Cuma mereka yang tidak belajar sahaja yang tidak mengetahui apakah hukum-hukum itu. Berapa banyak umat Islam yang hari-hari membaca Quran tapi dalam masa yang sama mereka melanggar hukum-hukum dalam Quran sendiri? Semuanya kerana tidak belajar isi kandungan Quran.

Jadi, manakah maksud yang tepat? Dua-dua makna الْحَكِيمِ boleh dipakai – hikmah atau hukum. Kerana salah satu kehebatan Quran adalah ianya mempunyai banyak makna dan makna-makna itu boleh dipakai.

——————————————————————————————————–
Surah 36. Ya Seen, Ayat 3: Bahagian pertama surah Yaasin ini adalah tentang Risalah. Tentang kerasulan Nabi.

36:3

ʾinnaka la-mina l-mursalīna

Sesungguhnya engkau (Muhammad) adalah dari rasul-rasul yang diutus.

Allah bersumpah dalam ayat kedua tadi adalah untuk menegaskan tentang kerasulan Nabi dalam ayat ini. Perkataan ‘engkau’ adalah merujuk kepada Nabi Muhammad. Satu lafaz dari Allah yang mengatakan bahawa Nabi Muhammad itu adalah seorang rasul. Pengesan ini adalah didalam penggunaan ayat ini juga. Kita boleh lihat Allah gunakan perkataan  إِنَّ (sesungguhnya, tidak syak lagi) dan ditambah lagi dengan huruf لَ dalam perkataan لَمِنَ itu. Bermakna, ada tiga kali penegasan. Allah bersumpah dengan Quran, Allah gunakan perkataan إِنَّ dan huruf لَ. Bermakna, ini adalah perkara yang penting yang Allah hendak tegaskan. Inilah dalil mengatakan Nabi Muhammad sebagai rasul. Selama ni kita percaya sahaja. Sekarang kita dah tahu mana dalilnya dalam Quran.

Dan juga bermakna orang yang belajar tafsir dan hadith adalah antara ulama-ulama. Kerana merekalah yang menyampaikan risalah kepada masyarakat. Kalau dulu, Nabi yang menyampaikannya. Tapi apabila Nabi sudah tiada, tugas itu telah diambil oleh mereka yang meneruskan tugas dakwah Nabi itu.

Perkataan مُرْسَلِ adalah bermaksud seseorang yang telah diutus dari kuasa yang tinggi – Allah. Bermakna, seorang rasul itu bukan datang dengan membawa mesejnya, tapi dia membawa mesej Allah. Jangan kita melihat bahawa Nabi itu sendiri sahaja, tapi ingatlah bahawa ada pertalian antara apa yang Nabi cakap itu dengan Allah. Allah lah yang telah melantik Nabi itu untuk menyampaikan suruhanNya.

Maksud ayat ini adalah jangan kamu ragu-ragu bahawa Nabi Muhammad itu adalah seorang Rasul suruhan Allah. Dia datang membawa mesej Allah. Ini penting kerana ada yang ragu-ragu untuk menerima Nabi. Atau dengan kata lain, tidak menerima hadis Nabi. Mereka kononnya boleh terima Quran tapi mereka susah hendak terima hadis Nabi.

Ayat ini adalah hendak menegaskan tentang kerasulan Nabi Muhammad. Ini adalah surah Mekah di mana Nabi masih lagi ditolak sebagai Nabi. Jadi Allah nak tekankan kepada Nabi dan kepada umatnya bahawa Nabi Muhammad adalah Rasul utusan Allah.

Dalam ayat ini juga, Allah tidak kata Nabi Muhammad itu adalah Rasul. Allah kata dia adalah salah seorang dari Rasul-rasul. Ada ramai Rasul-rasul yang telah diutus kepada manusia. Nabi Muhammad adalah salah seorang dari mereka. Maknanya, ini adalah sebagai ayat pujukan kepada Nabi kita. Sebagaimana Nabi Muhammad ditolak oleh umatnya, dikutuk, dikeji, ditohmah dan sebagainya, begitu juga Rasul-rasul yang dahulu. Supaya tidak rasa susah hati sangat. Itu adalah sunnatullah. Memang dari dulu sampai sekarang, akan ada sahaja yang tidak terima mesej yang disampaikan oleh para Rasul itu. Ini juga adalah untuk memujuk pendakwah zaman dulu dan sekarang yang ditolak dakwah mereka, mereka dikutuk, dikata buruk macam-macam kepada mereka. Ingatlah bahawa para Nabi dulu pun telah menerima nasib yang sama – malah lagi teruk lagi dari apa yang pendakwah sekarang kena. Maka bersabarlah.

——————————————————————————————————-
Surah 36. Ya Seen, Ayat 4: apakah tugas Nabi Muhammad?

36:4

ʿalā ṣirāṭin mustaqīmin

Kerana kamu di atas jalan yang lurus.

Apakah yang dimaksudkan dengan jalan yang lurus? Dalam Fatihah yang kita baca dalam solat setiap hari, kita minta supaya Allah menunjukkan kepada kita jalan yang lurus. Nanti dalam ayat yang lain dalam surah Yaasin ini dalam ayat ke-61, Allah akan menerangkan kepada kita apakah jalan yang lurus itu.

Quran adalah wahyu utama dan hadith adalah wahyu kedua. Nabi tidak mereka-reka agama ini. Semuanya atas arahan dan panduan Allah sahaja. Nabi Muhammad hanya mengikut perintah Allah. Apa yang Nabi buat itu semuanya adalah diatas suruhan Allah. 

Nabi itu menurut perintah Allah sebagaimana juga malaikat yang hanya mengikut perintah Allah. Manusia tidak sama dengan malaikat kerana manusia mempunyai nafsu untuk buat sesuka hati. Tapi tidak kepada malaikat. Mereka hanya menunggu sahaja arahan dari Allah. Manusia dan jin sahaja yang diberi pilihan untuk melakukan sesuatu mengikut nafsunya. Jadi ini bermakna tidaklah kita boleh memanggil malaikat turun untuk memberi pertolongan sepertimana yang dikatakan oleh pengamal-pengamal ajaran salah dan sesat. Contohnya banyak orang-orang silat yang memberi salam kepada malaikat, kononnya malaikat itu akan memberi perlindungan kepada mereka. Kalau ada yang turun kerana dipanggil dengan manusia, itu sebenarnya adalah jin syaitan, bukan malaikat. Malaikat bukan boleh diarah-arah oleh manusia. Pernah Nabi kata kepada Jibrail, kalau ada masa lapang, datanglah berjumpa dengan baginda walaupun tiada wahyu untuk diturunkan. Jibrail menjawap bahawa malaikat hanya berbuat sesuatu apabila diarahkan Allah sahaja. Oleh itu, sedangkan Nabi Muhammad sendiri tidak boleh panggil malaikat turun, apatah lagi kita?

Maka, sekarang siapakah yang berada atas jalan yang lurus? Iaitu mereka yang beriman 100% dengan Allah dan tidak syirik. Dan beriman dengan Nabi Muhammad dan tidak buat bidaah walau satu pun. Kalau buat satu ibadat sahaja yang tiada dalil dari Quran atau Hadis Nabi, itu bermakna kita sudah terkeluar dari golongan Ahli Sunnah Wal Jamaah. Contohnya, membaca doa selepas iqamah, bukanlah amalan yang diajar oleh Nabi. Yang ada hanyalah doa selepas azan, tidak ada bacaan doa selepas iqamah. Yang sepatutnya kita buat adalah, selepas sahaja iqamah dibacakan, terus bersedia dalam keadaan senyap untuk solat. Hanya imam sahaja yang akan bercakap untuk menyuruh jemaah meluruskan saf. 

Dalam ayat ini, Allah menggunakan perkataan صِرَاطٍ yang membawa maksud jalan. Dalam bahasa Arab, ada satu lagi perkataan untuk jalan – سبيل sabil. Ada plural untuk سبيل iaitu سبول subul – banyak jalan. Tapi tidak ada kata plural untuk صِرَاطٍ. Bermakna, hanya ada satu sahaja jalan yang lurus dalam Islam. Tapi ada banyak jalan untuk bersedekah contohnya, sebab itu diletakkan perkataan sedekah fi sabilillah.

Ayat ini mengatakan bahawa tugas Nabi Muhammad diutus kepada manusia adalah untuk membawa mereka ke jalan yang lurus. Jalan yang lurus adalah jalan yang paling pantas dan pendek untuk ke sesuatu destinasi. Tapi bukan Nabi sahaja yang membawa ke jalan yang lurus. Sebab itu tidak ada ال pada perkataan صِرَاطٍ. Apabila perkataan صِرَاطٍ dalam bentuk umum, bermakna bukan Nabi Muhammad sahaja yang mengajak ke jalan yang lurus. Allah juga mengajak ke jalan lurus. Begitu juga Quran.

Mufassir mengatakan apabila kita berada di atas (عَلَىٰ) jalan yang lurus, ianya adalah jalan yang mudah. Macam berada di atas keretapi yang membawa kita ke destinasi kita. Ada usaha sedikit di awalnya kerana kena beli tiket dan naik keretapi itu tapi apabila kita dalam keretapi, kita hanya duduk sahaja. Begitulah perumpamaan berada atas jalan yang lurus. Itulah yang dapat difahami dari perkataan عَلَىٰ itu.

——————————————————————————————————
Surah 36. Ya Seen, Ayat 5: Siapakah yang menurunkan Quran ini?

36:5

tanzīla l-ʿazīzi r-raḥīmi

Quran itu diturunkan oleh Allah yang Maha Gagah Perkasa lagi Maha Mengasihani

Quran diturunkan beransur-ansur. Bukan macam kitab-kitab Samawi yang lain. Penurunan Quran mengambil masa lebih kurang 23 tahun. Jika mahu dibandingkan dengan kitab-kitab Samawi yang lain, Taurat diturunkan siap bertulis; manakala Injil turun terus masuk dalam hati Nabi Isa masa semasa dia kanak-kanak lagi; begitu juga dengan Kitab Zabur yang diturunkan dengan lengkap sekaligus. Hanya Quran yang diturunkan beransur-ansur. Sebab itu apabila diceritakan tentang penurunan Quran, perkataan yang digunakan adalah نزل dan apabila menceritakan penurunan kitab yang lain, perkataan yang digunakan adalah أنزل. أنزل bermaksud diturunkan sekaligus dan نزل bermakna diturunkan juga, tapi beransur-ansur. Ada juga perkataan أنزل (turun sekaligus) disebut tentang Quran, tapi ianya digunakan apabila hendak menceritakan penurunan Quran sekaligus dari Lauh Mahfuz ke Baitul Izzah pada malam Lailatul Qadr. Waktu itu, penurunan Quran sekaligus. Dari Baitul Izzah, penurunan Quran diberikan kepada Nabi Muhammad beransur-ansur. 

Ada hikmah kenapa Quran itu diturunkan secara beransur-ansur. Antaranya, supaya umat boleh mempelajarinya sedikit demi sedikit dan dapat memberi perhatian kepadanya. Nabi dan para sahabat telah menerima Quran sedikit demi sedikit. Walaupun ianya sampai kepada kita dalam bentuk yang lengkap, kita pun kena mempelajari Quran sedikit demi sedikit. Kita kena memahaminya dengan mendalam. Untuk memahami sesuatu yang hebat seperti Quran, tidak boleh mengambil masa yang sekejap. Ianya memerlukan penelitian dan memerlukan masa yang lama.

Quran ini bukan datang dari rekaan Nabi Muhammad. Allah tegaskan dalam ayat ini bahawa Quran ini turunnya dari Allah. Bukan boleh buat main-main. Quran itu diturunkan oleh Allah yang mempunyai sifat ‘al-Aziz‘. Maha Gagah Perkasa. Ini adalah terjemahan ringkas dalam bahasa Melayu. Bermaksud Allah itu tidak ada tandingan. Tiada siapa boleh lawan. Allah itu berkuasa sungguh. Dia boleh berbuat apa sahaja, bila-bila masa mengikut seleraNya. Semuanya kena ikut kehendakNya, tanpa ada ada sesiapa atau sesuatu pun yang boleh melawan. Hendak menegur tak boleh, hendak melarang pun tidak boleh. Dalam surah Yaasin ini nanti kita akan belajar tentang mereka yang tidak menerima Nabi Muhammad sebagai Rasul dan tidak mahu menerima Quran. Kepada mereka, Allah bersifat al-Aziz.

Tapi Dia sertakan sifat Gagah Perkasa itu dengan sifat ‘Rahim‘. Maha belas kasihan kepada makhlukNya. Tidak bertindak sewenang-wenangnya walaupun Dia berkuasa penuh. Kerana sayangNya kepada makhluk Dialah, yang menyebabkan Dia memberi pengajaran kepada makhlukNya dalam Quran ini. Sifat Rahim ini Allah tujukan kepada mereka yang menerima dakwah Nabi Muhammad dan menerima Quran sebagai pedoman hidup.

Semua ayat dalam Quran ada maksud yang hendak disampaikan. Guru yang mengajar tafsir kena huraikan satu persatu.

———————————————————————————————————

Surah 36. Ya Seen, Ayat 6: Apakah tujuan Quran diturunkan?

36:6

li-tundhira qawman mā ʾundhira ʾābāʾuhum fa-hum ghāfilūna

Ayat ini merujuk khas kepada Nabi dan secara umum kepada penyebar ugama.

لِتُنذِرَ قَوْمًا

Supaya kamu dapat memberi peringatan kepada kaum kamu sendiri,

Antara peringatan yang diberikan adalan ancaman tentang masuk neraka.

مَّا أُنذِرَ آبَاؤُهُمْ

Yang datuk nenek mereka tak pernah dapat peringatan.

Kaum Nabi Muhammad tidak pernah mendapat peringatan kerana mereka tidak pernah diturunkan kitab kepada mereka. Nabi terakhir yang diturunkan kepada bangsa Arab adalah Nabi Ismail. Selepas itu tidak ada Nabi lagi untuk mereka. Mungkin sudah berlalu beribu tahun, kita tidak pasti. Maka tidak ada siapa yang beri ancaman kepada mereka. Keturunan Nabi Ishak, mengikut satu riwayat, ada 70 ribu nabi dan rasul diturunkan kepada Bani Israil. Maka, Bani Israil banyak dapat peringatan, tapi tidak kepada bangsa Arab. Kedua-dua Nabi Ismail dan Nabi Ishak adalah anak Nabi Ibrahim. Nabi Ismail diturunkan kepada bangsa Arab dan Nabi Ishak dan nabi-nabi dari keturunan baginda diturunkan kepada Bani Israil. 

Ulama sahaja yang ada dalam masyarakat Arab selepas Nabi Ismail. Macam Latt, Uzza dan sebagainya. Mereka itu sebenarnya adalah ulama-ulama zaman silam yang mengajar kepada bangsa Arab. Mereka telah mengajar kebenaran. Tapi setelah sekian lama, mereka telah disembah jadi berhala. Keturunan Nabi Ismail dipanggil bangsa Quraish. Quran itu diturunkan dalam bahasa Arab Quraish, bukan bahasa Arab biasa. Ianya adalah satu bahasa yang amat indah sekali.

فَهُمْ غَافِلُونَ

Sebab itulah mereka itu lalai;Kerana lama tidak dapat peringatan, maka mereka telah lalai dalam berugama sampai mereka melakukan perkara syirik.

Kerana mereka tidak mendapat peringatan, mereka telah menjadi lalai. Mereka tenggelam di dalam kelalaian. Itulah sebabnya perkataan yang digunakan adalah غَافِلُونَ. Perkataan ini dalam bentuk noun. Mereka dah tak kisah tentang kesalahan yang mereka buat. Kita pun lebih kurang macam bangsa Arab zaman Nabi juga. Sebab agama kita ada persamaan dengan agama mereka kerana agama mereka juga berasal dari ajaran Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail. Cara solat, puasa dan sebagainya adalah lebih kurang antara kita dan mereka.

Dalam ayat ini, dikatakan mereka tidak mendapat peringatan sudah sekian lama. Tapi banyak antara kita belum lagi dapat ancaman yang terdapat dalam Quran ini. Ini adalah kerana walaupun kita ada Quran di tangan kita, kita tidak faham pun apa yang Allah hendak sampaikan. Walaupun kita baca Quran hari-hari, tapi kita tak perasan kita telah buat syirik kepada Allah kerana kita tidak tahu maksud ayat-ayat Quran itu. Kita ingat kita dah golongan syurga dah. Rupanya tidak. Ini semua adalah kerana kita tidak belajar tafsir Quran. Maknanya, kalau kita pun tidak pernah belajar, kita pun belum dapat peringatan lagi. Sama sahaja seperti bangsa Arab yang disebut dalam ayat ini.

Musyrikin Mekah tawaf keliling Kaabah dalam keadaan telanjang. Apabila mereka letak berhala pada Kaabah, tak jadi apa-apa pun kepada mereka. Tiada tindakan dari Allah berupa petir dari langit atau mereka dimatikan serta merta. Maka oleh kerana tidak ada apa-apa terjadi kepada mereka, mereka berani lagi nak buat amalan-amalan salah itu. Mereka sangka tiada kesalahan kalau buat benda-benda salah tu. Mereka ingat Tuhan berkenan sebab Tuhan tidak mengambil tindakan apa-apa. Berapa banyak antara kita yang berfikiran macam itu sekarang? Ada yang guna duit haram untuk pergi haji, contohnya. Tapi tidak ada apa-apa terjadi kepada mereka. Selamat pergi dan selamat balik. Maknanya walaupun kita tak dapat bala terus dari Allah, tidak bermaksud bahawa apa yang kita buat itu adalah betul. Tidak mendapat bala dari Allah bukanlah dalil untuk mengatakan apa yang kita buat itu benar.

Takut-takut kalau kita sama sahaja macam Musyrikin Mekah. Mereka juga ada sembahyang, puasa, buat haji, berwudu, iktikaf dan sebagainya. Ini semua kita dapat tahu dari cerita sahabat-sahabat yang masuk Islam. Mereka kata mereka juga berpuasa, solat, mengerjakan haji dan sebagainya sebelum masuk Islam. Mereka dinamakan ‘Musyrik’ kerana walaupun percaya bahawa Allah itu Tuhan dan percaya bahawa Nabi Ibrahim dan Nabi Islamil itu adalah Nabi, tapi mereka juga buat syirik. Kita sendiri tahu bahawa mereka itu masuk neraka dan kekal di dalam neraka. Tapi, adakah kita akan selamat dari siksa api Neraka? Sekarang kita kena periksa diri kita sendiri, takut kita pun sama juga dengan mereka. Jadi, untuk tahu jikalau ada amalan kita yang termasuk dalam amalan syirik, kita kena belajar. Pasanglah azam dalam diri kita untuk belajar tafsir Quran ini sampai habis 30 juzuk. Jangan belajar sikit-sikit.

Nabi boleh bagi syafaat kepada mereka yang dalam golongan yang boleh diberi syafaat sahaja. Bukan kepada semua orang yang dia hendak. Bukan Nabi sahaja yang boleh beri syafaat. Nabi akan turunkan kuasa syafaat kepada sahabat, sahabat akan beri kepada anak murid dia, anak murid akan beri kepada anak murid mereka dan seterusnya. Tapi, sama juga kaedahnya. Hanya boleh diberikan kepada mereka yang layak sahaja. Jikalau ada yang mengamalkan syirik, tidak ada peluang untuk dapat syafaat dari mana-mana pun. Nabi pun tidak dapat tolong mereka walaupun mereka mengaku Islam.

Kalau tak belajar tafsir, seseorang itu berkemungkinan akan buat syirik kerana tidak tahu bahawa perbuatannya itu adalah syirik. Walaupun dia hafal Quran. Walaupun dia baca Quran hari-hari. Kerana membaca atau menghafal Quran, tidak semestinya dia faham apa yang Quran hendak sampaikan. Untuk faham, kena juga belajar tafsir. Sebab ilmu kita tidak cukup untuk faham sendiri maksud yang hendak disampaikan oleh Quran ini. Amat bahaya kalau kita cuba nak faham-faham Quran sendiri.

Jadi tujuan ayat ini adalah nak bagi ancaman neraka kepada kita semua. ‘Mereka’ dalam ayat ini adalah umat Nabi Muhammad. Bukan hanya ditujukan kepada Musyrikin Mekah sahaja. Jangan kita baca ayat ini kita ingat hanya ditujukan kepada Musyrikin sahaja. Kita pun mungkin termasuk dalam ayat ini.

Banyak ayat yang perlu guru perjelaskan. Sebab kalau tak diberitahu, kita tak faham. Quran ini tidak boleh kita nak tafsir sendiri. Malangnya, kebanyakan dari manusia tidak mahu belajar. Oleh kerana itu, mereka melakukan perkara-perkara bidaah dengan banyak. Sebagai contoh: doa lepas qamat, raub muka selepas solat, baca wirid ramai-ramai dengan suara yang kuat, kemudian salam keliling ramai-ramai, itu semua adalah amalan-amalan yang manusia reka sendiri. Bukan dari ajaran Nabi dan bukan dari amalan para sahabat. Itu bermakna kita buat syariat sendiri. Itu adalah Bidaah. Maknanya kita nak ganti kerja Nabi. Sepatutnya ibadah disampaikan oleh Nabi, tapi ada yang pandai mereka sendiri amalan baru. Kemudian mereka kata itu adalah ‘bidaah hasanah’. Mereka sendiri tidak faham apakah bidaah hasanah itu. Mereka pandai sebut sahaja sebab guru mereka kata ianya adalah bidaah hasanah dan mereka pun pernah baca sedikit tentang bidaah hasanah. Padahal, dalam hadis, Nabi kata semua yang bidaah adalah sesat dan yang sesat akan masuk neraka.

Amat berdosa besar kalau buat melakukan amalan bidaah. Sanggupkah kita nak jumpa Tuhan nanti dengan membawakan amalan yang tidak pernah diajar oleh Nabi? Bayangkan apa yang hendak kita jawap jikalau ditanya kepada kita nanti, kenapa kita buat sesuatu amalan itu, padahal tidak pernah diajar? Berbagai-bagai alasan diberikan jikalau mereka ditanya semasa di dunia. Tetapi bolehkah kita berhujah begitu nanti di Padang Mahsyar? Keadaan di situ nanti tidak sama dengan keadaan di dunia. Bayangkan Jibrail dengan 500 sayapnya, dengan malaikat-malaikat lain yang entah berapa banyak akan berkeliling, dan kita semua nanti duduk berlutut menanti perbicaraan. Semua kita tak berani nak berkata-kata, sehingga malaikat pun tak berani bercakap waktu itu.

Pada hari itu malaikat akan menarik keluar neraka dengan rantai untuk dihadapkan kepada kita semua. 70 ribu malaikat akan tarik satu rantai. 70 ribu rantai baru boleh tarik satu neraka. Ada sebanyak 7 neraka akan dibawa keluar untuk dihadapkan ke hadapan kita. Bolehkah lagi kita hendak berhujah di hadapan Allah waktu itu nanti?

Ayat ini juga menerangkan tujuan Quran itu: untuk memberi peringatkan. Membangunkan mereka yang lalai. Menyedarkan mereka tentang kebenaran. Bukanlah Quran itu sebagai perhiasan yang digantung di dinding-dinding rumah dan kedai-kedai makan. Bukanlah digunakan sebagai azimat, pendinding dan pelaris kedai. Bukan juga sebagai alat untuk mendapatkan sesuatu – banyak orang guna potongan ayat Quran kerana hendak mendapatkan rezeki, supaya suami isteri sayang, supaya orang tunduk dan macam-macam lagi khurafat yang manusia gunakan. Mereka baca Quran, tapi niat mereka lain. Mereka hendak sesuatu perkara dunia dengan Quran itu. Cara mereka silap. Quran bukan digunakan untuk itu semua.

——————————————————————————————————-

Surah 36. Ya Seen, Ayat 7:

36:7

la-qad ḥaqqa l-qawlu ʿalā ʾaktharihim fa-hum lā yuʾminūna

Malay

Demi sesungguhnya, telah tetap hukuman seksa atas kebanyakan mereka, kerana mereka tidak mahu beriman.

لَقَدْ حَقَّ الْقَوْلُ

Sesungguhnya telah tetap hukuman seksa

 عَلَىٰ أَكْثَرِهِمْ

ke atas kebanyakan mereka,

لَا يُؤْمِنُونَ

kerana mereka tidak beriman.

Nabi Muhammad diutus kepada sekalian alam. Tapi penerima pertama dakwah Nabi adalah bangsa Arab. Nabi telah berdakwah dan berdakwah kepada mereka tapi mereka kebanyakannya tidak mahu menerima. Apabila itu berlaku, Nabi amat sedih. Sebagai seorang yang mulia, Nabi menyalahkan dirinya. Nabi bukan macam manusia biasa – kalau kita, tentulah kita akan cari kesalahan orang lain. Tapi tidak dengan Nabi – baginda menyalahkan diri baginda. Allah tahu Nabi macam itu. Selepas baginda dihalau oleh penduduk Taif, baginda memohon ampun kepada Allah kerana tidak pandai berdakwah. Dalam surah Kahf, ada disebutkan bagaimana Nabi hampir hendak memusnahkan diri baginda kerana sedih manusia tidak mengikut dakwahnya. Maka oleh itu, Allah memujuk hati Nabi dengan mengatakan bahawa mereka itu memang telah ditakdirkan tidak akan beriman. Telah tetap keputusan atas mereka. Perkataan لَقَدْ itu adalah dua penekanan. Ada لَ dan juga sekali lagi dalam قَدْ. Ini umpama menegaskan sesuatu sampai menghentak meja.

‘Mereka’ di sini, boleh juga dari umat Nabi Muhammad. Allah telah buat keputusan keatas kebanyakan mereka sebelum Nabi Muhammad diturunkan lagi. Kebanyakan dari umat Nabi Muhammad tidak beriman dan akan dimasukkan ke dalam neraka nanti. Maka eloklah kita selalu berdoa semoga kita dimasukkan dalam golongan orang yang beriman. 

Ramai kita tak tahu tentang qadha Allah ini. Ramai yang fikir, sebab kita sudah mengucap maka kita sudah masuk Islam, dan kita akan masuk syurga. Tapi sebenarnya tidak. Ramai dari umat Islam akan masuk neraka. Ingatlah bahawa walaupun kita telah Islam, tapi belum tentu lagi kita akan dapat tiket masuk syurga.

Kenapakah Allah suruh Nabi Muhammad berdakwah kepada mereka, tapi kemudian Allah kata mereka tidak akan beriman? Adakah Allah tidak mahu mereka menerima hidayah? Bukan begitu. Mereka jadi begitu kerana mereka tidak juga mahu beriman setelah berkali-kali mereka didakwah tapi mereka masih tidak mahu beriman. Surah Yaasin adalah antara surah-surah terakhir sebelum Nabi berhijrah ke Madinah. Bermakna Nabi telah lama berdakwah kepada mereka. Apabila terjadi begitu, maka Allah telah tutup kunci hati mereka dari menerima hidayah. Mereka telah dibacakan ayat-ayat Quran. Mereka telah diberi pancaindera untuk melihat alam ini sebagai saksi kewujudan Allah. Allah telah memberi pilihan kepada manusia samada untuk memilih jalan kebenaran atau jalan kesesatan. Tapi oleh kerana mereka memilih jalan kesesatan, maka Allah mengunci mati hati mereka sampai mereka tidak langsung ada peluang untuk menerima hidayah.

Dalam tiga ayat seterusnya, akan dijelaskan lagi tentang mereka yang tidak mahu beriman ini.

——————————————————————————————————


Surah 36. Ya Seen, Ayat 8: Allah jadikan penghalang untuk menerima hidayah.

36:8

ʾinnā jaʿalnā fī ʾaʿnāqihim ʾaghlālan fa-hiya ʾilā l-ʾadhqāni fa-hum muqmaḥūna

Sesungguhnya Kami jadikan (kesombongan dan keengganan mereka tunduk kepada kebenaran sebagai) belenggu yang memberkas kedua tangan mereka ke batang leher mereka; (lebarnya belenggu itu) sampai (menongkatkan) dagu mereka lalu menjadilah mereka terdongak.

إِنَّا جَعَلْنَا فِي أَعْنَاقِهِمْ أَغْلَالًا

Sesungguhnya Kami jadikan belenggu yang memberkas kedua tangan mereka ke leher

Kata أَعْنَاقِ adalah jamak kepada ‘leher’. Maka, maksud أَعْنَاقِهِمْ adalah ‘leher-leher mereka’. Tangan mereka dibelenggu dibawa ke leher mereka dengan cara bersilang.

 فَهِيَ إِلَى الْأَذْقَانِ

ke dagu mereka.  Apabila belenggu itu sampai ke dagu mereka, kepala mereka tidak dapat bergerak lagi.

 فَهُم مُّقْمَحُونَ

sampai kepala mereka terdongak.

مُّقْمَحُونَ: apabila rantai itu ditarik dari belakang, maka kepala kita akan terangkat macam unta yang mengangkat kepala mengadah ke langit kerana tidak mahu minum air sebab sudah kekenyangan. Manusia yang ingkar semasa di dunia, begitulah keadaannya nanti di Padang Mahsyar. Lidahnya akan terjelir sambil menggeleng-gelengkan kepala.

Kenapakah mereka dijadikan sebegini? Kerana mereka sombong untuk terima dakwah Nabi. Mereka telah diberikan dengan Nabi Muhammad yang mulia dan Quran yang indah, tapi mereka tidak mahu terima kerana mereka sombong. Mereka tidak boleh nak kata buruk tentang Nabi kerana Nabi berakhlak mulia, sampai mereka tidak ada hujah atas baginda. Dan mereka mereka pun kagum dengan Quran sampai mereka tidak dapat melawan keindahan bahasa Quran. Ada antara mereka akan mencuri-curi dengar ayat-ayat Quran dibacakan kerana mereka kagum dengannya.

Tapi oleh kerana sombong, telah menghalang mereka dari menerima hidayah. Sebagai contoh, Abu Jahal adalah dari Bani Makhzum dan Nabi dari Bani Hashim. Mereka rasa mereka lebih baik dari Nabi Muhammad. Tapi tidak ada hujah untuk melawan hujah Nabi. Maka mereka telah ambil keputusan untuk tidak menerima kerana degil. Macam umat Islam masyarakat kita yang melakukan bidaah sekarang. Apabila diberikan hujjah kepada mereka tentang larangan mengamalkan ibadah mereka yang bidaah, mereka tidak dapat lawan. Kerana mereka tidak ada hujjah. Tapi walaupun mereka tidak ada hujjah, mereka tidak terima juga. Kerana mereka telah biasa mengamalkan amalan bidaah itu. Mereka rasa mereka orang yang sudah tahu tentang agama. Jadi bila ada orang yang memberitahu bahawa apa yang mereka buat itu salah, mereka sombong untuk terima. Kerana mereka rasa mereka lagi pandai dan sudah banyak belajar kononnya. Balasan mereka nanti adalah apa yang Allah sebutkan dalam ayat ini.

Keduanya, mereka dijadikan begini adalah kerana mereka tidak melihat tanda-tanda kewujudan Allah di alam ini. Banyak ayat-ayat dalam Quran menyebut tentang keperluan kita melihat alam ini dan diri manusia sendiri untuk melihat kehebatan dan kewujudan Allah. Tapi kerana mereka sombong, mereka tidak mahu mengambil perhatian.

Bahasa yang digunakan dalam ayat ini dalam dalam past tense. Seperti ianya sudah berlalu. Ini adalah bahasa Quran yang perlu kita fahami. Apabila menceritakan sesuatu perkara dalam bentuk past tense, tapi ianya belum berlaku lagi, ianya bermakna bahawa ianya *pasti* akan terjadi. Mereka pasti akan dikenakan azab seperti yang disebut dalam ayat ini.


Sedikit cerita tentang keadaan di neraka dan syurga: Sebelum manusia dimasukkan kedalam neraka, mereka akan dibelenggu dengan rantai sepanjang 40 hasta. Ianya adalah rantai yang sangat panas, sampaikan kalau hanya satu gelang sahaja diletakkan atas Bukit Thursina, akan meletup bukit itu jadi debu.

Belenggu itu terbuat daripada rantai besi, menarik tangan dari belakang sampai tangan kita bersilang tertarik ke tekak. Badan kita bukanlah macam badan kita semasa di dunia ini, tapi sudah di’naiktaraf’. Kalau masih digunakan badan didunia ini, belum sempat diazab, ianya telah hancur. Maka, untuk mengazab makhluk, Allah jadikan badan yang baru untuk mereka. Untuk membayangkan berapa besar badan kita nanti, bayangkan satu gigi kita sama besar dengan Gunung Uhud. Tempat bersila sahaja, sebesar tiga hari perjalanan dengan unta. Muka kita akan ditebalkan setebal 42 hasta. Walaupun sudah tebal kulit kita nanti, tapi apabila air yang diberi minum kepada penghuni neraka nanti diletakkan sahaja air itu pada muka, tersiat bibir kita keatas dan kebawah disebabkan oleh panasnya air itu. Inilah cerita pasal neraka yang jarang diketahui. Apabila tidak mengetahui keadaan tentang neraka, maka kita tidak rasa takut kepada neraka. 

Alangkah berbezanya kalau dibandingkan dengan keadaan di Syurga. Kita akan mendapat tempat istirehat yang ibarat khemah untuk berkelah, yang diperbuat daripada mutiara yang dikorek dari sebongkah mutiara yang besar, sebesar 63 batu. Itu baru tempat bercuti, bukan lagi istana tempat tinggal yang biasa. Seorang penghuni Syurga akan mendapat pelayan yang berumur belasan tahun, berjumlah beratus ribu orang. Depan istana, ada satu pokok tempat berteduh. Untuk membayangkan besar pokok itu, jarak dari batang pokok ke hujung dahan adalah sejauh seratus tahun perjalanan dengan kuda yang laju. Itu baru satu perumahan – penghuni syurga ada banyak perumahan. Waktu itu, kita sibuk berjalan melawat harta kita sahaja. Ini cerita yang diberitahu kepada kita. Belum masuk kisah yang tak diberitahu. Tanah Syurga diperbuat daripada saffron. Tentang kisah Syurga pun ramai masyarakat kita tidak tahu tentang perkara ini. Apabila tidak tahu, maka mereka tidak mempunyai perasaan yang tinggi untuk mendapatkan syurga. 

Umur perempuan penghuni Syurga adalah 28 tahun dan lelaki semuanya berumur 33 tahun. Tidak akan meningkat umur itu sampai bila-bila. Yang paling hebatnya, Tuhan akan datang dan berbual-bual dengan makhlukNya di dalam Syurga. Datangnya Allah itu adalah untuk bertanya khabar. Itu adalah nikmat yang paling besar. Jadi, kenalah kita pasang cita-cita untuk jumpa Tuhan yang menjadikan kita. Padahal kita semuanya akan kembali kepadaNya. Pasanglah niat itu setiap hari. Oleh itu, berdoalah sebelum tidur untuk berjumpa dengan Allah. 

———————————————————————————————————

Surah 36. Ya Seen, Ayat 9: Ini adalah tambahan penghalang untuk mereka menerima hidayah. Ayat sebelumnya adalah penghalang dalaman. Ayat ini adalah tentang penghalang luaran.

36:9

wa-jaʿalnā min bayni ʾaydīhim saddan wa-min khalfihim saddan fa-ʾaghshaynāhum fa-hum lā yubṣirūna

Allah akan jadikan hijab di hadapan mereka dan hijab di belakang mereka. Dan akan ditutupkan pandangan mereka. Bagaimana lagi mereka boleh melihat?

وَجَعَلْنَا مِن بَيْنِ أَيْدِيهِمْ سَدًّا

Kami akan menjadikan dihadapan mereka sekatan

Perkataan مِن digunakan dalam ayat ini. Sekatan itu bukan hanya di depan mereka sahaja, tapi ianya bermula dari badan mereka. Maksudnya sekatan itu bersentuhan dengan tubuh mereka. Mereka langsung tidak boleh bergerak ke hadapan.

 وَمِنْ خَلْفِهِمْ سَدًّا

Dan di belakang mereka juga sekatan

Perkataan مِن sekali lagi digunakan dalam ayat ini. Sekatan itu bermula dari belakang badan mereka. Maknanya, mereka seperti terperangkap, tidak boleh bergerak ke depan dan ke belakang langsung. Bayangkan kelemasan yang mereka akan terima. Seperti mereka terperangkap.

Ini adalah untuk menceritakan tentang orang yang tidak mahu belajar apabila kita ajak mereka datang untuk belajar tafsir Quran. Mereka itu macam unta yang tidak tahu bahawa tuan dia bawa dia ke tempat minum itu sebab nak bawa dia pergi musafir. Dia tidak tahu bahawa itu adalah kebaikan untuk dia. Unta itu akan mengangkat mukanya menengadah ke langit seperti ayat sebelum ini. Kita tidak boleh buat apa dengan orang sebegini. Mereka sudah tidak nampak kebenaran.

فَأَغْشَيْنَاهُمْ

Dan dinding itu Kami tutup mati.

Sudahlah tidak boleh bergerak ke hadapan dan ke belakang, ditutup pula bahagian atas mereka. Cahaya matahari pun tak boleh masuk.

 فَهُمْ لَا يُبْصِرُونَ

Maka mereka tidak dapat melihat lagi. Mereka tidak dapat melihat kebenaran kerana mereka degil.

Ayat ini berkenaan hidayat. Kepada yang degil, Allah akan heret mereka sampai mereka tidak boleh melihat kebenaran lagi. Di dunia ini lagi mereka tidak mendapat hidayat. Ayat yang sebegini akan banyak kita temui dalam Quran. 

Apabila mereka degil berulang-ulang kali, maka akhirnya mereka akan jadi kufur. Akan dihijab mereka untuk mendapat hidayah. Mereka dapat melihat, tapi tak nampak bahawa ianya adalah wahyu Allah dan ianya untuk kebaikan mereka sendiri.

Ramai yang pakai ayat ni dengan cara yang salah. Ayat ini adalah berkenaan kedegilan Musyrikin Mekah tapi Syaitan dah perdaya manusia sampai mereka amalkan ayat ini untuk kegunaan lain pula. Mereka guna ayat ini kononnya nak menghaibkan diri daripada pandangan polis dan sebagainya. Kalau kita pernah amal, kena taubat dengan segera dan jangan amalkan lagi. Dalam ayat ini, Allah menceritakan bagaimana Dia mengunci mati hati orang yang ingkar kepada agama. Macam mana boleh digunakan untuk diamalkan untuk benda lain pula? Ini adalah contoh wirid-wirid karut. Dan ramai yang amalkan kerana kadang-kadang memang menjadi. Dan ada yang kata, semasa Nabi nak mula hijrah dulu, ayat inilah yang digunakan oleh baginda. Itu tidak benar sama sekali. Kalau ayat perlindungan, ianya adalah ayat lain. Bukan ayat ni. Begitulah, apabila kita tidak tahu yang benar, kita amalkan yang salah. Yang menyedihkan, kadang-kadang amalan-amalan salah sebegini diberikan oleh orang yang bertaraf ustaz. Masyarakat pula memang tidak berilmu, jadi mereka akan terima sahaja.

——————————————————————————————————-

Surah 36. Ya Seen, Ayat 10:

36:10

wa-sawāʾun ʿalayhim ʾa-ʾandhartahum ʾam lam tundhirhum lā yuʾminūna

Sama sahaja kalau kamu beri peringatan atau tidak, mereka tidak akan beriman.

Apabila mereka degil, mereka akan sampai kepada peringkat akan melawan kita yang berhujah menggunakan ayat Quran. Mereka akan kata: “Betul dah tu, tapi….”. Dengan menggunakan perkataan ‘tapi’, bermakna mereka sebenarnya menolak tetapi dengan cara yang berlapik. Pada hakikatnya, mereka menolak sebenarnya. Cuma mereka tak cakap terus sahaja kepada kita. Sebab mungkin mereka segan dengan kita atau takut dengan kita sahaja.

وَسَوَاءٌ عَلَيْهِمْ

Sama sahaja ke atas mereka

أَأَنذَرْتَهُمْ

Samada kamu beri ancaman neraka kepada mereka

أَمْ لَمْ تُنذِرْهُمْ

Atau kamu tidak beri peringatan kepada mereka; Samada kita berdakwah kepada mereka kepada kebaikan atau kita tidak berdakwah kepada mereka, sama sahaja, kerana mereka tidak akan beriman. Kerana Allah telah tetapkan mereka dalam kesesatan. Termasuk makna ayat ini, samada kita ajak mereka cara keras atau cara lembut, mereka tidak mahu terima juga.

لَا يُؤْمِنُونَ

Mereka sekali-kali tidak akan beriman; Mereka tidak akan beriman kerana hati mereka telah dikunci mati.

Jadi, kalau begitu, buat apa kita dakwah lagi kepada mereka? Jangan kita salah faham dengan ayat ini. Jangan kita jadikan ayat ini sebagai alasan untuk kita tidak berdakwah. Kena faham siapakah orang yang dimaksudkan dalam ayat ini. Kita tidak tahu siapakah yang Allah telah matikan hati mereka dari terima hidayah. Tugas kita hanya memberi dakwah kepada mereka. Samada mereka terima atau tidak, bukan urusan kita. Kita pun tidak tahu siapakah yang akan terima dakwah ini. Bayangkan Abu Sufyan yang bertahun-tahun menentang Nabi tapi akhirnya menjadi seorang Muslim yang baik.

Selain dari itu, kita kena berdakwah kepada mereka supaya mereka tidak ada hujjah lagi di hadapan Allah. Mereka tidak boleh berkata bahawa tidak ada orang yang sampaikan dakwah dan maklumat kepada mereka kerana kita sudah sampaikan kepada mereka. Mereka sahaja yang tak mahu terima.

Walaupun mereka tidak mahu terima, tapi kita akan dapat pahala atas usaha dakwah kita.

Timbul soalan, kalau ada yang tak mahu terima, maka siapakah yang akan terima dakwah ini? Sebagai pendakwah, seperti Nabi dan orang-orang lain, tentunya mahu melihat hasil usaha dakwah mereka membuahkan kejayaan. Jawapannya ada dalam ayat seterusnya.

——————————————————————————————————

Surah 36. Ya Seen, Ayat 11: Sebelum ini tentang orang-orang yang tak mahu terima hidayah. Ini pula adalah mereka yang mahu menerima hidayah itu. Mari kita lihat sifat-sifat mereka.

36:11

ʾinnamā tundhiru mani ttabaʿa dh-dhikra wa-khashiya r-raḥmāna bi-l-ghaybi fa-bashshirhu bi-maghfiratin wa-ʾajrin karīmin

Sesungguhnya peringatan dan amaran hanyalah yang engkau berikan kepada orang yang sedia menurut ajaran Quran serta ia takut kepada Tuhan Rahman yang ghaib. Berilah berita gembira kepada mereka, iaitu keampunan dan pahala.

إِنَّمَا تُنذِرُ مَنِ اتَّبَعَ الذِّكْرَ

Sesungguhnya kamu hanya boleh memberi peringatan ini, kepada orang yang hendak mengikut sahaja. Jadi kita kena minta doa supaya diberikan kebenaran. Kena selalu doa kepada Allah supaya Allah tunjukkan kebenaran kepada kita. Takut takut kita pun jenis manusia yang tidak mahu menerima peringatan itu.

Perkataan الذِّكْرَ dalam ayat ini merujuk kepada Quran. Ada huruf ال dalam perkataan itu. Kerana الذِّكْرَ adalah salah satu nama Quran. Ini bermakna, yang dapat menerima hidayah ini adalah mereka yang dapat menerima petunjuk-petunjuk dalam Quran. Yang dapat menerima bahawa Quran itu adalah sumber utama dalam agama kita. Masalah dengan masyarakat kita adalah mereka amat jauh dengan Quran. Mungkin mereka hari-hari membaca Quran, tapi sumber agama mereka tak ambil dari Quran. Mereka ambil dari kata-kata ustaz, kata-kata guru mereka atau dari kitab-kitab yang mereka baca. Mereka tak ambil terus dari Quran. Dan apabila dibacakan ayat-ayat Quran kepada mereka sebagai dalil, mereka masih juga nak kata bahawa sumber-sumber rujukan mereka lebih benar dari ayat Quran yang dibacakan.

Sesiapa yang ingin dan nak terima peringatan, ancaman yang ada di dalam Quran itu akan menjadikan Quran sebagai peringatan bagi mereka.

Perkataan إِنَّمَا yang digunakan dalam ayat ini bermakna ‘hanya’. Oleh itu, hanya mereka yang bersifat seperti ini sahaja yang akan menerima dakwah. Itu mereka yang boleh menerima ajaran dari Quran.

Maksud اتَّبَعَ pula: membaca, memahami, mengamalkan dan kemudiannya menyebarkan ajaran Quran itu kepada orang lain. Begitu luas sekali maksud اتَّبَعَ itu. Bukan hanya meletakkan di banner-banner dan sepanduk: “Kembalilah kepada ajaran Quran” tapi tidak belajar isikandung Quran. Belajar isikandung Quran adalah belajar tafsir. Kerana kalau hanya membaca sahaja tanpa memahami apakah maksud tafsir Quran itu, kita tidak akan tahu apakah yang hendak disampaikan oleh Allah.

 وَخَشِيَ الرَّحْمَٰنَ بِالْغَيْبِ

Dan dia takut kepada Tuhan Rahman yang ghaib; dia memang tak nampak Allah, tapi dia tetap takut juga. Kerana dia tahu bahawa walaupun dia tidak nampak Allah, tapi Allah nampak dia. 

Sifat pertama orang yang boleh menerima dakwah adalah dia boleh menerima ajaran Quran. Sifat kedua adalah takut kepada Allah.

Dalam ayat ini, Allah menggunakan perkataan الرَّحْمَٰنَ untuk membahasakan DiriNya. Kerana tidak digunakan perkataan Allah sahaja? Dengan menggunakan perkataan الرَّحْمَٰنَ, Allah mengingatkan kita telah segala kenikmatan yang telah diberikanNya kepada kita. Kerana maksud الرَّحْمَٰنَ adalah yang Maha Pemurah. Tidak dapat dikira berapa banyak kenikmatan yang telah diberikan oleh Allah.

Apabila mengenangkan segala kemurahan Allah kepada kita, kita ‘takut’ untuk melakukan sesuatu yang dapat mengecewakanNya. Bayangkan kalau ada orang yang telah beri kita macam-macam, tentu kita hendak buat apa yang dia suka. Dia tak sampai hati hendak mengecewakan dia. Begitu juga dengan Allah.

Kita pun tahu bahawa Allah bersifat ghaib. Kita tidak nampak Allah. Tapi walaupun kita tidak nampak Allah, tapi kita sedar dengan sebenar-benar sedar bahawa Allah sedang nampak kita. Walau dimana pun dia berada, dia akan sedar Allah sedang melihatnya dan dia tidak akan buat sesuatu yang boleh mengecewakan Allah. Walaupun dia berseorang di dalam rumah, atau di negara lain yang orang tidak kenal dia, dia tidak akan buat perkara yang tidak molek.

فَبَشِّرْهُ

Maka berilah berita gembira kepadanya

بِمَغْفِرَةٍ

Dengan pengampunan besar 

Bukan pengampunan yang biasa, tapi pengampulan yang besar, kerana perkataan yang digunakan adalah مَغْفِرَةٍ.

 وَأَجْرٍ كَرِيمٍ

Dan pahala yang Mulia; Yang dimaksudkan di sini adalah mereka akan dimasukkan ke dalam syurga.

Walau ramai yang tidak mahu menerima ajakan dakwah, ada juga manusia yang mahu mendengar kebenaran. Iaitu mereka yang pasang niat dalam hati untuk cari kebenaran. Samada dia seorang yang kafir atau Islam. Kalau tidak, bagaimana orang kafir boleh jumpa Islam? Mereka masuk Islam itu adalah kerana mereka meminta ditunjukkan kebenaran kepada mereka. Mereka hendak kembali kepada agama yang sebenar, maka Allah tunjukkan jalan kepada mereka. Maka, kita janganlah berputus asa untuk mengajak manusia kepada kebenaran. Kerana akan ada manusia yang mahu menerimanya. Kita tidak tahu samada orang yang kita berjumpa itu adalah jenis yang mahu menerima kebenaran atau tidak.

Ayat ini dinamakan ayat inaabah. Allah akan tarik mereka perlahan-lahan kearah kebenaran. Allah akan pimpin sesiapa yang Dia kehendaki. Ini juga ada diterangkan dalam Quran. Dan dalam hadith, Nabi pernah bersabda bahawa kepada mereka yang hendakkan kebenaran, Allah dah ampun siap-siap dosa mereka. Sebelum mereka minta ampun lagi. Itu adalah kerana hati kecil mereka telah memohon ditunjukkan kebenaran.

——————————————————————————————————-

Surah 36. Ya Seen, Ayat 12:

36:12

ʾinnā naḥnu nuḥyi l-mawtā wa-naktubu mā qaddamū wa-ʾāthārahum wa-kulla shayʾin ʾaḥṣaynāhu fī ʾimāmin mubīnin

Sesungguhnya Kami menghidupkan orang-orang yang mati, dan Kami tuliskan segala yang mereka telah kerjakan serta segala kesan perkataan dan perbuatan yang mereka tinggalkan. Dan (ingatlah) tiap-tiap sesuatu Kami catitkan satu persatu dalam Kitab (ibu Suratan) yang jelas nyata.

إِنَّا نَحْنُ نُحْيِي الْمَوْتَىٰ

Sesungguhnya Kamilah yang menghidupkan orang-orang yang mati.

Dari segi bahasa, tiga kali Quran sebut perkataan ‘Kami’. إِنَّانَحْنُنُحْيِي – ketiga-tiganya ada makna ‘Kami’. Bermakna tiga kali Allah bersumpah. Menunjukkan penekanan bahawa Allah lah yang menentukan maut itu. Tidak ada entiti yang lain yang menentukan maut sesuatu makhluk itu. 

Selain dari mematikan, Dia juga yang menghidupkan. Dua-dua makna ada terdapat dalam ayat ini, cuma tersembunyi – Allah tak sebut dalam ayat ini yang Dia yang menghidupkan. Maknanya tidak ada dzat lain selain daripada Allah yang boleh mematikan dan menghidupkan.

Ayat ini hendak menegaskan bahawa akan ada kehidupan selepas mati. Allah akan menghidupkan kembali mereka yang telah mati. Ini ditegaskan kerana Musyirikin Mekah tidak dapat terima bahawa akan ada kehidupan selepas mati. Mereka tak dapat terima bahawa mereka akan dihidupkan kembali selepas mereka dah jadi tulang belulang. Itu adalah ketipercayaan mereka yang pertama.

Keduanya, ayat ini juga bermakna Allah lah juga yang menghidupkan hati manusia yang telah mati. Mereka yang tidak mahu menerima iman diibaratkan seperti telah mati hatinya. Mereka nampak hidup secara fizikal, tapi hati mereka telah mati sebenarnya. Tapi Allah boleh menghidupkan balik hati-hati mereka. Oleh itu, janganlah kita berhenti dari berdakwah kepada mereka yang mulanya tidak mahu terima dakwah kita. Kita tidak tahu siapakah yang Allah akan beri hidayah untuk menerima dakwah itu. Ingatlah tentang mereka yang mulanya menentang Nabi tapi akhirnya menerima hidayat – seperti Abu Sufyan, Khalid al Walid dan banyak lagi. Abu Sufyan hanya menerima Islam setelah 20 tahun Nabi berdakwah kepadanya. Tugas kita hanya memberi dakwah kepada mereka. Samada mereka terima atau tidak, kita tidak dapat tentukan. Itu adalah urusan Allah. Kita akan dapat pahala kerana berdakwah samada mereka terima atau tidak. Jangan kita pilih siapa yang kita hendak dakwah. Jangan kita sendiri buat keputusan yang mereka itu takkan terima dakwah kalau kita cerita kepada mereka atau tidak. Siapakah kita hendak menentukan samada mereka akan terima atau tidak?

nota: Kena ada guru yang mengajar makna perkataan dalam Quran, kalau tak, tak dapat yang lebih tepat. Terjemahan yang ada dalam buku terjemahan sekarang sekadar ambil yang ringkas sahaja. Amat susah untuk faham makna sesuatu ayat Quran itu kalau kita baca sendiri sahaja. 

وَنَكْتُبُ مَا قَدَّمُوا وَآثَارَهُمْ

Dan Kami akan tulis apa sahaja yang telah mereka lakukan dan kesan-kesan amalan mereka.

Perkara kedua yang Musyrikin Mekah tidak dapat terima: bagaimana Allah hendak balas perbuatan manusia itu? Allah jawab dalam ayat ini. Allah akan menulis perbuatan manusia itu dan kesannya juga. Contohnya, apabila seseorang derma buat masjid, ada kesan yang ditinggalkan. Kesan tapak kaki ke masjid juga akan ditulis. Sentiasa dihantar pahala kepadanya apabila dia tiada lagi. Tapi kalau buat disco pula, dosa pun sentiasa dihantar kepadanya setiap kali ada orang berhibur di disco itu. Guru yang mengajar kena beritahu dua-dua, iaitu kalau buat jahat ada kesan, buat baik pun ada kesan. Kalau perbuatan manusia itu tiada meninggalkan kesan, dia akan dapat dosa atau pahala sekali sahaja. Tapi lain kalau dia buat amalan yang kekal, di mana amalan yang kekal itu akan jadi semacam pencen untuk dia – dia akan sentiasa mendapat pahala berterusan walaupun dia sudah mati nanti.

Perkataan قَدَّمُوا dari segi bahasa bermaksud ‘sesuatu yang dihantar ke hadapan’. Ini bermaksud niat kita. Sebelum kita buat sesuatu amalan/perbuatan yang baik, tentu kita ada niat untuk melakukannya. Kalau sudah berniat nak buat baik, Allah sudah tulis dah. Allah akan suruh malaikat tulis. Malaikat akan tanya kenapa nak tulis kerana belum buat lagi? Allah suruh tulis juga sebab dia sudah berniat nak buat baik. Selepas itu, apabila dia buat apa yang diniatkan, akan ditulis lagi perbuatan baik itu. Itulah yang dimaksudkan dengan perkataan آثَارَ itu. آثَارَ adalah perbuatan yang dilakukan setelah berniat itu. Jadi, sekurang-kurangnya, seseorang yang buat baik, akan dapat dua pahala. Dalam ayat yang lain, Allah ada memberitahu bahawa pahala yang diberi akan berkali-kali ganda.

Nabi pernah bersabda bahawa niat seorang manusia itu lebih baik dari perbuatannya. Katakanlah seseorang itu berniat untuk menghafal Quran. Dia mungkin tidak berjaya untuk menghafal keseluruhan Quran kerana mungkin dia mati sebelum sempat dia menghafal keseluruhan Quran. Tapi niatnya untuk menghafal keseluruhan Quran itu sudah ditulis pun. Itulah sebabnya dikatakan niat seseorang itu lebih baik dari perbuatannya.

Bagaimana kalau seseorang itu berniat untuk buat sesuatu yang jahat? Malaikat akan tanya kepada Allah samada hendak tulis atau tidak. Allah akan kata jangan tulis lagi. Selepas buat perbuatan jahat itu, barulah ditulis sekali. Tidak ada gandaan dalam perbuatan yang jahat.

Tetapi, katakanlah seseorang itu sudah berniat untuk melakukan kejahatan, tapi dia tidak jadi melakukannya, kerana mungkin dia teringat tentang dosa dan takutkan Allah. Jadi, dia tidak jadi buat. Allah akan beri pahala pula kepada dia kerana tidak jadi meneruskan niat jahatnya itu. Bayangkanlah betapa baiknya Allah kepada kita.

Ada satu lagi fahaman tentang ayat ini: مَا قَدَّمُوا adalah perbuatan baik seseorang. Dan آثَارَهُمْ adalah kesan dari perbuatan baiknya itu. Sebab perbuatan baik kita ada kesan. Contohnya, katakanlah seseorang itu menjadi orang yang pertama yang pergi haji dalam keluarganya. Kemudian, kesan dari perbuatannya itu, ada lagi dari ahli keluarganya yang mengikutinya. Jadi, orang yang mula pergi mengerjakan haji itu juga akan mendapat pahala dari pemergian orang yang kedua itu kerana dialah yang telah memberi kesan mendalam kepada ahli keluarganya yang lain untuk pergi haji juga.

Dalam satu hadis Riwayat Muslim, ada dikatakan:

Barangsiapa yang membuat satu perbuatan yang baik dalam Islam, maka baginya pahala dirinya dan pahala orang sesudahnya yang mengamalkannya, tanpa dikurangi sedikitpun dari pahala mereka. Dan barangsiapa yang membuat perbuatan yang buruk dalam Islam, maka baginya dosa dirinya dan dosa orang sesudahnya yang mengamalkannya, tanpa dikurangi sedikitpun dari dosa mereka.

Dan satu lagi hadis Riwayat Muslim:

Apabila anak Adam meninggal dunia, maka amalnya terputus kecuali tiga hal: ilmu yang bermanfaat, anak soleh yang mendoakannya atau sedekah yang mengalir sesudahnya.

Kalau seseorang itu mengajar, pahala akan sentiasa dihantar kepadanya di alam kubur. Akan bertambah-tambah pula. Sebab orang yang diajar akan mengajar kepada orang lain pula. Itu adalah kerana dia telah sebar agama – suatu amalan yang amat baik sekali. Nanti akan ada hamba yang hairan apabila Allah menunjukkan pahala mereka yang bertambah-tambah. Dia akan tanya datang dari mana pahala yang banyak itu? Allah akan jelaskan bahawa ianya adalah kesan dari perbuatan baik dia semasa di dunia. Sebab dia mengajar kepada orang lain ilmu yang berguna. Dan sebaliknya, jikalau dia mengajar orang lain berbuat dosa, dosa itu juga akan berpanjangan dan dosa itulah nanti yang akan mencelakakannya. Contohnya, dia ajar orang hisap dadah – maka setiap kali ada orang hisap dadah hasil dari ajaran dia dulu, dia akan dosa hisap dadah itu juga.

Ada satu lagi pemahaman yang boleh diambil dari ayat ini. Perkataan مَا قَدَّمُوا adalah perbuatan baik yang ditulis sebagai amalan baik dan perkataan آثَارَهُمْ pula adalah usaha-usaha yang terlibat untuk melakukannya. Sebagai contoh, ada satu hadis tentang perkara ini:

Golongan sahabat dari Bani Salamah tinggal jauh dari masjid Nabi. Beberapa lokasi berdekatan Masjid Nabi ada kekosongan, maka mereka bercadang untuk pindah dekat masjid. Berita tersebut terdengar oleh Nabi, maka baginda bersabda. “Sesungguhnya telah sampai berita kepadaku bahawa kalian hendak pindah dekat masjid”. Mereka menjawab: “Betul ya Rasulullah, kami mengkehendaki hal itu.” Baginda bersabda kepada Bani Salamah, “Tetaplah di rumah-rumah kalian, maka akan dicatat bekas-bekas kalian. Tetaplah di rumah-rumah kalian, maka akan dicatat bekas-bekas kalian.” Hadis ini juga adalah riwayat Muslim.

Bani Salamah adalah antara yang terawal masuk Islam dan mereka telah banyak berjasa kepada Nabi dalam dakwah baginda. Mereka kuat beramal dan selalu solat berjemaah bersama Nabi di Masjid Nabawi walaupun mereka tinggal agak jauh dari Masjid Nabawi. Satu waktu mereka terdengar bahawa satu kawasan tanah berdekatan dengan Masjid ada kekosongan dan mereka bercadang untuk menetap di sana supaya memudahkan mereka untuk berjemaah dengan Nabi. Tanah yang dimaksudkan adalah tanah yang digunakan sebagai Tanah Perkuburan Baqi’ sekarang ini. Apabila Nabi mendengar tentang niat mereka itu, Nabi telah datang berjumpa mereka dan menasihatkan mereka seperti dalam hadis di atas. Untuk setiap langkah seseorang ke masjid, dia akan mendapat pahala dan satu dosa akan dibuang darinya. Jadi, semakin jauh seseorang itu perlu datang untuk ke masjid, semakin banyak pahala yang dia akan dapat.

Apabila seseorang itu melakukan kebaikan, segala perkara yang berkaitan dengannya akan ditulis juga. Contohnya, wang dibelanjakan untuk melakukan kebaikan itu, masa yang diluangkan, semuanya akan ditulis. Termasuk dengan kesan perbuatan itu. Contohnya, apabila seseorang itu meluangkan masa untuk belajar pada malam hari dan esoknya dia akan kepenatan dan mengantuk, itu pun akan ditulis juga.

 وَكُلَّ شَيْءٍ أَحْصَيْنَاهُ فِي إِمَامٍ مُّبِينٍ

Semua sekali akan Kami catit dalam tempat yang jelas nyata; iaitu Kitab Amalan yang disimpan di Luh Mahfuz. Semua kejadian telah tercatat di situ. Perkataan أَحْصَيْ bermaksud pengiraan telah diambil kira semua sekali, tanpa meninggalkan sedikit pun.

Perkataan إِمَامٍ مُّبِينٍ pula adalah Kitab Amalan yang akan dituliskan segala amalan manusia itu. Ianya dinamakan إِمَامٍ kerana ianya akan diletakkan di hadapan manusia di akhirat kelak seperti imam juga berada di depan jemaah dalam solat. Segala perbuatan kita akan ditulis semua sekali. Tidak ada yang akan tertinggal. Maka, kenalah kita beringat. Ini semua diceritakan kepada kita supaya kita berhati-hati dengan segala perbuatan kita. Hidup di dunia ini tidak bermakna sangat sebenarnya. Dunia dan segala isinya akan hancur tapi kita sepatutnya berasa lega kerana segala perbuatan baik kita akan ditulis dan akan bermakna juga akhirnya. Bermakna, ada juga kepentingan dunia ini kepada kita. Di sinilah tempat kita bercucuk tanam untuk mendapatkan hasilnya di akhirat kelak.

Berakhir sudah bahagian pertama surah Yaasin ini: tentang Risalah iaitu Quran dan pembawa Risalah itu, iaitu Nabi Muhammad.

—————————————————————————————

Surah 36. Ya Seen, Ayat 13: Kena faham sejarah surah ini sedikit sebelum kita meneruskan tafsir ayat ini. Surah Yaasin ini diturunkan di Mekah, di hujung-hujung waktu Nabi Muhammad di sana sebelum baginda berhijrah ke Madinah. Maknanya, sudah lama baginda berdakwah kepada mereka. Bertahun-tahun. Baginda telah melakukan berbagai-bagai cara dalam dakwah baginda kepada penduduk Mekah. Samada dengan cara individu, ceramah ramai-ramai, beri insentif dan sebagainya. Semuanya baginda telah dicuba. Dan kita kena ingat bahawa Nabi adalah seorang yang bijak dalam berdakwah. Ramai yang tidak mahu menerima. Baginda dan para sahabat telah ditindas dengan teruk oleh penduduk Mekah. Maka, dalam ayat ini, Allah hendak memberikan contoh tentang apakah yang terjadi kepada masyarakat yang pernah menolak rasul yang datang kepada mereka dahulu. Memberi ingatan kepada mereka, bahawa jikalau mereka tidak mahu menerima Islam, mereka mungkin akan jadi macam mereka juga. Ini adalah tentang cerita penduduk satu kota.

36:13

wa-ḍrib lahum mathalan ʾaṣḥāba l-qaryati ʾidh jāʾahā l-mursalūna
Sahih International

And present to them an example: the people of the city, when the messengers came to it –

Malay

Dan ceritakanlah kepada mereka satu perbandingan mengenai kisah penduduk sebuah bandar (yang tertentu) iaitu ketika mereka didatangi Rasul-rasul (Kami),

وَاضْرِبْ لَهُم مَّثَلًا أَصْحَابَ الْقَرْيَةِ

Dan ceritakan kepada mereka kisah contoh bandingan penduduk suatu bandar.

Bandar yang dimaksudkan dalam ayat ini bernama AntiochAtaupun dipanggil Antokiah. Salah satu bandar di bawah kerajaan Rom Purba. Terletak di Damsyik. Berdekatan dengan Syria. Masih lagi boleh dilawat sekarang. Ianya adalah satu bandar purba. Zaman itu adalah zaman Nabi Isa a.s. Bermakna, kejadian ini berlaku lebih kurang dua ribu tahun yang lalu. Di sini beberapa Nabi termasuk Nabi Yahya dibunuh semasa menyebarkan agama kepada penduduk bandar itu. Di sini juga dikatakan tempat Nabi Musa dan Nabi Khidr betulkan tembok seperti yang dikisahkan dalam surah Kahfi. 

Perkataan وَاضْرِبْ bermaksud ‘pukullah’. Bermaksud, Nabi disuruh beri penegasan kepada mereka. Sebagai contoh, kalau kita hendak menekankan sesuatu perkara sedang bercakap, kadang-kadang kita sampai pukul meja.

Apabila perkataan وَاضْرِبْ لَهُم digunakan, ia bermaksud, menjadikan kisah itu releven dengan manusia semasa. Walaupun kisah itu telah lama berlalu, Nabi disuruh menjadikan kisah itu releven dengan penduduk Mekah di zaman baginda. Begitu juga kita, kena menjadikan kisah ini releven dengan zaman sekarang. Walaupun kisah itu tentang penduduk yang kafir yang menentang Rasul mereka, tapi kita kena bandingkan dengan keadaan kita. Kerana takut-takut jikalau sifat mereka yang disebut dalam kisah mereka itu ada dengan kita. Jangan kita ingat apabila kisah dalam Quran disebut, ianya hanya untuk cerita tentang orang lain sahaja. Kita kena bandingkan dengan diri kita. Kita disuruh lihat samada kisah mereka itu ada kena dengan kita atau tidak. Banyak orang tidak faham konsep ini. Mereka ingat kisah dalam Quran sebagai kisah sahaja. Tidak begitu. Semua kisah dalam Quran adalah peringatan untuk kita.

 إِذْ جَاءَهَا الْمُرْسَلُونَ

Ketika datang kepada mereka utusan-utusan Kami; iaitu rasul-rasul yang dihantar untuk berdakwah kepda penduduk bandar itu. 

Ada perbincangan mufassir tentang siapakah الْمُرْسَلُونَ itu. Ada yang kata, mereka adalah hawariyyin, pengikut-pengikut Nabi Isa dan bukan Rasul. Tapi bukan tujuan kita untuk memastikan siapakah mereka. Yang penting adalah untuk kita mengambil pengajaran dari kisah ini.

—————————————————————————————

Surah 36. Ya Seen, Ayat 14:

36:14

ʾidh ʾarsalnā ʾilayhimu thnayni fa-kadhdhabūhumā fa-ʿazzaznā bi-thālithin fa-qālū ʾinnā ʾilaykum mursalūna
Sahih International

When We sent to them two but they denied them, so We strengthened them with a third, and they said, “Indeed, we are messengers to you.”

Malay

Ketika Kami mengutus kepada mereka dua orang Rasul lalu mereka mendustakannya; kemudian Kami kuatkan (kedua Rasul itu) dengan Rasul yang ketiga, lalu Rasul-rasul itu berkata: ` Sesungguhnya kami ini adalah diutuskan kepada kamu ‘.

إِذْ أَرْسَلْنَا إِلَيْهِمُ اثْنَيْنِ فَكَذَّبُوهُمَا

Iaitu ketika Kami menghantar dua orang rasul kepada mereka dan mereka dustakan kedua-duanya; Mereka menolak dakwah kedua-dua Nabi itu. 

Ada khilaf di kalangan penafsir tentang nama-nama rasul-rasul itu. Satu pendapat mengatakan bahawa rasul-rasul itu bernama: Yahya, Sodum dan Sam’un. Ketiga-tiganya Nabi. Bukan pendakwah biasa. Mereka dikatakan telah dihantar oleh Nabi Isa. Atau diutus oleh Tuhan sendiri di zaman Nabi Isa. Seperti yang telah disebutkan sebelum ini, ada juga mufassir yang berpendapat bahawa mereka itu adalah manusia biasa, bukan Nabi.

Perkataan فَكَذَّبُوهُمَا bermaksud, mereka telah mengatakan bahawa pembawa-pembawa risalah itu telah menipu.

 فَعَزَّزْنَا بِثَالِثٍ

Kami perkuatkan dengan yang ketiga.

Dihantar yang ketiga untuk menguatkan semangat mereka yang dua orang yang mula-mula datang. Ataupun untuk menguatkan mesej dakwah yang mereka bawa. Sepatutnya, sudah lebih dari cukup.

فَقَالُوا إِنَّا إِلَيْكُم مُّرْسَلُونَ

Rasul-rasul itu berkata: “sesungguhnya kami diutuskan kepada kamu”.

Rasul-rasul itu dihantar untuk penduduk Antioch itu. Mereka berdakwah dengan syariat Nabi Isa. Sebenarnya syariat Nabi Isa adalah untuk semua orang juga. Bukan untuk bani Israiil sahaja. 

Mereka telah ingkar kepada para utusan itu. Maka apabila ingkar sahaja, bala telah diturunkan kepada mereka. Binatang sakit, tanaman hangus dan sebagainya. Itu adalah kesan jikalau menolak dakwah dari penyebar agama. Disebabkan bala itulah yang menyebabkan mereka menuduh para utusan itu yang menyebabkan bala itu datang. Padahal, bala itu adalah kerana mereka menolak dakwah para rasul itu. Bala diturunkan untuk mengingatkan mereka. Untuk merendah diri mereka. Kerana selalunya apabila sesuatu kaum itu sedang hidup dengan senang, sedang kaya, mereka akan sombong dan tidak mahu menerima ajakan dakwah. Maka, Allah akan berikan bala kepada mereka.

—————————————————————————————

Surah 36. Ya Seen, Ayat 15:

36:15

qālū mā ʾantum ʾillā basharun mithlunā wa-mā ʾanzala r-raḥmānu min shayʾin ʾin ʾantum ʾillā takdhibūna
Sahih International

They said, “You are not but human beings like us, and the Most Merciful has not revealed a thing. You are only telling lies.”

Malay

Penduduk bandar itu menjawab: “Kamu ini tidak lain hanyalah manusia seperti kami juga, dan Tuhan Yang Maha Pemurah tidak menurunkan sesuatupun (tentang ugama yang kamu dakwakan); Kamu ini tidak lain hanyalah berdusta”.

قَالُوا مَا أَنتُمْ إِلَّا بَشَرٌ مِّثْلُنَا

Mereka berkata: “tidaklah kamu bertiga melainkan manusia sahaja sama macam kami”. Pada mereka, kalau Allah nak turunkan utusan, mestilah Allah turunkan malaikat kepada mereka. Mereka tak mahu terima dakwah dari manusia. Kerana mereka sungguh sombong sekali. Ini adalah dalih yang banyak digunakan oleh umat-umat dahulu. Padahal Allah tahu, kalau diturunkan malaikat pun kepada mereka, mereka tidak akan terima juga. Kalau malaikat yang diturunkan, mereka akan kata malaikat tak sama dengan manusia, jadi mereka tak dapat nak ikut malaikat pula. Jadi, itulah sebabnya Allah turunkan manusia, supaya mereka boleh lihat bahawa manusia pun boleh beriman, takkan manusia lain tidak dapat beriman. Kerana manusia ada persamaan, ada masalah yang sama. Contohnya, manusia perlu makan dan minum juga.

وَمَا أَنزَلَ الرَّحْمَٰنُ مِن شَيْءٍ

“Tidaklah Tuhan Rahman menurunkan sesiapa;” Bukan sahaja mereka tak nak terima ajakan dakwah itu, tetapi mereka sampai menidakkan mereka sebagai Nabi pula. 

 إِنْ أَنتُمْ إِلَّا تَكْذِبُونَ

“Sesungguhnya kamu bertiga ini tidak lain adalah hanya berdusta sahaja.”

Ayat-ayat ini sebagai pujukan kepada Nabi Muhammad dan juga para pendakwah. Bukan Nabi dan pendakwah sahaja yang didustakan, pendakwah dan Rasul-rasul dahulu pun didustakan juga.

—————————————————————————————

 Surah 36. Ya Seen, Ayat 16:

36:16

qālū rabbunā yaʿlamu ʾinnā ʾilaykum la-mursalūna
Sahih International

They said, “Our Lord knows that we are messengers to you,

Malay

Rasul-rasul berkata: Tuhan Kami mengetahui bahawa sesungguhnya Kami adalah Rasul-rasul yang diutus kepada kamu,

Rasul-rasul itu menjawab: “Tuhan kamilah yang Maha Mengetahui bahawa kami benar-benar rasul yang diutuskan kepada kamu semua”; Para utusan itu menegaskan bahawa mereka dihantar oleh Allah. Jika mereka berdusta atas nama Allah, niscaya Dia akan menghukum mereka dengan sekeras-kerasnya. Akan tetapi Allah akan memberi sokongan kepada mereka dan kelak penduduk itu akan tahu siapakah yang berada pada jalan yang benar. 

Ada tambah ل pada perkataan لَمُرْسَلُونَ itu. Itu bermaksud penegasan bahawa mereka diutuskan khas kepada penduduk kota itu. Sebelum itu, dalam ayat sebelum itu, tidak dimasukkan huruf ل sebab itu adalah pertama kali mereka menyebut mereka dalah para penyampai risalah. Jadi tidak perlu ditegaskan disitu lagi. Tapi apabila penduduk kota itu menolak mereka, maka mereka perlu untuk menegaskan bahawa mereka adalah pembawa risalah.

Ada pengajaran dalam ayat ini. Apabila mereka ditentang, mereka tidak membalas dengan menggunakan mukjizat atau karamah keatas penduduk itu. Mereka hanya menggunakan kata-kata sahaja. Walaupun kita tahu bahawa nabi-nabi kadang-kadang diberi kelebihan mukjizat dan wali diberi kelebihan karamah. Tapi mereka tak pakai, mereka hanya menggunakan ayat-ayat Allah sahaja. Pernah kejadian, Nabi telah didebat oleh seorang lelaki bernama Utbah bin Walid. Dia adalah seorang yang pandai berkata-kata jadi puak Quraish telah suruh dia untuk berdebat dengan Nabi kerana mereka sangka dia boleh mengalahkan Nabi. Maka, dia telah kata macam-macam kepada Nabi. Nabi selepas mendengar apa kata-katanya, telah membaca ayat Quran, sujud dan kemudian meninggalkannya. Perbuatan Nabi itu telah mendiamkan Utbah. Apabila Utbah pulang kepada pemuka Quraish, mereka perasan bahawa mukanya tidak seyakin semasa beliau pergi mula-mula berjumpa Nabi. Semasa mula nak pergi jumpa Nabi, dia pergi dengan yakin, tapi selepas dia bercakap dengan Nabi, muka dia dah jadi lain dah. Utbah kemudian berpesan kepada mereka untuk berjaga-jaga kerana mereka tidak akan dapat mengalahkan Nabi Muhammad.

Begitulah kita diajar untuk berdakwah dengan menggunakan ayat-ayat Allah. Berapa ramai orang bukan Islam telah masuk Islam kerana mendengar keindahan ayat-ayat Allah dalam Quran. Terdapat mukjizat dalam ayat-ayat Allah yang dapat membuka hati manusia. Ingatlah bahawa dakwah Nabi Muhammad adalah menggunakan Quran. Tapi kalau kita sendiri tidak belajar tafsir Quran, bagaimana kita boleh mengetahui kelebihannya?

—————————————————————————————

 Surah 36. Ya Seen, Ayat 17:

36:17

wa-mā ʿalaynā ʾillā l-balāghu l-mubīnu
Sahih International

And we are not responsible except for clear notification.”

Malay

“Dan tugas kami hanyalah menyampaikan perintah-perintahNya dengan cara yang jelas nyata”.

Tidaklah ada tugas kami kecuali tabligh (menyampaikan) yang nyata sahaja; iaitu menyampaikan ajaran tauhid.

Tugas mereka adalah mengajar manusia supaya mereka jangan syirik kepada Allah. Semua Nabi akan kata perkara yang sama iaitu ajaran Tauhid. Perkara syariat mungkin tidak sama antara satu rasul dan rasul yang lain. Tapi perkara tauhid sentiasa sama. Dari dulu sampai sekarang.

Rasul-rasul diturunkan dari kalangan umatnya sendiri supaya mengajar dalam bahasa mereka sendiri. Dengan cara yang mudah untuk mereka fahami. Dan dengan menunjukkan mukjizat. Contohnya mereka boleh sembuhkan penyakit kusta, sopak, buta, menghidupkan orang mati dan sebagainya. Mereka menunjukkan bukti kenabian mereka dengan mukjizat yang berbagai. Dan kepada Nabi Muhammad, mukjizat yang terbesar sekali adalah keindahan Quran.

Apabila penduduk kota itu menolak mereka dan kurang ajar kepada mereka, maka mereka menegaskan bahawa tugas mereka hanya menyampaikan ajaran Allah sahaja. Dari segi bahasa, perkataan البلاغ bermaksud ‘menyampaikan dari satu tempat ke satu tempat yang lain’. Tugas mereka adalah menyampaikan ajaran Allah kepada umat mereka. Yang penting pendakwah perlu lakukan adalah menyampaikan ajaran Quran kepada manusia. Itu adalah alat dakwah yang utama yang mesti digunakan oleh para pendakwah. Contohnya, sebelum kita menggunakan hadis sebagai hujah kita, perlulah kita gunakan Quran sebagai hujjah kita yang pertama. Tidak ada yang lebih menyentuh manusia daripada ayat-ayat Quran.

Makna المبين adalah ‘jelas nyata’. Tujuan kita dalam menyampaikan dakwah adalah menyampaikan mesej yang jelas dan nyata. Bukan setakat menyampaikan sahaja. Untuk mencapainya, kita sudah ada ayat-ayat Quran yang memang sudah jelas dan nyata.

Ayat ini juga sebagai pujukan kepada Nabi. Walaupun puak-puak Quraish tidak mahu menerima, tapi Nabi Muhammad telah melakukan tugasnya dengan menyampaikan mesej dengan terang dan nyata.

—————————————————————————————

 Surah 36. Ya Seen, Ayat 18: Biasanya apabila penyebar tauhid datang dan ditolak oleh masyarakat, maka bala akan didatangkan. Kalau tak terima, akan datang bala umum, contohnya kemarau. Jadi, kerana penduduk Antokiah itu telah menolak tabligh dari Rasul-Rasul itu, mereka telah ditimpa dengan bala. 

36:18

qālū ʾinnā taṭayyarnā bikum la-ʾin lam tantahū la-narjumannakum wa-la-yamassannakum minnā ʿadhābun ʾalīmun
Sahih International

They said, “Indeed, we consider you a bad omen. If you do not desist, we will surely stone you, and there will surely touch you, from us, a painful punishment.”

Malay

Penduduk bandar itu berkata pula: “Sesungguhnya kami merasa nahas dan malang dengan sebab kamu. Demi sesungguhnya, kalau kamu tidak berhenti (dari menjalankan tugas yang kamu katakan itu), tentulah kami akan merejam kamu dan sudah tentu kamu akan merasai dari pihak kami azab seksa yang tidak terperi sakitnya”.

قَالُوا إِنَّا تَطَيَّرْنَا بِكُمْ

Mereka kata “kami ditimpa malang sejak kamu kemari”. Iaitu tidak turun hujan dan sebagainya. Mereka kata para Rasul itulah yang membawa bala dan sial itu. 

Perkataan تَطَيَّرْ diambil dari perkataan طَيَّرْ (tayr) yang bermaksud ‘burung’. Orang-orang jahiliyah selalu melepaskan burung untuk menilik nasib. Ini adalah satu perkara khurafat. Tidak boleh dipegang langsung. Bagaimana boleh burung tahu tentang apa yang akan terjadi? Jadi, apabila perkataan تَطَيَّرْنَا digunakan dalam ayat ini, ia menceritakan bagaimana penduduk kota itu merasakan bahawa pendakwah-pendakwah yang datang itu membawa sial kepada mereka.

Memang sudah menjadi sunnatullah, jikalau umat menolak dakwah dari para Nabi, Allah akan menurunkan bala kepada mereka. Boleh jadi dalam bentuk kemarau, tanaman tidak tumbuh dan berbagai lagi kesusahan. Selalunya, orang yang tidak mahu menerima ajakan dakwah adalah kerana mereka sombong dengan kesenangan mereka. Maka, Allah akan menghilangkan kesenangan mereka itu untuk menurunkan ego mereka. Supaya mereka senang menerima dakwah apabila ego mereka sudah tiada. Dan ia juga sebagai penunjuk bahawa penyampai dakwah itu adalah benar dalam dakwah mereka. Sebagai contoh, kita boleh lihat dalam ayat dalam surah lain, bagaimana apabila Firaun menolak dakwah Nabi Musa, mereka telah dikenakan dengan berbagai-bagai bala.

Jadi, memang benar penduduk kota dalam ayat ini telah dikenakan dengan bala dari Allah. Itu tidak dinafikan. Tapi yang menjadi masalahnya, mereka meletakkan kesalahan itu salah tempat. Mereka menyalahkan pendakwah itu pula. Mereka kata pendakwah-pendakwah itulah yang membawa sial sampai mereka telah kena bala itu. Sepatutnya bala-bala itu mengingatkan mereka bahawa apa yang mereka lakukan itu salah dan mereka kena bertaubat dan menerima dakwah pendakwah-pendakwah itu. Tapi yang mereka lakukan adalah sebaliknya. Mereka bertambah menentang lagi.

 لَئِن لَّمْ تَنتَهُوا

Jika kamu tidak berhenti; iaitu berhenti dari menyeru mereka untuk mengesakan Allah dan menghina tuhan Rom, kerana mereka juga mempunyai agama yang sesat yang mereka amalkan. Mereka rasa, apabila tuhan mereka telah dihina, itulah sebabnya bala diturunkan kepada mereka. Mereka mahu pendakwah-pendakwah itu berhenti dari berdakwah.

لَنَرْجُمَنَّكُمْ

kami pasti akan rejam kamu

Perkataan رْجُمَ bermaksud merejam dengan batu. Atau membuang sesuatu macam sampah. Dalam ayat itu, mereka ada letak huruf لَ bermaksud mereka pasti akan melakukannya.

وَلَيَمَسَّنَّكُم مِّنَّا عَذَابٌ أَلِيمٌ

Kami akan memberi kamu rasa azab yang pedih dari kami; sebelum mereka nak rejam sampai mati para Rasul itu, mereka nak kenakan siksa dulu iaitu nak pijak-pijak para Rasul itu ramai-ramai sampai patah tulang-tulang para Rasul itu.

Lihat juga apakah yang terjadi kepada Nabi Muhammad sendiri? Baginda telah pernah direjam dengan batu apabila baginda berdakwah ke Taif. Dan para-para sahabat baginda ada yang diseksa hingga ada yang dibunuh kerana mereka beriman dengan Nabi.

—————————————————————————————

 Surah 36. Ya Seen, Ayat 19: Ini adalah jawapan para Rasul itu diatas dakwaan salah penduduk kota itu.

36:19

qālū ṭāʾirukum maʿakum ʾa-ʾin dhukkirtum bal ʾantum qawmun musrifūna
Sahih International

They said, “Your omen is with yourselves. Is it because you were reminded? Rather, you are a transgressing people.”

Malay

Rasul-rasul itu menjawab: “Nahas dan malang kamu itu adalah disebabkan (kekufuran) yang ada pada kamu. Patutkah kerana kamu diberi peringatan dan nasihat pengajaran (maka kamu mengancam kami dengan apa yang kamu katakan itu)? (Kamu bukanlah orang-orang yang mahu insaf) bahkan kamu adalah kaum pelampau”.

قَالُوا طَائِرُكُم مَّعَكُمْ

Rasul-rasul itu berkata: sial itu asalnya dari kamu; Lihatlah bagaimana para Rasul itu tidak menidakkan bala yang diterima oleh mereka. Menunjukkan memang benar mereka kena bala. Tapi para Rasul itu mengingatkan bahawa: sebab mereka ingkar tidak mahu terima tauhid, maka kerana itulah Allah turunkan bala kepada mereka. Apabila para rasul itu berkata begini, maka mereka sepatutnya melihat apakah kesalahan mereka dan memperbetulkannya. Tapi tidak, mereka sebaliknya jadi lebih ingkar lagi.

Nabi Muhammad pun ada kena macam ini juga. Mereka kata Nabi telah memecah belahkan kaum mereka. Maka mereka telah menyuruh Abu Talib untuk memujuk Nabi meninggalkan dakwahnya. Tapi Nabi menjawap: walaupun kalau mereka boleh meletakkan bulan di tangan kanan dan matahari di tangan kirinya, baginda tidak akan berhenti.

 أَئِن ذُكِّرْتُم

Adakah kamu sangka bala itu datang kerana kami beri peringatan kepada kamu?

Sial itu bukan sebab kami beri tazkirah. Beri peringatan. Peringatan itu mengajak merkea buat perkara-perkara yang baik. Takkan sebab suruh buat perkara yang baik, boleh turun bala pula. Tapi sebab kamu ingkar kepada tazkirah, sebab itulah bala itu turun kepada kamu. Ingkar kepada ajakan tauhid. Sepatutnya mereka mengambil peringatan yang diberikan oleh para Rasul itu dan mengamalkannya. Tapi mereka tidak buat begitu. Mereka sebaliknya menjadi semakin ingkar.

 بَلْ أَنتُمْ قَوْمٌ مُّسْرِفُونَ

Bahkan kamu adalah kaum yang melampau batas. Kerana mereka buat syirik kepada Allah dengan sembah berhala.

Selain daripada menyembah berhala, ada banyak lagi had yang mereka telah lepasi. Tidak disebut dalam Quran apakah yang mereka telah lakukan. Kerana banyak yang mereka lakukan. Dari ayat-ayat sebelum ini, kita tahu bahawa mereka tidak beriman dengan Allah, mereka telah menolak ajakan dakwah para Rasul itu. Mereka juga telah menyalahkan para Rasul itu apabila mereka telah ditimpa dengan bala. Itu adalah antara perbuatan-perbuatan مُّسْرِفُونَ mereka yang kita boleh dapat dari ayat-ayat dalam surah Yaasin ini. Mungkin ada banyak lagi yang mereka telah buat.

—————————————————————————————

Surah 36. Ya Seen, Ayat 20: Apabila sudah sampai ke tahap penduduk kota itu hendak merejam dan menyeksa para pembawa risalah itu, tetapi para pembawa risalah itu masih lagi mahu bertahan, tidak berganjak dari tujuan mereka, maka datanglah seorang lelaki.

36:20

wa-jāʾa min ʾaqṣā l-madīnati rajulun yasʿā qāla yā-qawmi ttabiʿū l-mursalīna
Sahih International

And there came from the farthest end of the city a man, running. He said, “O my people, follow the messengers.

Malay

Dan (semasa Rasul-rasul itu diancam), datanglah seorang lelaki dari hujung bandar itu dengan berlari, lalu memberi nasihat dengan katanya:” Wahai kaumku! Turutlah Rasul-rasul itu –

وَجَاءَ مِنْ أَقْصَى الْمَدِينَةِ رَجُلٌ

Maka datanglah seorang lelaki dari hujung bandar

Lelaki itu duduk jauh dari kota itu. Walaupun begitu, dia datang juga.

Balaghah: ada perbincangan balaghah dalam ayat ini. Kalau kita lihat, susunan potong ayat ini adalah berlainan dari susunan bahasa yang biasa. Susunan dalam ayat ini:

datang – dari hujung bandar – seorang lelaki

Sedangkan, susunan yang biasa adalah:

seorang lelaki – datang – dari hujung bandar

Ada sebab kenapa susunan sebegini digunakan, dimana Allah mendahulu yang sepatutnya dikemudiankan. Ini dinamakan takdim wa ta’khir. Susunan sebegini adalah untuk menunjukkan kemarahan dan kehairanan Allah terhadap perangai mereka – dinamakan tabkid wa ta’jub.

Ini adalah kerana, sepatutnya yang kenal agama adalah orang-orang yang duduk di bandar kerana mereka yang lebih terbuka kepada ilmu pengetahuan. Tapi apabila yang faham agama itu dari orang yang luar bandar, itu adalah satu perkara yang tidak patut. Jadi Allah hendak menunjukkan kehinaan dari perbuatan mereka dan ketakjuban Allah terhadap perbuatan mereka yang salah itu.

يَسْعَىٰ

dengan berlari-lari anak.

Kata يَسْعَىٰ itu datang dari kata سْعَىٰ sa’i yang bermaksud berlari-lari anak. Seperti juga kita bersa’i apabila kita melakukan umrah dan haji diantara bukit Safa dan Marwah. Apabila dikatakan lelaki itu سْعَىٰ, bermaksud dia bersungguh-sungguh hendak membela para pembawa risalah itu. Apabila dia dengar sahaja tentang apa yang hendak dilakukan oleh penduduk kota itu, dia telah datang dengan segera dengan misi yang mulia. Dia sedar tanggungjawabnya sebagai seorang Islam. Apabila agama dihina, dia ke hadapan untuk membelanya. Kita pun kena macam itu juga. Jangan duduk senyap sahaja. Banyak orang yang macam itu. Buat tak tahu sahaja apabila Islam dihina.

قَالَ يَا قَوْمِ اتَّبِعُوا الْمُرْسَلِينَ

Dia berkata: “wahai kaumku, ikutlah sahaja rasul-rasul itu.” Jangan lawan mereka. 

Perkataan اتَّبِعُ (ittiba’) bukan sahaja mengikut, tapi lebih dari itu. Ianya bermaksud: mendengar dengan baik mesej yang dibawa, memahaminya, mengamalkannya dan menyebarkannya kepada orang lain. Inilah makna اتَّبِعُ. Banyak sekali perkataan ini digunakan dalam Quran.

Namanya Habib an-Najar. Dia telah belajar tauhid dengan rasul-rasul itu. Sebelum itu dia adalah seorang yang duduk dalam kuil dan telah kena penyakit kusta. Lama dia beribadat dalam kuil dan berdoa semoga penyakit kustanya disembuhkan. Tapi tak sembuh-sembuh. Nabi-nabi itu telah mengajar tauhid kepadanya, dan telah menasihatinya: kalau dia beriman dan berdoa kepada Allah, dia akan sihat. Maka dia telah sihat pada hari yang sama setelah berjumpa dengan Rasul-Rasul itu. Maka dia telah beriman. Dia kemudiannya telah berniaga kain sutera dan telah menjadi kaya-raya.

Habib bukan hanya menyuruh penduduk kota itu mengikut para pembawa risalah itu. Dia memberikan alasan yang kukuh kepada mereka. Dalam ayat ini, diberikan bukti pertama: pembawa risalah itu adalah الْمُرْسَلِينَ: Pembawa Risalah. Mereka bukannya datang kosong. Mereka datang membawa risalah dari Allah. Mereka telah dihantar oleh Allah. Kita telah bincangkan makna perkataaan ini dalam ayat ketiga surah ini.

Sekarang kita telah memasuki kisah berkenaan Habib ini pula. Nama dia kita ketahui dari dalam hadith. Quran tidak menyebut namanya.

—————————————————————————————

Surah 36. Ya Seen, Ayat 21:

36:21

ittabiʿū man lā yasʾalukum ʾajran wa-hum muhtadūna
Sahih International

Follow those who do not ask of you [any] payment, and they are [rightly] guided.

Malay

“Turutlah orang-orang yang tidak meminta kapada kamu sesuatu balasan, sedang mereka adalah orang-orang mendapat hidayah petunjuk”.

اتَّبِعُوا مَن لَّا يَسْأَلُكُمْ أَجْرًا

Dia berkata lagi: “Ikutlah orang yang mengajar agama dengan tidak meminta upah”.

Perkataan أَجْرًا adalah upah setelah melakukan kerja yang disuruh. Contohnya, apabila seorang pekerja telah buat kerja, dia berhak mendapat upah dari majikannya. Makna, perbuatan para pendakwah itu mengajar agama kepada manusia layak untuk menerima upah. Kerana mereka telah meluangkan masa mereka, tenaga, kepandaian untuk menyampaikan ajaran itu. Tapi, walaupun mereka berhak untuk menerima upah itu, tapi mereka tidak meminta. Kerana sebagai pendakwah, upah yang mereka harapkan hanyalah dari Allah sahaja.

Ini mengajar kita cara berdakwah. Kita kena ikhlas dalam dakwah dan mengajar. Jangan mengharapkan upah.

Inilah dalil kedua yang diberikan oleh Habib sebagai menguatkan hujahnya untuk penduduk kota itu mengikut para pembawa risalah itu.

 وَهُم مُّهْتَدُونَ

“Dan mereka orang mendapat petunjuk.”

Ini adalah dalil ketiga yang dibawa oleh Habib. Dia mengatakan bahawa para pembawa risalah itu orang-orang yang terpimpin. Cara hidup mereka, cara bercakap mereka, apabila kita lihat mereka, kita akan tahu bahawa mereka adalah orang-orang yang terpimpin. Cara mereka bergaul dengan orang lain dan keluarga mereka, kita akan nampak mereka adalah orang yang berakhlak mulia. Sebagaimana mereka itu berakhlak mulia, kita sendiri tahu bagaimana Nabi Muhammad adalah seorang yang memang mempunyai akhlak yang mulia. Puak Quraish tidak ada alasan untuk merendahkan baginda berdasarkan akhlak baginda. Kita pun kena begitu juga sepatutnya. Masalahnya sekarang, kadang-kadang pendakwah agama sendiri tidak mempunyai akhlak yang mulia. Sampaikan orang yang didakwah susah nak terima dakwah mereka. Akhlak mereka yang buruk menjauhkan masyarakat dari mereka dan dari agama.

Nota: Ini adalah satu tanda orang yang sebar agama dengan cara sebenar. Iaitu tidak meminta upah. Inilah orang yang mengajar ilmu tauhid. Jadi kita kena belajar dengan orang yang tak minta upah. Kalau minta upah, bermakna dia tidak terpimpin. Kalau dah baca ayat ini, macam mana boleh lagi guru-guru ugama meminta upah? Letak pula tabung dan sebagainya. Kalau tak beri, mereka tidak mahu datang mengajar. Sebenarnya, seorang guru itu kena isytihar bahawa dia mengajar dengan tidak ambil upah. Kalau diberi tanpa dipinta, sebagai hadiah, bolehlah dia terima. Baru jadi ikhlas dalam hatinya untuk mengajar agama. Banyak ayat berkenaan perkara ni. Berulang-ulang disebut dalam Quran. Maknanya ianya adalah perkara yang penting, sebab tu banyak kali diulang-ulang.

Sama juga dengan upah solat jenazah dan ibadat-ibadat lain. Tak boleh diambil sebenarnya. Boleh masuk api neraka kalau ambil juga. Gugur segala pahala yang dah buat. Kita tidak boleh mengambil upah atas apa sahaja ibadat yang kita buat.

Guru yang mengajar kena isytihar tak minta upah. Tapi realitinya, banyak yang minta upah. Sebab mereka kata, itu adalah ittifak ulama’. Apakah mereka tidak membaca Surah Hud, ayat 14. مَنْ كَانَ يُرِيدُ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا وَزِينَتَهَا نُوَفِّ إِلَيْهِمْ أَعْمَالَهُمْ فِيهَا وَهُمْ فِيهَا لَا يُبْخَسُونَ

Sesiapa yang usahanya semata-mata berkehendakkan kehidupan dunia dan perhiasannya, maka Kami akan sempurnakan hasil usaha mereka di dunia, dan mereka tidak dikurangkan sedikitpun padanya.

Allah akan bagi apa yang manusia itu hendak di dunia lagi kalau dia nak jual amal dia dengan upah. Mereka hanya akan dapat balasan itu di dunia sahaja. Tapi batal segala amalan yang mereka telah lakukan. Boleh masuk neraka pula. Samada solat jenazah atau apa sahaja perbuatan yang melibatkan ugama. Yang sepatutnya kita hanya mengharapkan pahala dari Allah. 

Berdosa kalau minta upah dalam ibadat-ibadat seperti solat jenazah, baca doa dan sebagainya. Tidak boleh menjadikan agama sebagai punca pendapatan. Tidak ada upah dalam mengerjakan ibadah. Bayangkan, apabila seseorang itu mati, itu bermakna keluarganya sedang ditimpa bala. Takkan kita nak ambil duit dari orang yang kena bala? Sanggup kah kita ambil duit tu? Lebih-lebih lagi kalau yang mati adalah ketua keluarga atau punca pendapatan keluarga itu. Mereka boleh jatuh miskin papa kedana. Islam ini boleh diamalkan dengan mudah oleh orang miskin pun. Tidak perlu mengeluarkan wang. Kalaulah agama ini memerlukan duit baru boleh diamalkan, maka itu tidak betul sama sekali.

Orang yang boleh terima sedekah ini adalah guru agama sahaja. Dengan syarat dia kena isytihar dia tak minta upah. Lain cerita kalau yang beri upah itu adalah kerajaan. Ada hadis yang menjadi dalil untuk mengatakan boleh ambil dari khazanah negara untuk mereka yang menyebar agama. Kalau orang alim, sebenarnya kalau dia tidak mengajar pun boleh diberikan sedekah kepadanya. Tambahan pula kalau dia mengajar dan menyebarkan agama lagi. 

Nabi sendiri pun ramai yang berikan hadiah kepada baginda. Mereka para sahabat suka untuk memberi kepada Nabi. Mereka berbangga kalau Nabi mengambil pemberian mereka. Nabi akan ambil dan gunakan sedikit untuk menggembiraka hati mereka. Kemudiannya, baginda akan mengagihkan kepada para sahabat yang lain.

Orang kita selalu menyebut asalkan ikhlas dalam melakukan ibadat, Allah akan terima ibadat itu. Apakah makna Ikhlas?: Iaitu yang dikatakan melakukan ibadah tulus ikhlas kepadaNya jua. Kalau nak faham, kita kena lihat amalan orang kafir macam mana. Kita ambil contoh orang yang iktikaf dalam masjid. Iaitu duduk dalam tempat ibadat. Orang Hindu pun ada juga iktikaf dalam kuil mereka. Buddha pun ada, Kristian pun ada. Ini semua adalah dipanggil ‘pengabdian’. Agama lain pun ada juga pengabdian dalam agama mereka. Agama lain lagi hebat sebenarnya, kerana ada antara mereka tak keluar-keluar dari rumah ibadat mereka. Dari muda sampai mati mereka tinggal di sana. Mereka pun ikhlas juga sebenarnya. Mungkin lagi ikhlas dari kita. Takkan tak ikhlas lagi kalau boleh buat sampai macam tu? Mereka sampaikan tidak kahwin kerana mengabdikan diri kepada tuhan mereka. Soalan sekarang adalah, samada ikhlas kita sama sahaja macam ikhlas mereka, atau ikhlas seperti mana yang Tuhan mahu? Walaupun mereka ikhlas dalam ibadat mereka, mereka akhirnya akan masuk neraka. Ini bermakna, ikhlas sahaja tidak cukup. Selain dari ikhlas, perbuatan kita kena bertepatan dengan apa yang Nabi dan Allah hendak. Kalau tak, tiada guna. Kena belajar hadith baru tahu mana yang boleh buat. Semuanya telah diceritakan di dalam Kitab Hadith.

Kita tak boleh nak tanggung dosa orang lain. Macam yang Kristian buat sekarang. Paderi mereka pula yang ampunkan dosa pengikut dia. Bukan sahaja kita tidak boleh menanggung dosa orang lain, kita juga tidak boleh buat ibadat bagi pihak orang lain. Ibadat kena buat sendiri. Jikalau kita melakukan ibadat, pahala dari ibadat itu akan diberikan kepada kita. Maka kita sebenarnya tidak boleh nak kirim pahala dari ibadat kita kepada orang lain. Maka, majlis tahlil itu adalah perbuatan yang sia-sia kerana tujuannya adalah untuk kirim pahala kepada simati tetapi sebenarnya pahala itu tak sampai pun. Dan perbuatan itu tidak pernah diajar oleh Nabi dan tidak pernah diamalkan oleh para sahabat Nabi. 

Kalau tak belajar, agama kita akan jadi macam agama lain, iaitu hanya berdasarkan sangkaan-sangkaan sahaja. Agama ini bukan boleh buat ikut suka sahaja. Sekarang ni kita hairan, kenapa tok guru yang mengajar masyarakat masih tak mahu belajar tafsir Quran? Masih lagi tak mahu belajar hadis yang sahih? Apabila mereka tidak belajar dengan betul, maka mereka telah menyampaikan ajaran yang salah kepada anak murid mereka. Sampai banyak sekali hadis-hadis yang lemah atau palsu yang dijadikan sebagai dalil oleh mereka. 

Satu lagi amalan bidaah yang dilakukan secara berleluasa oleh masyarat kita walaupun tiada dalil dari nas adalah Talqin. Ada masalah dengan amalan itu. Sebenarnya daripada hadis, kita tahu bahawa malaikat tanya hanya 3 soalan sahaja. Tapi kenapa kita dengar semasa talqin dibacakan di kubur ada sampai 6 soalan? Itu pun dah salah dah. Dari manakah datangnya dalil untuk tiga soalan lagi soalan itu? 

Berdasarkan hadith Nabi, semasa salah seorang sahabat meninggal, ketika itu sahabat sedang bersama Nabi di tanah perkuburan untuk menunggu jenazah sampai. Nabi tak buat apa-apa semasa menunggu. Tiada baca apa-apa pun. Keadaan semasa itu senyap sahaja. Tiba-tiba Nabi angkat kepala dan berkata: Takutlah kamu tentang kematian. Akan datang malaikat yang berbadan hitam, matanya biru. Dan seterusnya hingga akhir hadis. 

Roh orang mukmin akan berada di Illiyin, di langit ketujuh. Roh orang kafir pula, disimpan di Sijjin, iaitu di bumi lapis yang ke tujuh. Makanya soalan malaikat tu, bukan tanya kepada tubuh mayat yang dalam kubur, tapi kepada roh yang berada di alam kubur. Dan kalau semasa talqin dibacakan ke bawah, itu seperti kita mengatakan yang roh itu berada di Sijjin, tempat orang-orang yang jahat. 

Soalan pertama yang ditanya: “man rabbuka?” Bukan ‘ma rabbuka’. Kerana perkataan ‘ma’ itu bermaksud: ‘apa’. Maka, soalan pertama adalah: “Siapakah Tuhan yang mencipta, memelihara, menjaga kamu?” Kena faham makna ‘rabb’ itu dengan kemas. Makna Rabb, bukan sahaja bermakna ‘Tuhan’. Dia cipta makhluk dan kemudian Dia akan jaga makhluk itu. Iaitu dengan beri makan, minum, udara dan sebagainya. Apabila Tuhan cipta kita, Dia mesti beri kita makan, kalau tak, kita akan mati kerana kita bergantung hidup dengan Dia. Jawap kepada soalan yang pertama: “robbunAllah”. Bukan Tuhanku adalah Allah. Sebab perkataan ‘tuhan’ itu tidak sama dengan perkataan ‘rabb’. Bahasa Arab sebenarnya lebih lengkap dari bahasa Melayu. 


Soalan kedua: “ma diinika”: “apa agama dan cara hidup kamu?” Deen itu adalah cara hidup. Ugama kita memang Islam, tapi belum cara hidup kita pun cara hidup Islam. Adakah kita nak jawap: ugama kita Islam, tapi cara hidup kita ikut Yahudi atau Nasrani?

Soalan ketiga: “siapa orang ini?” Sambil tunjuk kepada Nabi. Dia tak tanya “siapa penghulu kamu?” macam yang dibacakan dalam talqin yang biasa kita dengar itu. Jadi soalan dah tak sama seperti yang disebut oleh Nabi. Tak tahu dari mana datangnya kata-kata dalam talqin itu sebab tidak ada macam itu dalam hadis yang sahih. Jadi nak kenal Nabi macam mana? Untuk kenal Nabi, kena ikut sunnah dia.

Soalan keempat dan seterusnya tu, dapat dari mana? Tidak pasti dari mana sumbernya. Yang pasti bukan dari hadis Nabi. Kita mesti mendapatkan sumber agama kita dari Quran dan sunnah; Malaikat tanya kerana mereka diarah untuk tanya sahaja. Mereka dah tahu dah simati itu macam mana cara hidupnya; Apabila kita melepasi soalan-soalan itu, dan kita termasuk orang yang akan masuk syurga, maka dibukakan satu pintu syurga kepda kita. Kita akan diberikan dengan pakaian syurga. Iaitu kita akan dipakaikan dengan tujuh puluh helai pakaian dari sutera. Lengkap dengan perhiasan dan sebagainya. Dimandikan pula oleh malaikat. Ketahuilah bahawa lubang kubur itu adalah tempat singgahan terakhir manusia sebelum memasuki syurga atau neraka. Ianya adalah ‘Syurga Sementara’. Kalau dalam dunia ini, boleh dianggap macam chalet. Atau kepada orang yang jahat, sebagai lokap sebelum dimasukkan ke dalam penjara yang sebenarnya.

Kalau akidah tak betul, mayat itu akan cakap “ah ah ah, la adri” (ah, ah, ah, aku tak tau). Maka malaikat akan pukul manusia itu, sambil berkata: “Kamu ni belajar agama tidak, berkawan dengan orang alim pun tidak. Shiapppp!!!! Semoga kita tergolong kedalam orang yang dapat menjawab soalan-soalan itu dengan baik. Sebenarnya yang menjawap soalan itu adalah amalan-amalan. Jawapan itu bukan boleh diajar oleh orang lain kalau kita dah mati nanti. Jadi orang yang membaca talqin itu adalah sia-sia sahaja kerana simati tidak dapat mendengar pun bacaan talqin itu. 

Maka eloklah bila nak tidur malam, kita talqinkan diri kita sendiri. Baca sekali sekurang- kurangnya: Rodiitu billahi rabba. Wabil Islaamadina, wabi Muhammadin Nabiiyyan warasullan” – “Aku redha Allah sebagai Rabbku, Islam sebagai cara hidupku dan Nabi Muhammad sebagai Nabi dan Rasul”

Peringatan! Nabi pernah bersabda: “Jangan kamu jadikan rumah kamu seperti kubur”. Iaitu kita disuruh membaca Quran di rumah. Makna disebaliknya adalah, kita tak boleh baca Quran dikubur. Kubur juga bukan tempat untuk sembahyang. Kecuali untuk kita melakukan solat jenazah jika kita tidak sempat untuk solat jenazah berjemaah. 

Allahu a’lam.

Klik disini untuk tafsir ayat-ayat seterusnya

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 036: Yaasin and tagged , , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

4 Responses to Tafsir Surah Yaasin Ayat 1-21

  1. Muhammad says:

    Assalamualaikum, terima kasih ke atas perkongsian berikut, boleh tau sumber rujukan dari mana? terima kasih.🙂

    • tafsirsunnah says:

      Sumber diambil dari pengajian kelas tafsir bertalaqqi. Kalau anda berminat, anda juga boleh join. Itulah yang sebaik-baiknya. Dalam penulisan ini ditambah lagi dengan rujukan kepada kitab, antaranya Kitab Tafsir Ibn Kathir.
      Rujukan guru tafsir adalah berdasarkan kitab-kitab tafsir utama. Dirangkumkan semuanya dalam pengajaran ini. Yang penting adalah pengajaran ini telah menerapkan pemahaman yang ada dengan keadaan semasa. Supaya kita boleh faham dengan melihat kepada keadaan zaman ini. Kalau kita baca kitab Tafsir sahaja, tiada contoh-contoh yang diberikan, jadi kita susah nak faham. Jadi, contoh-contoh yang diberikan dalam penulisan ini tidaklah ada kalau dirujuk dalam kitab.
      Harap penjelasan ini dapat membantu. Lebih baik kalau dapat datang ke kelas sendiri.

  2. D'mart says:

    “Assalamu ‘alaikum Wr. Wb”
    السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
    terima kasih ke atas perkongsian…..jika tak menjadi keberatan saya mohon kebenaran copy/paste,sebagai rujukan saya dan perkongsian di blog saya realeye4u2.blogspot.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s