Tafsir Surah an-Nisa Ayat 114 – 121 (Syirik)

Ayat 114: Ini adalah sambungan dari kes kecurian yang dilakukan oleh satu puak Munafik yang telah diceritakan dalam ayat-ayat sebelum ini. Ayat yang sedang kita bincangkan ini menyentuh tentang perbincangan senyap-senyap mereka untuk melakukan pembohongan. Sepatutnya mereka serahkan yang mencuri itu supaya boleh dijalankan hukum hudud dan perkara itu akan selesai. Tapi sebaliknya mereka hendak menipu.

Selalunya rancangan jahat akan dibuat malam hari. Tapi tidak semestinya hanya malam hari sahaja, kalau buat siang hari, tapi masih perbincangan yang jahat, itu pun salah juga. Bukanlah larangan total untuk mengadakan perbincangan rahsia. Kalau berbincang untuk buat kebaikan, itu dibenarkan, dan itu adalah elok.

۞ لا خَيرَ في كَثيرٍ مِن نَجواهُم إِلّا مَن أَمَرَ بِصَدَقَةٍ أَو مَعروفٍ أَو إِصلاحٍ بَينَ النّاسِ ۚ وَمَن يَفعَل ذٰلِكَ ابتِغاءَ مَرضاتِ اللَّهِ فَسَوفَ نُؤتيهِ أَجرًا عَظيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

No good is there in much of their private conversation, except for those who enjoin charity or that which is right or conciliation between people. And whoever does that seeking means to the approval of Allāh – then We are going to give him a great reward.

MALAY

Tidak ada kebaikan pada kebanyakan bisik-bisikan mereka, kecuali (bisik-bisikan) orang yang menyuruh bersedekah, atau berbuat kebaikan, atau mendamaikan di antara manusia. Dan sesiapa yang berbuat demikian dengan maksud mencari keredaan Allah, tentulah Kami akan memberi kepadanya pahala yang amat besar.

 

لا خَيرَ في كَثيرٍ مِن نَجواهُم

Tidak ada kebaikan pada kebanyakan bisik-bisikan mereka,

Tidak ada kebaikan langsung dari kebanyakan perbincangan rahsia manusia. Lafaz نَجوا selalunya digunakan untuk perbincangan yang melibatkan tiga orang ke atas. Dan ianya adalah perbincangan yang rahsia sebab tak mahu orang tahu. Dan selalunya yang dibincangkan adalah perkara yang tidak baik, dan adanya kutuk mengutuk dalam perbincangan itu. Dan kalau ada orang nampak kita bersembang dengan orang lain secara rahsia, tentu mereka akan rasa tidak selesa dan rasa macam kita bercakap tentang mereka pula.

Dalam ayat ini, Allah kata ‘kebanyakan’ dari perbincangan rahsia itu sahaja, bukan semuanya.

 

إِلّا مَن أَمَرَ بِصَدَقَةٍ

kecuali yang menyuruh bersedekah, 

Melainkan perbincangan tertutup yang berbincang untuk sedekah. Katakanlah ada kawan kita yang jatuh susah, kena musibah malapetaka dan sebagainya. Kita pun duduk pakat dengan kawan-kawan lain untuk kumpul duit untuk beri sumbangan kepadanya. Dan memang perbincangan itu perbincangan rahsia kerana tidak mahu kawan yang kena musibah itu dengar. Kerana kita tidak mahu dia rasa malu.

 

أَو مَعروفٍ

atau berbuat kebaikan,

atau dengan tujuan untuk melakukan perkara baik yang lain yang dibenarkan oleh syarak. Ini disebut dalam bentuk yang umum sahaja. Kerana ia boleh jadi macam-macam. Ianya sesuatu yang makruf (semua orang tahu) ianya untuk kebaikan. Kita pun tahu sendiri mana yang baik, mana yang tidak, melainkan kalau bodoh sangat sampai itu pun tak tahu nak bezakan.

Sebagai contoh, kita dengan senyap-senyap pergi kepada seseorang dan nasihat dia untuk solat. Benda macam ini mungkin elok kalau dilakukan secara rahsia kerana tidak mahu memalukan sesiapa. Kerana kalau dia tidak suka ditegur di khalayak ramai, bukan dia nak ikut apa yang kita kata, tapi dia akan marah kepada kita pula kerana memalukan dia.

 

أَو إِصلاحٍ بَينَ النّاسِ

atau untuk mendamaikan di antara manusia. 

Atau nak mendamaikan mereka yang berbalah. Ada perbalahan yang terjadi antara dua puak, dua orang atau dua keluarga. Kita pun nak jadi orang tengah. Kita buat perbincangan rahsia dengan mereka, sebab tak mahu orang tahu. Ini pun dibolehkan juga. Mendamaikan sesama manusia adalah perbuatan yang amat mulia sekali.

Sabda Rasulullah s.a.w, bermaksud: “Mahukah kamu aku khabarkan amalan yang lebih tinggi darjatnya daripada puasa dan solat? Jawab para sahabat: Bahkan (Ya). Sabda baginda: mendamaikan hubungan, kerana rosaknya hubungan itu adalah pencukur (mencukur agama)” – Riwayat Abu Daud.

Dari ayat ini, kita boleh tahu yang tiga jenis perbincangan rahsia ini sahaja yang dapat pahala. Kalau selain dari itu, kebanyakannya hanya menyebabkan dosa sahaja.

 

وَمَن يَفعَل ذٰلِكَ ابتِغاءَ مَرضاتِ اللَّهِ فَسَوفَ نُؤتيهِ أَجرًا عَظيمًا

Dan sesiapa yang berbuat demikian dengan maksud mencari keredaan Allah, tentulah Kami akan memberi kepadanya pahala yang amat besar.

Sesiapa yang berbuat tiga perkara itu untuk mencari redha Allah, pasti mendapat pahala besar. Maknanya, dia buat semua itu kerana ikhlas untuk Allah. Pahala besar kerana bukan senang nak buat perkara-perkara macam itu. Ada sahaja yang nak lawan tak mahu terima.

 


 

Ayat 115: Ayat takhwif ukhrawi

وَمَن يُشاقِقِ الرَّسولَ مِن بَعدِ ما تَبَيَّنَ لَهُ الهُدىٰ وَيَتَّبِع غَيرَ سَبيلِ المُؤمِنينَ نُوَلِّهِ ما تَوَلّىٰ وَنُصلِهِ جَهَنَّمَ ۖ وَساءَت مَصيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And whoever opposes the Messenger after guidance has become clear to him and follows other than the way of the believers – We will give him what he has taken1 and drive him into Hell, and evil it is as a destination.
  • i.e., make him responsible for his choice.

MALAY

Dan sesiapa yang menentang (ajaran) Rasulullah sesudah terang nyata kepadanya kebenaran pertunjuk (yang dibawanya), dan ia pula mengikut jalan yang lain dari jalan orang-orang yang beriman, Kami akan memberikannya kuasa untuk melakukan (kesesatan) yang dipilihnya, dan (pada hari akhirat kelak) Kami akan memasukkannya ke dalam neraka jahanam; dan neraka jahanam itu adalah seburuk-buruk tempat kembali.

 

وَمَن يُشاقِقِ الرَّسولَ مِن بَعدِ ما تَبَيَّنَ لَهُ الهُدىٰ

Dan sesiapa yang menolak (ajaran) Rasulullah sesudah terang nyata kepadanya kebenaran pertunjuk

Sesiapa sahaja yang menolak ajaran Sunnah Rasulullah, setelah nyata kepadanya bahawa itulah jalan hidayat. Sesiapa sahaja, samada orang Islam atau tidak, orang yang berilmu atau tidak. Lafaz يُشاقِقِ bermaksud ‘berpecah’, macam parti politik yang selalu berpecah. Dalam ayat ini, mereka berpecah dari mengikuti Nabi dan kalau begitu, maksudnya mereka menolak.

Menentang itu boleh jadi dalam apa cara sekali pun. Mungkin ada tak suka dengan keputusan Nabi. Mungkin ada yang tidak suka Sunnah Nabi, tidak percaya kepada hadis, dan sebagainya.

Ajaran Nabi adalah ajaran yang kekal sepanjang zaman. Jadi guna alasan yang zaman Nabi lain, zaman kita lain. Perkara ibadat tidak berubah, yang berubah adalah perkara yang terlibat dengan zaman. Oleh itu, hal kehidupan kita seperti pakaian, kenderaan, tempat tinggal dan sebagainya, itu boleh ikut keadaan zaman semasa. Tapi hal ibadat, ianya tetap kekal sepanjang zaman dan tidak berubah. Solat zaman Nabi sama sahaja dengan solat zaman sekarang, tidak perlu diubah-ubah, tidak perlu ditambah-tambah.

Ada ramai yang jahil agama. Tapi ada yang setelah diberitahu kepada mereka kesalahan amalan dan fahaman mereka, mereka masih tolak juga, jadi tidak ada alasan lagi pada mereka. Mereka tidak boleh menggunakan alasan yang mereka tidak tahu, kerana mereka sudah tahu.

Ayat ini dan banyak lagi ayat-ayat lain menunjukkan kewajipan ikut sunnah Nabi, bukan hanya ikut Quran sahaja. Jadi, pegangan golongan anti-hadis yang berhujah, hanya Quran sahaja yang patut dipegang adalah berlawanan dengan apa yang disebut oleh hadis ini. Maknanya, mereka pun tidak berpegang kepada Quran juga.

 

وَيَتَّبِع غَيرَ سَبيلِ المُؤمِنينَ

dan ia pula mengikut jalan yang lain dari jalan orang-orang yang beriman, 

Sesudah tolak jalan Rasul, dia ikut pula jalan yang bukan jalan orang mukmin. Dia buat cara yang lain dari cara orang lain yang mukmin.

Ayat inilah dalil untuk ijmak seperti kata Imam Syafie. Kerana orang mukmin tidak akan bersetuju semua sekali pada satu jalan yang salah.

Yang paling penting, lafaz سَبيلِ المُؤمِنينَ adalah jalan para sahabat Nabi. Merekalah yang belajar sendiri dengan Nabi Muhammad, mereka amat sayang kepada baginda dan kepada agama, mereka sanggup berkorban apa sahaja, mereka telah dipilih oleh Allah untuk menjadi pembantu Nabi menyebarkan agama, maka tentulah ilmu mereka tentang agama adalah yang terbaik sekali selepas Nabi. Maka, jalan merekalah yang kita kena ikut. Jadi, amalan agama kita kenalah bandingkan dengan mereka. Adakah mereka buat Solat Hajat berjemaah? Adakah mereka buat Kenduri Arwah, adakah mereka menyambut Mawlid Nabi? Kalau mereka tak buat, tapi kita buat, kita ikut siapa sebenarnya?

 

نُوَلِّهِ ما تَوَلّىٰ

Kami akan memalingkannya ikut arah yang dia telah berpaling,

Kerana mereka telah berpaling dari jalan Nabi dan para sahabat, maka Allah terus palingkan mereka jauh dari agama yang benar. Kerana mereka yang hendak begitu. Jadi, mereka akan terus berada di jalan yang salah. Allah beri mereka nampak amalan mereka sebagai molek sahaja. Sampaikan bidaah pun mereka beri nama ‘Bidaah Hasanah’, supaya nampak molek sahaja amalan yang salah itu.

Di dunia, Allah akan biarkan apa yang dia mahukan. Allah akan bagi ‘menjadi’ apa yang dia ingin lakukan. Sebagai contoh, ramai yang amalkan Selawat Syifa’ yang syirik itu. Dan mereka kata mereka berjaya menyembuhkan orang dengan Selawat itu. Allah bagi ‘menjadi’ amalan salah mereka itu. Kalau orang nak jadi sesat, Allah akan biarkan sahaja. Kerana manusia ada free will. Jadi, nampak dia boleh sahaja amalkan apa yang dia hendak amalkan, tanpa ada balasan buruk dari Allah. Jadi mereka kata: “Kalau salah, takkan berjaya apa yang kami amalkan ini, takkan Allah benarkan”. Maka, teruslah mereka berada dalam kesesatan. Ingatlah, kalau Allah ‘benarkan’, tidaklah bermakna Allah ‘redha’.

 

وَنُصلِهِ جَهَنَّمَ ۖ

dan (pada hari akhirat kelak) Kami akan memasukkannya ke dalam neraka jahanam; 

Tapi ingat, di akhirat kelak dia akan dimasukkan ke neraka jahannam. Jangan dia sangka yang dia bebas nak buat apa sahaja semasa di dunia, bermakna dia bebas juga di akhirat.

 

وَساءَت مَصيرًا

dan neraka jahanam itu adalah seburuk-buruk tempat kembali.

Tidak ada tempat lagi yang lagi buruk dari neraka itu. Maka berhati-hatilah dengan apa pegangan kita. Jangan nak sedap mulut sahaja cakap begitu dan begini. Kena hati-hati kerana kalau silap langkah, akan masuk ke neraka. Tak takut neraka kah?

 


 

Ayat 116: Telah selesai ayat-ayat urusan pentadbiran dalam ayat sebelum ini. Sekarang Allah kembali kepada tajuk akidah pula.

Sebelum ini telah disebut berbagai-bagai jenis hukum dan dosa-dosa. Ingatlah bahawa segala jenis dosa-dosa yang telah disebut itu ada keampunan di akhirat kalau Allah mahu. Ataupun Allah boleh masukkan ke dalam neraka, dan selepas melalui azab dalam neraka, akan dikeluarkan dan dimasukkan ke dalam syurga. Tapi ada jenis dosa yang tidak ada keampunan langsung dari Allah. Maknanya, tidak ada peluang nak masuk syurga langsung.

إِنَّ اللَّهَ لا يَغفِرُ أَن يُشرَكَ بِهِ وَيَغفِرُ ما دونَ ذٰلِكَ لِمَن يَشاءُ ۚ وَمَن يُشرِك بِاللَّهِ فَقَد ضَلَّ ضَلالًا بَعيدًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, Allāh does not forgive association with Him, but He forgives what is less than that for whom He wills. And he who associates others with Allāh has certainly gone far astray.

MALAY

Sesungguhnya Allah tidak akan mengampunkan dosa orang yang mempersekutukanNya dengan sesuatu (apa jua), dan akan mengampunkan yang lain daripada kesalahan (syirik) itu bagi sesiapa yang dikehendakiNya (menurut peraturan hukum-hukumNya); dan sesiapa yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu (apa jua), maka sesungguhnya ia telah sesat dengan kesesatan yang amat jauh.

 

إِنَّ اللَّهَ لا يَغفِرُ أَن يُشرَكَ بِهِ

Sesungguhnya Allah tidak akan mengampunkan dosa orang yang mempersekutukanNya dengan sesuatu

Allah menegaskan dalam ayat ini yang Dia tidak akan mengampuni dosa syirik. Maka, amatlah bahaya kalau kita ada fahaman syirik atau mengamalkan amalan syirik semasa kita hidup dan tidak sempat minta ampun.

Maksud Allah tidak akan ampunkan adalah kalau kita tidak sempat nak minta ampun kepada Allah sebelum kita mati. Dosa syirik masih lagi boleh diampunkan, tapi orang yang buat dosa syirik itu kena minta ampun secara khusus.

Tetapi untuk minta ampun atas dosa syirik, kenalah seseorang itu tahu yang dia telah melakukan syirik. Malangnya, ramai yang tidak tahu apakah maksud tauhid dan apakah maksud syirik. Ini kerana mereka tidak belajar tafsir Quran. Maka, mereka sangka mereka buat perkara yang betul, tapi sebenarnya ianya adalah syirik.

Dan fahaman syirik adalah fahaman yang bahaya. Ianya adalah benda yang dalam akal kita, jadi manusia lain tidak tahu samada kita ada akidah syirik atau tidak. Kalau kita buat kesalahan dalam bab ibadat, orang lain boleh nampak dan kalau salah, boleh ditegur lagi. Tapi kalau benda dalam akal kita, macam mana nak tegur? Jadi, setiap umat Islam kena belajar tafsir Quran dan bandingkan fahaman mereka dengan ajaran dalam Quran. Mereka kena tahu apakah fahaman yang benar dan kemudian bandingkan, samada fahaman mereka selari atau tidak dengan Quran.

Selepas belajar apakah fahaman yang benar, dan kalau kita sebelum itu berfahaman syirik, maka bertaubatlah dan tinggalkan fahaman yang salah itu. Kembalilah kepada agama yang benar. Berdoalah kepada Allah untuk ampunkan dosa syirik kita sebelum itu. Mengakulah yang dulu kita tidak tahu, sekarang setelah belajar, baru tahu. Dosa syirik masih boleh diampunkan lagi, tapi dengan syarat, orang yang bersalah itu kena minta ampun sendiri; dan kena minta ampun semasa hidup. Kalau sudah mati, tidak ada harapan lagi – hukumannya akan kekal dalam neraka tidak keluar-keluar.

Allah sebut tentang syirik selepas sebut tentang taat kepada Nabi. Ini adalah kerana ada kaitan rapat antara keduanya. Taat kepada Nabi adalah tanda taat kepada Allah kerana Nabi menyampaikan arahan Allah. Kalau tak taat kepada Nabi, sama macam tidak taat kepada Allah.

 

وَيَغفِرُ ما دونَ ذٰلِكَ لِمَن يَشاءُ

dan akan mengampunkan yang lain daripada kesalahan (syirik) itu bagi sesiapa yang dikehendakiNya

Dosa lain boleh diampuni lagi oleh Allah. Tapi kepada orang yang dikehendakiNya sahaja. Jadi, tidak wajib bagi Allah untuk mengampunkan dosa sesiapa pun. Tapi kita bolehlah mengharap kepada Rahmat Allah. Semoga Allah ampunkan dosa kita yang banyak itu. Maka, hendaklah kita selalu meminta ampun kepada Allah. Dan jangan kita berterusan dalam dosa.

 

وَمَن يُشرِك بِاللَّهِ فَقَد ضَلَّ ضَلالًا بَعيدًا

dan sesiapa yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu (apa jua), maka sesungguhnya ia telah sesat dengan kesesatan yang amat jauh.

Allah memberitahu kita bahawa dosa syirik itu amatlah bahaya. Mereka yang amal syirik atau ada fahaman syirik, mereka itu telah jauh dari kebenaran, jauh yang amat sangat. Apabila dah jalan jauh sangat, susah nak patah balik ke tempat asal. Begitulah juga dengan syirik – sesiapa yang mengamalkannya, ianya adalah satu perbuatan yang merbahaya kerana ada yang tidak kembali kerana dah pergi jauh sangat dah dari kebenaran.

 

nisaa-94-116


 

Ayat 117: Allah ambung lagi penjelasan tentang syirik. Syirik adalah yang lain dari dosa-dosa yang telah disebut sebelum ini. Apa-apa kesalahan yang disebut sebelum ini tidak sama dengan dosa syirik. Maka, kena berikan penumpuan yang lebih lagi berkenaan perkara syirik ini.

Sedikit penjelasan tentang syirik. Ada jenis Syirik I’tiqadi – iaitu fahaman dalaman. Ia berbeza dengan Syirik Amali kerana dia mungkin tidak buat pun amalan yang syirik. Ini adalah kerana Syirik I’tiqadi itu berada dalam akal kita dan hati kita, dan kerana itu, orang lain tak nampak. Tapi ia tetap syirik walaupun dia tidak melakukan amalan yang syirik pun. Mungkin orang yang ada fahaman sebegitu pun tidak tahu yang ianya adalah syirik. Tapi itu bukan alasan untuk menyelamatkan dirinya, kerana pengetahuan tentang tauhid dan syirik adalah perkara yang setiap manusia kena tahu sebagai hamba.

Dan untuk mengetahui tentang maksud tauhid dan syirik, kena dapat tahu dari kitab Allah, iaitu Quran. Itu sebab kena belajar tafsir Quran supaya boleh faham apakah yang Allah hendak sampaikan kepada kita. Kita kena ambil pengajaran tentang tauhid dan syirik dari Quran, cuma ulama ada yang buat kaedah ringkasan dari Qur’an. Tapi tidak memadai. Mereka pun kata kena belajar Qur’an. Tidak cukup baca kaedah ulama sahaja. Kaedah itu untuk mereka yang dah faham Qur’an. Ianya hanya sebagai senarai untuk mengingatkan kita kembalik kepada ayat-ayat dalam Quran dan dalil-dalil dari Quran.

Masalah orang kita, mereka tak belajar tafsir Qur’an. Mereka kata tauhid mereka dah betul sebab mereka dah belajar dari Kitab Tauhid. Masalahnya, kalau belajar tauhid dari kitab ulama sahaja tak cukup. Ini kita kena ambil perhatian sangat kerana kalau kita ada akidah syirik, dosa itu tidak akan diampun sampai bila-bila. Bila tidak akan diampun, itu bermaksud tidak akan keluar dari neraka. Ini yang kita bimbangkan kalau terjadi kepada kita atau kepada orang yang rapat dengan kita.

Tapi tauhid dan syirik adalah benda dalam hati yang orang tak nampak. Kalau orang lain nampak, mereka boleh nak tegur tapi kalau dalam hati sahaja, memang tak nampak. Maka kena belajar tafsir Qur’an supaya boleh periksa kefahaman Quran dengan fahaman kita.

Ingatlah bahawa amal ibadat yang dibuat oleh mereka yang ada akidah syirik tidak diterima. Maknanya, kalau mereka solat tak tinggal, puasa tak tinggal, sedekah sana sini dan macam-macam lagi amalan kebaikan yang mereka, tapi kalau ada akidah syirik dalam diri, segala amal ibadat mereka itu tidak diterima lagi oleh Allah. Alangkah rugi dan penatnya, setelah berusaha buat amal ibadat, tapi tidak ada pahalanya!

Jadi akidah ada dua jenis: samada i’tiqadi atau amali – perbuatan. Menghalal atau mengharamkan sesuatu tanpa dalil adalah termasuk dalam Syirik Amali sebab sudah dilakukan sesuatu. Ini banyak yang lakukan kerana mereka telah mengharamkan yang halal dan menghalalkan yang haram tanpa bukti. Tapi ramai yang tidak tahu kerana mereka tidak guna lafaz ‘haram’ tapi guna lafaz ‘tak boleh’ atau ‘pantang’. Bila guna lafaz macam itu, tidaklah nampak mereka keluar hukum dalam agama, tapi sebenarnya sudah keluar dah tanpa mereka sedar.

Ini amat bahaya kerana kalau kita buat keputusan yang bercanggah dengan keputusan Allah, kita dah jadi tuhan waktu itu. Kerana sepatutnya menghalal dan mengharamkan adalah hak Allah, tapi kita pandai buat sendiri, jadi tuhanlah waktu dan itu adalah syirik yang besar sekali.

Ayat ini huraikan tentang syirik i’tiqadi. Iaitu syirik yang ada dalam hati.

إِن يَدْعُونَ مِن دُونِهِ إِلَّا إِنَاثًا وَإِن يَدْعُونَ إِلَّا شَيْطَانًا مَّرِيدًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They call upon instead of Him none but female [deities], and they [actually] call upon none but a rebellious Satan,

MALAY

Apa yang mereka sembah yang lain dari Allah itu, hanyalah berhala-berhala (makhluk-makhluk yang lemah), dan mereka (dengan yang demikian) tidak menyembah melainkan Syaitan yang derhaka;

 

إِن يَدْعُونَ مِن دُونِهِ إِلَّا إِنَاثًا

Apa yang mereka sembah yang lain dari Allah itu, hanyalah berhala-berhala perempuan

Yang Musyrikin Mekah seru selain Allah itu adalah ‘perempuan’. Iaitu mereka kata malaikat adalah anak perempuan Allah. Mereka faham kalau nak selesai masalah dengan cepat, kena seru anak perempuan Allah, kerana Allah sayang anak perempuan Dia. Jadi mereka akan seru malaikat dan minta tolong kepada mereka supaya malaikat itu sampaikan kepada Allah. Inilah akidah syirik mereka. Ini memang ada disebut dalam Qur’an.

Musyrikin Mekah memang suka menisbahkan berhala mereka kepada jantina perempuan. Lat, Manat dan Uzza adalah berhala sembahan musyrikin Mekah dalam bentuk perempuan. Mereka pandai-pandai sahaja ubah. Lafaz a-Aziz jadi Uzza, lafa Ilah jadi Lat. Dan berhala-berhala itu pun dibuat dengan rupa menyerupai perempuan.

Oleh itu, fahaman Musyrikin Mekah adalah Allah ada wakil Dia. Begitulah juga akidah syirik kebanyakan manusia tentang wakil Allah. Masyarakat kita pun ada fahaman macma itu juga. Sebab itu ramai dari kalangan kita yang seru Nabi, wali dan malaikat. Sama sahaja akidah mereka dengan Musyrikin Mekah. Tapi, kerana tak belajar, mereka perasan akidah mereka dah OK, padahal tidak sama sekali.

 

وَإِن يَدْعُونَ إِلَّا شَيْطَانًا مَّرِيدًا

mereka tidak menyembah melainkan Syaitan yang derhaka;

Yang mereka seru sebenarnya bukanlah malaikat. Kerana tidak ada dalil pun yang malaikat itu anak Allah. Fahaman itu datangnya dari bisikan syaitan. Oleh itu, yang mereka seru itu sebenarnya adalah syaitan.

Syaitan akan menyebabkan mereka rasa apa yang mereka buat itu benar. Mereka akan buat bunyi kepada berhala yang dibuat. Oleh kerana mereka itu jahil, mereka senang percaya. Sedangkan yang boleh jadi berbunyi itu adalah kerana dilakukan oleh syaitan qarin yang duduk dengan manusia itu. Syaitan Qarin memang boleh bagi manusia sampai dengar bunyi-bunyi yang pelik, tapi mereka hanya boleh lakukan kepada mereka yang kufur akidah sahaja. Dan merekalah yang menjelmakan diri mereka dalam berbagai-bagai rupa kepada manusia yang kufur itu.

Begitulah yang terjadi dalam masyarakat kita yang jahil agama, lebih-lebih lagi jahil Quran. Kalau ada benda yang pelik sikit, mereka dah gelabah dan mula nak percaya. Dan adalah guru sesat yang kata ada wali itu, wali ini datang kepada mereka dalam bentuk lelaki berjubah dan sebagainya, bagi ajaran baru. Ramailah yang percaya sampailah sekarang. Sedangkan yang datang itu adalah syaitan.

Pernah dalam zaman Nabi, baginda suruh sahabat hancurkan patung berhala. Ada satu kisah, bagaimana salah satu patung itu, apabila dihancur, ada bunyi jeritan yang keluar dan kemudian ada perempuan yang keluar dari patung itu. Setelah diberitahu perkara itu kepada Nabi, baginda kata itulah syaitan yang pernah duduk dalam patung itu. Allah zahirkan untuk tunjukkan kebenaran, bahawa memang yang dipuja adalah syaitan. Memang ada dalam setiap patung yang dipuja, tapi tidak jelas kepada kita. Tapi sekali ini Allah nak zahirkan supaya menjadi pengajaran kepada kita.

Syaitan disebut dalam ayat ini bersifat مَّرِيدًا. Maksudnya ‘yang memberontak’. Tahu benda itu salah tapi nak buat juga. Itulah sifat Syaitan. Mereka juga yang bersifat buat kesalahan bersungguh-sungguh. Begitulah juga sifat ramai dari kalangan orang kita. Kita dah bagitahu mana yang salah dan mana yang syirik, tapi mereka masih juga nak buat. Dah masuk sifat syaitan dalam diri mereka.

 


 

Ayat 118: Oleh kerana buruknya sifat syaitan itu, maka Allah melaknat mereka.

لَّعَنَهُ اللَّهُ وَقَالَ لَأَتَّخِذَنَّ مِنْ عِبَادِكَ نَصِيبًا مَّفْرُوضًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Whom Allāh has cursed. For he had said, “I will surely take from among Your servants a specific portion.

MALAY

Yang telah dilaknat oleh Allah, dan yang telah mengatakan: “Demi sesungguhnya, aku akan mengambil dari kalangan hamba-hambaMu, bahagian yang tertentu (untuk menjadi pengikutku);

 

لَّعَنَهُ اللَّهُ

Yang telah dilaknat oleh Allah, 

Allah laknat syaitan. Mereka tidak ada peluang untuk bertaubat dan jadi baik. Jadi, kalau kita pun ikut syaitan juga, kita pun akan mengalami nasib yang sama.

 

وَقَالَ لَأَتَّخِذَنَّ مِنْ عِبَادِكَ نَصِيبًا مَّفْرُوضًا

dan yang telah mengatakan: “Demi sesungguhnya, aku akan mengambil dari kalangan hamba-hambaMu, bahagian yang tertentu

Kemudian Allah membuka rahsia syaitan supaya tahu dan boleh berhati-hati. Syaitan kata dia akan ambil sebahagian dari kalangan hamba Allah. Sebahagian yang mana? Itulah golongan yang jahil yang tidak faham wahyu. Mereka yang telah ditetapkan untuk jadi ahli neraka. Maksud مَّفْرُوضًا adalah mereka yang telah ditetapkan. Syaitan akan ambil kebanyakan dari golongan manusia untuk duduk bersamanya dalam neraka. Semoga kita tidak termasuk dalam golongan ini.

Dan dari hadis Nabi, memang yang masuk neraka lebih ramai dari yang masuk syurga. Malah, hanya 1 dari 1,000 orang sahaja yang masuk syurga. Seperti sabda Nabi:

“Allah berfirman: “Wahai Adam!” maka ia menjawab: “Labbaik wa sa’daik” kemudian Allah berfirman: “Keluarkanlah dari keturunanmu delegasi neraka!” maka Adam bertanya: “Ya Rabb, apakah itu delegasi neraka?” Allah berfirman: “Dari setiap 1000 orang 999 di neraka dan hanya 1 orang yang masuk surga.” Maka ketika itu para sahabat yang mendengar bergemuruh membicarakan hal tersebut. Mereka bertanya: “Wahai Rasulullah siapakah di antara kami yang menjadi satu orang tersebut?” Maka beliau bersabda: “Bergembiralah, karena kalian berada di dalam dua umat, tidaklah umat tersebut berbaur dengan umat yang lain melainkan akan memperbanyaknya, yaitu Ya’juj dan Ma’juj. Pada lafaz yang lain: “Dan tidaklah posisi kalian di antara manusia melainkan seperti rambut putih di kulit sapi yang hitam, atau seperti rambut hitam di kulit sapi yang putih.” (HR. Bukhari dan Muslim)

 


 

Ayat 119: Allah sambung kata-kata syaitan lagi:

وَلَأُضِلَّنَّهُمْ وَلَأُمَنِّيَنَّهُمْ وَلَآمُرَنَّهُمْ فَلَيُبَتِّكُنَّ آذَانَ الْأَنْعَامِ وَلَآمُرَنَّهُمْ فَلَيُغَيِّرُنَّ خَلْقَ اللَّهِ وَمَن يَتَّخِذِ الشَّيْطَانَ وَلِيًّا مِّن دُونِ اللَّهِ فَقَدْ خَسِرَ خُسْرَانًا مُّبِينًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And I will mislead them, and I will arouse in them [sinful] desires, and I will command them so they will slit the ears of cattle, and I will command them so they will change the creation of Allāh.” And whoever takes Satan as an ally instead of Allāh has certainly sustained a clear loss.

MALAY

“Dan demi sesungguhnya, aku akan menyesatkan mereka (dari kebenaran), dan demi sesungguhnya aku akan memperdayakan mereka dengan angan-angan kosong, dan demi sesungguhnya aku akan menyuruh mereka (mencacatkan binatang-binatang ternak), lalu mereka membelah telinga binatang-binatang itu; dan aku akan menyuruh mereka mengubah ciptaan Allah”. Dan (ingatlah) sesiapa yang mengambil Syaitan menjadi pemimpin yang ditaati selain dari Allah, maka sesungguhnya rugilah ia dengan kerugian yang terang nyata.

 

وَلَأُضِلَّنَّهُمْ

“Dan demi sesungguhnya, aku akan menyesatkan mereka

Syaitan akan sesatkan bahagian manusia yang telah ditetapkan akan duduk dengan dia di neraka kelak. Dalam hadis, ada dikatakan bagaimana 999 dari 1,000 manusia akan duduk dalam neraka.

Sesat yang pertama adalah dari segi akidah. Kalau dapat sesatkan manusia dari segi akidah, itu adalah pencapaian yang amat tinggi sekali. Kerana mereka yang sesat akidah, akan duduk di neraka selama-lamanya.

 

وَلَأُمَنِّيَنَّهُمْ

dan demi sesungguhnya aku akan memperdayakan mereka dengan angan-angan kosong, 

Kemudian, syaitan akan bisikkan khayalan-khayalan. Angan-angan untuk mendapatkan sesuatu kelebihan, pahala dan sebagainya. Inilah yang banyak terjadi kepada ahli tarekat. Mereka telah disesatkan dengan kepercayaan kononnya mereka akan dapat kelebihan tertentu. Padahal tidak ada pun amalan dan kelebihan yang dikatakan oleh guru mereka kerana mereka pakai hadis palsu yang bertentangan dengan wahyu. Hadis palsu itu dari bisikan syaitan. Mereka pakai hadis palsu itu kerana mereka telah disesatkan oleh syaitan awal-awal lagi.

Maknanya, syaitan akan bisikkan khayalan kepada mereka yang mereka akan mendapat kelebihan-kelebihan istimewa. Pahala sebesar langit dan bumilah, naik tingkatan maqam tinggilah, dan macam-macam lagi. Ketahuilah, kelebihan-kelebihan yang dikatakan itu sebenarnya dibisikkan oleh syaitan, bukannya dari Allah. Untuk kenal mana yang benar, kena bandingkan dengan wahyu samada dari Quran atau dari Hadis Nabi yang sahih. Tapi malangnya, mereka yang belajar tarekat dan tasawuf itu, kebanyakannya tak belajar wahyu pun, mereka hanya dengar kata guru mereka sahaja. Guru mereka pula dapat ilmu dari mimpi dan khayalan sahaja.

Untuk orang biasa, dia akan bisikkan dengan harapan yang berbagai – dapat itu dan dapat ini. Akan jadi kaya, akan jadi terkenal, dan macam-macam lagi. Dan untuk mendapatkan semua itu sampai sanggup buat dosa dan zalim kepada orang. Itu semua dari bisikan syaitan. Syaitan hendak sangat kita buat perkara yang salah.

Itulah jenis syirik i’tiqadi. Selepas ini syirik amali pula. Ayat ini menceritakan kedua-dua bahagian syirik.

 

فَلَيُبَتِّكُنَّ آذَانَ الْأَنْعَامِ

dan demi sesungguhnya aku akan menyuruh mereka tebuk telinga binatang-binatang ternak,

Selepas mereka ikut bisikan syaitan, manusia akan ikut arahan syaitan dan tinggalkan wahyu dari Qur’an dan sunnah. Mereka buat ilmu sendiri. Ini banyak terjadi.

Syaitan boleh perintah manusia yang lemah akidah mereka melalui bisikan. Syaitan sebenarnya susah nak bisik masuk kepada manusia sebab ada pengawal dari malaikat. Tapi apabila manusia lalai leka, akidah sudah rosak, malaikat akan tinggalkan manusia itu dan syaitan boleh masuk.

Syaitan akan suruh mereka tebuk lubang pada telinga binatang ternak. Ini merujuk kepada fahaman Musyrikin Mekah dahulu. Setelah akidah mereka rosak, mereka akan buat amalan syirik pula. Ada binatang ternak mereka yang diserahkan kepada wakil Allah seperti Nabi, wali, jin dan malaikat. Mereka tebuk binatang itu sebagai tanda ianya untuk wakil Allah. Supaya binatang itu tidak diganggu sampai mati. Binatang yang sebegitu tidak boleh dimakan sampai mati sendiri. Maknanya, kalau ada orang nampak binatang itu dengan telinga tertebuk, mereka tak kacau. Macam zaman sekarang, kita boleh tengok bagaimana agama Hindu memuliakan lembu. Sampai mereka tidak kacau lembu yang jalan berkeliaran. Mereka tak tangkap dan mereka tak makan.

Maknanya, syaitan akan suruh manusia reka perkara baru dalam agama. Zaman sekarang kita boleh tengok ramai manusia yang jahil yang pakai logo capal, lambang capal, kopiah capal dan macam-macam lagi. Kononnya dengan pakai logo dan lambang capal itu, mereka akan dapat berkat, akan dapat kelebihan-kelebihan.

 

وَلَآمُرَنَّهُمْ فَلَيُغَيِّرُنَّ خَلْقَ اللَّهِ

dan aku akan menyuruh mereka mengubah ciptaan Allah”.

Dan syaitan akan suruh mereka sehingga mereka ubahsuai agama Allah. Ibn Abbas lafaz خَلْقَ اللَّهِ bermaksud ‘agama Allah’. Mereka reka amalan syirik dan bidaah dan mereka kata itu adalah sebahagian dari agama, tanpa diberikan dalil. Mereka juga menghalal dan mengharamkan makanan atau apa-apa sahaja, dengan itu mereka telah ambil tugas Allah.

Kalau terjemah خَلْقَ اللَّهِ dalam maksud biasa, ia mengenai mengubah kejadian yang Allah telah tetapkan. Macam zamaan sekarang, ramai lelaki jadi perempuan dan perempuan jadi lelaki. Kerana mereka tidak setuju dengan apa yang Allah telah jadikan. Maka mereka telah ubah-ubah mana yang mereka tak suka. Begitu juga, ada yang pakai tattoo. Kulit elok-elok comel, mereka rosakkan dengan pakai tattoo dan sebagainya. Perempuan pula ada yang tukar rambut asal mereka, ada yang buang kening dan sebagainya. Ada yang tidak suka dengan warna mata mereka dan pakai contact lense untuk warna mata mereka jadi warna mata yang lain dan macam-macam lagi perubahan yang manusia jalankan kepada diri mereka. Kalau mereka cacat dan jadikan baik semula seperti orang biasa, itu dibenarkan.

Menurut hadits sahih riwayat Bukhari dan Muslim (muttafaq alaih):

لعن الله الواشمات والموتشمات ، والمتنمصات ، والمتفلجات للحسن ، المغيرات خلق الله

Artinya: Allah melaknat wanita yang menyambung rambutnya, melakukan tato di wajahnya (mutawasshimah), menghilangkan rambut dari wajahnya, menyambung giginya, demi kecantikan, mereka telah merubah ciptaan Allah.

 

وَمَن يَتَّخِذِ الشَّيْطَانَ وَلِيًّا مِّن دُونِ اللَّهِ

Dan (ingatlah) sesiapa yang mengambil Syaitan menjadi pemimpin yang ditaati selain dari Allah, 

Iaitu mereka ikut bisikan dan arahan dari syaitan itu.

 

فَقَدْ خَسِرَ خُسْرَانًا مُّبِينًا

maka sesungguhnya rugilah ia dengan kerugian yang terang nyata.

Mereka akan mendapat kerugian di dunia dan di akhirat nanti. Di dunia, mereka buat perkara yang sia-sia dan di akhirat kelak, mereka akan dimasukkan ke dalam neraka.

 


 

Ayat 120:

يَعِدُهُمْ وَيُمَنِّيهِمْ وَمَا يَعِدُهُمُ الشَّيْطَانُ إِلَّا غُرُورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He [i.e., Satan] promises them and arouses desire in them. But Satan does not promise them except delusion.

MALAY

Syaitan sentiasa menjanjikan mereka (dengan janji-janji indah) serta memperdayakan mereka dengan angan-angan kosong; dan apa yang dijanjikan oleh Syaitan itu tidak lain hanyalah tipu daya semata-mata.

 

يَعِدُهُمْ وَيُمَنِّيهِمْ

Syaitan sentiasa menjanjikan mereka (dengan janji-janji indah) serta memperdayakan mereka dengan angan-angan kosong; 

Syaitan memberi janji bahawa ada kebaikan dalam amalan yang salah. Mereka bisik kata banyak pahala mereka akan dapat kalau buat amalan syirik dan amalan bidaah. Mereka akan ajar akidah yang salah dan bisikkan ganjaran palsu;

Dan syaitan beri harapan palsu kepada manusia dalam kehidupan mereka dengan kejayaan dunia sampai mereka lupa akhirat. Mereka akan beri manusia berangan, dan berusaha bersungguh-sungguh untuk mendapatkannya. Tapi manusia akan kejar, kejar, sepanjang hidup dia tapi tak dapat. Itulah bahaya materialism. Iaitu mementingkan kebendaan – sekarang manusia mementingkan pakaian yang dipakai, kereta yang cantik, rumah yang besar… dan sebagainya. Itu sahaja yang mereka fikirkan dan banggakan. Tujuannya? Supaya manusia terikat dengan dunia dan lupa akhirat. Kerana untuk mendapatkan segala kecantikan dunia itu, memerlukan luang ada yang banyak sampai tidak belajar. Kemudian sibuk nak jaga harta sampai tidak sempat nak belajar. Dan apabila sudah kaya, terbukalah peluang untuk buat dosa yang berjenis-jenis, sebab duit dah banyak dan peluang sudah ada. Macam-macam yang boleh syaitan tipu manusia. Maka, kenalah berhati-hati. Bukan tidak boleh mencapai kejayaan dunia, tapi jangan sampai kejayaan dunia itu menyesatkan dan menjerumuskan kita ke dalam neraka.

 

وَمَا يَعِدُهُمُ الشَّيْطَانُ إِلَّا غُرُورًا

dan apa yang dijanjikan oleh Syaitan itu tidak lain hanyalah tipu daya semata-mata.

Yang dijanjikan syaitan adalah penipuan semata-mata. Syaitan hendak kita jadi lalai. Ghurur adalah penipuan yang berjaya dilakukan jikalau kita lalai. Maka, jangan lalai. Dia ajak kita ikut jalan dia, tapi nanti di akhirat dia akan berpidato mengatakan memang dia telah menipu kita. Ini ada disebut dalam Ibrahim:22.

Nak tahu samada janji dari syaitan itu benar atau tidak, kena bandingkan dengan nas sahih. Kalau ada kawan kata amalan itu ini dapat begitu begini, minta dia dalil. Kalau tak boleh beri dalil, beritahu dia, tak payahlah nak amal sangat. Amalkan sahaja amalan yang sudah pasti sahaja.

 


 

Ayat 121:

أُولَٰئِكَ مَأْوَاهُمْ جَهَنَّمُ وَلَا يَجِدُونَ عَنْهَا مَحِيصًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The refuge of those will be Hell, and they will not find from it an escape.

MALAY

Mereka itu, tempat akhirnya ialah neraka jahanam, dan mereka pula tidak akan dapat melarikan diri daripadanya.

 

أُولَٰئِكَ مَأْوَاهُمْ جَهَنَّمُ

Mereka itu, tempat akhirnya ialah neraka jahanam, 

Apabila terpedaya dengan bisikan dan janji syaitan, dia akan masuk neraka jahannam. Memang itulah yang dikehendaki oleh syaitan.

 

وَلَا يَجِدُونَ عَنْهَا مَحِيصًا

dan mereka pula tidak akan dapat melarikan diri daripadanya.

Apabila sudah masuk dalam neraka, takkan jumpa jalan keluar dan tempat berlindung.

 

Allahu a’lam.


 

Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Posted in Surah 004: an-Nisa, Tafsir | Tagged , , , , , | Leave a comment

Tafsir Surah an-Nisa Ayat 106 – 113 (Adil dalam menghukum)

Ayat 106: Dalam ayat 105 sebelum ini, telah disebut tentang satu kes kecurian yang dibawa kepada Nabi. Ini adalah sambungan kepada kisah itu.

وَاستَغفِرِ اللَّهَ ۖ إِنَّ اللَّهَ كانَ غَفورًا رَحيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And seek forgiveness of Allāh. Indeed, Allāh is ever Forgiving and Merciful.

MALAY

Dan hendaklah engkau memohon ampun kepada Allah; kerana sesungguhnya Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

 

وَاستَغفِرِ اللَّهَ ۖ

Dan hendaklah engkau memohon ampun kepada Allah;

Apa yang Nabi terlintas dalam hatinya untuk menghukum lelaki Yahudi itu, baginda istighfarlah kepada Allah. Sebenarnya, ia bukanlah dosa pun, kerana ianya hanya lintasan hati sahaja. Tetapi kerana baginda seorang Nabi, tidak patut ada perkara sebegitu.

Kalau kita jadi hakim, kalau kita ada terasa nak buat keputusan berdasarkan kepada emosi kita, maka kita kena minta ampun kepada Allah. Kedudukan seorang hakim adalah kedudukan yang tinggi, dan mereka kena menjaga emosi mereka jaga terikut-ikut. Sebagai contoh, katakanlah seorang hakim itu baru sahaja melalui proses perceraian yang teruk, isterinya telah ambil segala hartanya…dan katakanlah hari itu dia kena menghakim kes yang sama, bagaimana agaknya perasaan dia? Tentulah ada sedikit sebanyak emosi marahnya kepada bekas isterinya itu akan membawa kepada keputusannya, bukan? Allah nak beritahu yang perkara itu tidak patut terjadi, dan kalau dia ada rasa sebegitu, kena cepat-cepat minta ampun.

Sebagai pemimpin, hakim atau orang yang berada di kedudukan yang tinggi yang memerlukan dia membuat keputusan, tentulah ada kesalahan yang dia akan buat. Kerana setiap manusia tidak sempurna. Maka, setiap hari mungkin dia kena buat keputusan yang melibatkan orang lain. Kalau selepas dia buat keputusan dan kemudian dia tahu dia telah buat kesilapan semasa membuat keputusan itu, hendaklah dia meminta ampun kepada Allah.

 

إِنَّ اللَّهَ كانَ غَفورًا رَحيمًا

sesungguhnya Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Selepas Allah suruh minta ampun, Allah terus memberitahu yang Dia Maha Pengampun dan amat kasih kepada hambaNya. Allah memberi harapan kepada manusia untuk meminta ampun kepadaNya.

 


 

Ayat 107:

وَلا تُجادِل عَنِ الَّذينَ يَختانونَ أَنفُسَهُم ۚ إِنَّ اللَّهَ لا يُحِبُّ مَن كانَ خَوّانًا أَثيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And do not argue on behalf of those who deceive themselves. Indeed, Allāh loves not one who is a habitually sinful deceiver.

MALAY

Dan janganlah engkau membela orang-orang yang mengkhianati diri mereka sendiri. Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang selalu melakukan khianat, lagi sentiasa berdosa.

 

وَلا تُجادِل عَنِ الَّذينَ يَختانونَ أَنفُسَهُم

Dan janganlah engkau membela orang-orang yang mengkhianati diri mereka sendiri.

Mereka langgar hukum tapi sumpah yang mereka tidak bersalah. Sudahlah mencuri, tapi tidak mengaku dan tuduh orang lain pula. Jangan bela orang sebegini. Walaupun mereka rapat dengan kita.

 

إِنَّ اللَّهَ لا يُحِبُّ مَن كانَ خَوّانًا أَثيمًا

Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang selalu melakukan khianat, lagi sentiasa berdosa.

Ini adalah tentang mereka yang selalu berkhianat dan berbuat dosa. Selalunya mereka yang menipu, mereka bukanlah menipu sekali sahaja, tapi mereka memang telah menjadikan kerja mereka menipu. Mereka sudah biasa sangat menipu sampai mereka sudah tidak rasa bersalah dah untuk menipu.

Allah tidak suka orang sebegitu dan Allah beritahu kita dalam ayat ini supaya kita jangan pertahankan mereka, jangan berhujah bagi pihak mereka.

Dalam kehidupan seharian pun, kita kena ingat perkara ini. Kita mungkin bukan hakim, tapi perkara ini boleh berlaku bila-bila masa sahaja. Katakanlah, anak kita nakal di sekolah. Mungkin dia telah kena tangkap kerana menipu dalam peperiksaan. Kalau guru panggil kita untuk menceritakan kesalahan anak kita itu, janganlah kita mempertahankan anak kita dan salahkan guru itu pula. Walaupun dia anak kita, tapi kita kena adil.

Ini mengajar kita untuk letak emosi kita ke tepi, dan meneliti kedudukan sesuatu perkara itu dengan saksama. Setelah kita berusaha bersungguh-sungguh untuk mengetahui keadaan sebenar, barulah kita buat keputusan untuk sokong siapa.

 


Ayat 108: 

يَستَخفونَ مِنَ النّاسِ وَلا يَستَخفونَ مِنَ اللَّهِ وَهُوَ مَعَهُم إِذ يُبَيِّتونَ ما لا يَرضىٰ مِنَ القَولِ ۚ وَكانَ اللَّهُ بِما يَعمَلونَ مُحيطًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They conceal [their evil intentions and deeds] from the people, but they cannot conceal [them] from Allāh, and He is with them [in His knowledge] when they spend the night in such as He does not accept of speech. And ever is Allāh, of what they do, encompassing.

MALAY

Mereka menyembunyikan (kejahatan mereka) daripada manusia, dalam pada itu mereka tidak menyembunyikan (kejahatan mereka) daripada Allah. Padahal Allah ada bersama-sama mereka, ketika mereka merancangkan pada malam hari, kata-kata yang tidak diredhai oleh Allah. Dan (ingatlah) Allah sentiasa Meliputi PengetahuanNya akan apa yang mereka lakukan.

 

يَستَخفونَ مِنَ النّاسِ وَلا يَستَخفونَ مِنَ اللَّهِ

Mereka menyembunyikan daripada manusia, dalam pada itu mereka tidak menyembunyikan daripada Allah.

Keluarga pencuri dalam asbabun nuzul ayat ini bersumpah mengatakan mereka tidak bersalah. Mereka sanggup menipu itu kerana mereka takut malu dengan manusia sahaja, kerana takut mereka dikatakan puak pencuri pula. Memang manusia memang malu kalau mereka tidak dihormati dalam masyarakat. Sebab itulah kalau kita lihat mereka yang dibicarakan di mahkamah, mereka akan sorok muka mereka. Semua itu kerana malu.

Tapi dengan Allah mereka tidak takut pula. Ini adalah salah sama sekali.

Kadang-kadang mungkin ada kesalahan yang dilakukan oleh ahli keluarga kita. Kita pun tahu kesalahan itu. Tapi mungkin nafsu kita yang takut dicerca atau dipandang hina oleh masyarakat menyebabkan kita menyembunyikan kebenaran dan buat rancangan untuk menutup kebenaran. Allah beritahu kita dalam ayat ini supaya jangan buat begitu. Jangan kerana malu dengan masyarakat, kita tutup kebenaran dari keluar.

 

وَهُوَ مَعَهُم إِذ يُبَيِّتونَ ما لا يَرضىٰ مِنَ القَولِ

Allah ada bersama-sama mereka, ketika mereka merancangkan pada malam hari, kata-kata yang tidak diredhai oleh Allah. 

Mereka hendak menipu, sedangkan Allah tahu apa yang telah terjadi. Iaitu ketika mereka bermesyuarat malam hari, berpakat sesama mereka bagaimana mereka hendak berbohong depan Nabi, untuk mengatakan yang puak mereka tidak mencuri. Allah tidak redha dengan perbuatan mereka itu kerana ianya adalah perbuatan yang amat-amat salah. Itu adalah pakatan jahat.

 

وَكانَ اللَّهُ بِما يَعمَلونَ مُحيطًا

Allah sentiasa Meliputi PengetahuanNya akan apa yang mereka lakukan.

Mereka tidak boleh lepas dari Allah. Kerana ilmu Allah meliputi mereka.

 


 

Ayat 109:

ها أَنتُم هٰؤُلاءِ جادَلتُم عَنهُم فِي الحَياةِ الدُّنيا فَمَن يُجادِلُ اللَّهَ عَنهُم يَومَ القِيامَةِ أَم مَن يَكونُ عَلَيهِم وَكيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Here you are – those who argue on their behalf in [this] worldly life – but who will argue with Allāh for them on the Day of Resurrection, or who will [then] be their representative?

MALAY

Sedarlah! Kamu ini adalah orang-orang (yang telah menyimpang dari kebenaran), kamu telah berhujah membela mereka (yang bersalah) dalam kehidupan dunia ini, maka siapakah yang akan berhujah kepada Allah untuk membela mereka itu pada hari kiamat kelak? Atau siapakah yang akan menjadi pelindung mereka (dari azab seksa yang disediakan oleh Allah)?

 

ها أَنتُم هٰؤُلاءِ جادَلتُم عَنهُم فِي الحَياةِ الدُّنيا

Beginilah keadaan kamu, kamu sangguh membela mereka semasa kehidupan dunia ini,

Kadang-kadang kita buat salah, mempertahankan orang yang bersalah kerana mereka rapat dengan kita. Ini adalah salah. Kita tidak boleh nak mempertahankan orang lain yang bersalah walaupun mereka itu orang Islam, sahabat kita, keluarga kita.

 

فَمَن يُجادِلُ اللَّهَ عَنهُم يَومَ القِيامَةِ

maka siapakah yang akan membela depan Allah untuk selamatkan mereka itu pada hari kiamat kelak?

Kalau Allah tanya di akhirat nanti, ada yang berani nak bela? Tidak mungkin. Depan Allah tidak ada sesiapa yang sanggup berhujah dengan Allah.

 

أَم مَن يَكونُ عَلَيهِم وَكيلًا

Atau siapakah yang akan menjadi pelindung mereka

Siapa yang boleh jaga mereka dari hukuman Allah? Tentu tidak ada.

 


 

Ayat 110: Ini adalah targhib kepada taubat. Allah suruh mereka bertaubat.

مَن يَعمَل سوءًا أَو يَظلِم نَفسَهُ ثُمَّ يَستَغفِرِ اللَّهَ يَجِدِ اللَّهَ غَفورًا رَحيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And whoever does a wrong or wrongs himself but then seeks forgiveness of Allāh will find Allāh Forgiving and Merciful.

MALAY

Dan sesiapa yang melakukan kejahatan atau menganiaya dirinya sendiri (dengan melakukan maksiat) kemudian ia memohon ampun kepada Allah, nescaya ia akan mendapati Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

 

مَن يَعمَل سوءًا

Dan sesiapa yang melakukan dosa besar

Lafaz سوءًا merujuk kepada perkara yang buruk, ianya memang buruk kepada orang kafir pun.

 

أَو يَظلِم نَفسَهُ

atau menganiaya dirinya sendiri 

Iaitu dosa kecil.

 

ثُمَّ يَستَغفِرِ اللَّهَ

kemudian ia memohon ampun kepada Allah, 

Selepas buat dosa besar atau kecil, kemudian minta ampun.

 

يَجِدِ اللَّهَ غَفورًا رَحيمًا

nescaya ia akan mendapati Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Allah akan maafkan. Kecuali kalau ada sangkut paut dengan manusia, maka kena pulangkan balik dan minta maaf.

Dan kalau ianya adalah berkenaan kesalahan Hudud, maka hukum Hudud kena dijalankan.

 


 

Ayat 111:

وَمَن يَكسِب إِثمًا فَإِنَّما يَكسِبُهُ عَلىٰ نَفسِهِ ۚ وَكانَ اللَّهُ عَليمًا حَكيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And whoever earns [i.e., commits] a sin only earns it against himself. And Allāh is ever Knowing and Wise.

MALAY

Dan sesiapa yang mengerjakan sesuatu dosa maka sesungguhnya ia hanya mengerjakannya untuk (menjadi bala bencana yang) menimpa dirinya sendiri. Dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.

 

وَمَن يَكسِب إِثمًا فَإِنَّما يَكسِبُهُ عَلىٰ نَفسِهِ

Dan sesiapa yang mengerjakan sesuatu dosa maka sesungguhnya bala akan menimpa dirinya sendiri.

Dosa itu akan jadi musibah yang akan menimpa orang itu.

 

وَكانَ اللَّهُ عَليمًا حَكيمًا

Dan Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.

Allah Maha Mengetahui apa yang kita lakukan.

Dan Maha Bijaksana dalam menghukum. Kadangkala Allah beri tangguh tanpa terus memberi azab kepada kita kerana Allah memberi peluang kepada kita untuk bertaubat.

 


 

Ayat 112: 

وَمَن يَكسِب خَطيئَةً أَو إِثمًا ثُمَّ يَرمِ بِهِ بَريئًا فَقَدِ احتَمَلَ بُهتانًا وَإِثمًا مُبينًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But whoever earns an offense or a sin and then blames it on an innocent [person] has taken upon himself a slander and manifest sin.

MALAY

Dan sesiapa yang melakukan suatu kesalahan atau suatu dosa, kemudian ia menuduhnya kepada orang yang tidak bersalah, maka sesungguhnya ia telah memikul kesalahan berbuat dusta, dan melakukan dosa yang amat nyata.

 

وَمَن يَكسِب خَطيئَةً أَو إِثمًا

Dan sesiapa yang melakukan suatu kesalahan atau suatu dosa,

Sesiapa yang buat dosa kecil atau dosa besar. Lafaz خَطيئَةً boleh bermaksud kesilapan yang tidak sengaja dan إِثمًا adalah dosa yang sengaja dilakukan.

 

ثُمَّ يَرمِ بِهِ بَريئًا

kemudian ia menuduhnya kepada orang yang tidak bersalah, 

Sudahlah buat dosa, tapi tuduh orang lain yang tidak bersalah pula. Kalau begitu, dia telah melakukan dosa yang berganda.

Atau kalau dia telah melakukan kesilapan, asalnya tidak berdosa; tetapi jikalau dia menyalahkan orang lain, maka itulah yang dosanya.

Kita kena ajar anak kita, supaya berani menanggung kesalahan yang dilakukan sendiri. Ada anak-anak yang tidak mengaku walaupun mereka telah melakukan kesilapan. Kdang-kadang mereka telah menuduh orang lain kerana mereka takut mereka akan dimarahi oleh kita. Kita kena ajar mereka untuk tidak buat begitu.

 

فَقَدِ احتَمَلَ بُهتانًا

maka sesungguhnya ia telah memikul kesalahan berbuat dusta, 

Di akhirat nanti, dia akan pikul kesalahan besar itu.

 

وَإِثمًا مُبينًا

dan melakukan dosa yang amat nyata.

 


 

Ayat 113:

وَلَولا فَضلُ اللَّهِ عَلَيكَ وَرَحمَتُهُ لَهَمَّت طائِفَةٌ مِنهُم أَن يُضِلّوكَ وَما يُضِلّونَ إِلّا أَنفُسَهُم ۖ وَما يَضُرّونَكَ مِن شَيءٍ ۚ وَأَنزَلَ اللَّهُ عَلَيكَ الكِتابَ وَالحِكمَةَ وَعَلَّمَكَ ما لَم تَكُن تَعلَمُ ۚ وَكانَ فَضلُ اللَّهِ عَلَيكَ عَظيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if it was not for the favor of Allāh upon you, [O Muḥammad], and His mercy, a group of them would have determined to mislead you. But they do not mislead except themselves, and they will not harm you at all. And Allāh has revealed to you the Book and wisdom and has taught you that which you did not know. And ever has the favor of Allāh upon you been great.

MALAY

Dan kalaulah tidak kerana limpah kurnia Allah dan rahmatNya kepadamu (wahai Muhammad), nescaya berhasillah cita-cita segolongan dari mereka yang bertujuan hendak menyesatkanmu, padahal mereka tidak akan menyesatkan melainkan dirinya sendiri; dan juga mereka tidak akan dapat mendatangkan mudarat kepadamu sedikitpun; dan (selain itu) Allah telah menurunkan kepadamu Kitab (Al-Quran) serta Hikmah (pengetahuan yang mendalam), dan telah mengajarkanmu apa yang engkau tidak mengetahuinya. Dan adalah kurnia Allah yang dilimpahkanNya kepadamu amatlah besar.

 

وَلَولا فَضلُ اللَّهِ عَلَيكَ وَرَحمَتُهُ

Dan kalaulah tidak kerana limpah kurnia Allah dan rahmatNya kepadamu (wahai Muhammad), 

Kalau tidak kerana Allah, tentulah golongan munafik itu telah berjaya menyesatkan Nabi. Kalau Nabi buat keputusan yang menyalahi syariat, itu adalah kesalahan yang nyata.

 

لَهَمَّت طائِفَةٌ مِنهُم أَن يُضِلّوكَ

berkeinginan sungguh segolongan dari mereka yang bertujuan hendak menyesatkanmu, 

Segolongan puak Munafik itu hendak menjadikan Nabi membuat keputusan yang salah.

 

وَما يُضِلّونَ إِلّا أَنفُسَهُم

padahal mereka tidak akan menyesatkan melainkan dirinya sendiri;

Tapi keinginan mereka tidak berjaya.

 

وَما يَضُرّونَكَ مِن شَيءٍ

dan juga mereka tidak akan dapat mendatangkan mudarat kepadamu sedikitpun; 

Kerana Allah taala jaga Nabi dari buat tindakan salah kerana Nabi adalah neraca wahyu.

 

وَأَنزَلَ اللَّهُ عَلَيكَ الكِتابَ وَالحِكمَةَ

dan Allah telah menurunkan kepadamu Kitab serta Hikmah

Quran dan kefahaman mendalam kepada Quran.

 

وَعَلَّمَكَ ما لَم تَكُن تَعلَمُ

dan telah mengajarkanmu apa yang engkau tidak mengetahuinya. 

Banyak perkara yang Nabi Muhammad tidak tahu melainkan diturunkan wahyu kepada baginda. Termasuk kes yang terjadi pada waktu itu.

 

وَكانَ فَضلُ اللَّهِ عَلَيكَ عَظيمًا

Dan adalah kurnia Allah yang dilimpahkanNya kepadamu amatlah besar.

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

 


 

Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Posted in Surah 004: an-Nisa | Leave a comment

Tafsir Surah an-Nisa Ayat 102 – 105 (Solat Khauf)

Ayat 102: Ini adalah tentang Solat Khauf – Solat Takut. Ianya adalah solat yang dilakukan semasa berperang. Dalam Solat Khauf, ianya perlu dilakukan berjemaah. Kerana solat berjemaah adalah teras kepada hubungan dengan Allah. Dalam perang pun kena tegakkan, maka apatah lagi kalau dalam keadaan yang aman. Penyatuan umat Islam pun duduk dalam solat berjemaah, jadi perlulah ianya dijalankan.

Kecuali kalau kita dengan musuh sedaging (sedang berlawan dekat sangat sampai boleh sentuh) maka boleh solat sendirian. Boleh solat semasa berjalan atau berlari, atas tanah atau atas kenderaan.

وَإِذا كُنتَ فيهِم فَأَقَمتَ لَهُمُ الصَّلاةَ فَلتَقُم طائِفَةٌ مِنهُم مَعَكَ وَليَأخُذوا أَسلِحَتَهُم فَإِذا سَجَدوا فَليَكونوا مِن وَرائِكُم وَلتَأتِ طائِفَةٌ أُخرىٰ لَم يُصَلّوا فَليُصَلّوا مَعَكَ وَليَأخُذوا حِذرَهُم وَأَسلِحَتَهُم ۗ وَدَّ الَّذينَ كَفَروا لَو تَغفُلونَ عَن أَسلِحَتِكُم وَأَمتِعَتِكُم فَيَميلونَ عَلَيكُم مَيلَةً واحِدَةً ۚ وَلا جُناحَ عَلَيكُم إِن كانَ بِكُم أَذًى مِن مَطَرٍ أَو كُنتُم مَرضىٰ أَن تَضَعوا أَسلِحَتَكُم ۖ وَخُذوا حِذرَكُم ۗ إِنَّ اللَّهَ أَعَدَّ لِلكافِرينَ عَذابًا مُهينًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when you [i.e., the commander of an army] are among them and lead them in prayer,1 let a group of them stand [in prayer] with you and let them carry their arms. And when they have prostrated, let them be [in position] behind you and have the other group come forward which has not [yet] prayed and let them pray with you, taking precaution and carrying their arms. Those who disbelieve wish that you would neglect your weapons and your baggage so they could come down upon you in one [single] attack. But there is no blame upon you, if you are troubled by rain or are ill, for putting down your arms, but take precaution. Indeed, Allāh has prepared for the disbelievers a humiliating punishment.

  • At times of fear on the battleground.

MALAY

Dan apabila engkau (wahai Muhammad) berada dalam kalangan mereka (semasa perang), lalu engkau mendirikan sembahyang dengan (menjadi imam) mereka, maka hendaklah sepuak dari mereka berdiri (mengerjakan sembahyang) bersama-samamu, dan hendaklah mereka menyandang senjata masing-masing; kemudian apabila mereka telah sujud, maka hendaklah mereka berundur ke belakang (untuk menjaga serbuan musuh); dan hendaklah datang pula puak yang lain (yang kedua) yang belum sembahyang (kerana menjaga serbuan musuh), maka hendaklah mereka bersembahyang (berjamaah) bersama-samamu, dan hendakah mereka mengambil langkah berjaga-jaga serta menyandang senjata masing-masing. Orang-orang kafir memang suka kalau kamu cuai lalai akan senjata dan harta benda kamu, supaya dengan jalan itu mereka dapat menyerbu kamu beramai-ramai dengan serentak. Dan tidaklah kamu berdosa meletakkan senjata masing-masing, jika kamu dihalangi sesuatu yang menyusahkan disebabkan hujan atau kamu sakit. Dan hendaklah kamu mengambil langkah berjaga-jaga. Sesungguhnya Allah telah menyediakan bagi orang-orang kafir itu azab seksa yang amat menghina.

 

وَإِذا كُنتَ فيهِم

Dan apabila engkau berada dalam kalangan mereka, 

Arahan ini dikeluarkan kepada Nabi Muhammad, mengajar baginda bagaimana hendak melakukan Solat Khauf. Ia bukan khusus kepada Nabi Muhammad sahaja, tapi kepada ketua perang yang berperang bersama dengan tenteranya.

Solat Khauf boleh dilakukan mengadap kiblat atau tidak. Kerana ada keadaan tertentu, tidak boleh nak mengadap kiblat – bergantung kepada kedudukan musuh. Kerana bahaya kalau membelakangkan musuh, maka kena mengadap kepada mereka. Maklumat yang lebih terperinci boleh didapati dalam kitab-kitab Fiqh.

 

فَأَقَمتَ لَهُمُ الصَّلاةَ

lalu engkau mendirikan sembahyang dengan (menjadi imam) mereka,

Maknanya, dalam perang pun kena solat jemaah juga. Ma sha Allah, kalau semasa perang pun kena solat jemaah, apatah lagi kalau solat dalam keadaan aman. Ini adalah salah satu dalil untuk mengatakan yang solat jemaah adalah wajib bagi lelaki Mukmin.

 

فَلتَقُم طائِفَةٌ مِنهُم مَعَكَ

maka hendaklah sepuak dari mereka berdiri bersama-samamu,

Untuk mengerjakan Solat Khauf ini, pasukan tentera kena dipecahkan kepada dua puak. Satu puak akan solat sekali dengan imam pada rakaat pertama. Kerana sepuak lagi akan berjaga-jaga dari serangan musuh.

Cara Solat Khauf

Kena ada yang solat dan kena ada yang kawal

 

وَليَأخُذوا أَسلِحَتَهُم

dan hendaklah mereka menyandang senjata masing-masing; 

Yang solat dengan imam waktu itu kena pegang senjata mereka jenis yang ringan. Maknanya, mereka kena solat dengan senjata. Kerana kalau tentera musuh menyerang, boleh terus mempertahankan diri. Satu golongan lagi berdiri di belakang berkawal.

 

فَإِذا سَجَدوا فَليَكونوا مِن وَرائِكُم

kemudian apabila mereka telah sujud, maka hendaklah mereka berundur ke belakang

Mereka jadi orang yang duduk di belakang pula. Setelah separuh solat – sudah sujud bersama dengan imam, kumpulan yang mula-mula bersolat dengan imam tadi, hendaklah berundur ke belakang. Maknanya, mereka telah dapat takbiratulihram dengan imam dan juga dapat sujud dengan imam dalam rakaat pertama. Mereka kena habiskan solat sendirian.

 

وَلتَأتِ طائِفَةٌ أُخرىٰ لَم يُصَلّوا فَليُصَلّوا مَعَكَ

dan hendaklah datang pula puak yang lain yang belum sembahyang, maka hendaklah mereka bersembahyang bersama-samamu, 

Sekarang, kumpulan kedua pula yang masuk dalam jemaah. Mereka ganti kumpulan yang pertama tadi. Mereka pula yang jadi makmum kepada imam. Kedudukan imam tidak berubah, dia tunggu pasukan yang kedua masuk untuk jadi makmum kepadanya pula.

Ini adalah salah satu dari cara Solat Khauf. Ada lapan cara Nabi ajar Solat Khauf.

 

وَليَأخُذوا حِذرَهُم وَأَسلِحَتَهُم

dan hendakah mereka mengambil langkah berjaga-jaga serta menyandang senjata masing-masing.

Jangan lupa senjata dan barang-barang yang penting. Kena pegang senjata mereka dan letak barang-barang penting dekat dengan mereka. Kena jaga dari dicuri oleh musuh pula. Selain dari senjara, tentu ada barang yang penting. Contohnya pada zaman sekarang, alat komunikasi. Kalau hilang alat komunikasi, tentu akan susah pula nanti. Begitu juga, kena jaga bekalan makanan dan minuman.

 

وَدَّ الَّذينَ كَفَروا لَو تَغفُلونَ عَن أَسلِحَتِكُم وَأَمتِعَتِكُم

Orang-orang kafir memang suka kalau kamu cuai lalai akan senjata dan barang-barang kamu,

Kena berjaga-jaga kerana tentu tentera kafir nak ambil peluang waktu tentera Islam sedang solat. Mereka pun tahu yang umat Islam tak tinggal solat, dan mereka akan ambil peluang waktu itu. Mereka mahu kita lalai sahaja.

 

فَيَميلونَ عَلَيكُم مَيلَةً واحِدَةً

supaya dengan jalan itu mereka dapat menyerbu kamu beramai-ramai dengan serentak.

Mereka nak tunggu peluang untuk mereka serang kita sekaligus – dengan satu serangan yang kuat. Kerana mereka tahu waktu itu umat Islam sedang solat dan tidak berjaga-jaga. Oleh itu, Allah mengingatkan kita untuk berjaga-jaga waktu itu.

Asbabun Nuzul ayat ini:

Diriwayatkan oleh Ahmad dan Al-hakim dan disahihkan oleh Al-Baihaqi di dalam Kitabnya Ad-dalail yang bersumber dari Ibnu ‘Iyasy Az-Zurqi. Diriwayatkan pula oleh At-Turmudzi seperti peristiwa di atas yang bersumber dari Abu Hurairah. Demikian juga Ibnu Jarir bin Abdillah yang bersumber dari Ibnu Abbas: Dikemukakan ketika Rasulullah Saw bersama sahabatnya di Asfan datanglah serbuan kaum musyrikin, yang diantaranya terdapat Khalid bin Walid. Mereka berada di arah kiblat. Kemudian Nabi Saw mengimami salat dhuhur. Kaum musyrikin berkata: “Alangkah baiknya kalau kita bisa membunuh pimpinannya dalam keadaan demikian”. Yang lainnya berkata: “Sebentar lagi akan datang waktu salat dan mereka lebih mencintai salat daripada anaknya  ataupun dirinya sendiri”. Lalu turunlah Jibril antara waktu dhuhur dan ashar membawa ayat ini (An-Nisa ayat 102).

وَلا جُناحَ عَلَيكُم إِن كانَ بِكُم أَذًى مِن مَطَرٍ

Dan tidaklah kamu berdosa, jika kamu dihalangi sesuatu yang menyusahkan disebabkan hujan

Tentera Islam kena pegang senjata yang ringan semasa dalam Solat Khauf seperti yang telah disebut di atas tadi. Tapi, dibenarkan untuk meletakkan senjata jikalau sedang hujan waktu itu, kerana kalau hujan, tentu susah nak pegang.

 

أَو كُنتُم مَرضىٰ

atau kamu sakit.

Juga dibenarkan untuk meletakkan senjata di bawah kalau waktu itu sakit. Mungkin telah cedera sampai tidak mampu untuk memegang senjata pun. Maka dibenarkan kalau tidak pegang senjata waktu solat itu.

 

أَن تَضَعوا أَسلِحَتَكُم

untuk meletakkan senjata masing-masing

Jadi, kalau sakit atau dalam kesusahan seperti hujan, boleh letak senjata di bawah.

 

وَخُذوا حِذرَكُم

Dan hendaklah kamu mengambil langkah berjaga-jaga. 

Allah ingatkan sekali lagi untuk berjaga-jaga, jangan lena, jangan lalai. Walaupun solat, walaupun sudah letak senjata, kena berjaga-jaga dan awas sentiasa.

 

إِنَّ اللَّهَ أَعَدَّ لِلكافِرينَ عَذابًا مُهينًا

Sesungguhnya Allah telah menyediakan bagi orang-orang kafir itu azab seksa yang amat menghina.

Orang-orang kafir akan menerima azab seksa yang menghinakan. Kerana mereka kufur dan melakukan syirik kepada Allah dan kerana mereka telah menyusahkan orang Islam untuk menjalakan kewajipan dalam solat.

 


 

Ayat 103:

فَإِذا قَضَيتُمُ الصَّلاةَ فَاذكُرُوا اللَّهَ قِيامًا وَقُعودًا وَعَلىٰ جُنوبِكُم ۚ فَإِذَا اطمَأنَنتُم فَأَقيمُوا الصَّلاةَ ۚ إِنَّ الصَّلاةَ كانَت عَلَى المُؤمِنينَ كِتابًا مَوقوتًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when you have completed the prayer, remember Allāh standing, sitting, or [lying] on your sides. But when you become secure, re-establish [regular] prayer. Indeed, prayer has been decreed upon the believers a decree of specified times.

MALAY

Kemudian apabila kamu telah selesai mengerjakan sembahyang, maka hendaklah kamu menyebut dan mengingati Allah semasa kamu berdiri atau duduk, dan semasa kamu berbaring. Kemudian apabila kamu telah merasa tenteram (berada dalam keadaan aman) maka dirikanlah sembahyang itu (dengan sempurna sebagaimana biasa). Sesungguhnya sembahyang itu adalah satu ketetapan yang diwajibkan atas orang-orang yang beriman, yang tertentu waktunya.

 

فَإِذا قَضَيتُمُ الصَّلاةَ فَاذكُرُوا اللَّهَ قِيامًا وَقُعودًا وَعَلىٰ جُنوبِكُم

Kemudian apabila kamu telah selesai mengerjakan sembahyang, maka hendaklah kamu menyebut dan mengingati Allah semasa kamu berdiri atau duduk, dan semasa kamu berbaring.

Iaitu selepas solat dalam perang itu, kenalah ingat kepada Allah. Kalau tentera biasa yang bukan Islam, biasanya waktu ini mereka minum mabuk dan sebagainya. Iaitu selepas perang, mereka akan menghiburkan hati mereka dengan buat macam-macam perkara maksiat dan lagha. Maka, Allah ingatkan tentera Islam jangan begitu pula.

‘Zikir’ maknanya seru Allah sahaja masa perang. Bukan duduk sahaja. Maknanya, kena isi masa dengan ingat kepada Allah. Setiap masa kena ingat kepada Allah, samada berdiri, duduk dan berbaring.

Maksudnya adalah ingat kepada Allah dalam setiap waktu. Bukanlah ada amalan khusus pula. Ajaran yang sesat dan jahil, ada pula yang ajar, amalan masa duduk, maka berdiri dan masa baring. Dan mereka guna pula ayat ini sebagai dalil boleh buat zikir dengan menari. Kalau Allah tidak berikan hidayah kepada mereka, terus sesatlah mereka dengan pendapat mereka begitu. Malangnya, ada pula ahli agama yang dikenali masyarakat pun guna dalil macam itu, lalu bagaimana dengan orang awam yang memang sudah jahil?

Agama telah memudahkan urusan kita ingat Allah ini dengan mengajar Zikir-zikir Masnun. Iaitu zikir dalam banyak keadaan dalam kehidupan kita. Bangun tidur, nak tidur, nak minum, nak pakai baju, nak masuk tandas, keluar tandas dan macam-macam lagi. Belajarlah dan amalkanlah.

 

فَإِذَا اطمَأنَنتُم فَأَقيمُوا الصَّلاةَ

Kemudian apabila kamu telah merasa tenteram, maka dirikanlah sembahyang itu

Apabila keadaan sudah aman, bukan dalam peperangan lagi, maka dirikanlah solat itu seperti biasa.

 

إِنَّ الصَّلاةَ كانَت عَلَى المُؤمِنينَ كِتابًا مَوقوتًا

Sesungguhnya sembahyang itu, ke atas orang-rang mukmin, tertentu waktunya.

Waktu solat tidak boleh ubahsuai. Walau dalam perang, walau dalam keadaan aman. Jadual kita yang kena ubah untuk sesuai dengan waktu solat, bukannya waktu solat kena sesuaikan dengan jadual kita pula.

Kena jaga waktu solat yang telah ditetapkan oleh Allah itu. Allah sudah tetapkan dengan amat molek sekali supaya sentiasa ada hubungan dengan Allah sepanjang hari. Allah dah susunkan waktu.

Allah masukkan tentang waktu solat dalam ayat tentang solat dalam perang. Kerana kalau dalam perang pun kena jaga waktu, apatah lagi kalau dalam keadaan aman. Kerana amat penting sekali waktu solat solat itu. Hidup kita sepanjang hari disusun dengan waktu solat. Kita kena lihat solat itu sebagai perkara terpenting dalam kehidupan kita.

Malangnya waktu solat kita selalu jadi suatu waktu yang tak penting. Selalu kena tolak ke waktu yang lain sebab ada benda lain kita nak buat, yang kita rasa lebih penting dari solat. Kadang-kadang ada antara kita yang solat dalam tergesa-gesa kerana kita sibuk dengan benda lain. Solat pun kelam kabut. Sebagai contoh, kita sedang tengok rancangan TV. Tapi waktu solat dah masuk. Maka kita pun solatlah, tapi kita solat waktu iklan TV keluar. Kita solat dengan tergesa-gesa kerana tidak mahu ketinggalan rancangan TV itu. Makanya, waktu itu, rancangan TV itu jadi lebih penting dari solat kita. Nauzubillahi min dzaalik.

 


 

Ayat 104: Ayat targhib kepada qital.

وَلا تَهِنوا فِي ابتِغاءِ القَومِ ۖ إِن تَكونوا تَألَمونَ فَإِنَّهُم يَألَمونَ كَما تَألَمونَ ۖ وَتَرجونَ مِنَ اللَّهِ ما لا يَرجونَ ۗ وَكانَ اللَّهُ عَليمًا حَكيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And do not weaken in pursuit of the enemy. If you should be suffering – so are they suffering as you are suffering, but you expect from Allāh that which they expect not. And Allāh is ever Knowing and Wise.

MALAY

Dan janganlah kamu lemah (hilang semangat) dalam memburu musuh (yang menceroboh) itu; kerana kalau kamu menderita sakit (luka atau mati) maka sesungguhnya mereka pun menderita sakitnya seperti penderitaan kamu; sedang kamu mengharapkan dari Allah apa yang mereka tidak harapkan (iaitu balasan yang baik pada hari akhirat kelak). Dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.

 

وَلا تَهِنوا فِي ابتِغاءِ القَومِ

Dan janganlah kamu lemah semangat dalam memburu musuh;

Jangan lemah semangat dalam perang. Tentu ada luka dan keletihan, itu adalah perkara biasa sahaja dalam peperangan. Yang penting, jangan lemah semangat untuk kejar musuh. Teruskan jihad.

 

إِن تَكونوا تَألَمونَ فَإِنَّهُم يَألَمونَ كَما تَألَمونَ

kalau kamu menderita sakit (luka atau mati) maka sesungguhnya mereka pun menderita sakitnya seperti penderitaan kamu;

Ingatlah, kalau kamu cedera, mereka pun cedera juga. Cuma bezanya, apabila kamu luka, kamu dapat pahala. Mereka hanya dapat sakit sahaja. Oleh itu, kedudukan kita dengan mereka tidak sama, maka kena kita kena ada lebih semangat dari mereka.

Ini mengajar kita bahawa kita jangan kisah sangat dengan kesusahan yang kita hadapi dalam menjalankan kehendak Allah. Jangan nak duduk senang lenang sahaja.

 

وَتَرجونَ مِنَ اللَّهِ ما لا يَرجونَ

kamu mengharapkan dari Allah apa yang mereka tidak harapkan

Ini adalah kelebihan kedua kita dari mereka: Kita menaruh harapan kepada Allah. Mereka tidak ada harapan yang sebegini. Mereka berperang itu kerana wang, kena pangkat, kerana negara atau apa-apa sahaja motivasi mereka; tapi kita berperang kerana mengharap balasan dari Allah. Tidak ada balasan yang lebih baik untuk diharapkan melainkan dari Allah sahaja. Kerana harapan lain belum tentu akan dapat, tapi kalau Allah sudah janjikan balasan, ia pasti akan diberikan kepada mereka yang layak.

Ini mengajar kita yang mengharap kepada Allah adalah penguat semangat.

 

وَكانَ اللَّهُ عَليمًا حَكيمًا

Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.

Allah maha mengetahui apa yang kita lalui; Allah Maha Bijaksana di dalam menguruskan apa-apa sahaja yang terjadi dalam kehidupan kita, termasuk dalam peperangan.

 


 

Ayat 105: Ini adalah hukum ke-11. Pemerintah kena pastikan hukuman dijalankan ikut syariat yang betul.

Pada zaman Nabi, ada seorang munafik yang telah mencuri dari rumah sahabat lain. Yang dicurinya adalah senjata dan tepung. Apabila kecoh, mereka telah menuduh seorang mukmin yang bernama Labib. Apabila Labib marah, mereka minta maaf dan cari orang lain pula untuk dipersalahkan. Mereka telah buat macam tepung itu jatuh atas tanah sampai ke rumah lelaki Yahudi itu dan mereka serahkan senjata yang dicuri itu kepada Yahudi itu kononnya minta tolong simpankan.

Kejadian ini telah dilaporkan kepada Nabi. Orang itu munafik itu sampai sanggup sumpah depan Nabi. Hukuman hampir hendak dikeluarkan untuk kerat tangan orang Yahudi itu dah. Ini adalah kerana bukti yang ada seperti menunjukkan bahawa lelaki Yahudi itulah yang bersalah. Maka, Allah turunkan ayat ini.

إِنّا أَنزَلنا إِلَيكَ الكِتابَ بِالحَقِّ لِتَحكُمَ بَينَ النّاسِ بِما أَراكَ اللَّهُ ۚ وَلا تَكُن لِلخائِنينَ خَصيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, We have revealed to you, [O Muḥammad], the Book in truth so you may judge between the people by that which Allāh has shown you. And do not be for the deceitful an advocate.

MALAY

Sesungguhnya Kami menurunkan kepadamu (wahai Muhammad) Kitab (Al-Quran) dengan membawa kebenaran, supaya engkau menghukum di antara manusia menurut apa yang Allah telah tunjukkan kepadamu (melalui wahyuNya); dan janganlah engkau menjadi pembela bagi orang-orang yang khianat.

 

إِنّا أَنزَلنا إِلَيكَ الكِتابَ بِالحَقِّ لِتَحكُمَ بَينَ النّاسِ بِما أَراكَ اللَّهُ

Sesungguhnya Kami menurunkan kepadamu Kitab (Al-Quran) dengan membawa kebenaran, supaya engkau menghukum di antara manusia menurut apa yang Allah telah tunjukkan kepadamu

Dalam menghukum, pertamanya kena ikut wahyu yang Allah ajar. Quran ini sebagai penentu mana yang benar. Quran bukanlah hanya untuk dibaca dan diletakkan di atas almari sahaja seperti yang banyak dilakukan oleh masyarakat kita. Itu adalah amat rugi sekali.

Lafaz بِما أَراكَ juga adalah dalil bahawa Allah bukan sahaja menurunkan Quran kepada Nabi, tapi Allah juga mengajar baginda pemahaman darinya. Maka, kita hendaklah faham Quran sebagaimana Nabi faham. Dan Nabi telah tunjukkan bagaimana menafsir Quran dalam kehidupannya. Maka, kita kenalah belajar Sunnah juga.

Keduanya, kena buat penghakiman berdasarkan apa yang kita nampak – بِما أَراكَ – tidak boleh buat penghakiman dan keputusan berdasarkan kepada sangkaan sahaja. Tidak boleh pakai pendapat orang lain tanpa bukti dan tanpa saksi. Dalam hal ini, Nabi pernah bersabda dalam Riwayat Sahih Bukhari:

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مَسْلَمَةَ عَنْ مَالِكٍ عَنْ هِشَامٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ زَيْنَبَ بِنْتِ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ وَإِنَّكُمْ تَخْتَصِمُونَ إِلَيَّ وَلَعَلَّ بَعْضَكُمْ أَنْ يَكُونَ أَلْحَنَ بِحُجَّتِهِ مِنْ بَعْضٍ فَأَقْضِي عَلَى نَحْوِ مَا أَسْمَعُ فَمَنْ قَضَيْتُ لَهُ مِنْ حَقِّ أَخِيهِ شَيْئًا فَلَا يَأْخُذْهُ فَإِنَّمَا أَقْطَعُ لَهُ قِطْعَةً مِنْ النَّارِ

Telah menceritakan kepada kami [Abdullah bin Maslamah] dari [Malik] dari [Hisyam] dari [ayahnya] dari [Zainab binti Abu Salamah] dari [Ummu Salamah] radliallahu ‘anha, Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam bersabda; “Aku hanyalah manusia biasa, dan kalian seringkali mengadukan sengketa kepadaku, mungkin sebahagian diantara kalian lebih pandai berhujah daripada lainnya sehingga aku putuskan seperti yang kudengar, maka barangsiapa yang kuputuskan menang dengan menganiaya hak saudaranya, janganlah ia mengambilnya, sebab sama artinya aku beri potongan api baginya.”

 

وَلا تَكُن لِلخائِنينَ خَصيمًا

dan janganlah engkau, bagi orang-orang yang khianat itu, menjadi pembela.

Jangan bela orang yang khianat syariah. Allah bercakap tentang kaum lelaki itu yang menipu untuk mempertahankan lelaki dari puak mereka. Puak itu bernama Bani Ubayriq. Kerana kaum lelaki itu telah datang kepada Nabi untuk mempertahankan kesalahan yang dilakukan oleh lelaki itu. Allah beri peringatan supaya jangan sokong mereka.

Khianat juga bermaksud ‘menipu’. Maka kita jangan menyokong orang yang menipu pula. Kita kena berhati-hati dalam membuat keputusan.

Kita tidak boleh menyebelahi mereka yang khianat dan menipu. Oleh itu, seorang peguam tidak boleh mewakili dan membela seorang yang memang telah melakukan kesalahan. Malangnya, banyak peguam penipu dalam dunia ini. Mereka sanggup mempertahankan anak guam mereka yang mereka tahu salah, tapi mereka akan cuba untuk gunakan kepandaian mereka untuk menyelamatkan anak guam mereka walaupun anak guam itu telah mengaku salah kepada mereka. Ini adalah salah.

Kita juga tidak boleh menyebelahi ahli keluarga kita yang bersalah. Kalau mereka bersalah, jangan kita pula nak selamatkan mereka. Siapa nanti nak selamatkan kita dari api neraka kalau kita buat begitu? Malangnya, ramai yang akan bantu dan pertahankan ahli keluarga, kenalan mereka walaupun mereka tahu yang ahli keluarga atau kenalan mereka itu telah buat salah. Ini tidak adil.

Rumah yang dicuri itu adalah seorang sahabat yang bernama Rifa’ah. Mereka yakin bahawa yang mencuri tepung dan senjata mereka adalah lelaki dari Bani Ubairiq itu. Dan mereka telah mengadu perkara itu kepada Nabi. Tapi Bani Ubairiq telah menuduh yang mereka telah menuduh tanpa bukti dan kerana itu Nabi telah memarahi Rifa’ah. Allah telah menurunkan ayat ini untuk menjelaskan kedudukan yang sebenar.

Kisah ini ada disebut dalam Riwayat Tirmizi:

Diriwayatkan oleh At-Tirmidzi dan Al-Hakim dan lainnya yang bersumber dari Qatadah bin An-Nu’man: bahawa diantara keluarga serumah Bani Ubairiq, yaitu Bisyr dan Mubasyir terhadap seorang munafik yang bernama Busyair yang hidupnya melarat sejak jahiliyyah. Ia pernah menggubah syair untuk mencaci maki para sahabat Rasulullah Saw dan menuduh bahwa syair itu ciptaan orang lain.

Adapun makanan orang melarat ialah korma dan syair (semacam kacang-kacangan) yang didatangkan dari Madinah. (sedang makanan orang-orang kaya ialah terigu).

Pada suatu ketika Rifa’ah bin Zaid (paman Qatadah) membeli terigu beberapa karung yang kemudian disimpan di gudangnya tempat penyimpanan alat perang baju besi dan pedang. Di tengah malam gudang itu dibongkar orang dan semua isinya dicuri. Pada waktu pagi hari Rifa’ah datang kepada Qatadah dan berkata: “Wahai anak saudaraku, tadi malam gudang kita dibongkar orang, makanan dan senjata dicurinya”. Kemudian mereka selidiki dan bertanya-tanya di sekitar kampung itu, ada orang yang mengatakan, bahwa semalam Bani Ubairiq menyalakan api, memasak terigu (makanan orang kaya). Berkatalah Bani Ubairiq: “Kami telah bertanya-tanya di kampung ini, demi Allah kami yakin bahwa pencurinya adalah Labib bin Sahl”. Labib bin Sahl terkenal seorang muslim yang jujur. Ketika Labib mendengar ucapan Ubairiq, ia naik drah dan menarik pedangnya sambil berkata dengan marahnya: “Engkau tuduh aku mencuri?. Demi Allah pedang ini akan ikut campur berbicara, sehingga terang dan jelas siapa si pencuri itu”. Bani Ubairiq berkata: “Jangan berkata kami yang menuduhmu, sebenarnya bukanlah kamu pencurinya”. Maka berangkatlah Qatadah dan Rifa’ah meneliti dan bertanya-tanya di sekitar kampung itu sehingga yakin bahwa pencurinya adalah Bani Ubairiq. Maka berkatalah Rifa’ah: “Wahai anak saudaraku, bagaimana sekiranya engkau menghadap Rasulullah untuk menerangkan hal ini?”. Maka berangkatlah Qatadah menghadap Rasulullah dan menerangkan adanya sebuah keluarga yang tidak baik di kampung itu, yaitu pencuri makanan dan senjata kepunyaan pamannya. Pamannya menghendaki agar senjatanya saja yang dikembalikan, dan membiarkan makanan itu untuk mereka. Maka bersabdalah Rasulullah Saw: “Saya akan teliti hal ini”.

Ketika Bani Ubairiq mendengar hal itu, mereka mendatangi salah seorang keluarganya yang bernama Asir bin Urwah untuk menceritakan peristiwa itu. Maka berkumpullah orang-orang sekampungnya serta menghadap Rasulullah Saw dan berkata: “Wahai Rasulullah, sesungguhnya Qatadah bin Nu’man dan pamannya menuduh seorang yang baik diantara kami, orang jujur dan lurus, yaitu menuduh mencuri tanpa bukti apapun”.

Ketika Qatadah berhadapan dengan Rasulullah, ia pun ditegur dengan sabdanya: “Kau menuduh mencuri kepada seorang muslim yang jujur dan lurus tanpa bukti apapun?”. Kemudian Qatadah pulang untuk menceritakan hal itu kepada pamannya. Berkatalah Rifa’ah: “Allahul musta’anu” (Allah tempat kita berlindung). Tidak lama kemudian turun ayat ini (An-Nisa ayat 105) sebagai teguran kepada Nabi Saw berkenaan dengan pembelaannya terhadap Bani Ubairiq, dan surat An-Nisa ayat 106-114 berkenaan dnegan ucapan Nabi Saw terhadap Qatadah.

Setelah itu Rasulullah Saw membawa sendiri senjata yang hilang itu dan menyerahkannya kepada Rifa’ah, sedang Busyair menggabungkan diri dengan kaum Musyrikin dan menumpang pada Sullafah binti Sa’ad. Maka Allah menurunkan ayat selanjutnya (An-Nisa ayat 115-116) sebagai teguran kepada orang-orang yang menggabungkan diri dengan musuh setelah jelas kepadanya petunjuk Allah.

Antara pengajaran yang kita boleh ambil dari kisah ini, Islam adalah agama yang adil. Walaupun kepada orang kafir seperti orang Yahudi pun. Kita tidak boleh menyebelahi orang Islam jikalau dia yang salah.

Dari ayat ini juga, kita dapat tahu bahawa Nabi akan selamat dari melakukan kesalahan. Allah tidak akan benarkan Nabi membuat salah dalam perkara yang penting. Kalau Nabi tidak mendapat wahyu dalam sesuatu perkara, dan baginda menggunakan ijtihad baginda, kalau ianya benar, Allah akan senyapkan, maksudnya ianya adalah benar. Tapi kalau ijtihad baginda itu salah, Allah akan betulkan.

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


 

Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Posted in Surah 004: an-Nisa | Tagged , , | Leave a comment

Tafsir Surah an-Nisa Ayat 95 – 101 (Hukum Hijrah)

Ayat 95: Ada orang yang diberi uzur tidak wajib menyertai perang menentang orang kafir. Ada dua kemungkinan dimana seseorang itu dibenarkan tidak berjihad – mungkin dia menjaga perbatasan negara Islam atau memang dia uzur macam buta, tempang dan sebagainya.

Ada juga jihad fardhu kifayah, iaitu sukarela. Sebab mungkin sudah ada tentera Islam yang cukup. Yang pergi juga walaupun tidak diwajibkan kepada mereka, tentu lebih dapat pahala dari yang tidak pergi.

لا يَستَوِي القاعِدونَ مِنَ المُؤمِنينَ غَيرُ أُولِي الضَّرَرِ وَالمُجاهِدونَ في سَبيلِ اللَّهِ بِأَموالِهِم وَأَنفُسِهِم ۚ فَضَّلَ اللَّهُ المُجاهِدينَ بِأَموالِهِم وَأَنفُسِهِم عَلَى القاعِدينَ دَرَجَةً ۚ وَكُلًّا وَعَدَ اللَّهُ الحُسنىٰ ۚ وَفَضَّلَ اللَّهُ المُجاهِدينَ عَلَى القاعِدينَ أَجرًا عَظيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Not equal are those believers remaining [at home] – other than the disabled – and the mujāhideen, [who strive and fight] in the cause of Allāh with their wealth and their lives. Allāh has preferred the mujāhideen through their wealth and their lives over those who remain [behind], by degrees. And to all [i.e., both] Allāh has promised the best [reward]. But Allāh has preferred the mujāhideen over those who remain [behind] with a great reward –

MALAY

Tidaklah sama keadaan orang-orang yang duduk (tidak turut berperang) dari kalangan orang-orang yang beriman – selain daripada orang-orang yang ada keuzuran – dengan orang-orang yang berjihad (berjuang) pada jalan Allah (untuk membela Islam) dengan harta dan jiwanya. Allah melebihkan orang-orang yang berjuang dengan harta benda dan jiwa mereka atas orang-orang yang tinggal duduk dengan kelebihan satu darjat. Dan tiap-tiap satu (dari dua golongan itu) Allah menjanjikan dengan balasan yang baik (Syurga), dan Allah melebihkan orang-orang yang berjuang atas orang-orang yang tinggal duduk dengan pahala yang amat besar;

 

لا يَستَوِي القاعِدونَ مِنَ المُؤمِنينَ

Tidaklah sama keadaan orang-orang yang duduk (tidak turut berperang) dari kalangan orang-orang yang beriman

Ayat ini hendak memberitahu bahawa tidak sama orang yang pergi berjihad dengan mereka yang tidak pergi. Tapi mereka yang tidak pergi berjihad itu, tidaklah mereka bersalah jikalau ianya jenis jihad yang tidak wajib. Mereka yang tidak pergi itu pun mukmin juga seperti yang disebut dalam ayat ini. Mereka tidak berdosa walaupun tidak ada uzur pun.

 

غَيرُ أُولِي الضَّرَرِ

selain daripada orang-orang yang ada keuzuran

Melainkan jikalau mereka itu uzur, kerana uzur itu sudah ada sebab yang kukuh untuk tidak pergi berjihad. Jadi, ayat ini tentang mereka yang sihat, tapi tidak juga pergi berjihad.

Keuzuran itu boleh jadi macam-macam. Mungkin ada yang buta, tempang, lumpuh, sakit dan sebagainya yang tidak membenarkan dia pergi berjihad. Malah, kepada orang perempuan pun.

Mereka yang tidak dapat berjuang di jalan Allah itu pun akan mendapat pahala seperti mereka yang berjihad juga, asalkan yang menghalang mereka hanyalah kerana keuzuran mereka.

Diriwayatkan oleh Al-Bukhari yang bersumber dari Al-Barra. diriwayatkan oleh Al-Bukhari dan lainnya dari Zaid bin Tsabit dan At-Thabarani dari Zaid bin Arqam dan Ibnu Hibban dari Al-Falatan bin Ashim seperti riwayat berikut: bahawa ketika turun ayat “لا يَستَوِي القاعِدونَ مِنَ المُؤمِنينَ (An-Nisa ayat 95) bersabdalah Nabi Saw: “Panggillah si anu”. Maka datanglah ia membawa tinta dengan alat tulisnya. Bersabdalah Rasulullah SAW: “Tulislah “لا يَستَوِي القاعِدونَ مِنَ المُؤمِنينَ. Di belakang Rasulullah SAW ada Ibnu Ummi Maktum, ia berkata: “Ya Rasulallah, saya buta”, maka turunlah kelanjutannya “غَيرُ أُولِي الضَّرَرِ sampai akhir ayat (An-Nisa ayat 95) sebagai pengecualian bagi orang yang berhalangan (darurat).

 

وَالمُجاهِدونَ في سَبيلِ اللَّهِ بِأَموالِهِم وَأَنفُسِهِم

dengan orang-orang yang berjihad pada jalan Allah dengan harta dan jiwanya.

Tidaklah sama mereka yang tidak pergi berjihad dengan mereka yang pergi berjihad. Tentulah ada kelebihan kepada mereka yang pergi berjihad itu.

Jihad memerlukan infak kerana tanpa kewangan, perang tidak dapat dijalankan kerana ianya memerlukan belanja yang besar.

Bukan sahaja mujahid itu mengeluarkan hartanya sahaja, tapi dia juga perlu pergi sendiri untuk menggadai nyawanya dalam menjalankan jihad itu.

 

فَضَّلَ اللَّهُ المُجاهِدينَ بِأَموالِهِم وَأَنفُسِهِم عَلَى القاعِدينَ دَرَجَةً

Allah melebihkan orang-orang yang berjuang dengan harta benda dan jiwa mereka atas orang-orang yang tinggal duduk dengan kelebihan satu darjat.

Allah memberi motivasi kepada manusia untuk pergi berjihad. Iaitu mereka yang pergi berjihad fisabilillah itu mendapat derjat yang lebih tinggi dari mereka yang tidak pergi.

إِنَّ فِي الْجَنَّةِ مِائَةَ دَرَجَةٍ، أَعَدَّهَا اللهُ لِلْمُجَاهِدِينَ فِي سَبِيلِهِ، مَا بَيْنَ كُلِّ دَرَجَتَيْنِ كَمَا بَيْنَ السَّمَاءِ وَالْأَرْض

“Ada seratus darjat di Syurga yang Allah telah sediakan kepada mereka yang berjuang di jalan Allah. jarak di antara dua darjat itu adalah seperti jarak antara langit dan bumi .” Sahih Bukhari.

 

وَكُلًّا وَعَدَ اللَّهُ الحُسنىٰ

Dan tiap-tiap satu (dari dua golongan itu) Allah menjanjikan dengan balasan yang baik

Golongan Mukmin yang pergi berjihad dan golongan mukmin yang tidak pergi berjihad, kedua-duanya mendapat balasan kebaikan dari Allah. Kerana yang tidak pergi berjihad pun mukmin juga.

 

وَفَضَّلَ اللَّهُ المُجاهِدينَ عَلَى القاعِدينَ أَجرًا عَظيمًا

dan Allah melebihkan orang-orang yang berjuang atas orang-orang yang tinggal duduk dengan pahala yang amat besar;

Tetapi, Allah melebihkan balasan kepada mereka yang pergi berjihad. Lebih dari mereka yang duduk tidak berjihad.

Ayat ini mengajar kita untuk berbuat lebih untuk agama, dalam hal ibadat dan kebaikan, untuk mendapatkan derjat yang lebih tinggi lagi. Kerana kita kena berusaha sebanyak yang kita mampu. Jangan buat yang wajib-wajib sahaja, tapi hendaklah disusuli dengan perkara-perkara sunat.

Ayat ini memberi dalil kepada kita bahawa jihad fisabilillah itu adalah Fardhu Kifayah. Ianya bukanlah Farhdu Ain. Kalau tentera sudah cukup, maka kewajipan itu sudah dipenuhi. Tetapi kalau ada yang kena serang, maka ianya adalah kewajipan mereka yang mampu untuk mempertahankan diri. Ataupun, kalau negara Islam yang lain kena bantu. Kalau selagi tidak cukup, maka kewajipan itu belum dipenuhi lagi.

 


 

Ayat 96:

دَرَجاتٍ مِنهُ وَمَغفِرَةً وَرَحمَةً ۚ وَكانَ اللَّهُ غَفورًا رَحيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Degrees [of high position] from Him and forgiveness and mercy. And Allāh is ever Forgiving and Merciful.

MALAY

Iaitu beberapa darjat kelebihan daripadaNya, dan keampunan serta rahmat belas kasihan. Dan (ingatlah) adalah Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

 

دَرَجاتٍ مِنهُ

Iaitu beberapa darjat kelebihan daripadaNya,

Derjat itu adalah pemberian dari Allah sendiri. Maknanya, ianya adalah kedudukan yang istimewa. Manusia ada juga beza-bezakan darjat antara manusia, tapi itu rekaan manusia sahaja – pangkat, kedudukan, kecantikan, bangsa dan sebagainya. Tapi derjat yang dimaksudkan ini adalah dari Allah sendiri.

 

وَمَغفِرَةً وَرَحمَةً

dan keampunan serta rahmat belas kasihan. 

Keampunan tambahan dan rahmat tambahan. Kita memang amat-amat mengharapkan dua-dua perkara ini – keampunan dan rahmat. Kalau Allah tidak ampunkan dosa kita, kita akan masuk ke dalam neraka. Dan kalau Allah tidak beri rahmat kepada kita, kita tidak akan dapat masuk ke dalam syurga, kerana kita hanya dapat masuk ke dalam syurga dengan rahmatNya sahaja.

 

وَكانَ اللَّهُ غَفورًا رَحيمًا

Dan (ingatlah) adalah Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Allah mengingatkan kita dengan dua SifatNya – Maha Pengampun dan Maha Mengasihani. Dalam kita mengharapkan pengampunan dan rahmat dari Allah, Allah terus memberitahu yang Dia memang sudah Maha Pengampun dan Maha Mengasihani.

 


 

Ayat 97: Ini adalah hukum ke-9. Ini adalah tentang orang Islam yang tinggal di sekitar daerah Kafir Harbi. Allah perintah  Khalifah negara Islam dengan tanggungjawab untuk pastikan umat Islam tidak dizalimi walau mereka duduk di negara Kafir Harbi. Mungkin mereka tidak mampu hijrah ke negara Islam. Khalifah kena ambil tahu tentang hal mereka dan kena selalu bertanya. Kalau ada kezaliman ke atas orang Islam di negara Kafir Harbi, Khalifah kena arahkan tentera untuk menyelamatkan mereka. Kita telah belajar hal ini dalam ayat-ayat sebelum ini.

Tapi ayat ini tentang mereka yang mampu hijrah, tapi tetap tidak mahu hijrah. Hukumnya, kerana mereka mampu, mereka wajib hijrah. Mereka kena hijrah supaya boleh amalkan amalan Islam dengan sempurna. Janganlah tidak mahu hijrah ke negara Islam kerana banyak rezeki tempat mereka duduk. Itu maknanya, mereka tidak mahu hijrah kerana tamak kepada dunia dan harta. Masalahnya, bila duduk negara Kafir Harbi, banyak ibadat tidak boleh dilakukan kerana ada banyak sekatan dari pemerintah yang kafir. Apabila mereka tidak dapat menyermpurnakan amal ibadat, mereka dikira berdosa kerana lalai kerana mereka mampu untuk berhijrah tapi tidak. Kalau mereka ditanya di akhirat nanti kenapa tidak amalkan Islam dengan sempurna, alasan tidak mampu menjaga hukum Allah kerana ditindas oleh pemerintah, sudah tidak laku. Kerana bukannya mereka tidak boleh menyelamatkan diri mereka dari pemerintah zalim itu, tapi mereka yang tidak mahu.

Asbabun Nuzul ayat ini adalah tentang orang Mekah yang mampu untuk Hijrah ke Madinah tapi mereka tidak melakukannya kerana banyak rezeki di Mekah dan mereka tidak mahu kerugian kalau mereka berpindah ke Madinah.

إِنَّ الَّذينَ تَوَفّاهُمُ المَلائِكَةُ ظالِمي أَنفُسِهِم قالوا فيمَ كُنتُم ۖ قالوا كُنّا مُستَضعَفينَ فِي الأَرضِ ۚ قالوا أَلَم تَكُن أَرضُ اللَّهِ واسِعَةً فَتُهاجِروا فيها ۚ فَأُولٰئِكَ مَأواهُم جَهَنَّمُ ۖ وَساءَت مَصيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those whom the angels take [in death] while wronging themselves1 – [the angels] will say, “In what [condition] were you?” They will say, “We were oppressed in the land.” They [the angels] will say, “Was not the earth of Allāh spacious [enough] for you to emigrate therein?” For those, their refuge is Hell – and evil it is as a destination.

  • By preferring to remain among the disbelievers, although they have the means to emigrate, in an environment where a Muslim is unable to practice his religion freely.

MALAY

Sesungguhnya orang-orang yang diambil nyawanya oleh malaikat semasa mereka sedang menganiaya diri sendiri (kerana enggan berhijrah untuk membela Islam dan rela ditindas oleh kaum kafir musyrik), mereka ditanya oleh malaikat dengan berkata: “Apakah yang kamu telah lakukan mengenai ugama kamu?” Mereka menjawab: “Kami dahulu adalah orang-orang yang tertindas di bumi”. Malaikat bertanya lagi: “Tidakkah bumi Allah itu luas, yang membolehkan kamu berhijrah dengan bebas padanya?” Maka orang-orang yang sedemikian itu keadaannya, tempat akhir mereka ialah neraka jahanam, dan neraka jahanam itu adalah seburuk-buruk tempat kembali.

 

إِنَّ الَّذينَ تَوَفّاهُمُ المَلائِكَةُ ظالِمي أَنفُسِهِم

Sesungguhnya orang-orang yang diambil nyawanya oleh malaikat semasa mereka sedang menganiaya diri sendiri

Ini adalah tentang orang Islam yang mati dalam hal keadaan mereka yang menzalimi diri mereka kerana tidak mengamalkan Islam dengan sepenuhnya. Ini adalah kerana mereka tinggal di negara kafir yang menghalang mereka dari mengamalkan Islam. Mereka jadi begitu kerana mereka tidak berhijrah ke negara Islam. Sedangkan mereka mampu untuk berhijrah. Dan mereka dicabut nyawa oleh malaikat maut dalam keadaan begitu.

 

قالوا فيمَ كُنتُم

mereka ditanya oleh malaikat dengan berkata: “Apakah keadaan kamu sebelum ini?”

Masa malaikat cabut nyawa mereka, malaikat tanya mereka, mereka dalam agama mana? Sebab banyak hukum Tuhan mereka tak buat sebab tak dapat buat. Dah tak nampak macam orang Islam pula.

 

قالوا كُنّا مُستَضعَفينَ فِي الأَرضِ

Mereka menjawab: “Kami dahulu adalah orang-orang yang tertindas di bumi”. 

Mereka kata mereka golongan yang tertindas di bumi kafir. Sebab itu mereka tidak dapat mengamalkan ajaran Islam dengan sempurna.

 

قالوا أَلَم تَكُن أَرضُ اللَّهِ واسِعَةً

Malaikat bertanya lagi: “Tidakkah bumi Allah itu luas, 

Selepas mereka menjawap macam itu, para malaikat tanya balik: Kenapa buat alasan?  Bukankah bumi Allah ini luas?

 

فَتُهاجِروا فيها

yang membolehkan kamu berhijrah dengan bebas padanya?”

Bila bumi ini luas, bukankah kamu boleh hijrah? Pergilah ke negara Islam, senang nak amal agama. Kalau pada zaman Nabi dulu, mereka sepatutunya hijrah ke Madinah, kerana Madinah dekat sahaja. Jangan beri alasan susah pula nak hijrah kerana semua yang hijrah itu susah belaka.

 

فَأُولٰئِكَ مَأواهُم جَهَنَّمُ

Maka orang-orang yang sedemikian itu keadaannya, tempat akhir mereka ialah neraka jahanam,

Mereka tetap kena hukum dengan dimasukkan ke dalam neraka. Alasan mereka yang mereka ditindas di negara kafir itu sampai tidak boleh mengamalkan Islam dengan sempurna tidak laku dan tidak diterima.

Mereka tidak boleh guna alasan yang kena buat perkara salah kerana ikut penduduk setempat. Sebagai contoh, dalam zaman kita sekarang, katakanlah kita solat jemaah di masjid dan jemaah buat ‘salam keliling’ selepas solat jemaah itu. Jangan pula kita buat sekali dan kemudian beri alasan kena ikut sebab ramai yang buat. Kenapa nak ikut perkara yang bidaah? Kerana kalau kita tak buat pun, tidaklah kena pukul atau kena bunuh, bukan? Habis kuat pun mereka yang jahil akan jeling kita dan itu tidaklah memberi bekas dan cedera kepada kita, bukan?

Oleh itu, ayat ini tentang mereka yang tidak boleh amalkan hukum kerana ada halangan dari orang kawasan itu.

 

وَساءَت مَصيرًا

dan neraka jahanam itu adalah seburuk-buruk tempat kembali.

Mereka akhirnya akan dimasukkan ke dalam neraka dan ianya adalah tempat yang paling buruk.

 


 

Ayat 98: Ada yang memang tidak boleh untuk meninggalkan tempat mereka menuju ke negara Islam. Ayat ini adalah tentang mereka yang ada alasan.

إِلَّا المُستَضعَفينَ مِنَ الرِّجالِ وَالنِّساءِ وَالوِلدانِ لا يَستَطيعونَ حيلَةً وَلا يَهتَدونَ سَبيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Except for the oppressed among men, women, and children who cannot devise a plan nor are they directed to a way1 –

  • They are prevented by circumstances beyond their control.

MALAY

Kecuali orang-orang yang lemah (lagi uzur) dari kaum lelaki dan perempuan serta kanak-kanak, yang tidak berdaya upaya mencari helah (untuk melepaskan diri) dan tidak pula mengetahui sesuatu jalan (untuk berhijrah).

 

إِلَّا المُستَضعَفينَ مِنَ الرِّجالِ وَالنِّساءِ وَالوِلدانِ

Kecuali orang-orang yang lemah (lagi uzur) dari kaum lelaki dan perempuan serta kanak-kanak, 

Mereka lemah dari segi fizikal untuk berhijrah. Mereka tidak boleh meloloskan diri atau pergi sendiri ke negara Islam meninggalkan negara kafir.

 

لا يَستَطيعونَ حيلَةً

yang tidak berdaya upaya mencari helah

Mereka tidak mampu untuk mencari helah – tidak ada kemampuan untuk mencari jalan keluar. Tidak ada orang yang boleh bawa mereka pergi.

 

وَلا يَهتَدونَ سَبيلًا

dan tidak pula mengetahui sesuatu jalan

Ataupun mereka pun tidak tahu nak pergi ke mana. Tempat lain pun sama sahaja, akan kena tindas juga.

Oleh kerana mereka itu tidak mampu untuk keluar dari negara kafir itu, maka mereka ada alasan yang akan diterima oleh Allah.

Macam negara kita ini masih lagi selamat, tidak perlu pergi ke mana-mana. Memang ramai yang buat bidaah, tapi kita tidak perlu ikut mereka. Tidak membahayakan pun kalau kita tidak ikut pun – kena jegil mata dan kena kutuk sahaja – itu biasalah datang mereka yang jahil – dan jangan kita takut dengan orang yang jahil. Tetapi, kalau penduduk negara  ini paksa kita buat bidaah dan syirik, kita boleh pergi ke tempat lain. Ataupun kalau pemimpin negara ini paksa kita buat benda bidaah dan syirik, maka kita kena tinggalkan. Tapi pemimpin negara ini adalah ahli politik dan mereka tidak campur dalam urusan agama. Mereka hanya menggunakan agama untuk kepentingan mereka sahaja. Kalau ada orang yang ikut sunnah, mereka akan biarkan sahaja kerana mereka tidak mahu hilang undi dari puak Sunnah pula nanti.

 


 

Ayat 99:

فَأُولٰئِكَ عَسَى اللَّهُ أَن يَعفُوَ عَنهُم ۚ وَكانَ اللَّهُ عَفُوًّا غَفورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

For those it is expected that Allāh will pardon them, and Allāh is ever Pardoning and Forgiving.

MALAY

Maka mereka (yang demikian sifatnya), mudah-mudahan Allah maafkan mereka. Dan (ingatlah), Allah Maha Pemaaf, lagi Maha Pengampun.

 

فَأُولٰئِكَ عَسَى اللَّهُ أَن يَعفُوَ عَنهُم

Maka mereka (yang demikian sifatnya), mudah-mudahan Allah maafkan mereka.

Mudah-mudahan Allah akan ampun mereka. Maknanya, belum tentu Allah akan maafkan lagi ni. Tapi memang sudah ada alasan yang kukuh. Kalau mereka mampu, Allah tak beri ampun.

Ada juga yang mengatakan lafaz عَسَى bermaksud ‘pasti’. Pasti Allah akan ampunkan.

 

وَكانَ اللَّهُ عَفُوًّا غَفورًا

Allah Maha Pemaaf, lagi Maha Pengampun.

Allah ingatkan kita dengan SifatNya yang Maha Beri Maaf dan Maha Mengampun. Jadi, ada kemungkinan Allah akan ampunkan.

 


 

Ayat 100: Ini adalah ayat targhib kepada hijrah. Allah beri dorongan kepada manusia untuk jihad kepada tempat yang lebih baik. Ini penting kerana dalam fikiran manusia, hijrah itu tentu susah. Memang bukan senang nak berpindah dari tempat yang kita sudah biasa duduk ke tempat yang belum tentu lagi. Sudahlah jauh, nanti sampai ke sana, tidak tahu apa yang akan terjadi. Dalam ayat ini, Allah hendak beritahu kelebihan hijrah. Agama akan selamat, dan dunia pun akan selamat juga. Asalkan hijrah kerana agama sahaja, Allah akan beri kemudahan dan kebaikan dan ini adalah janji Dia.

Apa yang hendak dirisaukan sangat tentang berpindah tempat? Orang lain selalu sahaja berpinda kerana hendak cari rezeki dan tidak ada masalah pun. Oleh itu, dalam fikiran kita, kita kena tahu yang bukan ada masalah sangat nak pindah. Dah banyak dah yang orang yang hijrah kerana hendak mencari kesenangan dunia. Sekarang Allah suruh hijrah kerana agama, dan itu adalah lebih baik dari hijrah kerana dunia.

۞ وَمَن يُهاجِر في سَبيلِ اللَّهِ يَجِد فِي الأَرضِ مُراغَمًا كَثيرًا وَسَعَةً ۚ وَمَن يَخرُج مِن بَيتِهِ مُهاجِرًا إِلَى اللَّهِ وَرَسولِهِ ثُمَّ يُدرِكهُ المَوتُ فَقَد وَقَعَ أَجرُهُ عَلَى اللَّهِ ۗ وَكانَ اللَّهُ غَفورًا رَحيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And whoever emigrates for the cause of Allāh will find on the earth many [alternative] locations and abundance. And whoever leaves his home as an emigrant to Allāh and His Messenger and then death overtakes him – his reward has already become incumbent upon Allāh. And Allāh is ever Forgiving and Merciful.

MALAY

Dan sesiapa yang berhijrah pada jalan Allah (untuk membela dan menegakkan Islam), nescaya ia akan dapati di muka bumi ini tempat berhijrah yang banyak dan rezeki yang makmur; dan sesiapa yang keluar dari rumahnya dengan tujuan berhijrah kepada Allah dan RasulNya, kemudian ia mati (dalam perjalanan), maka sesungguhnya telah tetap pahala hijrahnya di sisi Allah. Dan (ingatlah) Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

 

وَمَن يُهاجِر في سَبيلِ اللَّهِ

Dan sesiapa yang berhijrah pada jalan Allah

Iaitu mereka yang berhijrah untuk agama mereka – untuk menyelamatkan agama mereka. Kerana kalau di tempat asal mereka, mereka tidak dapat mengamalkan agama Islam dengan sempurna, maka mereka wajib untuk meninggalkan tempat mereka dan pergi ke tempat yang aman untuk mengamalkan agama Islam.

 

يَجِد فِي الأَرضِ مُراغَمًا كَثيرًا وَسَعَةً

nescaya ia akan dapati di muka bumi ini tempat berhijrah yang banyak dan rezeki yang makmur; 

Kalau mereka berniat dan berusaha untuk hijrah kerana menjaga agama, Allah akan bantu mereka. Nescaya mereka akan jumpa tempat tinggal yang sangat banyak untuk diduduki. Malahan Allah boleh bagi tempat yang lebih luas dari tempat asal dia. Dan juga dia akan dapati kelapangan rezeki.

Tidak ada sesiapa yang pernah kecewa dari janji Allah ini. Nabi Ibrahim telah berhijrah dari Iraq ke Syiria, tempat yang lebih baik; Nabi Musa dan Bani Israil telah berhijrah dari Mesir ke tempat yang lebih baik; dan Nabi Muhammad dan para Sahabat juga telah berhijrah dari Mekah ke Madinah yang kita pun tahu tempat yang lebih baik untuk mereka untuk mengembangkan agama Islam.

 

وَمَن يَخرُج مِن بَيتِهِ مُهاجِرًا إِلَى اللَّهِ وَرَسولِهِ

dan sesiapa yang keluar dari rumahnya dengan tujuan berhijrah kepada Allah dan RasulNya,

Ini mengajar kita bahawa hijrah yang dikehendaki adalah kerana Allah dan kerana hendak mengikut sunnah Rasulullah. Kena betulkan niat – bukannya kerana mencari harta, bukannya kerana hendak menyelamatkan diri dari kesalahan yang telah dilakukan di tempat asal atau apa-apa sahaja sebab yang bukan kerana agama.

 

ثُمَّ يُدرِكهُ المَوتُ

kemudian ia mati

Kemudian dia mati, tidak sempat sampai ke destinasinya; tidak sempat sampai ke negara Islam; tidak sempat sampai ke tempat yang dia boleh nak amalkan Islam itu. Semuanya dalam taqdir Allah, Allah yang tetapkan dia tidak sampai.

Kalau tak sempat sampai pun tidak mengapa. Asalkan keluar dari rumah sahaja.

 

فَقَد وَقَعَ أَجرُهُ عَلَى اللَّهِ

maka sesungguhnya telah tetap pahala hijrahnya di sisi Allah. 

Walaupun dia tidak sempat sampai ke destinasi, tapi sudah pasti dia akan dapat pahala dari Allah. Ini juga janji yang dia akan pasti selamat di akhirat. Kerana dia telah melakukan usahanya. Allah hanya hendak lihat usaha sahaja, bukan kejayaan.

Daripada Abu Said al-Khudri r.a., bahawa Nabiyullah SAW bersabda: “Sebelum zaman kamu ini, pernah ada seorang lelaki yang telah membunuh seramai 99 (sembilan puluh Sembilan) orang manusia, kemudian dia bertanyakan mengenai perkara itu kepada seorang yang paling alim pada zaman itu. Selepas ditunjukkan kepadanya seorang rahib (pendeta). Dia pun berjumpa rahib tersebut. Dia memberitahu: “Aku telah membunuh seramai sembilan puluh sembilan orang manusia, adakah taubatku masih diterima?” Rahib tersebut menjawab: “Tidak!”

Mendengar jawapan itu, dia tidak puas hati, terus naik marah lalu membunuh rahib tersebut dan genaplah jumlah seratus orang manusia yang telah dibunuhnya.

Namun niatnya ingin bertaubat tetap teguh. Tanpa putus asa dia mencari lagi seseorang yang paling alim pada zaman itu. Kemudian lalu ditunjukkan kepadanya seorang yang alim, dia terus berjumpa orang alim tersebut dan berkata: “Aku telah membunuh seramai seratus orang manusia. Adakah taubatku masih diterima?”

Orang alim tersebut menjawab: “Ya! Siapakah yang menghalang seseorang dari bertaubat?”

“Sekarang, pergilah kamu ke tempat ini dan ini, kerana di sana terdapat ramai orang yang beribadah kepada Allah. Kamu beribadatlah kepada Allah bersama mereka dan jangan pulang ke tempat kamu kerana tempatmu itu adalah tempat yang teruk.”sambung orang alim itu lagi.

Lelaki tersebut beredar menuju ke tempat yang dinyatakan. Ketika berada di pertengahan jalan, tiba-tiba maut datang menjemputnya dan dia pun meninggal dunia.

Melihat kejadian itu, menyebabkan Malaikat pembawa rahmat dan Malaikat Azab (malaikat yang ditugaskan menyeksa) bertelingkah mengenainya.

Malaikat Rahmat berkata: “Dia datang dalam keadaan sudah bertaubat dan menghadapkan hatinya secara ikhlas kepada Allah.”

Manakala Malaikat Azab pula berkata: “Benar, namun dia tidak pernah melakukan kebaikan.”

Lalu datanglah malaikat lain yang menyerupakan dirinya dalam bentuk manusia. Lalu dia menjadikan dirinya sebagai pemisah antara malaikat-malaikat yang berselisih tadi, iaitu dijadikan hakim pemutusnya untuk mengadili pertengkaran mereka dan untuk menetapkan mana yang betul.

Malaikat itu berkata, “Kalau begitu, ukurlah jarak kamu. Jarak di antara dua tempat, dari sini ke tempat yang ditinggalkan lelaki ini dan ke tempat yang hendak ditujunya; ke tempat mana yang lebih dekat, bererti dialah yang berhak ke atas orang ini.”

Kedua-dua malaikat tersebut lalu sama-sama mengukur dan setelah di ukur, ternyata mereka dapati kedudukan mayat lelaki tersebut lebih hampir dengan tempat tujuannya untuk melaksanakan taubat iaitu tempat yang dihuni oleh orang-orang soleh, beerti ia termasuk di kalangan mereka. Maka akhirnya, lelaki tersebut berhak diambil oleh Malaikat Rahmat.”

(Hadis Riwayat Muttafaq Alaih)

 

وَكانَ اللَّهُ غَفورًا رَحيمًا

Dan (ingatlah) Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Allah akan ampunkan segala dosa dia. Dan Allah akan beri rahmat kepada mereka.

 


 

Ayat 101: Ini adalah hukum ke-10. Iaitu apabila hendak solat dalam musafir. Sebelum ini telah disebut tentang jihad dan juga Hijrah. Kedua-duanya tentu melibatkan perjalanan yang jauh. Perjalanan yang jauh tentulah menyusahkan, tambahan lagi kalau di dalam waktu peperangan, kerana dalam perang, ada ketakutan dalam hati yang pihak musuh boleh serang bila-bila.

Ada keringanan dalam ibadat semasa kita di dalam musafir dan Allah beri keringanan ini kepada sesiapa yang bersusah payah bermusafir dalam menegakkan tauhid. Kalau sampai berperang dengan musuh, akan lebih ringan lagi. Maknanya, dalam apa keadaan pun, solat tidak boleh ditinggalkan, tapi boleh diringankan.

Contoh, kalau musafir kerana Allah, solat yang empat sudah jadi dua rakaat. Kalau musuh di depan, sampai boleh solat sambil berjalan atau bergerak apa sahaja.

وَإِذا ضَرَبتُم فِي الأَرضِ فَلَيسَ عَلَيكُم جُناحٌ أَن تَقصُروا مِنَ الصَّلاةِ إِن خِفتُم أَن يَفتِنَكُمُ الَّذينَ كَفَروا ۚ إِنَّ الكافِرينَ كانوا لَكُم عَدُوًّا مُبينًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when you travel throughout the land, there is no blame upon you for shortening the prayer,1 [especially] if you fear that those who disbelieve may disrupt [or attack] you.2 Indeed, the disbelievers are ever to you a clear enemy.

  • The four rak‘ah prayers are shortened to two rak‘ahs.
  • The example of the Prophet () and his companions illustrates that fear is not a condition for this allowance, merely travel.

MALAY

Dan apabila kamu musafir di muka bumi, maka kamu tidaklah berdosa “mengqasarkan” (memendekkan) sembahyang jika kamu takut diserang oleh orang-orang kafir. Sesungguhnya orang-orang kafir itu adalah musuh yang amat nyata bagi kamu.

 

وَإِذا ضَرَبتُم فِي الأَرضِ

Dan apabila kamu musafir di muka bumi,

Musafir ini banyak jenis. Ada musafir untuk menegakkan agama Allah (dakwah) dan ada musafir yang biasa. Asal nama musafir sahaja, hukum yang akan disebutkan dalam ayat ini akan terpakai.

 

فَلَيسَ عَلَيكُم جُناحٌ أَن تَقصُروا مِنَ الصَّلاةِ

maka kamu tidaklah berdosa “mengqasarkan” (memendekkan) sembahyang

Apabila dalam musafir, kita boleh qasar solat jadi pendek. Iaitu solat yang empat rakaat jadi dua rakaat. Solat yang selain dari itu tidak ada Qasar. Jangan pula qasarkan solat subuh dua rakaat jadi satu rakaat pula; atau solat maghrib jadi satu setengah rakaat pula.

Solat Qasar adalah ‘hadiah’ yang telah diberikan oleh Allah, maka kita hendaklah melakukannya. Sabda Rasullah SAW  maksudnya:

“Sesungguhnya Allah suka dilaksanakan rukhsah (keringanan) yang diberikan olehNya seperti Allah membenci  dilakukan maksiat kepadaNya”. (Hadis riwayat Ahmad).

 

إِن خِفتُم أَن يَفتِنَكُمُ الَّذينَ كَفَروا

jika kamu takut diserang oleh orang-orang kafir. 

Dalam ayat ini, seperti kemudahan ini diberikan jikalau bimbang diserang oleh musuh kafir. Tetapi, dalam perbuatan Nabi dan sahabat, kita boleh lihat bagaimana syarat ini bukan sahaja dalam keadaan takut, malah boleh dilakukan dalam keadaan aman juga, asalkan dalam musafir.

Ya’laa bin Umayyah berkata: Aku pernah bertanya kepada Umar al-Khattab radiallahu-anhu berkenaan firman Allah – “maka kamu tidaklah berdosa mengqasarkan (memendekkan) sembahyang jika kamu takut diserang oleh orang-orang kafir” ; sedangkan pada masa sekarang manusia telahpun berada dalam keadaan aman.

Umar menjawab: Aku sendiri pernah merasa hairan juga seperti kamu, oleh itu aku telah bertanya kepada Rasulullah sallallahu-alaihi-wasallam tentang hal ini lalu beliau bersabda: Itu adalah sedeqah yang diberikan oleh Allah Azza wa Jalla kepada kalian, maka terimalah sedekahNya itu. Maksud hadith riwayat Imam Muslim, Tirmizi, Ibnu Majah dan Abu Daud, Sunan Abu Daud

Jadi, kalau kita tidak mengqasar solat, ianya seperti kita tidak suka dengan pemberidan dari Allah itu. Malangnya, ramai yang tidak mengqasar solat mereka kerana tidak faham anjuran ini. Mereka rasa macam tidak perlu untuk mengqasar solat kerana mereka rasa tidak susah dalam perjalanan mereka. Tidak kurang juga yang tidak qasar kerana tidak tahu ‘lafaz niat’nya. Ini adalah kerana masyarakat kita telah diajar, kena lafaz niat dalam solat dan lafaz niat itu susah pula. Sampaikan mereka yang tidak menghafalnya, rasa baik mereka solat penuh sahaja. Ini adalah salah sekali. Tidak ada lafaz niat dalam solat dan mereka yang mengajarkan perkara itu telah menyusahkan umat dan telah menyebabkan ada amal ibadat yang tidak dilakukan oleh manusia.

 

 إِنَّ الكافِرينَ كانوا لَكُم عَدُوًّا مُبينًا

Sesungguhnya orang-orang kafir itu adalah musuh yang amat nyata bagi kamu.

Mereka adalah musuh kita kerana mereka menentang agama Allah.

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


 

Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Posted in Surah 004: an-Nisa | Tagged , , , , | Leave a comment

Tafsir Surah an-Nisa Ayat 92 – 94 (Hukum terbunuh orang Islam)

Ayat 92: Ini adalah hukum ketujuh. Ianya tentang jikalau terbunuh orang Islam. Sepatutnya tidak ada pembunuhan orang Islam kerana patutnya bunuh orang kafir sahaja kerana nyawa mereka halal. Ini adalah kerana mereka telah melakukan syirik dan tidak perlu dihormati.

Oleh kerana tidak boleh bunuh orang Islam, maka kalau bunuh orang Islam pun, itu terjadi kerana tak sengaja sahaja. Apabila ini berlaku, ada tiga jalan penyelesaian. Kalau bunuh dengan sengaja, hukum itu telah ada dalam surah Baqarah tentang hukum Qisas.

وَمَا كَانَ لِمُؤْمِنٍ أَن يَقْتُلَ مُؤْمِنًا إِلَّا خَطَأً وَمَن قَتَلَ مُؤْمِنًا خَطَأً فَتَحْرِيرُ رَقَبَةٍ مُّؤْمِنَةٍ وَدِيَةٌ مُّسَلَّمَةٌ إِلَىٰ أَهْلِهِ إِلَّا أَن يَصَّدَّقُوا فَإِن كَانَ مِن قَوْمٍ عَدُوٍّ لَّكُمْ وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَتَحْرِيرُ رَقَبَةٍ مُّؤْمِنَةٍ وَإِن كَانَ مِن قَوْمٍ بَيْنَكُمْ وَبَيْنَهُم مِّيثَاقٌ فَدِيَةٌ مُّسَلَّمَةٌ إِلَىٰ أَهْلِهِ وَتَحْرِيرُ رَقَبَةٍ مُّؤْمِنَةٍ فَمَن لَّمْ يَجِدْ فَصِيَامُ شَهْرَيْنِ مُتَتَابِعَيْنِ تَوْبَةً مِّنَ اللَّهِ وَكَانَ اللَّهُ عَلِيمًا حَكِيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And never is it for a believer to kill a believer except by mistake. And whoever kills a believer by mistake – then the freeing of a believing slave and a compensation payment [diyah] presented to his [i.e., the deceased’s] family [is required], unless they give [up their right as] charity. But if he [i.e., the deceased] was from a people at war with you and he was a believer – then [only] the freeing of a believing slave; and if he was from a people with whom you have a treaty – then a compensation payment presented to his family and the freeing of a believing slave. And whoever does not find [one or cannot afford to buy one] – then [instead], a fast for two months consecutively,1 [seeking] acceptance of repentance from Allāh.2 And Allāh is ever Knowing and Wise.

  • Uninterrupted except when there is an Islāmically valid reason, as in Ramadhān.
  • An accidental death usually results from some degree of negligence or error for which the believer feels the need to repent.

MALAY

Dan tidak harus sama sekali bagi seseorang mukmin membunuh seorang mukmin yang lain, kecuali dengan tidak sengaja. Dan sesiapa yang membunuh seorang mukmin dengan tidak sengaja, maka (wajiblah ia membayar kaffarah) dengan memerdekakan seorang hamba yang beriman serta membayar “diah” (denda ganti nyawa) yang diserahkan kepada ahlinya (keluarga si mati), kecuali jika mereka sedekahkan (memaafkannya). Tetapi jika ia (yang terbunuh dengan tidak sengaja) dari kaum (kafir) yang memusuhi kamu, sedang ia sendiri beriman, maka (wajiblah si pembunuh membayar kaffarah sahaja dengan) memerdekakan seorang hamba yang beriman. Dan jika ia (orang yang terbunuh dengan tidak sengaja itu) dari kaum (kafir) yang ada ikatan perjanjian setia di antara kamu dengan mereka, maka wajiblah membayar “diah” (denda ganti nyawa) kepada keluarganya serta memerdekakan seorang hamba yang beriman. Dalam pada itu, sesiapa yang tidak dapat (mencari hamba yang akan dimerdekakannya), maka hendaklah ia berpuasa dua bulan berturut-turut; (hukum yang tersebut) datangnya dari Allah untuk menerima taubat (membersihkan diri kamu). Dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.

 

وَمَا كَانَ لِمُؤْمِنٍ أَن يَقْتُلَ مُؤْمِنًا إِلَّا خَطَأً

Dan tidak harus sama sekali bagi seseorang mukmin membunuh seorang mukmin yang lain, kecuali dengan tidak sengaja.

Tidak patut seorang Mukmin membunuh orang Mukmin lain, melainkan tidak sengaja. Mungkin terlanggar orang semasa memandu, tertembah semasa berburu dan sebagainya. Macam-macam boleh terjadi. Ini adalah perkara yang tidak dapat dijangka. Tapi kenalah kita berhati-hati kerana kesannya amat berat sekali.

 

 وَمَن قَتَلَ مُؤْمِنًا خَطَأً فَتَحْرِيرُ رَقَبَةٍ مُّؤْمِنَةٍ

Dan sesiapa yang membunuh seorang mukmin dengan tidak sengaja, maka wajiblah ia memerdekakan seorang hamba yang beriman

Kaffarah pertama yang perlu dipenuhi adalah memerdekakan hamba yang beriman

 

وَدِيَةٌ مُّسَلَّمَةٌ إِلَىٰ أَهْلِهِ

serta membayar “diah” (denda ganti nyawa) yang diserahkan kepada ahlinya (keluarga si mati),

dan selain dari membebaskan hamba yang mukmin, kena bayar diyat. Jumlah yang perlu dibayar adakan ikut ketetapan. Itu maksud مُّسَلَّمَةٌ. Dalam Sunan An-Nasa’i, diriwayatkan bahwa Nabi –shallallah ‘alaih wa sallam– menulis dalam surat baginda:

فِي النَّفْسِ مِئَةٌ مِنَ الإِبِلِ

Diyat nyawa adalah seratus ekor unta.”

Ibnu Hibban dan al-Hakim menghukumi sahih hadis ini, dan Al-Albani melemahkannya. Namun kandungan hadis ini disepakati oleh seluruh ulama, sebagaimana dinukil oleh  Imam Syafi’i, Ibnul Mundzir, dan Ibnu Abdil Barr (Al-Umm, 12:379 , Al-Isyraf, 2:133, dan At-Tamhid 17:381).

 

Diyat untuk muslimah adalah separuh dari diyat untuk lelaki yang terbunuh, yakni lima puluh ekor.  Jika tidak ada unta, diyat boleh dibayar dengan jumlah wang senilai seratus ekor unta.

Dan kalau dengan pembunuhan yang disengaja, diyatnya ditanggung oleh yang membunuh, tetapi pembayaran diyat pembunuhan yang tidak sengaja ini ditanggung oleh ahli waris yang membunuh, iaitu keluarga dari pihak ayah, dan boleh dibayar secara ansuran selama tiga tahun. Mereka ini dikenali sebagai al-aqilah dalam syariat.

Kenapa pula mereka yang nampaknya macam tidak ada kena mengena kena membayar atas kesalahan orang lain pula? Kenapa ahli keluarganya yang kena bayar? Ini adalah kerana merekalah yang bertanggungjawab untuk menjaga dan mengawal mereka yang dibawah selaan mereka dari melakukan kesilapan membunuh orang. Dan apabila mereka telah terpaksa membayar, tentulah mereka akan lebih berhati-hati dalam menjaga orang itu selepas kejadian itu. Kerana kalau tidak, merekalah nanti yang kena bayar lagi.

Diyat itu dibayar kepada keluarga waris yang terbunuh. Jikalau dia tidak ada waris, maka wang diyat itu perlu diberi kepada BaitulMal.

 

إِلَّا أَن يَصَّدَّقُوا

kecuali jika mereka sedekahkan (memaafkannya). 

Ahli keluarga boleh beri maaf dengan tidak perlu bayar atau mereka boleh beri pengurangan (diskaun).

Ini adalah hukum yang pertama – jika bunuh orang Islam (tidak sengaja) dalam negara Islam.

 

فَإِن كَانَ مِن قَوْمٍ عَدُوٍّ لَّكُمْ وَهُوَ مُؤْمِنٌ

Tetapi jika ia dari kaum (kafir) yang memusuhi kamu, sedang ia sendiri beriman, 

Sekiranya yang terbunuh itu orang Islam yang keluarga dia kafir harbi atau kaum mereka kafir harbi,

 

فَتَحْرِيرُ رَقَبَةٍ مُّؤْمِنَةٍ

maka (wajiblah si pembunuh membayar kaffarah sahaja dengan) memerdekakan seorang hamba yang beriman. 

Kalau mereka dari keluarga kafir harbi, kena merdekakan hamba beriman sahaja. Tidak ada diyat kerana tidak boleh beri wang kepada mereka kerana mereka akan guna wang itu untuk serang kita balik.

Jadi, ini adalah hukum kedua – lelaki mukmin yang terbunuh itu dari keluarga Kafir Harbi. Kafir Harbi adalah kaum kafir yang sedang dalam peperangan dengan orang Islam ataupun yang bermusuh dengan orang Islam.

 

وَإِن كَانَ مِن قَوْمٍ بَيْنَكُمْ وَبَيْنَهُم مِّيثَاقٌ

Dan jika ia (orang yang terbunuh dengan tidak sengaja itu) dari kaum (kafir) yang ada ikatan perjanjian setia di antara kamu dengan mereka, 

Ini pula jikalau yang terbunuh itu dari keluarga orang kafir yang ada perjanjian damai.

 

فَدِيَةٌ مُّسَلَّمَةٌ إِلَىٰ أَهْلِهِ وَتَحْرِيرُ رَقَبَةٍ مُّؤْمِنَةٍ

maka wajiblah membayar “diah” (denda ganti nyawa) kepada keluarganya serta memerdekakan seorang hamba yang beriman. 

Kena bayar diyat dan merdekakan hamba yang mukmin. Boleh diberikan diyat kepada mereka kerana duit itu tidak digunakan untuk serang umat Islam kerana ada perjanjian antara mereka dan negara Islam.

 

فَمَن لَّمْ يَجِدْ فَصِيَامُ شَهْرَيْنِ مُتَتَابِعَيْنِ

Sesiapa yang tidak dapat (mencari hamba yang akan dimerdekakannya), maka hendaklah ia berpuasa dua bulan berturut-turut;

Kalau tiada hamba, seperti zaman sekarang tentu tidak boleh nak cari hamba untuk dibebaskan, maka kena puasa dua bulan berturut-turut. Kalau dia berhenti puasa pada mana-mana hari (tanpa sebab seperti sakit), maka dia kena mengulangkan puasa itu semula dari hari pertama.

 

تَوْبَةً مِّنَ اللَّهِ وَكَانَ اللَّهُ عَلِيمًا حَكِيمًا

datangnya dari Allah untuk menerima taubat

Hukum yang telah diberikan di atas adalah sebagai tanda kita bertaubat kepada Allah. Itulah cara untuk bertaubat.

 


 

Ayat 93: Sebelum ini tentang hukum kalau bunuh orang Mukmin lain tanpa sengaja. Kalau sengaja pula?

وَمَن يَقْتُلْ مُؤْمِنًا مُّتَعَمِّدًا فَجَزَاؤُهُ جَهَنَّمُ خَالِدًا فِيهَا وَغَضِبَ اللَّهُ عَلَيْهِ وَلَعَنَهُ وَأَعَدَّ لَهُ عَذَابًا عَظِيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But whoever kills a believer intentionally – his recompense is Hell, wherein he will abide eternally, and Allāh has become angry with him and has cursed him and has prepared for him a great punishment.

MALAY

Dan sesiapa yang membunuh seorang mukmin dengan sengaja, maka balasannya ialah neraka jahanam, kekal ia di dalamnya, dan Allah murka kepadanya, dan melakanatkannya serta menyediakan baginya azab seksa yang besar.

 

وَمَن يَقْتُلْ مُؤْمِنًا مُّتَعَمِّدًا فَجَزَاؤُهُ جَهَنَّمُ خَالِدًا فِيهَا

Dan sesiapa yang membunuh seorang mukmin dengan sengaja, maka balasannya ialah neraka jahanam, kekal ia di dalamnya,

Kalau bunuh orang mukmin lain dengan sengaja, orang yang membunuh itu jadi murtad dan kekal dia dalam neraka. Lihatlah begitu punya teruk sekali hukuman yang ditetapkan oleh Allah.

 

وَغَضِبَ اللَّهُ عَلَيْهِ

dan Allah murka kepadanya, 

Allah tambah lagi dengan mengatakan yang Dia murka kepada orang itu. Murka Allah tidak sama dengan murka manusia.

 

وَلَعَنَهُ

dan melakanatkannya

Dan Allah kata lagi, Dia melaknat orang itu.

 

وَأَعَدَّ لَهُ عَذَابًا عَظِيمًا

serta menyediakan baginya azab seksa yang besar.

Lihatlah bagaimana Allah menyebut hukuman yang bertimpa-timpa. Memang marah sungguh Allah dengan orang yang membunuh orang mukmin lain dengan sengaja. Malangnya orang Islam sekarang macam tak kisah dengan ancaman ini. Ataupun mereka sendiri tidak tahu langsung kerana tidak pernah belajar tentangnya. Selalu kita dengar pembunuhan terjadi merata-rata.

Nota: Jumhur ulama kata, kalau orang yang membunuh itu rasa halal membunuh orang Islam lain, maka dia akan kekal dalam neraka. Tapi kalau bunuh kerana nafsu, dalam dia tahu yang itu adalah salah dan berdosa besar, dia akan duduk lama dalam neraka. Ulama yang berpendapat begitu kerana pada mereka, seorang mukmin tidak akan kekal di neraka kerana mereka kata yang kekal dalam neraka adalah yang syirik sahaja. Allahu a’lam.

Nisaa 86-93


 

Ayat 94: Ini adalah hukum kelapan. Ianya mengajar kita untuk berhati dalam membuat keputusan membunuh orang lain. Jangan sampai terbunuh orang yang tidak patut dibunuh. Kita telah belajar sebelum ini bahawa membunuh orang Islam adalah kesalahan yang amat besar. Oleh itu, apabila berperang, tentunya terjadi banyak pembunuhan. Dalam hal itu, kenalah berhati-hati, jangan sampai terbunuh orang Islam pula. Kena pastikan dulu samada orang itu Islam atau tidak. Kalau ada tanda dia seorang Islam, janganlah bertindak membunuh dia. Lihatlah satu kisah seorang sahabat:

Usamah bin Zaid Radhiallahu Anhu berkata: Rasulullah saw mengutus kami ke Huraqah pada suku Juhainah, ketika kami sampai disana, Kami terus menyerbu. Tiba-tiba aku dan seorang Sahabat Anshar bertemu dengan seorang dari mereka. Maka ketika kami telah mengepungnya, ia berkata “LA ILAHA ILLALLAH”. Maka shahabatku orang Anshar itu menyuruhku menghentikan (tidak membunuhnya), tetapi aku terus menikamnya dengan tombakku sehinggalah ia mati. Dan Tatakala kami telah kembali ke Madinah, berita itu telahpun sampai kepada Rasulullah saw, maka Rasulullah saw bertanya “Apakah sesudah ia mengucapkan “LA ILAHA ILLALLAH”, masih juga engkau membunuhnya?” jawabku: ” Ya Rasulullah, ia berkata Seperti itu mungkin hanya kerana takut kepada Senjataku”. Bersabda Nabi Saw: “Apakah sudah kau belah dadanya ? sehingga engkau ketahui dengan jelas, apakah ia berkata kerana takut dengan senjatamu atau tidak? .”

Usamah bin Zaid sangat menyesal dengan kejadian itu. Ini adalah pengajaran kepada kita supaya jangan senang-senang mengambil keputusan untuk membunuh orang lain yang ada ciri-ciri keislaman padanya.

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا إِذا ضَرَبتُم في سَبيلِ اللَّهِ فَتَبَيَّنوا وَلا تَقولوا لِمَن أَلقىٰ إِلَيكُمُ السَّلامَ لَستَ مُؤمِنًا تَبتَغونَ عَرَضَ الحَياةِ الدُّنيا فَعِندَ اللَّهِ مَغانِمُ كَثيرَةٌ ۚ كَذٰلِكَ كُنتُم مِن قَبلُ فَمَنَّ اللَّهُ عَلَيكُم فَتَبَيَّنوا ۚ إِنَّ اللَّهَ كانَ بِما تَعمَلونَ خَبيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, when you go forth [to fight] in the cause of Allāh, investigate; and do not say to one who gives you [a greeting of] peace, “You are not a believer,”1 aspiring for the goods of worldly life; for with Allāh are many acquisitions. You [yourselves] were like that before; then Allāh conferred His favor [i.e., guidance] upon you, so investigate. Indeed Allāh is ever, with what you do, Acquainted.
  • Do not assume that he pretends Islām merely in order to save himself, for he may be sincere in faith.

MALAY

Wahai orang-orang yang beriman, apabila kamu pergi (berperang) pada jalan Allah (untuk membela Islam), maka hendaklah kamu menyelidik (apa jua perkara dengan sebaik-baiknya), dan janganlah kamu (terburu-buru) mengatakan kepada orang yang menunjukkan kepada kamu sikap damai (dengan memberi salam atau mengucap dua Kalimah Syahadat): “Engkau bukan orang yang beriman” (lalu kamu membunuhnya) dengan tujuan hendak (mendapat harta bendanya yang merupakan) harta benda kehidupan dunia (yang tidak kekal). (Janganlah kamu gelap mata kepada daki dunia itu) kerana di sisi Allah ada disediakan limpah kurnia yang banyak. Demikianlah juga keadaan kamu dahulu (dapat diketahui oleh orang lain akan keIslaman kamu dengan memberi salam atau mengucap kalimah Syahadat), lalu Allah mengurniakan nikmatNya kepada kamu. Oleh itu selidikilah (apa-apa jua lebih dahulu, dan janganlah bertindak dengan terburu-buru). Sesungguhnya Allah sentiasa memerhati dengan mendalam akan segala yang kamu lakukan.

 

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا إِذا ضَرَبتُم في سَبيلِ اللَّهِ فَتَبَيَّنوا

Wahai orang-orang yang beriman, apabila kamu pergi (berperang) pada jalan Allah (untuk membela Islam), maka hendaklah kamu menyelidik

Ini adalah arahan Allah kepada kita apabila kita pergi berjihad. Kena berhati-hati dan kena buat keputusan dengan teliti.

 

وَلا تَقولوا لِمَن أَلقىٰ إِلَيكُمُ السَّلامَ لَستَ مُؤمِنًا

dan janganlah kamu mengatakan kepada orang yang memberi salam kepada kamu: “Engkau bukan orang yang beriman”

Ucapan salam itu boleh jadi dalam bentuk salam ataupun dalam bentuk syahadah. Oleh itu, jangan kata kepada mereka yang melafazkan ucapan salam itu kepada mereka: hati kamu tidak beriman. Jangan kata begitu kepada mereka kerana kita tidak tahu hati orang lain.

Beri salam adalah tanda seseorang itu Muslim. Itulah tandanya untuk kita membezakan mereka dengan orang kafir kerana kalau kita lihat kepada pakaian, pakaian orang Islam dan orang bukan Islam mungkin sama sahaja. Maka kalau dalam peperangan, ada yang bagi salam, itu boleh dijadikan sebagai tanda mereka Muslim. Jangan kita persoal keislaman mereka.

Dalam keadaan aman sekarang tanpa perang, kalau ada yang bagi salam kepada kita, dah boleh terima orang itu seorang Muslim dan bukan kerja kerja kita nak periksa dia mukmin atau tidak. Janganlah kita jadi macam ada orang yang nak cari salah orang sahaja. Sebagai contoh, ada jenis manusia yang nak cari salah ulama sahaja. Tidak ada kerja lainkah?  Mereka buat itu kerana mahukan kedudukan tinggi dalam dunia. Mereka rasa mereka kena jatuhkan orang lain supaya manusia ikut mereka sahaja.

Asbabun Nuzul ayat ini ada disebut dalam Sahih Bukhari:

Diriwayatkan oleh Al-Bukhari, Tirmidzi, Al-Hakim dan lainnya yang bersumber dari Ibnu Abbas: bahwa seorang laki-laki dari Bani Sulaim yang sedang mengiring dombanya bertemu dengan segolongan sahabat Nabi Saw. Ia mengucapkan salam kepada mereka. Mereka berkata: “Dia memberi salam dengan maksud untuk menyelamatkan diri dari kita”. Mereka pun mengepung dan membunuhnya, serta membawa dombanya kepada Rasulullah Saw. Maka turunlah ayat ini (An-Nisa ayat 94) sebagai teguran agar berhati-hati dalam melaksanakan suatu hukum.

Nota: Kena faham keadaan waktu itu. Waktu itu umat Islam sedang berperang dengan orang kafir, jadi mereka dibenarkan untuk membunuh orang kafir.

 

تَبتَغونَ عَرَضَ الحَياةِ الدُّنيا

dengan tujuan hendak harta dunia

Allah beritahu kenapa ada yang membunuh orang lain tanpa usul periksa lagi. Tujuan mereka itu adalah untuk mendapat habuan dunia. Kamu kata begitu sebab mahu tetap bunuh mereka kerana kamu nak ambil harta mereka sebagai harta rampasan perang. Maknanya, ia berbalik kepada cinta dunia juga akhirnya.

 

فَعِندَ اللَّهِ مَغانِمُ كَثيرَةٌ

di sisi Allah ada disediakan limpah kurnia yang banyak.

Allah beritahu bahawa harta dunia itu tidak penting mana, kerana Allah boleh beri lagi banyak harta rampasan dari sumber lain yang halal. Tak perlu nak kejar dari sumber yang syubhat.

 

كَذٰلِكَ كُنتُم مِن قَبلُ فَمَنَّ اللَّهُ عَلَيكُم

Demikianlah juga keadaan kamu dahulu, lalu Allah mengurniakan nikmatNya kepada kamu. 

Allah nak ingatkan kita, termasuk para sahabat, bahawa dahulu asalnya semua kafir belaka, semua asal musyrikin belaka. Allah yang beri nikmat hidayah dengan beri taufik sampai boleh masuk Islam. Waktu itu pun mereka masuk Islam mengucap kalimah sahaja dulu, tidak buat apa-apa lagi, tidak terus buat amal ibadat, tidak ada sumbangan untuk agama lagi pun, tidak ada buat amal ibadat lagi pun pada mulanya. Samalah dengan mereka yang asal kafir itu juga, mereka mula dengan ucap syahadah sahaja dulu.

Begitu juga, ia mungkin merujuk kepada keadaan Muslim semasa awal Islam dahulu. Waktu itu, mereka takut untuk mengucapkan salam kepada orang kerana takut dikatakan sebagai Muslim dan nanti mereka diseksa. Mereka juga menyembunyikan keislaman mereka. Maka, apabila mereka berjumpa dengan orang Islam, barulah mereka berani mengucapkan salam. Hanya apabila Allah beri nikmat kepada mereka dengan mengembangkan Islam, baru mereka berani untuk mengaku Muslim secara terang.

 

فَتَبَيَّنوا

Oleh itu selidikilah

Natijahnya, kamu kena berhati-hati semasa jihad. Jangan bunuh dengan bebas. Jangan bunuh orang dengan terburu-buru.

Selepas selidik, kalau memang benar orang itu bukan orang Islam, dari segi perbuatannya dan kata-katanya, barulah boleh dibunuh. Yang penting, kena selidik dahulu dan jangan terus bunuh. Maksudnya, tidaklah langsung tidak boleh kita kata seseorang itu kafir. Kalau dia memang dari perbuatannya kita sudah nampak dia itu kafir, maka bolehlah kita kata dia kafir.

 

إِنَّ اللَّهَ كانَ بِما تَعمَلونَ خَبيرًا

Sesungguhnya Allah sentiasa memerhati dengan mendalam akan segala yang kamu lakukan.

Kamu kena selidiki dan berhati-hati kerana Allah sentiasa melihat apa sahaja yang kamu lakukan.

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


 

Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Posted in Surah 004: an-Nisa | Tagged , | Leave a comment